Bisakah Vitamin B Meningkatkan Risiko Kanker? Studi Ini Menjelaskannya

Bisakah Vitamin B Meningkatkan Risiko Kanker? Studi Ini Menjelaskannya

Bukti terbaru telah menghubungkan mereka dengan peningkatan risiko kanker paru-paru pada pria, terutama perokok.

Vitamin B adalah bahan umum dalam multivitamin , tentu saja, tetapi juga dalam penambah energi, seperti minuman energi.

Tetapi sementara mereka terkenal karena perannya dalam metabolisme energi, mereka mungkin memainkan peran dalam biologi kanker melalui partisipasi dalam metabolisme satu karbon, dan oleh karena itu sintesis DNA dan reaksi metilasi .

Hipotesis ini dikonfirmasi pada tahun 2015 ketika sebuah artikel surat kabar menyebabkan kegemparan dengan melaporkan bahwa nikotinamida (suatu bentuk vitamin B3 yang juga dikenal sebagai niacinamide) dapat mengurangi tingkat kanker kulit non-melanoma baru.

Vitamin B telah mendapatkan reputasi “anti-kanker”.

Namun, hanya satu penelitian yang menunjukkan bahwa satu bentuk vitamin B3 dapat mengurangi tingkat satu jenis kanker kulit; itu tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa beberapa vitamin B mungkin membuat setidaknya beberapa jenis kanker lebih buruk.

Untuk mencari kemungkinan hubungan lain antara suplementasi vitamin B dan kanker, para ahli melakukan penelitian observasional besar-besaran.

Sejak diterbitkan dalam jurnal onkologi pada tahun 2017, penelitian ini telah mengejutkan dunia suplemen, karena menghubungkan vitamin B 6 dan B 12 masing-masing dengan peningkatan 30-40% risiko kanker paru-paru secara keseluruhan pada pria.

Desain studi

Untuk mencari kemungkinan hubungan antara suplemen vitamin B dan kanker paru-paru , para peneliti menganalisis data dari 77.000 peserta dalam penelitian sebelumnya.

Studi itu sendiri dirancang untuk mencari kemungkinan hubungan antara risiko kanker dan suplementasi vitamin, mineral, dan non-vitamin/mineral.

Para peneliti memilih untuk fokus pada vitamin B6, B12 dan B9, yang memainkan peran penting dalam jalur satu-karbon dan karena itu lebih mungkin mempengaruhi karsinogenesis.

Peserta penelitian, berusia 50-76 tahun pada awal penelitian, diklasifikasikan ke dalam lima kelompok berdasarkan dosis harian rata-rata vitamin B tambahan selama 10 tahun terakhir.

Kemudian teknik statistik digunakan untuk menyesuaikan faktor perancu, seperti usia, pendidikan, ukuran tubuh, dan riwayat keluarga kanker paru-paru.

Apa hasilnya?

Ketika data dikelompokkan berdasarkan jenis kelamin, vitamin B6 dan B12 sebagai suplemen individu terbukti meningkatkan risiko kanker paru-paru sebesar 30-40% pada pria (tetapi tidak pada wanita).

Risiko tertinggi ditemukan di antara pria dengan dosis harian rata-rata tertinggi B 6 (> 20 mg / hari dikaitkan dengan risiko 82% lebih tinggi) dan B 12 (> 55 mcg / hari dikaitkan dengan risiko 98% lebih tinggi). sepuluh tahun sebelum penelitian.

Ketika data dikelompokkan berdasarkan merokok, peningkatan risiko dikaitkan dengan merokok.

Perokok yang mengonsumsi suplemen B6 dalam jumlah tinggi memiliki risiko hampir tiga kali lipat terkena kanker paru-paru, dan mereka yang mengonsumsi suplemen B12 dalam jumlah tinggi memiliki risiko lebih dari tiga kali lipat.

Studi ini tidak menemukan hubungan antara suplementasi dan peningkatan risiko pada mantan perokok atau perokok baru.

Adapun mereka yang tidak pernah merokok, makalah tersebut menyatakan bahwa “mereka dikeluarkan dari analisis bertingkat untuk merokok karena rendahnya jumlah peserta dengan kanker paru-paru insidental dalam kelompok itu.”

Studi menunjukkan bahwa suplementasi jangka panjang dengan vitamin B6 atau B12 meningkatkan risiko kanker paru-paru pada perokok laki-laki saat ini, terutama mereka yang dilengkapi dengan vitamin dosis tinggi.

Apa mekanismenya?

Gugus kimia dengan satu karbon kurang stabil, sehingga mereka harus mengikat molekul yang lebih besar dalam proses yang disebut metabolisme satu karbon.

Vitamin B 6, B 9, dan B 12 memainkan peran penting dalam metabolisme satu karbon, yang pada gilirannya memainkan peran penting dalam sintesis nukleotida dan reaksi metilasi.

Inti setiap sel Anda mengandung DNA lengkap Anda. Cetak biru genetik untuk setiap protein dalam tubuh Anda dikodekan dalam DNA Anda.

Bagaimana sel dapat mempertahankan identitas yang unik? Dengan membaca hanya bagian tertentu dari DNA Anda, sehingga hanya gen yang sesuai yang diaktifkan pada waktu yang tepat.

Untuk tujuan itu, bagian DNA Anda dapat “ditandai” dengan gugus metil yang mencegah ekspresi gen di dekatnya. Jenis pencetakan epigenetik ini penting untuk menjaga sel tetap normal, sehat, dan berperilaku baik.

Ketika proses menjadi tidak berfungsi, gen yang salah dapat dihidupkan pada waktu yang salah, yang dapat menyebabkan pertumbuhan sel yang tidak terkendali – kanker.

Jadi bagaimana jumlah B6 atau B12 yang tinggi meningkatkan risiko kanker? Kita dapat menemukan beberapa petunjuk dalam penelitian terbaru tentang metilasi DNA, yang menemukan bahwa suplementasi dua tahun dengan 400 mcg B9 dan 500 mcg dari metilasi DNA modifikasi B12.

Oleh karena itu, peningkatan risiko kanker yang terlihat dalam penelitian ini dapat disebabkan, sebagian, oleh perubahan metilasi DNA dari suplemen vitamin B jangka panjang.

Temuan aneh lainnya dari penelitian ini adalah bahwa hanya pria yang melihat peningkatan risiko kanker dari suplementasi dengan B 6 atau B 12.

Bukan wanita. Kita tahu bahwa androgen mengatur beberapa enzim yang terlibat dalam metabolisme karbon, yang dapat menjelaskan perbedaannya.

Androgen dan vitamin B 6, B 9, dan B 12 berinteraksi untuk berperan dalam metilasi DNA.

Karena metilasi DNA sebagian menentukan gen mana yang dihidupkan (atau tidak) pada waktu tertentu, ini dapat menjelaskan hubungan antara suplementasi vitamin B jangka panjang dan risiko kanker pada pria.

Apa yang dimaksud dengan studi ini?

Studi ini tidak dirancang untuk menunjukkan kausalitas, tetapi mengungkapkan korelasi yang kuat antara peningkatan risiko kanker paru-paru dan suplementasi jangka panjang dengan B 6 / B 12, terutama pada dosis tinggi dan di antara perokok.

Ada beberapa cara agar vitamin B dapat berinteraksi dengan metabolisme kanker; Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan mekanisme yang tepat di tempat kerja. Sementara itu, kita memiliki tiga poin tersisa:

Merokok, seperti yang Anda tahu, menyebabkan kanker paru-paru. Jika Anda merokok, berhentilah. Jika tidak bisa berhenti, hindari suplementasi vitamin B dalam waktu lama, terutama jika Anda seorang pria.

Suplementasi vitamin B jangka panjang tampaknya meningkatkan risiko kanker pada perokok pria, kemungkinan meningkatkan karsinogenesis pada sel prakanker sebagai respons terhadap karsinogen dalam asap rokok.

Ini akan menjelaskan mengapa hanya perokok saat ini, bukan perokok sebelumnya atau baru-baru ini, yang tampaknya terpengaruh.

Pengaruh vitamin B pada non-perokok masih belum pasti. Dalam studi ini, ukuran sampel untuk non-perokok terlalu kecil untuk menilai asosiasi secara akurat.

Meskipun studi observasional tidak dapat menunjukkan sebab-akibat, hubungan antara vitamin B dan risiko kanker yang ditemukan dalam penelitian ini meningkatkan poin penting, yaitu bahwa konsumsi suplemen apa pun dalam dosis tinggi dan jangka panjang dapat berinteraksi dengan biokimia Anda dengan cara yang tidak terduga.

Melebihi dosis yang direkomendasikan dan direkomendasikan bahkan dari mikronutrien tersehat sekalipun mungkin tidak aman.

Tanya Jawab dengan penulis utama studi Dr. odore Brasky

Ketika penelitian ini diterbitkan, penemuan mereka bahwa suplemen vitamin B meningkatkan risiko kanker pada pria menghasilkan banyak tekanan.

Tapi bukankah ada nuansa dari temuan itu, terutama tentang kebiasaan merokok? Pesan terakhir apa yang dapat diambil dari data tersebut?

Nuansa berpusat di sekitar gagasan umum bahwa begitu Anda mulai memotong data, Anda kehilangan presisi. Dalam epidemiologi, perkiraan terbaik kita berasal dari data yang mencerminkan ukuran sampel terbesar.

Temuan kita yang paling banyak dikutip adalah bahwa vitamin B6 dosis tinggi jangka panjang dan vitamin B12 dosis tinggi jangka panjang masing-masing dikaitkan dengan dua kali lipat risiko kanker paru-paru pada pria.

Ini adalah representasi yang sepenuhnya benar dari hasil kita.

Namun, ketika kita menggali lebih dalam dan kehilangan beberapa ketepatan, kita menemukan bahwa peningkatan risiko ganda ini rata-rata di berbagai kelompok pria, beberapa tanpa peningkatan risiko (pria yang tidak pernah merokok atau telah berhenti pada saat itu).

Di sini ilmuwan dibiarkan dengan dua kemungkinan

Apakah temuan aktual (a) didasarkan pada ukuran sampel terbesar dengan data yang lebih akurat? Pria yang menggunakan suplemen ini memiliki risiko dua kali lipat terkena kanker paru-paru dibandingkan pria yang tidak menggunakan suplemen tersebut.

Dan (b) berdasarkan subkelompok dalam laki-laki dengan hasil yang kurang tepat?

Pria yang saat ini merokok dan menggunakan suplemen ini memiliki tiga sampai empat kali risiko kanker paru-paru dibandingkan pria yang saat ini merokok dan tidak menggunakan suplemen ini. Bagi saya, pesan takeaway adalah yang terakhir.

Dosis, frekuensi, dan durasi suplementasi semuanya penting dari sudut pandang biologis.

Bagaimana faktor-faktor ini diperhitungkan dalam desain kuesioner penelitian? Apa pro dan kontra dari berbagai cara menggunakan faktor-faktor tersebut (dan lainnya) untuk mengidentifikasi hubungan yang signifikan dengan risiko kanker paru-paru?

Sederhananya, kita memiliki sejumlah opsi.

Kita dapat menganalisis secara terpisah frekuensi penggunaan suplemen yang diberikan (yaitu, hari per minggu), durasi penggunaan (yaitu, jumlah tahun dalam 10 tahun terakhir [kuesioner kita hanya menanyakan tentang penggunaan 10 tahun terakhir] ) dan dosis yang paling umum digunakan, atau kita dapat menggabungkan data tersebut.

Analisis terpisah dari satu aspek menghilangkan pengaruh dua lainnya, yang menurut saya tidak ideal. Menggabungkan data menyediakan dua opsi tambahan.

Kita bisa menentukan dosis kumulatif dalam 10 tahun terakhir atau dosis harian rata-rata dalam 10 tahun terakhir.

Kita memilih yang terakhir karena lebih mudah untuk dipahami dan karena memungkinkan kita untuk membandingkan risiko dengan apa yang mungkin diharapkan dari asupan pada tingkat multivitamin yang dikonsumsi setiap hari untuk jumlah waktu yang sama.

Namun, kelemahan dari opsi ini, yang menurut saya masih lebih baik daripada alternatifnya, adalah bahwa perhitungan dosis harian 10 tahun sama dengan asupan dosis tinggi jangka pendek dengan asupan dosis rendah jangka panjang.

Kategori asupan suplemen B12 tertinggi, misalnya >55 mcg/hari. Ini adalah> 55 mcg yang diminum setiap hari, rata-rata, selama 10 tahun.

Bagi sebagian orang, mungkin sekitar jumlah itu setiap hari selama 10 tahun, tetapi untuk sebagian besar penggunaan jangka pendek pada dosis yang lebih tinggi yang rata-rata hingga tingkat ini.

Oleh karena itu,> 55 mcg tidak boleh ditafsirkan sebagai dosis aktual yang dapat memberikan risiko. Faktanya, sebagian besar suplemen B 12 dijual dengan dosis yang jauh lebih tinggi.

Sebuah pil standar dari botol di supermarket dapat mengandung antara 500 dan 2.000 mcg, dengan instruksi bahwa itu harus diminum setiap hari. Inilah alasan mengapa perbandingan dengan apa yang bisa dikonsumsi dari multivitamin (100% RDA) bermanfaat.

Meskipun pertanyaan “Apakah suplemen vitamin B meningkatkan risiko kanker?” Sederhana saja, mengekstrak jawaban solid lainnya dari populasi penelitian tertentu adalah masalah lain. Ahli epidemiologi seperti Anda ahli dalam mengidentifikasi asosiasi risiko dalam populasi penelitian yang besar.

Di ujung lain spektrum, ilmuwan dasar seperti saya cenderung menggunakan caral eksperimental yang ditentukan untuk mengidentifikasi kontrol seluler / molekuler penting yang mendorong proses penyakit.

Bisakah Anda mengomentari bagaimana studi epidemiologi dan ilmu dasar (yaitu penelitian laboratorium) cocok dengan gambaran yang lebih besar dari ilmu biomedis? Apakah Anda merasa bahwa mereka saling melengkapi?

Epidemiolog mengutip studi hewan pengerat karena dalam eksperimen ini banyak variabel dapat dikontrol. Hewan-hewan itu sangat mirip secara genetik, mereka semua diberi makanan yang sama (kecuali jika itu adalah studi nutrisi), dikelola dengan cara yang sama, dll.

Selain itu, kita dapat melakukan beberapa tes pada hewan yang dianggap tidak bermoral pada manusia, misalnya, mengekspos tikus untuk merokok tembakau. Kita sering melihat hasil penelitian ini sebagai generator hipotesis karena, bagaimanapun, hewan adalah caral bagi manusia.

Faktanya, manusia tidak memiliki rambut atau ekor, dan kita jauh lebih beragam secara genetik daripada hewan pengerat yang dibiakkan untuk caral penyakit.

Dalam beberapa kasus, caral hewan adalah perkiraan yang lebih baik daripada yang lain. Tikus memiliki siklus panas daripada siklus menstruasi, sehingga beberapa kesamaan untuk kanker reproduksi dikaburkan oleh fisiologi di sini.

Demikian pula, kelenjar prostat tikus memiliki struktur yang berbeda dari pria; lagi, caral.

Idenya sama untuk pekerjaan yang melibatkan sel dalam cawan Petri, meskipun kontrasnya lebih mencolok. Di sisi lain, dari apa yang rekan-rekan saya di bidang ini katakan kepada saya, penelitian epidemiologi, yang sebagian besar dilakukan dengan cara observasional, dianggap sebagai generasi hipotesis.

Bahwa kita semua bekerja sama menuju tujuan yang sama adalah hal yang penting.

Meskipun kita pasti saling menyakiti, ahli epidemiologi menghargai ilmuwan dasar atas penjelasan mereka tentang mekanisme biologis, dan (saya kira) ilmuwan dasar menghargai ahli epidemiologi atas temuan mereka yang memerlukan penjelasan biologis.