Dexketoprofen: Kegunaan, Efek Samping, Dosis, Interaksi dan Peringatan

Dexketoprofen: Kegunaan, Efek Samping, Dosis, Interaksi dan Peringatan

Ini digunakan untuk meredakan nyeri ringan hingga sedang yang terkait dengan operasi, nyeri otot, keseleo, cedera olahraga, periode nyeri, sakit gigi, dll.

Penggunaan obat ini tidak dianjurkan pada pasien di bawah usia 18 tahun.

Efek samping

Efek samping yang ditimbulkan dari pemberian dexketoprofen adalah:

  • Mual dan muntah
  • Diare.
  • Sakit perut.
  • Pusing (umumnya jarang tetapi parah).
  • Gugup (efek parah, Anda harus mencari bantuan medis segera jika itu terjadi).
  • Sakit kepala.
  • Mulut kering.
  • Jerawat.
  • Tempat yang lembut.
  • Kehilangan nafsu makan (penampilannya umumnya jarang terjadi).
  • Berkeringat meningkat (umumnya jarang terlihat).

Untuk efek samping yang serius perlu segera menghubungi dokter jika pasien mengalami gejala-gejala tersebut secara teratur.

Gejala langka umumnya terlihat pada sebagian kecil populasi, tetapi bantuan medis diperlukan.

Ini bukan daftar lengkap efek samping. Pasien harus memberitahu dokter mereka jika mereka mengalami ini atau reaksi obat yang merugikan lainnya.

bagaimana cara kerjanya

Obat ini bekerja dengan menghalangi pembentukan bahan kimia tertentu dalam tubuh yang bertanggung jawab menyebabkan rasa sakit dan bengkak .

Mulai aksi

Jumlah waktu yang dibutuhkan obat ini untuk menunjukkan aksinya tidak ditetapkan secara klinis. Pasien perlu berkonsultasi dengan dokternya untuk informasi lebih lanjut.

Durasi efek

Jumlah waktu obat ini tetap aktif dalam tubuh tergantung pada tubuh pasien dan indikasi medis.

Asupan alkohol dalam perawatan

Konsumsi alkohol tidak dianjurkan selama pengobatan dengan obat ini karena peningkatan risiko mengembangkan efek samping yang serius, seperti:

  • Perdarahan gastrointestinal yang parah
  • Pusing
  • Kelelahan.
  • Tempat yang lembut.

Pembentukan kebiasaan

Tidak ada tren pembentukan kebiasaan yang dilaporkan dengan konsumsi dexketoprofen.

Gunakan pada kehamilan dan menyusui

Obat ini tidak dianjurkan untuk wanita hamil atau menyusui kecuali benar-benar diperlukan.

Semua risiko dan manfaat harus didiskusikan dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Kapan tidak digunakan?

Dexketoprofen memiliki beberapa kontraindikasi yang harus diperhatikan saat memberikannya.

Alergi

Penggunaan obat ini tidak dianjurkan pada pasien dengan:

  • Diketahui alergi terhadap dexketoprofen.
  • Diketahui alergi terhadap obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) lainnya.
  • Alergi terhadap bahan tidak aktif lainnya yang ada dengan obat ini.

Gangguan pendarahan

Penggunaan obat ini tidak dianjurkan pada pasien dengan perdarahan aktif atau gangguan perdarahan, karena dapat memperburuk kondisi pasien.

Gangguan gastrointestinal

Penggunaan obat ini tidak dianjurkan pada pasien dengan gangguan saluran cerna seperti:

  • Crohn ‘s penyakit .
  • Kolitis ulseratif.
  • Pendarahan gastrointestinal.
  • Kondisi ini dapat memperburuk kondisi Anda jika dexketoprofen diberikan saat ada.

Gagal jantung parah

Penggunaan obat ini tidak dianjurkan pada pasien dengan gagal jantung berat, karena dapat memperburuk kondisi pasien.

Dehidrasi parah

Penggunaan obat ini tidak dianjurkan pada pasien dengan dehidrasi berat yang disebabkan oleh:

  • muntah
  • Diare.
  • Asupan cairan yang tidak mencukupi.

Hal ini dapat meningkatkan risiko kondisi pasien semakin parah.

Gangguan kulit

Bentuk topikal obat ini (gel dan semprot) tidak dianjurkan pada pasien dengan kelainan kulit seperti:

  • Eksim.
  • Jerawat .
  • Luka terbuka.
  • Lesi kulit
  • Penyakit kulit.

Dosis

Dosis yang terlewatkan

Tablet, semprot dan gel: Jika pasien melewatkan dosis obat ini, mereka harus meminum atau menggunakan dosis segera setelah mereka ingat.

Jika hampir waktunya untuk dosis berikutnya, Anda harus melewatkan dosis yang terlewat dan mengambil atau menggunakan dosis berikutnya.

Menggandakan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat tidak dianjurkan.

Injeksi: Karena obat ini diberikan di rumah sakit atau pengaturan klinis oleh profesional kesehatan yang berkualifikasi, kemungkinan melewatkan dosis sangat rendah.

Overdosis

Tablet, semprotan dan gel – Pasien harus mencari perawatan medis darurat atau hubungi dokter jika terjadi overdosis.

Injeksi: Karena obat ini diberikan di rumah sakit oleh profesional kesehatan yang berkualifikasi, kemungkinan overdosis sangat rendah.

Namun, dokter harus memulai perawatan darurat jika overdosis dicurigai.

Interaksi

Semua obat berinteraksi secara berbeda tergantung pada orangnya. Pasien harus memverifikasi semua kemungkinan interaksi dengan dokter mereka sebelum memulai pengobatan apapun.

Interaksi dengan obat lain

  • Methotrexate (interaksi parah, pasien harus berkonsultasi dengan dokternya jika dia sedang menjalani perawatan ini).
  • Warfarin (interaksi parah).
  • Kortikosteroid (interaksi sedang tetapi membutuhkan perhatian).
  • ACE inhibitor (interaksi sedang).

Interaksi penyakit

Asma

Ini dapat memiliki efek serius.

Oleh karena itu, penggunaan obat ini tidak dianjurkan pada pasien dengan riwayat asma yang diinduksi NSAID.

Jika dexketoprofen diberikan dalam kondisi ini, pasien berisiko lebih tinggi untuk memperburuk kondisinya.

Dalam hal ini, penggantian dengan alternatif yang sesuai harus dilakukan di bawah pengawasan dokter Anda.

Jerawat

Interaksi dengan ruam ini dan dexketoprofen dapat memiliki konsekuensi serius. Obat ini dapat menyebabkan alergi kulit yang fatal tanpa peringatan pada beberapa pasien.

Tanda dan gejala seperti ruam, gatal-gatal, demam atau gejala alergi lainnya harus segera dilaporkan ke dokter.

Tindakan korektif yang tepat, penyesuaian dosis, atau penggantian dengan alternatif yang sesuai mungkin diperlukan tergantung pada kondisi klinis.

Toksisitas gastrointestinal

Komplikasi parah dapat terjadi ketika dexketoprofen diberikan dalam kondisi ini. Obat ini dapat menyebabkan kerusakan pada lambung, usus, hati, dll, terutama dengan penggunaan jangka panjang.

Pasien harus segera memberi tahu dokternya jika ia mengalami gejala seperti gangguan pencernaan kronis, darah dalam tinja atau muntah, dll., selama perawatan.

Penyesuaian dosis yang tepat atau penggantian dengan alternatif yang tepat mungkin diperlukan berdasarkan gambaran klinis.

Retensi cairan dan edema

Interaksi dalam kondisi ini dapat menimbulkan kesulitan yang serius. Obat ini dapat menyebabkan retensi cairan dan edema pada beberapa pasien.

Pemantauan ketat tekanan darah, kadar elektrolit, dan fungsi jantung mungkin diperlukan tergantung pada gambaran klinis.

Dalam beberapa kasus, penyesuaian dosis yang tepat atau penggantian dengan alternatif yang sesuai mungkin diperlukan tergantung pada situasi klinis.

Ini bukan daftar lengkap kemungkinan interaksi obat.

Pasien harus berkonsultasi dengan dokternya tentang semua kemungkinan interaksi obat yang dia pakai.

Petunjuk umum

Tablet: Obat ini harus diminum persis seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Jumlah yang lebih besar atau lebih kecil dari yang direkomendasikan tidak boleh diberikan.

Hal ini diperlukan untuk memastikan bahwa pengobatan selesai. Penggunaan obat ini tidak boleh dihentikan tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Injeksi – Obat ini hanya boleh diberikan oleh profesional kesehatan yang berkualifikasi. Pasien harus mengikuti semua instruksi yang diberikan oleh dokternya.

Semprotan dan gel: Obat ini harus digunakan persis seperti yang ditentukan oleh dokter Anda. Ini tidak boleh digunakan dalam jumlah yang lebih besar atau lebih kecil dari yang direkomendasikan.

Peringatan untuk populasi tertentu

Kehamilan dan menyusui

Penggunaan obat ini tidak dianjurkan pada wanita hamil atau selama menyusui, kecuali benar-benar diperlukan.

Semua risiko dan manfaat harus didiskusikan dengan dokter sebelum menggunakan obat ini.

Dokter mungkin meresepkan alternatif yang lebih aman untuk pasien berdasarkan kondisinya.

Pasien penyakit jantung

Obat ini harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan penyakit jantung karena peningkatan risiko efek samping pada jantung, terutama setelah penggunaan ekstensif.

Penyesuaian dosis yang tepat atau penggantian dengan alternatif yang tepat mungkin diperlukan berdasarkan gambaran klinis.

Penderita hipertensi

Obat ini harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan riwayat hipertensi yang diketahui karena peningkatan risiko memburuknya kondisi pasien.

Pemantauan tekanan darah yang ketat dianjurkan untuk pasien tersebut.

Pasien dengan perdarahan gastrointestinal

Obat ini dapat menyebabkan perdarahan gastrointestinal yang parah dan perforasi setelah penggunaan jangka panjang. Efek samping ini dapat terjadi dengan atau tanpa gejala peringatan.

Risiko ini terutama lebih tinggi pada populasi lanjut usia dan pada pasien dengan riwayat penyakit gastrointestinal.

Penyesuaian dosis yang tepat atau penggantian dengan alternatif yang tepat mungkin diperlukan berdasarkan gambaran klinis.

Pasien wanita subur

Penggunaan obat ini dapat mempengaruhi kesuburan wanita. Pasien harus mendiskusikan semua risiko dan manfaat dengan dokternya sebelum menggunakan obat ini.

Populasi pediatrik

Penggunaan obat ini pada anak-anak tidak dianjurkan karena keamanan dan kemanjuran penggunaan belum ditetapkan secara klinis.

Orang tua

Obat ini harus digunakan dengan hati-hati pada populasi lanjut usia karena peningkatan risiko efek samping yang serius.

Pasien-pasien ini harus mulai dengan dosis yang lebih rendah untuk memverifikasi toleransi.

Pemantauan ketat fungsi hati dan ginjal mungkin diperlukan untuk pasien tersebut tergantung pada gambaran klinis.

Detail lainnya

  • Dapat dikonsumsi dengan atau tanpa makanan, seperti yang direkomendasikan oleh dokter.
  • Disarankan untuk mengikuti petunjuk dokter.
  • Dapat menyebabkan kantuk.