Kesehatan

Orexin: Apa itu? Fungsi, Hubungan dengan Narkolepsi dan Fisiologi Tidur

Ini adalah salah satu hormon yang bertanggung jawab untuk mengatur tidur.

Ketika ada kekurangan orexin dalam tubuh, gangguan saraf dapat terjadi , bahkan sangat parah hingga menyebabkan narkolepsi .

Orexin juga dikenal sebagai hypocretins dan mengintervensi sebagai protein dalam fungsi saraf, bertindak dalam sistem saraf pusat untuk mengatur berbagai proses seluler.

Hormon ini adalah neuropeptida, oleh karena itu dikenal dua jenis:

  • Orexin A.
  • Orexin B.

Di antara ciri-ciri yang membedakannya adalah:

  • Orexin tipe A: terdiri dari 33 asam amino
  • Orexin B: terdiri dari 28 asam amino.

Struktur otak yang mensintesis partisipasi orexin A dan B dijelaskan sebagai berikut:

  • Reseptor orexin A atau hipokretin 1.
  • Reseptor orexin B atau hipokretin 2.

Fungsi orexin

Hormon ini, selain dari fungsi utamanya mengatur siklus tidur , sistem hypocretin-orexin terlibat dalam fluiditas atau pemeliharaan terjaga. Karakteristik ini memiliki tingkat aktivitas motorik yang tinggi.

Tingkat pemeliharaan terjaga ini cenderung menurun saat kedalaman tidur muncul.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orexin menstabilkan sirkuit terjaga dengan mempromosikan koneksi neuronal monoamina, seperti:

  • dopamin
  • Norepinefrin

Monoamina ini bertanggung jawab untuk menjaga tubuh dalam keadaan waspada.

Di antara fungsi lain yang dimiliki orexins adalah:

  • Regulasi stres .
  • Pengaturan perilaku makan.
  • Termoregulasi.
  • Ini terlibat dalam perilaku motivasi.

Narkolepsi dan orexin

Narkolepsi adalah penyakit saraf yang lebih dikenal sebagai gangguan tidur.

Ini memiliki berbagai tingkat keparahan, hingga menyebabkan orang yang terkena tertidur dalam keadaan aneh, yaitu karena rangsangan yang tidak biasa, umumnya emosional, yang menyebabkan tidur yang tiba-tiba dan nyenyak terlepas dari tempat, waktu atau keadaan di mana individu ditemukan.

Penyakit ini disebabkan oleh perubahan siklus tidur atau terjaga.

Serangan mimpi yang ditimbulkan oleh narkolepsi dapat dipicu oleh:

  • Kebahagiaan yang luar biasa
  • Tawa yang tak terkendali.
  • Kesedihan yang mendalam.
  • Menangis tak terkendali

Penyakit ini bila sudah mencapai tingkat tertinggi, biasanya disertai dengan cataplexy crisis, yaitu hilangnya atau keengganan otot-otot yang menimbulkan kejatuhan secara tiba-tiba tanpa mampu menggerakkan tubuh.

Narkolepsi juga dapat disertai dengan:

  • Halusinasi hipnagogik.
  • Halusinasi hipnopompik.

Halusinasi hypnagogic dihasilkan ketika orang tersebut sedang dalam proses tertidur.

Sedangkan halusinasi hipnopompik terjadi saat penderitanya bangun tidur.

Pasien yang menderita kondisi ini cenderung mengalami beberapa episode kelumpuhan tubuh, sebelum atau sesudah tertidur dan biasanya merupakan sesuatu yang sangat tidak nyaman, bahkan traumatis jika terjadi di tempat umum.

Karena kondisi ini terkait dengan cacat pada fungsi sistem orexin atau hipokretin, mekanisme patofisiologinya cukup kompleks, yang menyebabkan kadar hormon orexin menjadi tidak terdeteksi.

Perubahan hormon bahkan dapat menyebabkan orang yang terkena memasuki tahap tidur nyenyak, kurang dikenal sebagai tidur REM.

Fisiologi tidur

Keadaan relaksasi yang diperoleh tubuh saat istirahat atau tidur mengandung proses seluler aktif dengan pengaturan beberapa molekul dan neurotransmiter.

Dengan cara ini, tingkat fisiologis memiliki ritme sirkadian 24.

Meskipun mungkin tampak bahwa tidur adalah proses pemutusan dan penghentian proses seluler, itu adalah proses aktif yang sangat kompleks. Ini diatur oleh banyak molekul dan neurotransmiter.

Itulah sebabnya salah satu struktur otak yang terlibat adalah hipotalamus, di mana terdapat inti saraf yang terlibat dengan tidur, yaitu:

  • Pusat bangun.
  • Pusat tidur.

Pusat terjaga terletak di hipotalamus posterior.

Sebaliknya, pusat tidur terletak di hipotalamus anterior, tepat di wilayah preoptik.

Pusat-pusat ini hanyalah dua dari beberapa koneksi saraf yang disajikan oleh struktur otak terkait dengan kewaspadaan dan kantuk, tetapi mereka sangat penting dalam siklus tidur-bangun.

Orang yang menderita gangguan terkait tidur harus mencari bantuan spesialis, karena jika tubuh tidak cukup istirahat, penyakit yang melibatkan sistem saraf pusat dapat terjadi di kemudian hari.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…