Diare: Penyebab, Gejala, Komplikasi, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahannya

Diare: Penyebab, Gejala, Komplikasi, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahannya

Ini merupakan gejala, yang dapat didefinisikan sebagai sering buang air besar lebih dari tiga kali sehari, konsistensi longgar atau cair.

Diare terjadi ketika tinja bergerak sangat cepat sehingga usus tidak punya waktu untuk menyerap air yang dibutuhkan untuk “memperkuat” tinja.

Bentuk akut berlangsung kurang dari 14 hari, hilang secara spontan, dan biasanya tidak serius, tetapi mungkin berhubungan dengan masalah kesehatan lainnya.

Diare dalam bentuk kronisnya bisa berlangsung lebih dari sebulan. Ini dapat disebabkan oleh gangguan radang usus seperti kolitis ulserativa atau penyakit Crohn .

Anak-anak dan bayi yang mengalami diare harus segera diperiksakan ke dokter karena kecenderungan mereka mengalami dehidrasi .

Penyebab

Kolitis ulseratif

Kolitis ulserativa adalah suatu kondisi yang menyebabkan diare, sakit perut, dan tinja berdarah.

Gejala-gejala ini terjadi karena usus besar (usus besar) telah meradang dan menimbulkan luka, yang dikenal sebagai “ulkus”.

Gejala utamanya adalah: mual atau muntah, diare, demam, sakit perut umum, sakit punggung, dan bahkan nekrosis (kematian) seluruh atau sebagian usus besar Anda.

Kerusakan akibat gangguan aliran darah

Kolitis iskemik adalah kerusakan pada usus besar yang terjadi ketika aliran darah di bagian usus besar berkurang, yang disebabkan oleh penyempitan atau penyumbatan pembuluh darah.

Gejala utama adalah: sakit perut (sakit perut), mual, kehilangan nafsu makan, diare, dan malaise umum.

Crohn ‘s penyakit

Penyakit Crohn adalah peradangan kronis pada sistem pencernaan.

Ini adalah salah satu dari sekelompok penyakit yang disebut penyakit radang usus.

Penyakit ini dapat mempengaruhi setiap bagian dari sistem pencernaan, dari mulut ke anus dan biasanya peradangan menyebabkan banyak sakit perut, diare, penurunan berat badan dan akibatnya kekurangan gizi.

Campylobacter, infeksi usus kecil

Infeksi bakteri Campylobacter adalah salah satu penyebab utama diare akut di seluruh dunia.

Risiko infeksi ini meningkat pada pasien HIV dan AIDS.

Gejala utama adalah: kelelahan, kembung, kehilangan nafsu makan, kram perut (kram perut), demam, sakit perut umum, dan diare berat.

Infeksi usus Yersinia

Yersinia enterocolitica adalah penyakit bakteri bawaan makanan.

Biasanya penyakit ini disebabkan karena memakan daging babi mentah.

Gejala utamanya adalah: sakit perut (sakit perut), diare, demam, muntah.

Infeksi usus dengan parasit amuba

Mengunjungi atau tinggal di tempat dengan kebersihan yang buruk dapat menyebabkan infeksi parasit yang dapat menyebabkan diare dan sakit perut yang berlangsung lama.

Amoeba menyebabkan gejala seperti: mual, kehilangan nafsu makan, diare, sembelit, menggigil.

Infeksi Shigella

Infeksi Shigella adalah infeksi bakteri akut yang disebabkan oleh sekelompok bakteri yang disebut shigella.

Infeksi mempengaruhi usus dan dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan bakteri dalam tinja.

Gejala utama adalah: diare, sakit perut umum, kelelahan, diare parah, kehilangan nafsu makan.

Sindrom uremik hemolitik

Sindrom uremik hemolitik merupakan gangguan yang biasanya terjadi ketika kontaminasi pada sistem pencernaan menyebabkan munculnya zat beracun.

Zat ini menghancurkan sel darah merah, dan menyebabkan kerusakan ginjal.

Gejala utamanya adalah: sakit perut (sachet pain), kelelahan, mual, diare, kram perut (stomach cramp).

Infeksi Escherichia coli

Ada banyak strain bakteri E. coli.

Beberapa strain biasanya hidup di usus dan tidak menyebabkan penyakit.

Enterhemorrhagic Escherichia coli adalah strain bakteri yang dapat diperoleh di seluruh dunia dengan makan makanan yang terkontaminasi, terutama daging giling mentah, produk mentah atau daging deli siap saji.

Mengontrak bakteri jenis ini dapat melepaskan racun dan menyebabkan diare berdarah, demam, kram perut, dan sakit parah di perut.

Infeksi virus

Ini mungkin adalah infeksi paling umum yang menyebabkan tinja berdarah dan banyak virus yang mampu melakukannya, seperti Norovirus, Rotavirus, dan Adenovirus.

Infeksi parasit

Infeksi parasit seperti Entamoeba histolytica dan Giardia Lamblia (sangat umum pada pejalan kaki yang minum air dengan kotoran) dapat menyebabkan diare berdarah.

Kanker usus besar

Kanker usus besar dapat menyebabkan diare (yang mungkin berdarah atau tidak) dan sembelit.

Gejala lain yang terkait dengan kanker usus besar termasuk perubahan kebiasaan buang air besar, sakit perut, kelelahan, penurunan berat badan, dan anemia.

Salmonella

Infeksi bakteri karena Salmonella, kondisi infeksi ini paling sering menjadi penyebab diare sementara yang menyerang anak-anak.

Pencernaan makanan yang tidak sempurna

Beberapa orang tidak dapat mencerna laktosa, suatu kondisi yang dikenal sebagai intoleransi laktosa, yang merupakan gula yang ditemukan dalam susu.

Lainnya mengalami kesulitan mencerna dan menyerap makanan berlemak atau bertepung, pencernaan yang tidak lengkap ini biasanya menyebabkan diare.

Penyakit celiac juga mengurangi kemampuan usus untuk menyerap makanan dan juga menyebabkan diare.

Obat

Mengambil obat-obatan tertentu, seperti antibiotik, antasida (mengandung magnesium atau pencahar), obat untuk mengobati tekanan darah dan radang sendi, atau yang seperti terapi radiasi atau kemoterapi.

Gangguan hormonal

Hipotiroidisme dapat menyebabkan perubahan pada sistem pencernaan: sering buang air besar atau diare.

Gangguan hormonal seperti diabetes juga menyebabkan diare.

Sembelit kronis

Ketika usus tersumbat oleh tinja yang keras dan terbentur, ada kemungkinan beberapa cairan dapat merembes melewati penyumbatan.

Ini adalah kondisi, yang disebut diare “palsu” atau “meluap”, dan lebih sering terjadi pada pasien geriatri.

Diare tidak selalu bergantung pada sesuatu yang telah tertelan; peristiwa atau gangguan yang menyusahkan juga dapat menyebabkannya.

Gejala

Ciri utama diare adalah feses yang terlalu lunak dan konsistensinya cair.

Gejala tambahan seperti kram perut dan mual dapat terjadi. Pasien mungkin merasakan perut bengkak. Anda bahkan mungkin mengalami demam dengan menggigil.

Jika diare berlanjut selama beberapa hari, kemungkinan besar Anda akan mengalami pusing atau lemas.

Ini berasal dari hilangnya mineral, elektrolit, gula, dan air dengan cepat yang dibutuhkan tubuh untuk berfungsi.

Secara umum, diare tidak menyebabkan hilangnya kontrol usus, tetapi jika itu terjadi, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Pasien mungkin mengalami penurunan buang air kecil.

Ini karena tubuh kehilangan air dalam tinja bukannya dikeluarkan melalui urin.

Pada kasus dimana diare berlangsung lebih dari 72 jam, dan pasien mengalami demam 38,5 ° C atau lebih, jika ada darah atau nanah di tinja, jika merasa sakit perut atau muntah parah yang mencegah pasien dapat mengganti cairan secara oral. , perhatian medis harus segera dicari.

Perhatian medis segera harus dicari dalam kasus di mana diare disertai dengan gejala lain seperti:

  • Diare telah berlangsung selama lebih dari 24 jam.
  • Diare yang berwarna merah tua atau hitam.
  • Mengalami sakit perut yang parah.
  • Memiliki tanda-tanda dehidrasi seperti mulut kering, pusing, bingung, kram otot, dan rasa haus yang berlebihan.
  • Mengalami demam (>38,5°C).
  • Berusia di atas 65 tahun.
  • Hamil.
  • Saat ini sedang atau baru saja selesai minum antibiotik.

Diagnosa

Dokter umumnya tidak diharuskan untuk mencari penyebab diare akut.

Tetapi jika diare berlangsung lebih dari empat hari atau jika pasien memiliki gejala lain, seperti demam atau tinja berdarah, maka penyebabnya perlu didiagnosis.

Dokter Anda mungkin menggunakan informasi dari riwayat kesehatan Anda, riwayat keluarga, pemeriksaan fisik, atau tes medis untuk menemukan penyebab diare Anda.

Dokter harus mengetahui makanan dan obat yang dikonsumsi pasien, bahkan yang dijual tanpa resep dokter.

Pada pemeriksaan fisik, dokter akan mengevaluasi status hidrasi dan memeriksa perut pasien.

Tes darah dan urin mungkin diperintahkan untuk mendeteksi adanya kemungkinan infeksi.

Analisis tinja mungkin memakan waktu beberapa hari, tetapi penting bagi dokter Anda untuk mengetahui apa yang menyebabkan diare Anda sehingga ia dapat merekomendasikan pengobatan yang tepat.

Dalam kasus diare kronis, prosedur endoskopi seperti:

  • Sebuah kolonoskopi.
  • Sigmoidoskopi fleksibel.
  • Endoskopi saluran cerna bagian atas.

Dalam tes ini, endoskop dimasukkan untuk melihat ke dalam tubuh untuk menemukan penyebab diare.

Perlakuan

Tujuan pengobatan adalah untuk meredakan gejala dan mengembalikan gerakan usus yang normal.

Penting juga untuk mencegah dehidrasi yang dapat terjadi karena kehilangan jumlah cairan yang tidak normal selama diare akut, terutama pada pasien anak dan geriatri.

Penggunaan obat-obatan untuk menunda buang air besar tidak mutlak diperlukan.

Jika memungkinkan, orang dewasa harus menunggu 48 hingga 72 jam agar diare berhenti dengan sendirinya.

Dengan membiarkannya “berjalan dengan sendirinya”, tubuh secara alami dapat membersihkan diri dari organisme atau racun yang menyebabkan diare.

Namun, perhatian khusus harus diberikan pada gejala dehidrasi dan jika diare berlangsung lebih dari 72 jam, konsultasikan dengan dokter.

Bila penyebab diare adalah parasit atau bakteri, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik untuk menghilangkannya.

Penggunaan obat antidiare seperti loperamide atau bismut diphenoxylate salicylate harus dihindari.

Obat-obat ini dapat mempersulit infeksi Escherichia coli enterhemorrhagic.

Beberapa prebiotik dapat membantu mencegah atau mengobati beberapa penyebab diare.

Mengobati diare berdarah membutuhkan penanganan penyebab yang mendasarinya.

Bila diare disertai darah, obat antiinflamasi nonsteroid seperti ibuprofen, merokok, konsumsi alkohol, aspirin, antikoagulan, dan agen antiplatelet harus dihindari.

Setiap pengobatan antibiotik harus dihentikan.

Seperti halnya diare, penting untuk tetap terhidrasi dengan baik dan bergizi baik.

Sama pentingnya untuk mengganti elektrolit, terutama natrium dan kalium, dan ini dapat dilakukan dengan minuman olahraga komersial, batangan, dan cairan yang mengandung natrium dan kalium.

Segera setelah gejala pertama diare muncul, minumlah banyak cairan “jernih”, setidaknya 2 gelas per jam.

Solusi rehidrasi oral pilihan adalah mereka yang komposisinya paling dekat dengan cairan usus, terutama untuk anak-anak dan orang tua.

Seorang profesional kesehatan harus dikonsultasikan sebelum merawat anak atau pasien yang, selain diare, juga muntah.

Disarankan setelah serangan diare, untuk bersantai sampai diare hilang.

Makan makanan bebas lemak dan makan makanan yang “menahan” tinja dan memperlambat gerakan di usus besar, seperti pisang, nasi, saus apel, dan roti panggang.

Komplikasi

Dehidrasi yang disebabkan oleh hilangnya air selama sering buang air besar dapat menyebabkan komplikasi serius.

Misalnya, dapat menyebabkan obat melewati tubuh terlalu cepat dan mempengaruhi efektivitasnya karena kurangnya penyerapan.

Dehidrasi dapat menyebabkan kerusakan ginjal dan ketidakseimbangan elektrolit juga.

Komplikasi sekunder diare dapat terjadi dengan cepat pada pasien lanjut usia atau pasien yang sangat lemah, serta pada orang muda dengan diare yang signifikan.

Selalu konsultasikan dengan dokter jika anak yang diare tidak buang air kecil selama 6 jam, karena anak bisa mengalami dehidrasi parah.

Tanda-tanda dehidrasi termasuk mulut kering, peningkatan rasa haus, penurunan output urin, penurunan keringat, merasa lemah atau pusing.

Gejala lain termasuk mual, kram otot, dan suhu tubuh yang sangat tinggi.

Pencegahan

Pasien harus berusaha untuk mencari tahu apa yang menyebabkan diare, sehingga ia dapat menghindarinya di masa depan.

Karena ada beberapa agen infeksi yang menyebabkan diare, perhatian khusus harus diberikan pada hal-hal berikut:

  • Hindari menyentuh tangan penderita diare. Jika Anda perlu menyentuhnya, segera cuci tangan setelah melakukannya.
  • Cuci tangan Anda sebelum menyiapkan makanan dan setelah menggunakan kamar mandi, terutama jika Anda mengalami diare, lalu keringkan dengan handuk kertas sekali pakai, bukan handuk mandi keluarga biasa.
  • Makanan mengandung banyak agen infeksi yang menyebabkan diare. Anda harus menahan diri dari makan daging mentah atau makanan laut mentah. Juga, berhati-hatilah dengan makanan yang sudah kadaluwarsa dan yang dibiarkan di udara terbuka.