Diartrosis – Fungsi Sendi: Jenis dan Contohnya

Diartrosis – Fungsi Sendi: Jenis dan Contohnya

Definisi:

Diartrosis adalah klasifikasi sendi yang digunakan ketika mempertimbangkan fungsi sendi (derajat pergerakan). Ini adalah sendi yang dapat digerakkan dengan bebas, yang berarti memungkinkan banyak gerakan, seperti siku, lutut, dan bahu.

Ketika mempertimbangkan struktur sendi, sendi sinovial terdiri dari tulang yang dihubungkan oleh ligamen dan dipisahkan oleh kapsul sendi. Ruang antara sendi diisi dengan kapsul sendi dengan cairan sinovial pelumas.

Sendi sinovial memungkinkan banyak gerakan dan merupakan jenis sendi yang sama dengan sendi diarthrosis.

Alasan mereka diberi nama berbeda adalah karena setiap nama didasarkan pada metode pengklasifikasian serikat pekerja yang berbeda, baik berdasarkan fungsi maupun strukturnya.

Istilah diarthrodial juga sangat umum, digunakan sehingga “sendi diarthrodial” berarti sama dengan “sendi diarthrosis.” Ini juga kadang-kadang disebut sendi diartrotik. Gasket ini menyediakan lingkungan gesekan rendah yang dapat menahan banyak keausan.

Sendi diarthrodial atau sinovial adalah sendi utama di mana gerakan terjadi, yang mencakup sebagian besar sendi di tubuh.

Ini adalah sambungan uniaksial, biaksial, atau multiaksial. Mereka dibagi lagi menjadi enam kelompok, menurut jenis gerakan yang terjadi di dalamnya, yang diizinkan oleh strukturnya.

Jenis dasarnya adalah meluncur (datar, arthrodial), engsel (ginglymus), pivot (trochoidal), kondilus, pelana, dan bola dan soket. Masing-masing jenis ini memiliki tingkat pergerakan yang berbeda.

Pada diarthrosis atau sendi sinovial, ujung tulang ditutupi oleh lapisan tipis tulang rawan hialin dan tidak ada jaringan tulang rawan yang menghubungkan tulang bersama, sehingga mereka bebas bergerak relatif satu sama lain.

Tulang secara tidak langsung dihubungkan oleh kapsul sendi yang menutupi dan membungkus sendi. Kapsul sendi ini terbuat dari bahan berserat dan kapsul ini membungkus rongga sendi, yang permukaan bagian dalamnya dilapisi dengan bahan sinovial.

Jenis sendi sinovial

Ini adalah tipe umum, tetapi penting untuk disadari bahwa tidak ada sambungan yang merupakan representasi sempurna dari tipe ini. Sendi diklasifikasikan berdasarkan jenis yang paling mirip.

Geser (datar, tidak beraturan, arthrodial): Permukaan sambungan ini kecil dan hampir rata atau hanya sedikit melengkung. Gerakan persendian adalah gerakan mendatar atau memutar.

Beberapa contohnya adalah sendi antara berbagai tulang pergelangan tangan dan pergelangan kaki, seperti sendi interkarpal pergelangan tangan atau pergelangan kaki. Contoh lain adalah sendi acromioclavicular dari korset bahu.

Engsel (ginglymus): Permukaan tulang adalah silinder cembung yang berartikulasi dengan sisi cekung dangkal lainnya. Gerakan tersebut merupakan gerakan engsel uniaksial yang dilakukan dalam satu bidang.

Ini pada dasarnya adalah fleksi, dan kebalikannya, ekstensi. Contohnya adalah siku, lutut, pergelangan kaki, dan sendi interphalangeal jari.

Pivot (trochoidal or trochoid): Permukaan silinder tulang berartikulasi dengan satu cincin tulang dan jaringan fibrosa di atas cincin lainnya untuk menghasilkan gerakan rotasi pada sumbu longitudinal.

Contohnya adalah sendi antara ujung proksimal (siku) radius dan tulang ulna lengan bawah, yang harus berputar satu sama lain, menghasilkan supinasi atau pronasi.

Juga, sendi atlas dan sumbu, dua vertebra serviks pertama di leher, yang disebut sendi atlantoaksial, adalah contoh lain yang memutar kepala ke kanan atau ke kiri.

Kondilus (ellipsoid, ovoid): Kondilus, yang berbentuk oval atau telur, di ujung satu tulang berartikulasi dengan soket oval yang sesuai dari tulang lain.

Sendi condyloid atau ellipsoid ini adalah biaksial dan menghasilkan berbagai gerakan di bidang yang berbeda, seperti fleksi, ekstensi, abduksi, adduksi, sirkumvalasi, atau kombinasi, tetapi tidak dapat menghasilkan rotasi.

Sendi radiocarpal dari pergelangan tangan dan sendi metacarpophalangeal dan metatarsophalangeal dari jari tangan dan kaki adalah contohnya. Juga, sendi oksipitoatlantal, yang merupakan sendi antara kepala dan vertebra serviks pertama, atlas.

Selar (pelana): Dalam sambungan sellar, kedua permukaan yang diartikulasikan memiliki permukaan cekung dan cembung dan permukaan yang satu cocok dengan permukaan pelengkap lainnya, seperti dua sadel yang diputar 90 derajat satu sama lain dan bersarang bersama.

Untuk mengilustrasikan cangkir ini, rapatkan kedua tangan Anda dan tempatkan keduanya sehingga satu tangan diputar tegak lurus ke tangan lainnya. Sekarang geser tangan Anda ke depan dan ke belakang dengan menggerakkan jari-jari Anda ke depan.

Beginilah cara kerja sadel, kurang lebih, dan Anda dapat melihat bahwa itu memungkinkan banyak gerakan. Sendi ini memungkinkan fleksi, ekstensi, abduksi, adduksi, dan bypass. Contohnya adalah sendi carpometacarpal pada ibu jari.

Bola dan rongga: Kepala satu tulang berbentuk bola dan sesuai dengan rongga tulang lainnya yang berbentuk cangkir. Sambungan tri-aksial ini menghasilkan gerakan di semua bidang dan juga rotasi.

Sendi bola adalah sendi yang paling bebas bergerak di tubuh, memungkinkan untuk fleksi, ekstensi, abduksi, adduksi, dan rotasi internal dan eksternal. Sendi bahu dan pinggul adalah sendi bola.

Contoh sendi sinovial

Lutut Manusia: Sendi lutut manusia adalah sendi sinovial yang khas. Sendi lutut, yang sebenarnya terdiri dari beberapa hubungan berbeda antara empat tulang, merupakan sendi sinovial terbesar di tubuh manusia.

Di persimpangan lutut, tulang paha besar paha terhubung dengan tibia dan fibula kaki, serta patela.

Sendi sinovial di lutut terbentuk antara tibia dan tulang paha. Fibula dihubungkan oleh ligamen ke tulang paha. Patela berfungsi sebagai pelindung tulang untuk melindungi sendi sinovial dari kerusakan atau benturan akut.

Rahang buaya: Gigitan paling kuat di dunia menarik kekuatannya dari sendi yang dibentuk oleh sendi sinovial.

Buaya memiliki engsel kecil di bagian belakang tengkorak, dibentuk oleh hubungan tulang tengkorak dengan rahang.

Sendi kecil ini adalah sendi sinovial, dan memungkinkan rahang berputar dengan tengkorak untuk menyatukan gigi.

Alasan mengapa buaya air asin memiliki rahang paling kuat adalah jumlah otot dan posisinya di engsel. Perhatikan bahwa area di depan engsel terbuka, dengan banyak lubang dan alur untuk perlekatan otot.

Otot-otot besar mengisi wilayah ini dan bekerja pada sendi sinovial dengan cara yang kuat, menutup rahang.

Sayangnya untuk buaya, otot telah berevolusi untuk berfungsi hanya dalam satu arah.

Meskipun gigitan buaya dapat dengan mudah mematahkan lengan Anda, rahang mereka juga tetap tertutup setelah digigit. Bentuk kepala mereka dan cara otot-otot mereka melekat tidak memungkinkan mereka untuk membuka mulut lagi.