Dioxaflex: Kegunaan, Dosis, Mekanisme Kerja, Interaksi, Efek Samping dan Kontraindikasi

Dioxaflex: Kegunaan, Dosis, Mekanisme Kerja, Interaksi, Efek Samping dan Kontraindikasi

Obat ini tidak menyembuhkan radang sendi dan hanya akan membantu Anda selama Anda terus meminumnya.

Dioxaflex adalah obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) yang digunakan untuk mengobati nyeri ringan hingga sedang dan membantu meredakan gejala radang sendi serta peradangan sendi , pembengkakan, kekakuan, dan nyeri .

Dioxaflex juga digunakan untuk mengobati ankylosing spondylitis , yang merupakan jenis radang sendi yang mempengaruhi persendian tulang belakang, dan kondisi nyeri lainnya seperti kram menstruasi .

Ini juga digunakan untuk mengobati serangan migrain akut, dengan atau tanpa aura, pada orang dewasa. Ini tidak akan mencegah atau mengurangi jumlah serangan migrain.

Dioxaflex hanya tersedia dengan resep dari dokter Anda.

Bahan aktif Dioxaflex

Zat aktif dalam obat ini adalah diklofenak.

Dioxaflex menggunakan

Dioxaflex digunakan dalam pengobatan:

  • Kondisi sendi yang menyakitkan.
  • Sakit pinggang.
  • Keseleo atau patah tulang.
  • Peradangan sendi (bahu beku, asam urat).
  • Nyeri dan bengkak setelah operasi otot rangka.
  • Sakit gigi dan operasi kecil lainnya.

Hal ini juga digunakan dalam pengobatan sakit kepala migrain.

Indikasi dan Dosis Dioxaflex

Dioxaflex umumnya diindikasikan dan diberi dosis sebagai berikut:

Rute intramuskular

Kolik ginjal:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na: 75 mg, dapat diulang satu kali setelah 30 menit jika perlu. Maks: 150 mg/hari. Jangka waktu maksimum: 2 hari.

Rute intramuskular

Bursitis, nyeri dan peradangan yang berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal dan sendi, rheumatoid arthritis , keseleo, strain, tendonitis, asam urat akut, dismenore:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na: 75 mg sekali sehari, disuntikkan ke otot gluteal, dapat meningkat menjadi 75 mg dua kali dalam kondisi parah. Jangka waktu maksimum: 2 hari.

Intravena

artritis reumatoid:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na: 75 mg infus dalam glukosa 5% atau NaCl 0,9% (sebelumnya disangga dengan Na bikarbonat) diberikan selama 30-120 menit atau sebagai bolus, dapat diulang setelah 4-6 jam jika diperlukan. Jangka waktu maksimum: 2 hari.

Intravena

Profilaksis nyeri pasca operasi:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na: awalnya, infus 25-50 mg diberikan setelah operasi selama 15-60 menit diikuti dengan 5 mg / jam.

Sebagai alternatif, dosis awal dapat diberikan sebagai bolus selama 5 sampai 60 detik, diikuti dengan suntikan tambahan, dapat diulang setelah 4 sampai 6 jam jika perlu. Maks: 150 mg/hari. Jangka waktu maksimum: 2 hari.

mata

Peradangan mata pasca operasi:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 0,1%): Tanamkan di mata yang sesuai 4 kali sehari mulai 24 jam setelah operasi hingga 28 hari.

Pembengkakan dan ketidaknyamanan setelah operasi strabismus:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 0,1%): Teteskan 1 tetes 4 kali sehari selama minggu pertama; kemudian tid pada minggu ke-2, bid pada minggu ke-3, dan sesuai kebutuhan untuk minggu ke-4.

Nyeri dan ketidaknyamanan setelah keratotomi radial:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 0,1%): Tanamkan 1 tetes sebelum operasi, diikuti dengan 1 tetes segera setelah operasi, dan kemudian 1 tetes 4 kali sehari hingga 2 hari.

Nyeri setelah trauma yang tidak disengaja:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 0,1%): Oleskan 1 tetes 4 kali sehari hingga 2 hari.

Kontrol peradangan setelah trabeculoplasty laser argon:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 0,1%): Teteskan 1 tetes 4 kali selama 2 jam sebelum prosedur, diikuti dengan 1 tetes 4 kali sehari, hingga 7 hari setelah prosedur.

Profilaksis miosis intraoperatif:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 0,1%): Tanamkan ke mata yang sesuai 4 kali dengan / dalam 2 jam sebelum operasi.

Nyeri Keratektomi Pasca Refraktif:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 0,1%): Pasang di mata yang terkena dua kali, satu jam sebelum operasi, lalu 1 tetes dua kali dengan interval 5 menit segera setelah operasi, kemudian setiap 2 hingga 5 jam saat Anda terjaga hingga 24 jam.

Konjungtivitis alergi musiman:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 0,1%): Tanamkan 1 tetes sebelum operasi, diikuti dengan 1 tetes segera setelah operasi, dan kemudian 1 tetes 4 kali sehari hingga 2 hari.

Lisan

Bursitis, nyeri dan peradangan yang terkait dengan gangguan muskuloskeletal dan sendi, rheumatoid arthritis, keseleo, strain, tendonitis, asam urat akut, dismenore:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na: 75-150 mg/hari dalam dosis terbagi. Maks: 150 mg/hari.

Migrain:

Dewasa: sebagai Dioxaflex K: Awalnya 50 mg diminum pada tanda pertama serangan, dosis tambahan 50 mg dapat diberikan setelah 2 jam jika gejalanya menetap. Jika perlu, dosis lain 50 mg dapat diminum 4-6 jam. Maks: 200 mg/hari.

dubur

Asam urat akut, bursitis, dismenore, nyeri dan peradangan yang berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal dan sendi, rheumatoid arthritis, keseleo, strain, tendonitis:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na: 100 mg sekali sehari.

Topikal / kulit

Keratosis aktinik:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (gel 3%): diresepkan selama 60-90 hari.

Osteoartritis:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (larutan 1,6%): oleskan dalam jumlah kecil (20 atau 40 tetes) pada area yang terkena 4 kali sehari. Sebagai Na: (gel 1%): oleskan ke daerah yang terkena 4 kali sehari. Maks: 32 g / hari pada area yang terkena.

Pereda nyeri dan peradangan simtomatik lokal:

Dewasa: sebagai Dioxaflex Na (gel 1%): oleskan ke area yang terkena 3 atau 4 kali sehari.

transdermal

Nyeri akut:

Dewasa: Keseleo, tegang, memar: 1 push patch.

Bagaimana cara kerja Dioxaflex?

Dioxaflex (diklofenak) bekerja dengan menghalangi aksi zat dalam tubuh yang disebut siklooksigenase (COX). COX terlibat dalam produksi bahan kimia dalam tubuh, beberapa di antaranya dikenal sebagai prostaglandin.

Prostaglandin diproduksi oleh tubuh sebagai respons terhadap cedera dan penyakit serta kondisi tertentu, dan menyebabkan rasa sakit, pembengkakan, dan peradangan. Diklofenak memblokir produksi prostaglandin ini dan ini mengurangi peradangan dan rasa sakit.

Diklofenak mulai meredakan rasa sakit dan peradangan setelah hanya satu dosis, tetapi efek anti-inflamasinya meningkat selama beberapa minggu setelah meminumnya secara teratur.

Bagaimana cara menggunakan Dioxaflex?

  • Gunakan Dioxaflex seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Periksa label obat untuk petunjuk dosis yang tepat.
  • Jangan mengoleskan Dioxaflex pada kulit yang terinfeksi; luka terbuka; atau kulit merah, bengkak, atau mengelupas.
  • Segera cuci tangan sebelum dan sesudah menggunakan Dioxaflex.
  • Cuci area yang terkena dan keringkan sepenuhnya sebelum menggunakan Dioxaflex.
  • Untuk menerapkan Dioxaflex, keluarkan 10 tetes sekaligus di lutut atau tangan Anda. Sebarkan Dioxaflex secara merata di sekitar bagian depan, belakang, dan samping lutut. Ulangi sampai Anda telah menggunakan dosis penuh.
  • Pastikan untuk menutupi seluruh lutut dengan dosis Dioxaflex Anda. Jangan gunakan lebih dari jumlah yang disarankan.
  • Jangan mengoleskan tabir surya, kosmetik, penolak serangga, obat topikal lainnya, atau zat lain apa pun ke area yang dirawat sampai benar-benar kering.
  • Jangan meletakkan pakaian di area yang dirawat sampai benar-benar kering.
  • Jangan membungkus, membalut, atau mengoleskan panas ke area yang dirawat.
  • Biarkan kulit yang dirawat mengering sebelum menyentuhnya atau membiarkannya menyentuh kulit orang lain.
  • Jangan mandi, mandi, atau mencuci area yang dirawat setidaknya 30 menit setelah menggunakan Dioxaflex.
  • Jika Anda melewatkan satu dosis Dioxaflex, lewati dosis yang terlewat dan kembali ke jadwal dosis reguler Anda. Jangan gunakan 2 dosis sekaligus.
  • Ajukan pertanyaan kepada penyedia layanan kesehatan Anda tentang cara menggunakan Dioxaflex.

Deskripsi Dioxaflex

Tiap kapsul mengandung Dioxaflex cholestyramine (‘diclofenac resinate’) 145,6 mg sesuai dengan Dioxaflex 75 mg.

Ini juga mengandung eksipien berikut: Isi kapsul: arang obat, magnesium stearat, kopolimer asam akrilat dan metakrilat, divinilbenzena dan etilvinilbenzena (Zerolite 236 SRC 48).

Interaksi

Dioxaflex dapat berinteraksi dengan obat-obatan berikut:

Aspirin : Pemberian Dioxaflex dan aspirin secara bersamaan tidak dianjurkan karena Dioxaflex terlepas dari tempat pengikatannya selama pemberian aspirin secara bersamaan, menghasilkan konsentrasi plasma yang lebih rendah, kadar plasma puncak, dan nilai AUC.

Antikoagulan : Meskipun penelitian belum menunjukkan bahwa Dioxaflex berinteraksi dengan antikoagulan tipe warfarin, hati-hati tetap harus dilakukan, karena interaksi dengan NSAID lain telah diamati.

Karena prostaglandin memainkan peran penting dalam hemostasis dan NSAID juga mempengaruhi fungsi trombosit, terapi simultan dengan semua NSAID, termasuk Dioxaflex dan warfarin, memerlukan pemantauan ketat terhadap pasien.

Kewaspadaan ini dipertahankan untuk memastikan bahwa tidak ada perubahan dalam dosis antikoagulan Anda yang diperlukan.

Digoxin, Methotrexate, Cyclosporine: Dioxaflex, seperti NSAID lainnya, dapat mempengaruhi prostaglandin ginjal dan meningkatkan toksisitas obat-obatan tertentu. Menelan Dioxaflex dapat meningkatkan konsentrasi serum digoxin dan methotrexate dan meningkatkan nefrotoksisitas siklosporin.

Pasien yang memulai Dioxaflex atau meningkatkan dosis Dioxaflex atau NSAID lainnya saat menggunakan digoxin, metotreksat, atau siklosporin dapat mengembangkan karakteristik toksisitas untuk obat ini.

Mereka harus diawasi dengan ketat, terutama jika fungsi ginjal terganggu. Dalam kasus digoxin, kadar serum harus dipantau.

Litium : Dioxaflex menurunkan klirens litium ginjal dan meningkatkan kadar litium plasma. Pada pasien yang menggunakan Dioxaflex dan lithium secara bersamaan, toksisitas lithium dapat terjadi.

Agen hipoglikemik oral : Dioxaflex tidak mengubah metabolisme glukosa pada subjek normal juga tidak mengubah efek agen hipoglikemik oral.

Namun, ada laporan yang jarang dari pengalaman pemasaran tentang perubahan efek insulin atau agen hipoglikemik oral dengan adanya Dioxaflex yang memerlukan perubahan dosis agen ini.

Efek hipo dan hiperglikemik dilaporkan. Hubungan kausal langsung belum ditetapkan, tetapi dokter harus mempertimbangkan kemungkinan bahwa Dioxaflex dapat mengubah respons pasien diabetes terhadap insulin atau agen hipoglikemik oral.

Diuretik: Dioxaflex dan NSAID lainnya dapat menghambat aktivitas diuretik. Pengobatan bersamaan dengan diuretik hemat kalium dapat dikaitkan dengan peningkatan kadar kalium serum.

Obat lain: dalam kelompok kecil pasien (7-10 / studi interaksi), pemberian bersamaan azathioprine, gold, chloroquine, D-penicillamine, prednisolone, doxycycline, atau digitoksin tidak secara signifikan mempengaruhi kadar puncak dan nilai AUC Dioxaflex . .

Toksisitas fenobarbital telah dilaporkan terjadi pada pasien yang menerima fenobarbital kronis setelah memulai terapi Dioxaflex.

Efek samping Dioxaflex

Kasus hubungan Dioxaflex dengan perkembangan gejala yang mirip dengan sindrom sekresi hormon antidiuretik yang tidak tepat telah dilaporkan pada wanita lanjut usia.

Ada referensi dari seorang pasien yang telah menggunakan Dioxaflex selama beberapa tahun dan semakin mengeluhkan mata kering dan berpasir, yang mencatat bahwa iritasi mata menghilang dalam 3 hari ketika pemberian Dioxaflex harus dihentikan karena efek gastrointestinal.

Efek samping yang khas meliputi:

  • Nyeri epigastrium.
  • Penyakit.
  • muntah
  • Diare.

Pada kesempatan yang jarang, tukak lambung dan perdarahan gastrointestinal telah terjadi. Dioxaflex juga telah terlibat sebagai agen penyebab di:

  • Ulserasi kolon.
  • Perforasi usus kecil.
  • Kolitis pseudomembran.

Nekrosis papiler ginjal dan sindrom nefritik telah dilaporkan pada pasien yang memakai Dioxaflex. Peningkatan aktivitas aminotransferase serum dan hepatitis klinis, termasuk hepatitis janin fulminan, telah terjadi pada pasien yang memakai Dioxaflex.

Efek lain yang mungkin terjadi pada pasien yang menerima Dioxaflex adalah reaksi kulit yang sembuh sendiri, misalnya ruam atau gatal.

Kontraindikasi

Dioxaflex dikontraindikasikan dalam kasus berikut:

  • Hipersensitivitas terhadap Dioxaflex atau salah satu eksipien dalam Dioxaflex.
  • Ulkus lambung atau usus aktif, perdarahan, atau perforasi.
  • Trimester terakhir kehamilan.
  • Gagal hati dan ginjal dan gagal jantung berat.
  • Pada pasien yang serangan asma, urtikaria atau rinitis akut diendapkan dengan asam asetilsalisilat dan / atau obat lain dengan aktivitas penghambatan prostaglandin sintetase.
  • Dalam Pengobatan nyeri perioperatif dalam konteks operasi cangkok bypass arteri koroner (CABG).
  • Penggunaan Dioxaflex dosis tinggi (150 mg / hari) selama> 4 minggu dikontraindikasikan pada pasien dengan penyakit kardiovaskular (gagal jantung kongestif, penyakit jantung iskemik mapan, penyakit arteri perifer) atau hipertensi yang tidak terkontrol.

Penyakit kardiovaskular atau faktor risiko kardiovaskular yang signifikan: Penggunaan Dioxaflex dosis tinggi (150 mg / hari) selama> 4 minggu dikontraindikasikan pada pasien dengan penyakit kardiovaskular.

Penyakit-penyakit tersebut adalah: gagal jantung kongestif, penyakit jantung iskemik yang sudah mapan, penyakit arteri perifer, atau hipertensi yang tidak terkontrol.

Jika pengobatan dengan Dioxaflex diperlukan, pasien dengan penyakit kardiovaskular, hipertensi yang tidak terkontrol, atau faktor risiko kardiovaskular yang signifikan (misalnya, hipertensi, hiperlipidemia, diabetes mellitus, dan merokok) harus diobati hanya setelah pertimbangan yang cermat.

Dalam kasus ini, dosis akan sesuai dengan 100 mg per hari jika pengobatannya selama> 4 minggu.

Karena risiko kardiovaskular dari Dioxaflex dapat meningkat dengan dosis dan durasi paparan, Dioxaflex harus selalu diresepkan pada dosis harian efektif terendah dan untuk waktu sesingkat mungkin.

Insufisiensi ginjal

Dioxaflex dikontraindikasikan pada pasien dengan gagal ginjal. Tidak ada penelitian khusus yang dilakukan pada pasien dengan gangguan ginjal, oleh karena itu rekomendasi penyesuaian dosis khusus tidak dapat dibuat.

Perhatian disarankan ketika Dioxaflex diberikan kepada pasien dengan gangguan ginjal ringan sampai sedang.

Gagal hati

Dioxaflex dikontraindikasikan pada pasien dengan gagal hati. Tidak ada penelitian khusus yang dilakukan pada pasien dengan gangguan hati, oleh karena itu tidak ada rekomendasi penyesuaian dosis khusus yang dapat dibuat.

Perhatian disarankan ketika Dioxaflex diberikan kepada pasien dengan gangguan hati ringan sampai sedang.