Endarteritis Obliteratif: Penyebab, Gejala, Etiologi, Diagnosis, Cara Mengobati, dan Jenisnya

Endarteritis Obliteratif: Penyebab, Gejala, Etiologi, Diagnosis, Cara Mengobati, dan Jenisnya

Ini sering mempengaruhi arteri di bagian distal ekstremitas; sering, kaki dan tungkai.

Endarteritis atau endarteritis obliteratif juga dikenal sebagai gangren spontan, penyakit Friedlander atau, penyakit Buerger.

Ini adalah penyakit pembuluh darah tepi, yang menyebabkan penyumbatan dan pelanggaran peredaran darah tepi hingga menyebabkan gangren di ekstremitas, yang membunuh jaringan dan menyebabkan penggelapan.

Endarteritis obliteratif terkadang salah diidentifikasi dengan aterosklerosis obliteratif pada arteri perifer. Perbedaan antara kedua penyakit ini sangat penting secara praktis.

Penyakit oklusif ditandai dengan menjadi penyakit usia muda dan paruh baya.

Dan perubahan terbesar terjadi pada pembuluh darah kecil.

Aterosklerosis, di sisi lain, adalah penyakit orang tua, di mana hilangnya pembuluh darah lebih sering terjadi dan di mana perubahan paling mendalam terjadi pada pembuluh darah besar.

Etiologi Endarteritis

Alasan yang berkontribusi pada perkembangan endarteritis obliteratif beragam.

Pertama-tama, faktor-faktor yang menyebabkan kondisi spastik yang panjang pada pembuluh perifer berhubungan dengan merokok (karena aksi vasokonstriksi nikotin).

Beberapa keracunan kronis (misalnya, timbal), kedinginan anggota badan atau radang dingin sebelumnya, gangguan persarafan (neuritis kronis pada saraf siatik, cedera anggota badan).

Beberapa infeksi seperti demam tifoid, sifilis dan, menurut beberapa penulis, kaki atlet, juga berkontribusi terhadap perkembangan penyakit.

Sesuatu yang penting dan tidak perlu dipertanyakan lagi dalam perkembangan penyakit ini adalah kelebihan kronis sistem saraf dan, pertama-tama, departemen pusatnya, serta faktor emosional yang dapat menyebabkan kejang pembuluh darah yang lama.

Selain itu, penyakit berkembang dalam disfungsi sistem saraf otonom dan akibatnya gangguan aktivitas endokrin; khususnya pelanggaran fungsi hormonal kelenjar seks dan kelenjar adrenal.

Asal dan sejarah kondisi ini

Peningkatan frekuensi penyakit seperti endarteritis tercatat selama perang dunia pertama dan kedua, tetapi juga selama tahun -tahun pertama pascaperang.

Hal yang aneh tentang data historis ini adalah bahwa di luar sekadar anekdot, ini dapat memberikan lebih banyak bukti yang mendukung faktor neuro-psikologis yang akan berperan dalam perkembangan penyakit.

Dengan kata lain, asal penyakit adalah pembuluh bawaan labilitas dengan dominasi reaksi spastik. Patogenesis endarteritis obliteratif tidak mudah ditentukan. Nah, secara skematis dapat direpresentasikan sebagai berikut:

Pertama, kejang pembuluh terjadi, yaitu gangguan fungsional yang menyebabkan paparan yang berkepanjangan terhadap perubahan organik dinding pembuluh darah dengan penebalan lapisan dalam pembuluh darah dan pembentukan dinding bekuan darah.

Demikian pula, dalam perkembangan penyakit, kerusakan endotel dapat ditemukan, menghilangkan bagian endotel dari pembuluh yang menghasilkan bekuan darah.

Juga, rangsangan nyeri yang intens menyebabkan serangkaian perubahan humoral yang meningkatkan pembekuan darah, – peningkatan pembekuan darah, hiperadrenalisme.

Perubahan organik pada dinding pembuluh darah menyebabkan penurunan lumen dan menciptakan kemungkinan obliterasi totalnya.

Proses patologis tidak terbatas pada pembuluh darah besar, karena perubahan serupa akan terjadi pada jaringan kolateral, dalam beberapa kasus, kehilangannya terjadi secara merata, tetapi pada kasus lain, bisa terjadi kemudian.

Fase pertama peredaran kolateral tidak mencukupi, tetapi hanya pada kaki fungsional bawah, saat berjalan (kegagalan relatif).

Kemudian tidak adanya peredaran kolateral absolut berkembang, yang dibuktikan dengan munculnya rasa sakit yang hebat tidak hanya selama berjalan (klaudikasio intermiten), tetapi selama istirahat, terutama dalam posisi horizontal.

Deskripsi lain dari endarteritis

Dalam kasus endarteritis, perlu dicatat bahwa sampai saat ini, dapat dikatakan bahwa ada banyak pilihan dan/atau klasifikasi alternatif dari endarteritis obliteratif.

Namun, harus diingat bahwa seringkali ada dua bentuk penyakit ini: Arteri dan arteriovenosa.

Dalam kasus yang terakhir, itu akan dijelaskan oleh Dr. Burger (L. Buerger) sebagai “tromboflebitis migrasi.”

Namun, belakangan ternyata penyakit ini, yang mengejutkan banyak komunitas ilmiah, hanyalah variasi dari endarteritis obliterans.

Faktanya, komunitas medis saat itu menyadari bahwa ini bukan hanya fase proses yang mulai mempengaruhi vena perifer kecil di ekstremitas, atau arteri perifer.

Penyebab lain dari endarteritis

Dalam kasus endarteritis obliteratif, yang dianggap sebagai penyakit polietiologis, alasan yang mendasari kemunculannya sangat beragam; maka kata sifatnya, polietiologis.

Pada dasarnya, alasan yang mendasari terjadinya ini meliputi:

1) Beberapa faktor infeksi yaitu demam, tetapi juga sifilis dan bahkan dermatofitosis.

2) Faktor penyebab kondisi spastik yang lama pada pembuluh perifer, intoksikasi kronis (timbal, nikotin); pendinginan yang berkepanjangan, terutama penyebab radang dingin; gangguan persarafan (neuritis kronis pada saraf siatik).

3) faktor emosional yang menyebabkan spasme vaskular, pembuluh darah kongenital atau labilitas didapat dengan dominasi reaksi vasokonstriktor.

4) Kelebihan kronis sistem saraf, serta departemen pusatnya; di mana yang paling menonjol adalah kerusakan sistem saraf otonom dan akibatnya gangguan kerja endokrin, khususnya pelanggaran fungsi hormonal kelenjar seksual dan kelenjar adrenal.

Gejala umum

Seperti dalam kebanyakan kasus, pada tahap awal perkembangan penyakit, endarteritis yang melenyapkan tidak memberikan tanda apa pun. Saat penyakit berkembang, gejala berikut dapat terjadi:

  • Peningkatan kelelahan, bahkan dengan sedikit aktivitas fisik.
  • Sensasi dingin pada ekstremitas bawah.
  • Keringat kaki Anda berlebihan.
  • Kerapuhan lempeng kuku di kaki.
  • Pembentukan ulkus dan nekrosis .

Pada tahap terakhir perkembangan penyakit, pasien hampir selalu merasakan sakit. Terkadang gejala nyeri bisa tajam dan kuat, dilengkapi dengan kejang.

Seseorang tidak bisa berjalan pada saat-saat seperti itu. Saat penyakit berkembang, gejala tersebut dapat muncul bahkan dalam keadaan istirahat. Juga, pada stadium lanjut penyakit, denyut nadi tidak terasa di kaki.

Patogenesis

Di bawah pengaruh beberapa faktor etiologi yang tidak menguntungkan dalam tubuh manusia, proses autoimun dimulai.

Antibodi yang menghancurkan pembuluh kaliber kecil hanya di ekstremitas bawah mulai berkembang.

Selain itu, spasme vaskular yang berkepanjangan berkembang, menyebabkan perubahan trofik pada dinding pembuluh darah. Karena proses patologis ini, lumen dinding arteri menyempit. Ini sering mengarah pada penghapusan total.

Di masa depan, pelanggaran lalu lintas. Tahap pertama perkembangan endarteritis obliteratif dimulai – neuritis iskemik. Hal ini menyebabkan ketimpangan dan rasa sakit yang parah saat bergerak.

Tahapan perkembangan penyakit

Secara total, lima tahap penyakit dibedakan dalam pengobatan resmi. Selama seluruh proses patologis, mungkin ada serangan eksaserbasi gejala dan remisi.

Tergantung pada faktor etiologi dan kesehatan umum pasien, penyakit ini dapat berkembang untuk waktu yang lama atau berlanjut dengan kecepatan kilat.

Jadi, tahapan perkembangan penyakit adalah sebagai berikut:

  • Yang pertama adalah yang pertama: tidak ada gejala pada tahap ini, pasien tidak mengamati perubahan apa pun, sangat sulit untuk mendeteksi penyakitnya.
  • Yang kedua adalah iskemik: peredaran darah terputus, kaki dingin, dan kepincangan meningkat. Diagnosis pada tahap ini dimungkinkan.
  • Yang ketiga adalah trofik: rambut rontok, kuku menjadi rapuh.
  • Yang keempat adalah ulseratif nekrotik: ada rasa sakit yang konstan di kaki, borok dan nekrosis.
  • Yang kelima adalah gangren: kerusakan jaringan. Amputasi anggota badan dilakukan untuk mencegah infeksi di seluruh tubuh.

Endarteritis pada pembuluh ekstremitas bawah sudah dapat didiagnosis pada tahap kedua perkembangan proses patologis, karena tanda-tanda penyakitnya terlihat jelas.

Pengobatan pada tahap ini memberikan hasil positif, komplikasi dapat dihindari.

Diagnosis endarteritis obliteratif

Diagnosis penyakit ini dimungkinkan pada tahap awal perkembangan. Selain pemeriksaan pribadi, riwayat medis pasien, gaya hidup, riwayat pribadi dan keluarga juga diperhitungkan.

Riwayat kasus memberikan informasi tentang penyakit apa yang diderita orang tersebut, jika mereka memiliki kecenderungan genetik terhadap penyakit jenis ini.

Selain mempelajari riwayat dan anamnesis pasien, diagnosisnya mencakup studi laboratorium dan instrumental. Studi instrumental meliputi:

  • Pemeriksaan ultrasonografi jaringan.
  • Angiografi.
  • Kapilaroskopi.
  • Tes aliran darah.

Metode laboratorium diagnostik meliputi:

  • Tes urin dan darah umum.
  • Tes darah biokimia.
  • Tes untuk keberadaan antibodi dalam darah.

Metode diagnostik semacam itu memungkinkan untuk secara akurat menetapkan atau menyangkal diagnosis untuk mengungkapkan tahap perkembangan penyakit.

Hanya setelah ini, spesialis yang kompeten dapat meresepkan perawatan yang tepat untuk menghilangkan endarteritis.

Perlu dicatat bahwa gejala endarteritis obliteratif mirip dengan aterosklerosis. Oleh karena itu, jika metode di atas tidak mendiagnosis secara akurat, metode penelitian tambahan dilakukan.

Diagnosis tepat waktu memberikan kesempatan untuk mendeteksi suatu kondisi dan menghindari amputasi anggota badan. Karena itu, dengan gejala pertama, Anda perlu mencari bantuan medis. Pengobatan sendiri, tanpa diagnosis pasti, tidak dapat diterima.

Perlakuan

Ketika endarteritis obliterans berkembang sepenuhnya, pengobatan sayangnya tidak berpengaruh.

Tetapi, jika Anda mengetahui perkembangan proses patologis pada tahap awal, Anda dapat melokalisasi penyakitnya dan mengecualikan perkembangan lebih lanjut.

Pengobatan endarteritis yang melenyapkan termasuk penggunaan obat-obatan dengan spektrum aksi umum dan fisioterapi. Anda juga harus memperhatikan gaya hidup dan nutrisi.

Terapi obat termasuk pemberian obat dari spektrum aksi ini:

  • Antispasmodik
  • Antihistamin .
  • Vitamin kompleks.
  • Obat untuk melancarkan peredaran darah.

Fisioterapi mencakup prosedur-prosedur tersebut:

  • prosedur termal; mengunjungi sauna.
  • Elektroforesis.
  • Pijat kaki di ruang tekanan khusus.
  • Mandi kontras.

Jika pengobatan endarteritis dengan metode medis dan fisioterapi tidak memberikan hasil yang positif, maka intervensi bedah dapat ditentukan.

Bypass dilakukan; ekspansi buatan cahaya di pembuluh darah untuk peredaran normal. Tetapi metode pengobatan ini hanya berlaku pada tahap pertama hingga ketiga perkembangan penyakit.

Perawatan dengan pengobatan rumahan

Penggunaan obat tradisional hanya tepat setelah diagnosis yang akurat dan konsultasi dengan dokter yang hadir.

Pengobatan dengan obat-obatan tersebut dapat memberikan hasil positif hanya pada tahap awal perkembangan penyakit atau sebagai tindakan pencegahan.

Lebih mudah menggunakan pengobatan rumahan bersama dengan pengobatan dan terapi fisik. Anda dapat menggunakan koleksi herbal seperti:

  • Rumput San Juan.
  • Kamomil.
  • Tunas birch.
  • Yarrow.

Juga teh hijau atau hitam dengan susu membantu membersihkan tubuh dari obat-obatan. Anda harus meminumnya beberapa kali sehari.

Ingatlah bahwa Anda dapat menggunakan pengobatan populer apa pun hanya di bawah saran dari spesialis yang kompeten.

Pencegahan endarteritis obliteratif

Sangat mungkin untuk menghindari penyakit seperti itu, jika Anda memantau kesehatan Anda, Anda harus mengobati semua penyakit tepat waktu dan benar. Selain itu, Anda dapat menerapkan aturan tersebut dalam praktik:

  • Kecualikan lemak, dengan warna buatan, makanan yang sangat pedas dari diet.
  • Hindari hipotermia pada ekstremitas bawah.
  • Singkirkan penggunaan nikotin.
  • Kontrol berat badan Anda.
  • Pakailah hanya sepatu yang nyaman.
  • Amati kebersihan pribadi kaki, oleskan krim pelindung dan bergizi untuk kaki (terutama di musim dingin dan basah).
  • Hindari melukai ekstremitas bawah.

Kepatuhan terhadap aturan sederhana seperti itu memungkinkan untuk hampir sepenuhnya mengecualikan perkembangan penyakit semacam itu di dalam tubuh. Jika gejala penyakit sudah muncul, Anda harus segera menghubungi dokter yang baik dan memulai pengobatan.

Jenis lain dari endarteritis

Endarteritis atau gangren kering

Semua organ membutuhkan oksigen untuk berfungsi dengan baik. Oksigen dibawa ke berbagai bagian tubuh Anda oleh darah Anda.

Gangren kering terjadi ketika salah satu bagian tubuh Anda tidak mendapatkan cukup oksigen. Akhirnya, bagian tubuh akan mulai memburuk dan mati.

Dengan gangren kering, kulit tertutup dan tidak ada bukti infeksi.

Endarteritis basah atau gangren

Ini terjadi ketika jaringan tubuh terinfeksi karena bakteri.

Ini lebih merupakan keadaan darurat daripada gangren kering karena kemungkinan infeksi menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Endarteritis atau gangren gas

Bakteri yang disebut Clostridia menyebabkan gangren gas. Bakteri ini membuat infeksi yang menyebabkan gelembung gas dan racun terbentuk di daerah yang terkena.

Gas yang dihasilkan ini menyebabkan kematian jaringan. Jenis gangren ini bisa berakibat fatal, meskipun jarang terjadi di Amerika Serikat.