Duphalac: Penggunaan Medis, Mekanisme Tindakan, Administrasi, Tindakan Pencegahan, Efek Samping dan Interaksi

Duphalac: Penggunaan Medis, Mekanisme Tindakan, Administrasi, Tindakan Pencegahan, Efek Samping dan Interaksi

Ini dapat membantu meningkatkan jumlah buang air besar per hari dan jumlah hari Anda buang air besar.

Laktulosa adalah acidifier kolon yang bekerja dengan meningkatkan kadar air dalam tinja dan melunakkan tinja. Ini adalah larutan gula buatan.

Jenis laktulosa adalah pencahar seperti gula khusus yang bekerja dengan cara yang sama seperti jenis garam. Namun, itu menghasilkan hasil yang jauh lebih lambat dan sering digunakan untuk pengobatan jangka panjang dari sembelit kronis.

Laktulosa terkadang dapat digunakan dalam pengobatan kondisi medis tertentu untuk mengurangi jumlah amonia dalam darah. Ini hanya tersedia dengan resep dari dokter Anda.

Duphalac termasuk dalam kelompok obat yang dikenal sebagai pencahar. Itu bisa diambil oleh wanita hamil. Ia bekerja dengan meningkatkan jumlah air dan tinja di usus, meningkatkan aktivitas usus normal.

Duphalac juga dapat digunakan untuk mengobati ensefalopati sistemik portal (ESP), juga dikenal sebagai ensefalopati hepatik (penyakit otak yang terjadi ketika hati tidak bekerja dengan baik. Gejalanya disebabkan oleh terlalu banyak amonia dalam darah. ).

Duphalac dapat digunakan ketika mencret dianggap sebagai manfaat medis (wasir, operasi dubur). Ini tersedia sebagai produk generik dan bermerek.

Dokter atau apoteker Anda mungkin telah meresepkan atau merekomendasikan Duphalac karena alasan lain. Tidak ada bukti bahwa Duphalac membuat ketagihan. Gejala overdosis cenderung diare dan kram perut.

Bahan-bahan

Setiap 15 ml Duphalac mengandung 10 g laktulosa sebagai bahan aktif, ditambah 1,5 g atau kurang galaktosa, 0,9 g atau kurang laktosa, 0,7 g atau kurang epilaktosa, 0,3 g atau kurang tagatosa dan 0,1 kurang fruktosa.

Laktulosa

Ini digunakan secara oral untuk sembelit dan secara oral atau rektal untuk ensefalopati hepatik. Biasanya mulai bekerja setelah 8 sampai 12 jam, tetapi bisa memakan waktu hingga 2 hari untuk memperbaiki sembelit.

Efek samping yang umum termasuk perut kembung dan kram. Ada potensi masalah elektrolit sebagai akibat dari diare yang dihasilkannya. Tidak ada bukti bahaya pada bayi yang ditemukan saat digunakan selama kehamilan. Ini diklasifikasikan sebagai pencahar osmotik.

Laktulosa pertama kali diproduksi pada tahun 1929 dan telah digunakan secara medis sejak tahun 1950. Laktulosa termasuk dalam Daftar Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia, obat teraman dan paling efektif yang dibutuhkan dalam sistem perawatan kesehatan.

Di beberapa negara, dapat dibeli dengan harga sekitar US$0,16 per 15 ml sirup (10 g laktulosa) pada tahun 2015.

Di Amerika Serikat, biaya jumlah ini sekitar $ 0,63. Laktulosa terbuat dari gula susu laktosa, yang terdiri dari dua gula sederhana, galaktosa dan glukosa.

Penggunaan medis

Sembelit

Laktulosa digunakan dalam pengobatan sembelit kronis pada pasien dari segala usia sebagai pengobatan jangka panjang.

Dosis laktulosa untuk konstipasi idiopatik kronis disesuaikan dengan tingkat keparahan konstipasi dan efek yang diinginkan, dari pelunak feses ringan hingga diare.

Dosis dikurangi dalam kasus galaktosemia, karena sebagian besar sediaan mengandung monosakarida galaktosa karena proses sintesisnya.

Laktulosa dapat digunakan untuk melawan efek konstipasi opioid dan dalam pengobatan simtomatik wasir sebagai pelunak feses.

Hiperamonemia

Laktulosa sangat membantu dalam mengobati amonia dalam darah, yang dapat menyebabkan ensefalopati hepatik. Laktulosa membantu menjebak amonia (NH3) di usus besar dan mengikatnya.

Ini dilakukan dengan menggunakan flora usus untuk mengasamkan usus besar, mengubah amonia yang menyebar bebas menjadi ion amonium (NH + 4), yang tidak dapat lagi berdifusi kembali ke dalam darah.

Hal ini juga berguna dalam mencegah hiperamonemia yang disebabkan sebagai efek samping dari pemberian asam valproat.

Laktulosa untuk ensefalopati hepatik umumnya memerlukan dosis oral yang relatif besar tiga sampai empat kali sehari, dengan diare episodik dan perut kembung yang konstan, hampir merupakan efek samping tertentu.

Orang yang mengonsumsi laktulosa dengan dosis ini biasanya akan mengenakan popok dewasa dan celana plastik untuk aktivitas apa pun di luar rumah atau di malam hari (dengan bantalan chux untuk tempat tidur) karena diare dapat terjadi dengan cepat dan tanpa terlalu banyak peringatan.

Pertumbuhan berlebih bakteri usus kecil

Laktulosa digunakan sebagai tes untuk pertumbuhan berlebih bakteri usus kecil (SIBO). Baru-baru ini, keandalannya dalam mendiagnosis pertumbuhan berlebih bakteri usus kecil telah dipertanyakan secara serius.

Sejumlah besar diberikan dengan tes selanjutnya dari gas hidrogen molekuler dalam respirasi.

Tes ini positif jika ada peningkatan hidrogen yang dihembuskan lebih awal dari yang diharapkan dengan pencernaan normal kolonosit.

Telah dihipotesiskan bahwa hasil sebelumnya menunjukkan bahwa pencernaan terjadi di usus kecil. Penjelasan alternatif untuk perbedaan hasil adalah variasi waktu transit usus halus antara subjek yang diuji.

populasi khusus

Tidak ada bukti bahaya pada bayi yang ditemukan saat digunakan selama kehamilan. Secara umum, itu dianggap aman saat menyusui.

Mekanisme aksi

Ini adalah disakarida yang terbentuk dari molekul, masing-masing gula sederhana (monosakarida) fruktosa dan galaktosa.

Laktulosa biasanya tidak ada dalam susu mentah, tetapi merupakan produk dari proses panas:

Semakin tinggi panasnya, semakin besar jumlah zat ini (dari 3,5 mg / l dalam susu pasteurisasi suhu rendah menjadi 744 mg / l dalam susu steril kemasan). Ini diproduksi secara komersial dengan isomerisasi laktosa.

Laktulosa tidak diserap dari usus kecil atau dipecah oleh enzim manusia, sehingga tetap berada dalam bolus pencernaan untuk sebagian besar perjalanannya, menyebabkan retensi air melalui osmosis yang menyebabkan tinja lebih halus dan mudah dikeluarkan.

Ini memiliki efek pencahar sekunder di usus besar, di mana ia difermentasi oleh flora usus, menghasilkan metabolit yang memiliki kekuatan osmotik dan efek stimulasi peristaltik (seperti asetat), tetapi juga metana yang terkait dengan perut kembung.

Bagaimana saya bisa minum Duphalac jika saya sembelit?

Duphalac adalah obat yang efektif untuk mengobati sembelit kronis. Ini juga digunakan untuk mencegah efek gagal hati pada otak dengan menghilangkan bahan kimia beracun tertentu dari darah.

Dosis tunggal laktulosa harus ditelan sebagai dosis tunggal dan tidak boleh disimpan di mulut untuk waktu yang lama. Dosis harus disesuaikan dengan kebutuhan individu pasien.

Sirup duphalac adalah cairan bening untuk ditelan. Menelan obat dengan cepat. Jangan menyimpannya di mulut Anda.

Menggunakan ukuran obat akan memastikan bahwa Anda menerima dosis yang benar. Duphalac dapat diambil diencerkan atau tidak diencerkan.

Bedak oral duphalac dapat diambil dari sendok atau dioleskan langsung di lidah kemudian dibilas dengan air minum atau cairan. Bubuk duphalac (laktulosa) harus dicampur dengan setidaknya 4 ons air.

Kristal juga dapat ditaburkan pada makanan atau dicampur dengan air atau cairan sebelum ditelan; Bubarkan bubuk melalui cairan sambil diaduk.

Dosis pada sembelit atau ketika mencret dianggap bermanfaat bagi kesehatan: Laktulosa dapat diberikan dalam dosis harian tunggal atau dalam dua dosis terbagi, menggunakan gelas ukur.

Sembelit kronis

Dosis awal yang biasa untuk sembelit pada orang dewasa adalah 15 sampai 45 ml per hari, dan dosis pemeliharaan adalah 15 sampai 30 ml per hari. Mungkin diperlukan waktu 1-2 hari agar Duphalac berfungsi sepenuhnya.

Duphalac harus diberikan kepada bayi dan anak-anak di bawah pengawasan medis. Dosis yang biasa digunakan adalah:

Pediatrik : Sangat sedikit informasi yang dicatat tentang penggunaan laktulosa pada anak-anak dan remaja. Seperti pada orang dewasa, tujuan subjektif dalam perawatan yang tepat adalah menghasilkan 2 atau 3 tinja yang encer per hari.

Berdasarkan informasi yang tersedia, dosis awal harian yang direkomendasikan untuk bayi adalah 2,5 hingga 10 ml dalam dosis terbagi. Untuk anak-anak dan remaja yang lebih besar, dosis total harian adalah 40 ml hingga 90 ml.

Jika dosis awal menyebabkan diare, dosis harus segera dikurangi. Jika diare berlanjut, laktulosa harus dihentikan. Rekomendasi dosis pediatrik serius lainnya:

Bayi di bawah 1 tahun :

Dosis awal (3 hari pertama): 5 ml setiap hari.

Anak-anak dari 1 hingga 6 tahun :

Dosis awal (3 hari pertama): 5 hingga 10 ml setiap hari.

Anak-anak 7-14 tahun :

Dosis awal (3 hari pertama): 15 ml setiap hari.

Dewasa : Dosis oral yang biasa untuk orang dewasa adalah 2 sampai 3 sendok makan (30 ml sampai 45 ml, mengandung 20 gram sampai 30 gram laktulosa) tiga atau empat kali sehari. Dosis dapat disesuaikan setiap satu atau dua hari untuk menghasilkan 2 atau 3 feses yang encer sehari.

Dosis 30 ml sampai 45 ml larutan laktulosa per jam dapat digunakan untuk menginduksi laksasi cepat yang ditunjukkan pada fase awal terapi untuk ensefalopati sistemik portal.

Ketika efek pencahar telah tercapai, dosis laktulosa dapat dikurangi menjadi dosis harian yang direkomendasikan. Perbaikan kondisi pasien dapat terjadi dalam waktu 24 jam, tetapi tidak dapat dimulai lebih awal dari 48 jam atau bahkan lebih lambat.

Terapi berkelanjutan jangka panjang diindikasikan untuk mengurangi keparahan dan mencegah kekambuhan ensefalopati sistemik portal. Dosis laktulosa untuk tujuan ini sama dengan dosis harian yang direkomendasikan.

Setelah beberapa hari, dosis awal dapat disesuaikan dengan dosis pemeliharaan berdasarkan respons terhadap pengobatan. Mungkin diperlukan beberapa hari (2-3 hari) pengobatan sebelum efek pengobatan terjadi.

Dosis rektal

Ketika pasien dewasa dalam keadaan koma ensefalopati sistemik portal dan ada bahaya aspirasi, atau bila perlu prosedur endoskopi atau intubasi secara fisik mengganggu pemberian dosis oral yang direkomendasikan.

Duphalac dapat diberikan sebagai enema retensi melalui kateter balon rektal. Enema pembersih yang mengandung busa sabun atau bahan alkali lainnya tidak boleh digunakan.

Tiga ratus ml larutan laktulosa harus dicampur dengan 700 ml air atau garam fisiologis dan disimpan selama 30 sampai 60 menit.

Enema laktulosa dapat diulang setiap 4 sampai 6 jam. Jika enema laktulosa ini dilewatkan terlalu cepat secara tidak sengaja, dapat segera diulang.

Duphalac paling baik diminum pada waktu yang sama setiap hari, sebaiknya saat sarapan. Penggunaan pencahar jangka panjang tidak diinginkan. Tetap minum Duphalac selama dokter atau apoteker Anda memberi tahu Anda.

Sebagai aturan umum, pasien sembelit harus minum banyak air dan meningkatkan jumlah serat dalam makanan mereka. Jika Anda tidak memahami petunjuknya, mintalah bantuan dokter atau apoteker Anda.

Jika Anda kesulitan mengingat untuk minum obat, mintalah saran dari apoteker Anda.

Sebelum mengambil Duphalac

Ketika Anda tidak harus mengambilnya

Jangan mengambil Duphalac jika:

Anda alergi terhadap laktulosa, galaktosa, laktosa, atau gula lainnya.

Anda menderita galaktosemia.

Anda mengalami defisiensi disakaridase.

Anda sedang menjalani diet rendah galaktosa atau bebas galaktosa.

Anda sedang menjalani diet bebas laktosa.

Anda mengalami obstruksi usus (obstruksi selain konstipasi normal).

Jangan mengambil Duphalac setelah tanggal kedaluwarsa yang tercetak pada label atau jika segel pada tutupnya rusak.

Sebelum Anda mulai meminumnya

Beri tahu dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki alergi terhadap:

Obat lain.

Zat lain, seperti makanan, pengawet, atau pewarna.

Beri tahu dokter atau apoteker Anda jika Anda pernah atau pernah memiliki kondisi medis apa pun, terutama yang berikut ini:

Gejala sakit perut tanpa penyebab yang dapat diidentifikasi.

Diabetes.

Intoleransi laktosa.

Beri tahu dokter atau apoteker Anda jika Anda sedang menyusui atau berencana untuk menyusui. Dokter atau apoteker Anda akan mendiskusikan kemungkinan risiko dan manfaat menggunakan Duphalac saat menyusui.

Duphalac tidak memiliki atau pengaruh kecil pada kemampuan mengemudi dan menggunakan mesin. Jika Anda belum memberi tahu dokter atau apoteker Anda tentang hal-hal di atas, beri tahu mereka sebelum Anda mulai menggunakan Duphalac.

Saat Anda menggunakan Duphalac

Hal-hal yang harus Anda lakukan

Beri tahu dokter, dokter gigi, apoteker, atau profesional kesehatan lainnya, seperti naturopati yang merawat Anda, bahwa Anda menggunakan Duphalac.

Jika Anda akan memulai pengobatan baru, beri tahu dokter, dokter gigi, apoteker, atau profesional kesehatan lainnya bahwa Anda menggunakan Duphalac.

Jika Anda perlu menjalani kolonoskopi atau proktoskopi, beri tahu dokter Anda bahwa Anda menggunakan Duphalac.

Hal-hal yang tidak boleh kamu lakukan

Jangan minum Duphalac untuk mengobati keluhan lain kecuali dokter atau apoteker Anda memberi tahu Anda.

Efek samping Duphalac

Selama beberapa hari pertama mengonsumsi Duphalac, Anda mungkin merasa kembung akibat peningkatan angin dan kram usus. Efek ini biasanya ringan dan hilang setelah beberapa hari.

Dalam dosis tinggi Anda mungkin menderita diare. Jika ini terjadi, kurangi dosis dan/atau beri tahu dokter atau apoteker Anda.

Beri tahu dokter atau apoteker Anda jika Anda melihat salah satu dari yang berikut ini dan mereka mengkhawatirkan Anda:

Gas, kembung, sendawa, perut berbunyi / bersenandung, mual, dan kram dapat terjadi.

Beri tahu dokter Anda segera jika salah satu dari efek samping yang tidak biasa tetapi serius ini terjadi:

Diare , muntah, kelemahan otot / kram, detak jantung tidak teratur, perubahan mental / mood, kejang, sakit perut / perut yang parah atau terus-menerus, tinja berdarah, pendarahan dubur.

Efek samping ini jarang terjadi. Sangat jarang, bayi yang menerima Duphalac dapat mengalami dehidrasi.

Beberapa efek samping ini (misalnya, kadar kalium dalam darah) hanya dapat ditemukan ketika dokter Anda memerintahkan tes darah.

Jika Anda melihat efek lain yang tidak tercantum di atas, hubungi dokter atau apoteker Anda.

Setelah menggunakan duphalac

Simpan Duphalac di tempat yang sejuk dengan suhu di bawah 25 ° C. Jangan simpan Duphalac di lemari es atau freezer.

Jika dokter atau apoteker Anda memberi tahu Anda untuk berhenti minum Duphalac atau cairannya telah melewati tanggal kedaluwarsa, tanyakan kepada apoteker Anda apa yang harus dilakukan dengan sisa obat.

Bentuk cair Duphalac mungkin memiliki warna yang sedikit lebih gelap, tetapi ini adalah efek yang tidak berbahaya. Namun, jangan gunakan obat jika warnanya menjadi sangat gelap, atau jika teksturnya lebih tebal atau lebih tipis.

Jika Anda menggunakan Duphalac dalam jangka waktu yang lama, dokter Anda mungkin ingin Anda melakukan tes darah sesekali. Jangan lewatkan janji temu yang dijadwalkan.

Selama kehamilan, obat ini hanya boleh digunakan jika benar-benar dibutuhkan. Diskusikan risiko dan manfaatnya dengan dokter Anda. Jangan menggunakan obat ini tanpa memberitahu dokter Anda jika Anda sedang menyusui bayi.

Tindakan pencegahan duphalac

Mungkin ada obat yang berinteraksi dengan Duphalac. Beri tahu dokter Anda tentang semua resep dan obat bebas, vitamin, mineral, produk herbal, dan obat-obatan yang diresepkan oleh dokter lain.

Jangan memulai pengobatan baru tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda.

Orang yang lebih tua mungkin berisiko lebih tinggi kehilangan mineral darah (misalnya, kalium, natrium) saat menggunakan obat ini, terutama jika mereka menggunakannya untuk waktu yang lama.

Jangan memulai, menghentikan, atau mengubah dosis obat apa pun sebelum berkonsultasi dengan dokter atau apoteker Anda terlebih dahulu.

Dalam manajemen umum ensefalopati sistemik portal, harus diakui bahwa ada penyakit hati yang mendasari serius dengan komplikasi seperti gangguan elektrolit (misalnya, hipokalemia) yang terapi spesifik lainnya mungkin diperlukan.

Bayi yang diberi laktulosa dapat mengalami hiponatremia dan dehidrasi.

Interaksi dengan obat lain

Ada laporan yang bertentangan tentang penggunaan neomisin dan larutan laktulosa secara bersamaan.

Secara teoritis, eliminasi bakteri kolon tertentu oleh neomisin dan kemungkinan agen antiinfeksi lainnya dapat mengganggu degradasi laktulosa yang diinginkan dan dengan demikian mencegah pengasaman isi kolon.

Oleh karena itu, kondisi pasien yang diobati dengan laktulosa harus dipantau secara ketat dalam kasus terapi antiinfeksi oral secara bersamaan.

Pencahar lain tidak boleh digunakan, terutama selama fase awal terapi untuk ensefalopati sistemik portal karena tinja yang encer akibat penggunaannya dapat secara keliru menunjukkan bahwa dosis laktulosa yang tepat telah tercapai.

Overdosis Duphalac

Gejala overdosis mungkin termasuk diare, sakit perut, kulit panas dan kering, kebingungan, detak jantung tidak merata, rasa haus yang ekstrem, peningkatan buang air kecil, ketidaknyamanan pada kaki, dan kelemahan atau kepincangan otot.

gastrointestinal

Diare merupakan indikasi overdosis. Diare berat dapat menyebabkan hipovolemia, hipokalemia, dan hipernatremia, terutama pada pasien lanjut usia atau pasien yang sakit parah. Jika diare berkembang, dosis harus dikurangi.

Usus pneumatosis cystoid dapat terjadi dengan terapi laktulosa (bahan aktif yang terkandung dalam Duphalac) sebagai akibat dari peningkatan tekanan intracolonic disebabkan oleh amonia penyerapan di usus, dan khususnya ketika ada pelanggaran seiring integritas usus. Mukosa usus.

Efek samping gastrointestinal termasuk kram perut, gas kembung, perut kembung, bersendawa, kembung usus, kram, mual dan muntah, dan dengan dosis berlebihan, diare.

Dilatasi kolon telah dilaporkan pada pasien usia lanjut. Kasus yang jarang dari pneumatosis kistik usus telah dilaporkan.

Metabolik

Efek samping metabolik termasuk hipernatremia, hipokalemia, dan asidosis metabolik hiperkloremik. Sebuah kasus terisolasi dari asidosis laktat yang parah dan sulit diobati telah dilaporkan.

Gangguan cairan dan elektrolit, termasuk hipokalemia berat, hipernatremia, dan asidosis metabolik hiperkloremik, biasanya disebabkan oleh diare berat dan kehilangan cairan berikutnya.

Kasus asidosis laktat yang diinduksi laktulosa juga telah dilaporkan pada diare. Pasien lanjut usia dan/atau pasien yang sakit parah dapat meningkatkan risiko efek metabolik yang merugikan dengan laktulosa.

Pentingnya pola makan

Pencahar harus digunakan untuk bantuan jangka pendek saja, kecuali jika diarahkan oleh dokter.

Diet yang cukup yang mengandung hijauan (roti gandum utuh dan sereal, dedak, buah-buahan dan sayuran berdaun hijau), dengan 6 sampai 8 gelas penuh (masing-masing 8 ons) cairan per hari, dan olahraga harian lebih penting untuk menjaga fungsi usus yang sehat.

Juga, bagi orang yang memiliki masalah dengan sembelit, makanan seperti kue, makanan penutup, gula, permen, kue, dan keju dapat memperburuk sembelit.

Pastikan profesional kesehatan Anda tahu jika Anda sedang menjalani diet khusus, seperti diet rendah sodium atau rendah gula. Beberapa obat pencahar mengandung sejumlah besar natrium atau gula.