Ejakulasi Dini: Apa itu? Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Ejakulasi Dini: Apa itu? Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Ini adalah varian dari disfungsi seksual yang berdampak negatif pada kualitas kehidupan seksual pria.

Juga dikenal sebagai PE, itu terjadi ketika orgasme atau “klimaks” terjadi lebih awal dari yang diinginkan.

Terkadang ada komplikasi dengan reproduksi, tetapi ejakulasi dini juga dapat berdampak negatif pada kepuasan seksual, baik bagi pria maupun pasangannya.

Dalam beberapa tahun terakhir, pengenalan dan pemahaman tentang disfungsi seksual pria telah meningkat, dan ada pemahaman yang lebih baik tentang masalah yang dapat diakibatkannya.

Informasi di sini berusaha untuk mengungkap penyebab PD dan menjelaskan pilihan pengobatan yang efektif.

Ejakulasi dini jarang disebabkan oleh kondisi medis, meskipun dokter perlu mengesampingkannya.

Ejakulasi dini dapat menyebabkan gejala sekunder, seperti tertekan, malu, cemas, dan depresi .

Penyebab

Sejumlah faktor dapat terlibat.

Faktor psikologis: Sebagian besar kasus ejakulasi dini tidak terkait dengan penyakit apa pun, melainkan karena faktor psikologis, termasuk:

Masalah citra tubuh.

Pengalaman seksual.

Kebaruan dari sebuah hubungan.

Kegembiraan yang berlebihan atau terlalu banyak rangsangan.

Stres hubungan.

Kecemasan.

Perasaan bersalah atau tidak mampu.

Depresi.

Masalah yang terkait dengan kontrol dan privasi.

Faktor psikologis umum ini dapat mempengaruhi pria yang sebelumnya mengalami ejakulasi normal. Kasus-kasus ini sering disebut PE sekunder atau didapat .

Kondisi ini sering dapat ditelusuri kembali ke trauma awal, seperti:

Pengajaran dan pengasuhan seksual yang ketat.

Pengalaman traumatis tentang seks.

Conditioning, misalnya, ketika seorang remaja belajar ejakulasi dengan cepat agar tidak ketahuan melakukan masturbasi.

Penyebab medis:

Lebih jarang, mungkin ada penyebab biologis.

Berikut ini adalah kemungkinan penyebab medis dari ejakulasi dini:

Diabetes.

Sklerosis ganda.

penyakit prostat

Masalah tiroid

Penggunaan obat-obatan terlarang.

Konsumsi alkohol yang berlebihan.

Ejakulasi dini bisa menjadi tanda bahwa kondisi yang mendasarinya membutuhkan perawatan.

Gejala

Pria itu ejakulasi jauh sebelum pasangannya (prematur). Itu dapat berfluktuasi bahkan sebelum penetrasi sampai segera setelah itu, dan itu dapat membuat pasangan Anda tidak puas.

Perlakuan

Ejakulasi dini, dalam beberapa kasus, dapat menyebabkan depresi.

Dalam kebanyakan kasus ada penyebab psikologis dan prognosisnya baik.

Jika masalah terjadi pada awal pasangan seksual baru, kesulitan sering teratasi saat hubungan berlanjut.

Namun, jika masalahnya lebih parah, dokter dapat merekomendasikan konseling dari terapis seks, atau “terapi pasangan”.

Tidak ada obat yang dilisensikan secara resmi di Amerika Serikat untuk mengobati PD, tetapi beberapa antidepresan telah ditemukan untuk membantu beberapa pria menunda ejakulasi.

Seorang dokter tidak akan meresepkan obat apa pun sebelum mengambil riwayat seksual terperinci untuk sampai pada diagnosis PE yang jelas. Perawatan obat dapat memiliki efek samping, dan pasien harus selalu berbicara dengan dokter sebelum menggunakan obat apa pun.

Obat topikal:

Beberapa terapi topikal dapat diterapkan pada penis sebelum berhubungan seks, dengan atau tanpa kondom. Krim anestesi lokal ini mengurangi rangsangan.

Contohnya termasuk lidokain atau prilokain, yang dapat meningkatkan jumlah waktu sebelum ejakulasi.

Namun, penggunaan anestesi yang berkepanjangan dapat menyebabkan mati rasa dan hilangnya ereksi. Sensasi berkurang yang dibuat oleh krim mungkin tidak dapat diterima oleh pria, dan mati rasa juga dapat mempengaruhi wanita.

Pengobatan rumahan:

Dua metode yang dapat membantu untuk pria adalah:

Metode start-and-stop: bertujuan untuk meningkatkan kontrol pria terhadap ejakulasi. Baik pria atau pasangannya menghentikan rangsangan seksual saat dia merasa akan mengalami orgasme, dan melanjutkannya kembali setelah sensasi orgasme yang akan datang mereda.

Metode kompresi: Ini serupa, tetapi pria itu dengan lembut meremas ujung penisnya, atau pasangannya melakukan ini untuknya, selama 30 detik sebelum memulai kembali rangsangan. Seorang pria mencoba untuk mencapai ini tiga atau empat kali sebelum membiarkan dirinya ejakulasi.

Latihan itu penting, dan jika masalahnya berlanjut, mungkin ada baiknya berbicara dengan dokter.

Terapi:

Peneliti menemukan bahwa senam kegel, yang bertujuan untuk memperkuat otot dasar panggul, dapat membantu pria dengan ejakulasi dini seumur hidup.

Empat puluh pria dengan kondisi tersebut menjalani terapi fisik yang melibatkan:

Fisio-kinesioterapi untuk mencapai kontraksi otot.

Elektrostimulasi dasar perineum.

Biofeedback, yang membantu mereka memahami cara mengontrol kontraksi otot di dasar perineum.

Mereka juga mengikuti serangkaian latihan individual.

Setelah 12 minggu perawatan, lebih dari 80 persen peserta memperoleh tingkat kontrol atas refleks ejakulasi mereka. Mereka meningkatkan waktu antara penetrasi dan ejakulasi setidaknya 60 detik.