Kesehatan

Tiazid: Apa itu? Bagaimana mereka bekerja? Contoh, Efek Samping dan Pertimbangan

Diuretik yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi).

Ketika jantung berdetak, ia terus-menerus memompa darah ke seluruh tubuh untuk menjaga agar seluruh tubuh berfungsi dengan baik, dan saat darah bergerak, ia mendorong sisi-sisi pembuluh darah.

Kekuatan yang menghasilkan pergerakan darah inilah yang disebut tekanan darah. Jika kondisi ini terlalu tinggi, akan memberikan tekanan tambahan pada semua arteri yang akan menyebabkan serangan jantung dan stroke dalam jangka pendek atau panjang .

Bagaimana Anda tahu jika Anda memiliki tekanan darah tinggi?

Memiliki tekanan darah tinggi ( hipertensi ) biasanya bukan sesuatu yang Anda rasakan atau perhatikan. Karena itu adalah fungsi atau pergerakan darah melalui arteri, hampir tidak pernah menimbulkan gejala yang jelas. Satu-satunya cara untuk mengetahui berapa tekanan darah Anda saat ini adalah dengan mengukurnya.

Angka pertama (atas) adalah tekanan darah sistolik. Ini adalah tingkat tertinggi yang dicapai tekanan darah saat jantung berdetak.

Angka kedua (lebih rendah) adalah tekanan darah diastolik. Ini adalah tingkat terendah yang dapat dicapai oleh tekanan darah saat jantung menjadi tenang di antara detak.

Pembacaan tekanan darah:

Jaga tekanan darah Anda tetap rendah. Bahkan jika Anda tidak memiliki tekanan darah tinggi saat ini, penting untuk menjaga tekanan darah Anda serendah mungkin. Semakin tinggi tekanan darah Anda, semakin besar risiko Anda untuk masalah kesehatan.

Misalnya, tekanan darah 135 di atas 85 mungkin “normal”, tetapi seseorang dengan angka ini dua kali lebih mungkin mengalami serangan jantung atau stroke dibandingkan seseorang dengan angka 115 di atas 75.

Apa itu diuretik thiazide?

Diuretik adalah obat yang meningkatkan jumlah air yang keluar dari ginjal dengan menyebabkan peningkatan buang air kecil, yang disebut diuresis.

Mereka juga digunakan untuk mengobati atau mengeluarkan cairan dari tubuh dalam kondisi di mana tubuh menumpuk terlalu banyak cairan, seperti gagal jantung.

Contoh diuretik thiazide

Ada sejumlah diuretik thiazide, termasuk: chlorthalidone, bendroflumethiazide, cyclopenthiazide, xipamide, dan indapamide.

Bagaimana diuretik thiazide bekerja?

Salah satu efeknya adalah membuat ginjal kehilangan lebih banyak cairan. Mereka melakukan ini dengan mengganggu pengangkutan garam dan air melalui sel-sel tertentu di ginjal.

Diuretik thiazide cenderung memiliki efek yang lemah pada ginjal, sehingga tidak ada peningkatan besar dalam buang air kecil jika Anda meminumnya (dibandingkan dengan diuretik loop).

Mereka juga memiliki efek melebarkan (melebarkan) pembuluh darah. Kombinasi dari kedua efek ini menurunkan tekanan darah.

Efek samping diuretik thiazide

Efek samping jarang terjadi, karena dosis yang diperlukan untuk menurunkan tekanan darah rendah.

Kemungkinan efek samping yang umum atau serius meliputi:

Kemungkinan peningkatan kadar gula darah Anda. Beberapa orang dengan diabetes mungkin memerlukan lebih banyak perawatan untuk menjaga gula darah mereka tetap normal.

Kemungkinan peningkatan kadar asam urat terkadang dipicu oleh penggunaan diuretik.

Keseimbangan garam dalam aliran darah terkadang terganggu, yang dapat menyebabkan rendahnya kadar kalium, natrium, dan magnesium, serta kadar kalsium yang tinggi. Efek ini dapat menyebabkan kelemahan, kebingungan dan, dalam kasus yang jarang terjadi, mengembangkan irama jantung yang tidak normal .

Anda mungkin disarankan untuk melakukan tes darah untuk memeriksa masalah ini.

Masalah lainnya adalah:

Sakit perut.

Pusing saat berdiri karena tekanan darah terlalu rendah (hipotensi).

Masalah ereksi ( impotensi ), seringkali reversibel ketika pengobatan dihentikan.

Kepekaan kulit terhadap sinar ultraviolet matahari.

Pertimbangan lainnya

Kebanyakan diuretik thiazide diminum sekali sehari di pagi hari atau seperti yang direkomendasikan oleh dokter yang merawat. Setiap penurunan tekanan darah dipertahankan selama 24 jam dengan dosis sekali sehari ini. Namun, efek buang air kecil ekstra hilang dalam waktu 12 jam.

Jadi Anda tidak perlu bangun di malam hari untuk melakukan perjalanan ekstra ke kamar mandi. Faktanya, dosis yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi cukup rendah, dan banyak orang hampir tidak memperhatikan peningkatan jumlah urin.

Related Posts

Ejakulasi Dini: Apa itu? Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Ini adalah varian dari disfungsi seksual yang berdampak negatif pada kualitas kehidupan seksual pria. Juga dikenal sebagai PE, itu terjadi ketika orgasme atau “klimaks” terjadi lebih awal dari…

Pendarahan Pencernaan Bagian Atas: Gejala, Diagnosis, Penyebab, Pengobatan dan Faktor Risiko

Ini ditandai sebagai keadaan darurat yang mengancam jiwa dan membutuhkan rawat inap segera. Ini didefinisikan sebagai kehilangan darah yang parah dengan berbagai penyebab. Dalam kasus perdarahan gastrointestinal bagian…

Doxycycline: Formula, Presentasi, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Peringatan dan Kontraindikasi

Ini adalah obat yang memiliki sifat antibiotik, dan termasuk dalam kelompok tetrasiklin. Doxycycline dapat digunakan untuk mengobati beberapa infeksi bakteri , itu adalah antibiotik paling umum yang diresepkan…

Gejala Hipertiroidisme: Apa Itu Tiroid? dan Kemungkinan Komplikasi

Tiroid adalah kelenjar kecil berbentuk kupu-kupu di leher yang membantu mengatur seberapa cepat atau lambat tubuh menggunakan energi. Dengan kata lain, itu adalah kunci untuk metabolisme seseorang. Hipertiroidisme…

Gemfibrozil: Penggunaan, Peringatan, Efek Samping dan Interaksi

Ini digunakan untuk menurunkan trigliserida (sejenis lemak dalam aliran darah). Memiliki kadar trigliserida yang sangat tinggi meningkatkan risiko pankreatitis. Itu milik kelas obat yang disebut turunan asam fibrat….

Obat Alami Untuk Wasir: Cara Menghilangkan Peradangan Menjijik Itu Dengan Cara Alami

Jika Anda sedang mencari cara alami untuk menyembuhkan pembengkakan dan pembengkakan pembuluh darah di anus dan rektum bagian bawah, inilah solusinya. Anda lebih mungkin terkena wasir jika Anda…