Epitel Kelenjar: Pengertian, Fungsi, Unit Sekretori, Struktur dan Jenisnya

Epitel Kelenjar: Pengertian, Fungsi, Unit Sekretori, Struktur dan Jenisnya

Ini berisi sel-sel yang disesuaikan dengan fungsi sekretori untuk kepentingan tubuh, sel-sel kelenjar.

Epitel kelenjar adalah jaringan yang terdiri dari sel-sel yang menghasilkan zat untuk kepentingan tubuh.

Sel-sel ini tidak menggunakan produk sekretori ini tetapi membuatnya tersedia untuk unsur tubuh lainnya melalui ekskresi .

Sel-sel kelenjar umumnya diatur ke dalam unit-unit sekretorik yang, dalam hubungannya dengan jaringan ikat dan pembuluh darah serta saraf, membentuk kelenjar.

Beberapa unit sekretorik berhubungan dengan sel mioepitel yang, melalui kontraksinya, mendukung pengeluaran produk sekretori dari unit sekretori.

Produk diekskresikan baik:

Pada permukaan tubuh (epidermis), baik pada permukaan rongga tubuh yang berhubungan dengan bagian luar (selaput lendir) melalui saluran ekskresi atau kelenjar eksokrin.

Ke dalam aliran darah melalui kelenjar endokrin.

Struktur jaringan epitel kelenjar

Sel-sel jaringan epitel kelenjar umumnya berbentuk silinder atau kuboid. Jaringan epitel kelenjar dapat diklasifikasikan menurut kriteria tertentu:

Tempat pembuangan

Sekresi eksokrin

Sekresi digambarkan sebagai eksokrin ketika sel-sel kelenjar mengeluarkan produk sekretorik mereka di luar tubuh atau ke dalam rongga dalam komunikasi dengan bagian luar tubuh.

Sel-sel kelenjar dari kelenjar eksokrin diatur ke dalam unit sekretorik yang memiliki ujung tertutup yang terletak di seberang ujung terbuka pada tingkat epitel lapisan.

Melalui ujung yang terbuka, produk sekretorik dikeluarkan dari tubuh baik secara langsung (kelenjar eksokrin sederhana), atau melalui saluran ekskresi yang tidak bercabang (kelenjar eksokrin sederhana), atau melalui sistem saluran ekskresi bercabang (kelenjar eksokrin majemuk). ).

Contoh kelenjar eksokrin: saliva, sebasea, keringat, payudara dan air mata.

Pada jenis ini zat-zatnya sangat bervariasi, membedakannya masing-masing menjadi: enzim (amilase saliva, ptyalin); sekresi berminyak berdasarkan lipid; yang menghasilkan keringat, mengandung air dan garam; sekresi susu selama menyusui; dan cairan air mata, yang terdiri dari air, garam, protein, dan lemak secara proporsional.

Sekresi endokrin

Sekresi disebut endokrin ketika sel-sel kelenjar mengeluarkan produk sekretorik mereka di dalam tubuh, lebih tepatnya di aliran darah, tanpa perantara saluran, disebarkan melalui darah ke seluruh organisme.

Dalam kasus kelenjar endokrin: hipofisis, tiroid, paratiroid, adrenal, mensekresi terutama hormon (folikel perangsang, luteinizing, somatropin, prolaktin, tiroksin, triiodothyronine, parathormon, adrenalin, androgen dan lain-lain).

Pada kelenjar endokrin, dengan pengecualian tiroid, sel-sel kelenjar diatur dalam tali yang beranastomosis dan menciptakan ruang di antara mereka yang ditempati oleh kapiler darah.

Sekresi amfikrin

Kelenjar yang mengeluarkan sekret masuk dan keluar tubuh disebut amfibi.

Hati dan pankreas adalah kelenjar amphiphric.

Di hati, fungsi endokrin (produksi berbagai molekul yang dilepaskan ke dalam darah) dan eksokrin (produksi empedu) dilakukan oleh sel yang sama, yaitu hepatosit.

Hepatosit diatur menjadi lobus di mana tali hepatosit dipisahkan oleh kapiler darah berkumpul di vena sentral.

Kapiler darah (sinusoid hepatik) ditemukan di antara tali hepatosit. Di sinusoid inilah sekresi endokrin dikeluarkan.

Empedu dibuang ke kanalikuli empedu, dibentuk oleh depresi membran plasma antara dua hepatosit tetangga.

Pertemuan kanalikuli empedu ke saluran ekskretoris hati adalah saluran empedu.

Saluran ini terlihat di jaringan ikat yang terletak di pinggiran lobus. Saluran memiliki pengukur dan ketebalan dinding yang berbeda.

Di pankreas, fungsi endokrin dan eksokrin disediakan oleh sel kelenjar yang berbeda.

Sel-sel endokrin dikelompokkan menjadi pulau-pulau bulat, lebih dikenal sebagai pulau-pulau Langerhans.

Di dalam setiap pulau, sel-sel diatur dalam tali beranastomosis dan menyediakan ruang untuk kapiler darah di antara mereka.

Sel eksokrin berorganisasi menjadi asini dan mensekresi prekursor enzim.

Kelenjar ini melakukan fungsi endokrin dan eksokrin, melepaskan sekresinya ke dalam darah atau rongga.

Contoh kelenjar campuran: testis dan ovarium. Kelenjar seks ini masing-masing menghasilkan hormon testosteron dan progesteron, serta sperma dan telur. Contoh lain adalah hati, memproduksi dan mensekresi protein dan empedu.

Cara sekresi

Sel epitel kelenjar menggunakan empat mekanisme sekresi: sekresi merokrin, sekresi holokrin, sekresi apokrin dan ekrin.

Sekresi merokrin melibatkan mekanisme eksositosis. Setelah retikulum endoplasma, produk sekresi melewati aparatus Golgi dan kemudian ditemukan dalam vesikel sekretori.

Vesikel sekretori menyatu dengan membran plasma dan melepaskan isinya di luar sel.

Mekanisme ini digunakan oleh sel kelenjar serosa dan mukosa kelenjar ludah, sel goblet.

Dalam sekresi holokrin yang digunakan oleh kelenjar sebaceous, sitoplasma sel terisi penuh dengan produk sekresi lipid.

Inti memasuki piknosis dan sel-sel secara keseluruhan yang diekskresikan.

Sekresi apokrin digunakan khususnya oleh sel-sel kelenjar susu untuk fraksi lipid dari sekresinya.

Sel-sel ini mensintesis lipid yang terakumulasi di kutub apikal dan menyatu menjadi globul lipid besar.

Kutub apikal dipisahkan dari bagian sel lainnya: sekresi dibentuk oleh globul lipid yang dikelilingi oleh lapisan tipis sitoplasma dan oleh membran plasma.

Dalam unit sekretori kelenjar keringat apokrin palsu, koeksistensi sel kolumnar dengan kutub apikal kubah dan sel kubik menunjukkan bahwa kelenjar ini mengeluarkan apokrin.

Tapi ini tidak terjadi, keringat disekresikan oleh ekrin dan, mungkin, protein disekresikan oleh merokrin.

Sekresi ekrin tidak mengubah struktur seluler apa pun, produk sekretorik meninggalkan sel melalui difusi atau transportasi melalui membran plasma.

Mekanisme ini digunakan khususnya oleh kelenjar keringat ekrin.

Sifat pelepasan

Sel kelenjar beradaptasi dengan fungsi sekretorinya dengan mengembangkan organel yang terlibat dalam sintesis dan ekskresi produk yang sedang dikembangkan.

Sifat sekresi dan perkembangan organel yang terlibat dalam sekresi ini mengkondisikan aspek morfologi sel-sel ini.

Akibatnya, jenis zat yang mereka hasilkan dapat dicirikan sebagai:

Lendir : mengeluarkan cairan bila viskositas tinggi (lendir).

Serosa: ketika sekret lebih cair dan kaya protein.

Campuran: ketika mereka menghilangkan sekresi lendir dan serosa yang terkait.

Bentuk unit sekretori

Sel kelenjar, eksokrin atau endokrin, dapat berkumpul dan mengatur diri mereka sendiri ke dalam struktur dengan cara khusus: unit sekretori.

Unit sekretori kelenjar eksokrin

Unit sekretori kelenjar eksokrin memiliki ujung buta yang terletak di seberang ujung terbuka di mana produk sekretori sel kelenjar keluar.

Unit sekretorik eksokrin ini berbentuk tabung (lurus, sirkumval, berliku-liku, keriting, bercabang), asinar atau alveolus.

Unit sekretori kelenjar endokrin

Setiap kelenjar endokrin memiliki unit sekretorik ramah kecuali kelenjar tiroid.

Untuk memungkinkan penyimpanan sementara produk yang disekresikan, unit sekretori kelenjar tiroid berbentuk bola dan membentuk vesikel atau folikel tiroid yang dilapisi oleh sel kelenjar.

Struktur pohon ekskresi

Untuk membawa sekresi mereka keluar dari tubuh atau ke dalam rongga dalam komunikasi dengan bagian luar tubuh, unit sekretori kelenjar eksokrin muncul langsung di luar tubuh atau menggunakan saluran ekskretoris yang pada gilirannya melakukan sekresi keluar dari tubuh.

Struktur saluran ekskretoris memungkinkan untuk membedakan antara kelenjar eksokrin sederhana dan kelenjar eksokrin majemuk.

Kelenjar eksokrin sederhana

Kelenjar eksokrin sederhana mungkin tidak memiliki saluran ekskretoris. Misalnya, unit sekretori kelenjar Lieberkühn membuka langsung ke dalam rongga usus.

Kelenjar eksokrin sederhana dapat menggunakan saluran ekskretoris yang tidak bercabang.

Misalnya, unit sekretorik kelenjar keringat ekrin mengeluarkan keringat ke saluran keringat, saluran ekskresi kelenjar yang sama ini.

Berkat saluran ekskresi yang tidak bercabang ini, keringat dapat dibawa ke permukaan tubuh.

Setiap kelenjar sebasea mengeluarkan sekresinya ke dalam folikel rambut melalui saluran pendek yang dilapisi dengan epitel yang sebanding dengan epidermis.

Kelenjar eksokrin majemuk

Kelenjar eksokrin majemuk menggunakan sistem saluran ekskretoris bercabang.

Koeksistensi saluran ekskretoris dengan ukuran dan ketebalan dinding yang berbeda merupakan argumen untuk keberadaan pohon ekskretoris bercabang.

Misalnya, pada kelenjar ludah (parotid) ini, dua jenis saluran ekskretoris divisualisasikan: saluran perantara (sempit dan terdiri dari epitel kuboid sederhana yang terletak di atas lamina basal) dan saluran Pflüger yang mengikuti (lebih lebar dan terdiri dari epitel kolumnar sederhana yang terletak pada lamina basal dan menyajikan lipatan basal).

Kemungkinan adanya berbagai jenis sel kelenjar

Unit sekretori dapat murni atau campuran. Unit sekretori disebut “murni” ketika mereka terdiri dari satu jenis sel kelenjar.

Mereka dinyatakan sebagai “campuran” ketika mereka memiliki setidaknya dua jenis sel kelenjar.

Dengan ekstensi, kelenjar yang mengandung satu jenis sel kelenjar akan digambarkan sebagai murni; Kelenjar yang menunjukkan setidaknya dua jenis sel kelenjar akan digambarkan sebagai campuran.

Unit sekretori murni (kelenjar)

Kelenjar ludah parotis, yang semua asinusnya adalah sel serosa, dapat digambarkan sebagai murni.

Pembesaran asinus serosa menunjukkan sel-sel asinar piramidal yang menyusunnya, berbatasan dengan rongga sentral yang sangat sempit.

Rongga ini, tempat sekret dituangkan, berhubungan dengan saluran ekskresi.

Unit sekretori campuran (kelenjar)

Kelenjar ludah submaxillary dan sublingual dapat digambarkan sebagai campuran karena unit sekretorik tertentu terdiri dari sel-sel serosa dan sel-sel mukosa apikal tertutup.

Pembesaran ini menunjukkan susunan sel kelenjar dalam unit sekretori campuran.

Sel-sel mukosa yang silindris (kutub apikal tertutup) menunjukkan nukleus yang pipih di kutub basal dan butiran musinosa berwarna buruk yang menempati seluruh sitoplasma.

Sel serosa ditolak di bagian tersembunyi dari unit sekretori di bulan sabit Gianuzzi.

Kanalikuli antar sel memungkinkan produk sekretorik mengalir ke dalam lumen unit sekretori.

Fase fungsi sekresi

Fungsi sekresi dilakukan dalam 4 fase:

Fase asimilasi

Ini terdiri dari penangkapan metabolit yang diperlukan untuk sintesis produk dari pembuluh darah.

Fase sintesis atau pengembangan produk

Polaritas sekretori diamati di setiap sel kelenjar dan tergantung pada posisi organel dalam sitoplasma mereka.

Ergastoplasma ditemukan di kutub basal sel.

Di sinilah sintesis dimulai, yang berlanjut di aparatus Golgi yang paling sering terletak di supranuklear.

Aparatus Golgi menandai kutub sekretori sel. Dengan cara ini, selanjutnya zat-zat yang terbentuk menumpuk di kutub apikal sel, yang lebih dikenal sebagai kutub ekskresi.

Fase penyimpanan (tidak konstan)

Produk sekretori dapat disimpan secara intraseluler dalam bentuk butiran sekretori.

Fase ekskresi

Fase ekskresi selama produk dikeluarkan dari sel dapat diatur oleh efek saraf atau hormonal.

Histogenesis

Jaringan kelenjar terbentuk dari periode embrionik oleh sel-sel khusus dalam sintesis sekresi.

Saat sel-sel ini berkembang biak, mereka menjadi tertanam dalam jaringan ikat.

Namun, selain kelenjar multiseluler, misalnya, pankreas dan gonad, ada kelenjar jenis uniseluler, seperti sel goblet, di antara epitel yang melapisi trakea.

Kelenjar dibentuk oleh tunas dan invaginasi dari lapisan epitel di mesenkim.

Jika koneksi dengan epitel shunt berlanjut, maka kita berbicara tentang kelenjar eksokrin.

Produk sekresi kelenjar jenis ini ditumpahkan pada permukaan tubuh (epidermis) atau pada permukaan rongga tubuh yang berhubungan dengan bagian luar (selaput lendir).

Jika koneksi dengan epitel bypass hilang, maka itu disebut kelenjar endokrin, yang dalam banyak kasus melepaskan produk sekretorinya ke dalam aliran darah.

Ada kelenjar dengan dua cara sekresi yang disebut kelenjar ampichrin (pankreas).

Contoh kelenjar

Kelenjar eksokrin sederhana.

Kelenjar Sebaceous.

Kelenjar Lieberkhün.

Kelenjar ikan keringat ekrin.

Kelenjar keringat apokrin palsu.

Kelenjar senyawa eksokrin.

Kelenjar parotis.

Kelenjar submandibular.

Kelenjar sublingual.

Kelenjar endokrin.

Korteks adrenal.

Kelenjar tiroid.