Kesehatan

Estriol: Ada apa? Pentingnya, Terapi dengan Estrogen Ini, Studi dan Pengukuran

Kita berbicara tentang metabolit estradiol, yang termasuk dalam kategori hormon seks.

Estriol, estrogen yang sebagian besar telah diabaikan oleh komunitas medis umum, adalah salah satu dari tiga estrogen utama yang diproduksi oleh tubuh.

Estriol awalnya dianggap kurang penting karena aktivitas estrogeniknya yang lemah dibandingkan dengan estron dan estradiol. Namun, penelitian telah menemukan bahwa kelemahan Anda mungkin menjadi kekuatan Anda.

Studi menunjukkan bahwa ketika estrogen kekuatan rendah, estriol, diberikan secara topikal, itu tidak meningkatkan risiko kanker payudara atau endometrium (lapisan rahim) yang bergantung pada hormon.

Namun, memiliki efek estrogenik yang lebih lemah tidak berarti bahwa estriol tidak memiliki manfaat apa pun yang datang dengan estrogen yang lebih kuat.

Pentingnya estriol

Studi menunjukkan bahwa estriol mengurangi gejala menopause, seperti hot flashes dan kekeringan pada vagina, tetapi dengan profil keamanan yang lebih baik dibandingkan dengan estrogen yang lebih kuat.

Hal ini membuat estriol menjadi pilihan yang lebih baik untuk rejimen pengobatan penggantian hormon bioidentik.

Penelitian menunjukkan bahwa estriol memiliki manfaat untuk kepadatan tulang, kesehatan jantung, multiple sclerosis, dan kesehatan saluran kemih.

Tubuh secara alami memproduksi tiga hormon estrogen: estradiol, estrone, dan estriol. Karena estriol memiliki efek estrogenik terlemah dari ketiganya, sebagian besar telah diabaikan oleh komunitas medis.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa estriol menawarkan sejumlah manfaat kesehatan potensial, tanpa bahaya yang terkadang menyertai estrogen berkekuatan lebih tinggi dan hormon sintetis atau turunan kuda.

Studi menunjukkan bahwa estriol membantu meringankan gejala menopause sekaligus bermanfaat bagi kesehatan tulang dan saluran kemih.

Estriol juga dapat membantu meningkatkan faktor risiko kardiovaskular dan bahkan menjanjikan untuk mengurangi cedera otak multiple sclerosis.

Cara yang paling dapat diandalkan untuk mengukur kadar estriol adalah melalui pengumpulan urin 24 jam.

Meskipun banyak bukti sebaliknya, FDA baru-baru ini menyatakan bahwa estriol tidak aman.

Ketakutan akan kanker mencegah banyak wanita mendapatkan kembali kadar hormon muda. Ketika dioleskan (transdermal), estriol tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker.

Metode lain yang dapat digunakan wanita untuk mencegah kanker terkait hormon termasuk mengonsumsi banyak vitamin D, sayuran silangan, kedelai, D-glucarate, dan lignan, sambil meminimalkan konsumsi daging dan produk susu berlemak tinggi.

Terapi penggantian estriol dan hormon

Jika Anda menjalani terapi penggantian hormon (HRT) dan belum pernah mendengar tentang estriol, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa tidak.

Sebelum tahun 1970-an, estriol dianggap hanya penting selama kehamilan. Kadar estriol meningkat pada kehamilan hingga 1.000 kali dibandingkan dengan kadar normal saat tidak hamil.

Pada 1960-an, kita melihat awal terapi penggantian hormon dengan estrogen kuda eksklusif seperti Premarin® dan progestin sintetis yang ditemukan di Provera®.

Pada 1990-an, sepertiga wanita menopause menggunakan Premarin®.

Penelitian menemukan insiden tertinggi kanker payudara, risiko pembekuan darah tertinggi, dan risiko kardiovaskular tertinggi yang terkait dengan penggunaan hormon sintetis dan turunan kuda ini (digunakan dalam kombinasi dengan obat eksklusif Prempro®).

Komunitas medis mulai bertanya-tanya apakah menggunakan hormon dari kuda hamil adalah ide yang bagus.

Dalam upaya menemukan alternatif yang lebih aman, banyak pasien dan praktisi mulai mencari pengobatan pengganti hormon “alami” menggunakan hormon bioidentik, yang identik dengan yang diproduksi secara alami di dalam tubuh.

Penggantian hormon bioidentik dirintis pada 1980-an sebagai pengobatan menopause oleh Dr. Jonathan Wright.

Minat terhadap estriol meningkat karena estriol ditemukan lebih aman daripada hormon sintetis dan hormon kuda dalam kaitannya dengan kesehatan jantung dan potensi risiko kanker.

Sayangnya, banyak dokter belum menerima penggunaannya, dan banyak rejimen penggantian hormon bioidentik hanya menggunakan estradiol, estrogen yang lebih kuat dengan risiko terkait yang lebih tinggi.

Manfaat estriol sebagian dapat dijelaskan oleh efek campuran proestrogenik dan anti-estrogenik dari hormon estrogen yang menarik ini.

Ilmuwan Melamed dkk. Dia menyelidiki campuran efek stimulan dan non-stimulan yang ditimbulkan oleh estriol pada reseptor estrogen.

Ketika estriol diberikan bersama dengan estradiol, stimulasi spesifik estradiol ke sel menurun.

Fakta ilmiah yang kurang dihargai ini membantu menjelaskan bagaimana estriol dapat mengurangi efek pro-kanker dari estrogen yang lebih kuat, seperti estradiol.

Namun, ketika estriol diberikan sendiri untuk jangka waktu yang lama, dapat menghasilkan efek proestrogenik yang lebih lengkap, menjelaskan mengapa pengurangan gejala dicapai ketika wanita menopause mengambil estriol.

Studi eksperimental menunjukkan bahwa estriol dan tamoxifen (antiestrogen sintetis) memiliki efek perlindungan terhadap kanker payudara akibat radiasi.

Perhatian pada keamanan

Sebagian besar penelitian yang dikutip dalam artikel ini menggunakan estrogen oral sebagai rute pemberian. Namun, untuk keamanan tambahan, estriol topikal akan menjadi pilihan yang lebih baik.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa estrogen transdermal memberikan risiko kesehatan yang lebih kecil sebagai rute pemberian daripada estrogen oral.

Pengalaman klinis banyak dokter dalam 20 sampai 30 tahun terakhir menunjukkan bahwa estrogen transdermal juga lebih efektif untuk beberapa wanita.

Hal ini sebagian besar dianggap karena ‘first-pass effect’, yang berarti bahwa obat yang diminum sering kali dimetabolisme terlebih dahulu di hati, sebelum memiliki aktivitas apa pun di dalam tubuh.

Hormon estrogen oral termasuk di antara obat-obatan ini yang pertama kali dimetabolisme di hati sebelum memberikan efeknya di dalam tubuh.

Dokter dengan pengalaman dalam penggantian hormon sering mengamati bahwa wanita yang diobati dengan estrogen oral menunjukkan tingkat metabolit estrogen yang tinggi dalam sampel urin 24 jam, menunjukkan bahwa sebagian besar hormon yang dicerna secara oral diekskresikan.

Selain itu, beberapa penelitian menunjukkan bahwa estrogen bioidentik memiliki risiko kesehatan yang lebih kecil bila diberikan dengan progesteron bioidentik dosis rendah.

Dalam sebuah studi prospektif yang didanai oleh Angkatan Darat AS dan dilakukan di Institut Kesehatan Masyarakat di Berkeley, California, para peneliti membandingkan kadar estriol selama kehamilan dengan kejadian kanker payudara 40 tahun kemudian.

Hasilnya mengungkapkan bahwa dari 15.000 wanita yang terdaftar dalam penelitian ini, mereka yang memiliki kadar estriol tertinggi dibandingkan estrogen lainnya selama kehamilan memiliki risiko kanker terendah.

Dengan kata lain, ketika tingkat relatif estriol meningkat selama kehamilan, risiko kanker payudara menurun 40 tahun kemudian.

Faktanya, wanita dengan kadar estriol tertinggi selama kehamilan memiliki risiko kanker payudara 58% lebih rendah dibandingkan dengan wanita dengan kadar estriol serum terendah.

Para penulis juga mencatat bahwa wanita Asia dan Hispanik memiliki tingkat estriol yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok ras lainnya. Anehnya,

Wanita Asia dan Hispanik memiliki tingkat kanker payudara terendah.

Para penulis menyimpulkan: “Jika dikonfirmasi, hasil ini dapat mengarah pada pencegahan kanker payudara atau rejimen pengobatan yang mencoba untuk memblokir aksi estradiol dan estrogen menggunakan estriol, mirip dengan pengobatan berbasis tamoxifen sintetis antiestrogenik.”

Estriol mengurangi penanda risiko kardiovaskular

Dalam studi lain, Takahashi et al. Dia mempelajari keamanan pengobatan estriol untuk gejala menopause.

Lima puluh tiga wanita dengan menopause alami atau yang diinduksi pembedahan menerima 2 mg estriol oral / hari selama 12 bulan.

Evaluasi endometrium dan payudara yang dilakukan dengan biopsi endometrium dan USG payudara, masing-masing, menemukan hasil yang normal pada semua wanita.

Para penulis menyimpulkan bahwa selama periode 12 bulan, “estriol tampaknya aman dan efektif dalam meredakan gejala pada wanita menopause.”

Dalam satu penyelidikan, 52 wanita pascamenopause diberi estriol oral 2 mg, 4 mg, 6 mg, atau 8 mg / hari selama enam bulan.

Pada semua pasien, gejala vasomotor menopause (seperti hot flashes) menurun.

Wanita yang menggunakan dosis tertinggi 8 mg mengalami peningkatan. Tidak ada tanda-tanda hiperplasia endometrium yang dikonfirmasi oleh biopsi endometrium selama masa pengobatan enam bulan.

Mammogram diperoleh pada enam pasien yang memiliki hiperplasia payudara pada awal dan tidak ada perubahan lebih lanjut yang diamati.

Meskipun rute oral pemberian estriol tampak relatif aman dalam jangka pendek, rute transdermal lebih disukai untuk penggunaan jangka panjang.

Misalnya, Weiderpass et al. menemukan peningkatan risiko hiperplasia endometrium atipikal dan kanker endometrium dengan penggunaan estriol oral, tetapi tidak dengan estriol transdermal setidaknya selama periode lima tahun.

Dibandingkan dengan menggunakan estriol tanpa menggunakan, mereka yang menggunakan estriol oral setidaknya selama lima tahun memiliki risiko yang jauh lebih tinggi, dibandingkan dengan orang yang tidak menggunakan estriol.

Wanita yang menggunakan estriol topikal setidaknya selama lima tahun tidak mengalami peningkatan risiko. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan krim progesteron alami topikal dapat lebih mengurangi risiko pada endometrium.

Henry Lemon, MD, seorang spesialis kanker wanita, mengambil penelitian ini satu langkah lebih jauh dan mengembangkan konsep hasil bagi estrogen – rasio estriol dengan jumlah estradiol dan estron (estriol / estrone + estradiol).

Dengan melihat rasio estrogen “baik” dengan estrogen “buruk”, dokter dapat menilai risiko kanker payudara dan meresepkan pengganti estrogen yang lebih baik untuk mengurangi risiko kanker.

Kuosien estrogen dapat dinilai dari panel hormon urin 24 jam.

Bukti yang berkembang menunjukkan bahwa estriol dapat menawarkan manfaat perlindungan bagi sistem kardiovaskular.

Misalnya, Takahashi dkk. menemukan bahwa beberapa wanita menopause alami yang menerima 2 mg / hari estriol oral selama 12 bulan mengalami penurunan tekanan darah sistolik dan diastolik yang signifikan.

Penelitian lain membandingkan penggunaan estriol oral dengan dosis 2 mg/hari selama 10 bulan pada 20 wanita pascamenopause dan 29 wanita lanjut usia.

Beberapa wanita yang lebih tua mengalami penurunan kolesterol total dan trigliserida dan peningkatan high-density lipoprotein (HDL) yang bermanfaat.

Estriol meningkatkan status mineral tulang pada wanita dengan osteoporosis

Sebuah penelitian di Jepang yang melibatkan 75 wanita pascamenopause menemukan bahwa:

Setelah 50 minggu pengobatan dengan 2 mg / hari estriol oral secara siklik dan 800 mg / hari kalsium laktat, wanita mengalami peningkatan kepadatan mineral tulang, penurunan gejala menopause, dan tidak ada peningkatan risiko hiperplasia endometrium (pertumbuhan jaringan yang berlebihan yang dapat mendahului kanker).

Demikian pula, Nishibe et al. menyelidiki pengobatan wanita pascamenopause dan lanjut usia dengan 2 mg / hari estriol oral dan 1.000 mg / hari kalsium laktat versus 1.000 mg / hari kalsium laktat saja.

Kepadatan mineral tulang meningkat secara signifikan pada wanita yang menerima estriol, sedangkan wanita yang tidak mengonsumsi estriol mengalami penurunan kepadatan mineral tulang.

Estriol mengurangi lesi otak multiple sclerosis

Kadar estriol yang tinggi selama kehamilan diketahui dapat meringankan beberapa kondisi autoimun karena kemampuannya untuk mengubah respon imun.

Misalnya, Sicotte et al. di Reed Neurological Research Center di Los Angeles, efek dosis estriol pada tingkat kehamilan (8 mg / hari) pada wanita tidak hamil dengan multiple sclerosis (MS) diselidiki.

Gambar MRI otak menunjukkan penurunan signifikan pada lesi otak multipel sklerosis yang meningkatkan gadolinium.

Cedera ini meningkat ketika pengobatan dihentikan dan menurun ketika pengobatan dimulai kembali.

Gadolinium adalah agen kontras yang digunakan dalam studi MRI tertentu, lesi yang ditingkatkan gadolinium dikaitkan dengan peningkatan respons inflamasi yang menandai perkembangan penyakit pada pasien MS.

Penurunan jumlah lesi yang diamati pada MRI dengan kontras gadolinium akan setara dengan penurunan perkembangan penyakit.

Efek ini juga dapat diterapkan pada pria dengan kondisi autoimun. Tim peneliti lain di Reed Neurological Research Center di Los Angeles menemukan bahwa pengobatan estriol meningkatkan ensefalomielitis autoimun eksperimental (EAE) pada pria, dibandingkan dengan pengobatan plasebo.

EAE adalah penyakit inflamasi demielinasi eksperimental yang berbagi banyak fitur dengan MS.

Pengobatan estriol juga mengakibatkan penurunan penanda kekebalan pro-inflamasi.

Ini adalah berita yang sangat menjanjikan bagi pasien dan dokter mereka yang berjuang untuk mengobati kondisi neurologis yang menantang terkait dengan peradangan.

Estriol melindungi kesehatan saluran kemih pada wanita pascamenopause

Wanita pascamenopause yang menderita infeksi saluran kemih berulang atau inkontinensia akan senang mengetahui bahwa estriol menawarkan manfaat dalam konteks kondisi yang menyusahkan ini.

Dalam studi prospektif, acak, terkontrol plasebo, 88 wanita menerima 2 mg supositoria estriol intravaginal (sekali sehari selama dua minggu, kemudian dua kali seminggu selama enam bulan) atau plasebo.

Dari wanita dalam kelompok estriol, 68% melaporkan perbaikan gejala inkontinensia. Selanjutnya, pengukuran tekanan uretra rata-rata maksimum dan tekanan penutupan uretra rata-rata meningkat secara signifikan.

Dalam percobaan acak, double-blind, terkontrol plasebo lainnya, wanita dengan infeksi saluran kemih berulang (ISK) diberi krim estriol intravaginal (mengandung 0,5 mg estriol, sekali sehari selama dua minggu, kemudian dua kali seminggu selama delapan bulan) atau plasebo.

Insiden infeksi saluran kemih berkurang drastis pada kelompok estriol dibandingkan dengan plasebo (0,5 berbanding 5,9 episode per tahun).

Pengukuran estriol

Hormon yang dihasilkan tubuh disekresikan dalam bentuk pulsa, sedangkan hormon yang diambil secara transdermal atau oral pada awalnya akan sangat tinggi dan akan menurun secara perlahan sepanjang hari.

Realitas ilmiah ini membuat tes estriol pada satu titik waktu, seperti tes air liur atau serum, sangat tidak akurat.

Estriol khususnya tidak bertahan lama di dalam darah. Faktanya, waktu paruh estriol telah terbukti antara 3,6 dan 64 menit.

Cara paling akurat untuk mengevaluasi estriol adalah dengan mengumpulkan apa yang dikeluarkan selama pengumpulan urin 24 jam.

Bentuk pengujian ini memastikan bahwa kita memiliki nilai akurat yang tidak terpengaruh oleh fluktuasi hari, karena kita mengukur produksi hormon 24 jam.

Estriol, yang pernah dianggap dapat diabaikan dan lemah, sebenarnya memiliki efek perlindungan terhadap estrogen yang lebih kuat. Untuk alasan ini, ini adalah pilihan yang relatif lebih aman untuk terapi penggantian hormon bioidentik.

Kita telah belajar bahwa keamanan juga meningkat dengan menggunakan topikal daripada pemberian oral dan dengan menyeimbangkan estrogen dengan progesteron.

Estriol memiliki manfaat selain mengobati gejala khas pascamenopause.

Estriol menawarkan manfaat potensial bagi penderita MS, wanita pascamenopause yang rentan terhadap infeksi saluran kemih atau inkontinensia, dan wanita menopause / pascamenopause dengan osteoporosis.

Akan sangat disayangkan jika alat yang luar biasa ini hilang sebelum digunakan sepenuhnya.

Apakah ketakutan akan kanker menjadi alasan untuk menghilangkan hormon?

Saat wanita memasuki tahun-tahun menopause, mereka dihadapkan pada keputusan yang sulit.

Produksi alami tubuh dari estrogen, progesteron, dehydroepiandrosterone, dan hormon penting lainnya yang diperlukan untuk menjaga kesehatan dan kekuatan menurun dengan cepat.

Sementara efek individu dari menopause sangat bervariasi, kebanyakan wanita menderita karena kelenjar mereka tidak lagi memproduksi hormon yang diperlukan untuk mengatur proses fisiologis kritis.

Depresi, lekas marah, dan penyimpangan memori jangka pendek adalah kondisi menopause yang umum, bersama dengan hot flashes, keringat malam, dan insomnia.

Kekhawatiran kanker adalah alasan utama wanita tidak mengembalikan hormon mereka ke tingkat yang lebih muda. Seperti kebanyakan dari apa yang kita makan, estrogen dan testosteron mempengaruhi proliferasi sel.

Apakah itu berarti kita harus menyusut, merosot, dan mati karena kekurangan hormon seks yang kita semua hadapi sebagai bagian dari penuaan “normal”?

Berdasarkan data yang menunjukkan bagaimana orang dapat mengurangi tingkat kanker mereka dan mempengaruhi metabolisme estrogen dengan cara yang menargetkan pencegahan kanker.

Dengan kata lain, ketika banyak mengkonsumsi sayuran cruciferous sulit untuk menerima argumen bahwa hormon seks alami hanya boleh dinikmati oleh kaum muda.

Studi populasi manusia yang besar menunjukkan pengurangan besar dalam risiko kanker dan mekanisme perlindungan spesifik terhadap jalur estrogen negatif ketika vitamin D, sayuran silangan (sumber indole-3-carbinol atau I3C), kedelai, D-Glucarate, dan lignan dikonsumsi.

Penurunan drastis tingkat kanker juga terjadi ketika daging merah, produk susu tinggi lemak, dan makanan berbahaya lainnya dikurangi atau dihilangkan dari diet.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…