Kesehatan

Fistula Arteriovenosa: Jenis, Gejala, Diagnosis, Penyebab, dan Cara Mengobati

Arteri membawa darah dari jantung ke jaringan dan vena membawa darah dari jaringan ke jantung.

Ini adalah koneksi abnormal pembuluh darah di jaringan sekitar otak atau sumsum tulang belakang di mana satu atau lebih arteri terhubung langsung ke satu atau lebih vena atau ruang vena yang disebut sinus .

Dalam fistula arteriovenosa atau DAVF, ada hubungan langsung antara satu atau lebih arteri dan vena atau sinus yang menyebabkan banyak masalah.

fistula arteriovenosa berbeda dari malformasi arteri di kedua berada dalam jaringan otak atau sumsum tulang belakang, namun mantan berada di lapisan otak atau sumsum tulang belakang, seperti dura mater atau arachnoid.

Masalah paling serius yang terkait dengan fistula arteriovenosa adalah bahwa mereka mentransfer darah arteri bertekanan tinggi ke vena atau sinus vena yang mengalirkan darah dari otak atau sumsum tulang belakang. Hal ini menyebabkan peningkatan tekanan sistem vena di sekitar otak atau sumsum tulang belakang.

Jenis fistula arteriovenosa

Ada dua jenis utama fistula arteriovenosa:

Fistula arteriovenosa dural dan fistula karotid-kavernosa: Ini adalah lesi yang didapat, yang berarti bahwa pasien tidak dilahirkan dengan mereka, melainkan mengembangkannya di kemudian hari. Mereka dapat menjadi hasil dari infeksi atau cedera traumatis, tetapi sebagian besar berkembang tanpa peristiwa pencetus tertentu.

Pasien dengan fistula arteriovenosa dural biasanya datang dengan bunyi gedebuk di satu telinga yang mengikuti detak jantung, yang disebut murmur.

Pasien dengan fistula karotid-kavernosa sering datang dengan pembengkakan dan kemerahan pada satu atau kedua mata selain murmur.

Gejala

Meskipun fistula arteriovenosa dural terletak di luar otak, mereka dapat menyebabkan berbagai gejala neurologis. Gejala sangat tergantung pada pola drainase.

Gejalanya bisa meliputi:

Bruit (suara abnormal yang berhubungan dengan aliran darah turbulen).

Tinnitus (telinga berdenging).

Sakit kepala.

Cacat penglihatan.

Papilledema (pembengkakan diskus optikus yang menunjukkan tekanan intrakranial).

kejang

Pendarahan.

Bagaimana fistula arteriovenosa dural didiagnosis?

Saat ini, bila memungkinkan, upaya dilakukan untuk menutup fistula arteriovenosa sebelum peningkatan tekanan dalam sistem vena menyebabkan kerusakan permanen pada otak atau sumsum tulang belakang.

Tes berikut dapat digunakan untuk mendiagnosis fistula arteriovenosa dural:

Resonansi magnetis.

CT scan.

Angiografi.

Angiografi, juga disebut arteriogram, adalah tes khusus di mana neuroradiologist menyuntikkan pewarna ke dalam pembuluh darah di otak dan mengambil gambar pembuluh darah. Pada titik ini, angiogram adalah tes yang paling akurat menunjukkan fistula dan hubungannya dengan arteri dan vena di sekitarnya.

Penyebab

Fistula arteriovenosa dural hadir pada usia rata-rata 50 hingga 60 tahun, tetapi orang-orang telah didiagnosis pada berbagai usia. Kelainan ini mempengaruhi pria dan wanita, tetapi perdarahan dari FADV lebih sering terjadi pada pria.

Kelainan vaskular ini biasanya didapat, yang berarti tidak ada sejak lahir. Dalam kebanyakan kasus, penyebabnya tidak jelas. Namun, FADV dapat dikaitkan dengan trauma, pembedahan, tumor, atau infeksi.

Pengobatan fistula arteriovenosa

Kombinasi dua metode dapat digunakan, tergantung pada jenis fistula arteriovenosa:

Embolisasi endovaskular invasif minimal:

Biasanya cukup untuk menyembuhkan sebagian besar fistula arteriovenosa.

Selama prosedur ini, kateter dilewatkan melalui selangkangan ke arteri di otak yang mengarah ke fistula, dan agen emboli cair seperti NBCA, lem, atau Onyx disuntikkan ke dalam arteri ini. Suntikan ini menutup arteri itu dan mengurangi aliran darah melalui fistula arteriovenosa.

Reseksi bedah mikro:

Dicadangkan untuk fistula arteriovenosa yang tidak dapat ditutup dengan embolisasi endovaskular. Selama reseksi bedah mikro, kraniotomi dilakukan dan, dengan menggunakan mikroskop, fistula diisolasi dari jaringan di sekitar otak atau sumsum tulang belakang.

Related Posts

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…