Kesehatan

Plat Motor: Pengertian, Bagian, Sinapsis, dan Penyakit yang Mempengaruhi Neuromuscular Junction

Ini disebut sambungan neuromuskular yang terjadi antara neuron motorik dan serat otot.

Sambungan neuromuskular ini memainkan peran dasar dalam transmisi sinyal saraf atau impuls dari neuron motorik ke serat otot yang menyebabkan otot berkontraksi.

Dengan demikian, kita dapat menegaskan bahwa sambungan neuromuskular dikaitkan dengan neuron motorik atau sel saraf dan serat otot.

Bagian dari serat otot yang melekat ini berinteraksi dengan neuron motorik, ini adalah sinapsis yang terjadi antara “bohlam sinaptik akhir” yang ada di neuron motorik dan “pelat ujung motor” yang terletak di serat otot.

Pelat ujung motorik merupakan daerah yang sangat tereksitasi dalam membran plasma serat otot dan bertanggung jawab untuk memulai potensial aksi di seluruh permukaan otot.

Efek ini pada akhirnya menghasilkan kontraksi otot.

Bagian dari sambungan neuromuskular

Sambungan neuromuskular terdiri dari:

Neuron prasinaps atau bulbus prasinaps:

Setiap sel saraf memiliki badan sel dan cabang-cabangnya. Cabang-cabang yang mentransfer sinyal ke sel saraf ini disebut dendrit, yang jumlahnya sangat banyak.

Cabang yang bertanggung jawab untuk membawa pesan atau sinyal ke luar sel saraf atau neuron disebut akson.

Akson adalah satu dan merupakan area neuron motorik yang berakhir di area kontak otot, dalam struktur berbentuk oval dengan panjang sekitar 32 mikron.

Peradangan berbentuk bohlam ini juga disebut bohlam ujung prasinaptik.

Di ujung distal terminal aksonal ini terdapat mitokondria, yang bersama-sama dengan unsur lain berpartisipasi dalam penciptaan dan penyimpanan neurotransmitter dalam stimulasi otot: asetilkolin.

Celah sinaptik:

Celah sinaptik adalah area yang ada di antara bohlam presinaptik dan pelat ujung motor.

Di zona kontak ini, terminal struktur aksonal membentuk perpanjangan yang ditempatkan di lekukan dangkal permukaan serat, yang disebut celah sinaptik.

Proses pelepasan neurotransmitter seperti asetilkolin ke dalam celah sinaptik juga dikenal sebagai sinaps.

Asetilkolin bergerak dari membran prasinaps ke membran pascasinaps melalui proses difusi, kemudian bekerja pada motor endplate.

Plat motor:

Ketika akson memasuki otot, ia bercabang menjadi terminal aksonal dan daerah yang berdekatan dengan terminal ini, di membran serat otot, disebut motor endplate.

Bentuk pelat motorik adalah fossa dengan lipatan dan bentuk ini karena kebutuhan untuk beradaptasi dengan bentuk terminal saraf, berkat lipatan ini ia berhasil meningkatkan luas permukaannya.

Plat motor memiliki beberapa struktur seperti:

Saluran sinaptik: Ini adalah membran invaginasi, yang merupakan ruang bagi bola lampu sinaptik untuk mendekati sarkolema serat otot.

Celah subneural : Mereka adalah lipatan kecil membran otot yang ada di area bawah saluran sinaptik. Lekukan ini sangat meningkatkan luas permukaan di mana neurotransmitter dapat bertindak.

Mitokondria: Mereka ditemukan dalam jumlah yang lebih besar di area serat otot yang mengelilingi pelat ujung motor. Alasannya adalah karena sel-sel otot sangat aktif dan ada permintaan energi yang besar pada sambungan neuromuskular ini.

Reseptor: Ada banyak reseptor yang terletak di pelat ujung motor, sekitar 10.000 reseptor nikotinik untuk setiap milimeter persegi luas pelat. Asetilkolin yang dilepaskan dari bulbus presinaptik berikatan dengan reseptor nikotinik.

sinapsis

Sinapsis dan sambungan neuromuskular adalah proses yang serupa secara fisiologis, namun sambungan neuromuskular adalah jenis sinaps spesifik yang terjadi antara neuron motorik dan serat otot.

Seperti yang terjadi pada sinapsis neuron, kedatangan potensial aksi di terminal aksonal menimbulkan pembukaan saluran Ca2.

Ca ++ yang dimasukkan ke dalam neuron membuat vesikel sinaptik menempel pada dinding sel dan melepaskan asetilkolin dalam prosesnya.

Asetilkolin kemudian berikatan dengan reseptor nikotinik ini di sarkolema, saluran ion reseptor ini terbuka dan ion natrium masuk dan ion kalsium keluar.

Muatan positif ion natrium dan kalsium ini menyebabkan neuron berubah, mentransmisikan sinyal listrik yang disebut potensial aksi.

Kemudian retikulum sarkoplasma diaktifkan dan juga melepaskan ion kalsium yang tersimpan di dalamnya.

Setelah ion kalsium dilepaskan, terjadi kontraksi miofibril, karena ion-ion ini berdifusi antara filamen protein aktin dan miosin.

Dengan cara ini, impuls saraf dapat menyebar melalui serat otot dan selanjutnya ke seluruh otot, akhirnya berkontraksi.

Dengan demikian, sambungan neuromuskular adalah hubungan atau sinapsis yang terjadi antara neuron motorik somatik dan serat otot, di mana transformasi impuls kimia menjadi impuls listrik berasal yang mencapai kontraksi serat otot.

Penyakit yang mempengaruhi sambungan neuromuskular

Penyakit neuromuskular merupakan sekelompok penyakit yang berasal dari keturunan atau yang dapat diperoleh dan mempengaruhi otot, sambungan neuromuskular, saraf perifer atau neuron motorik.

Penyakit neuromuskular memiliki kesamaan gejala klinis yang homogen, yang pada dasarnya ditentukan oleh adanya kelemahan, disertai dengan atrofi otot atau pseudohipertrofi.

Kesulitan dalam mengendurkan otot setelah kontraksi dilakukan, gejala seperti kram atau kontraktur otot, mialgia dan dalam beberapa kasus gangguan sensorik.

Beberapa penyakit ini dipengaruhi oleh sambungan neuromuskular dan juga mempengaruhi pelat ujung motorik dan neuron motorik.

Neuron motorik bertanggung jawab untuk memproses dan mentransfer informasi dari otak ke seluruh tubuh dan sebaliknya, melalui ujung saraf seperti pelat motorik.

Penyakit neuron motorik adalah sekelompok gangguan neurologis yang progresif dan merusak neuron motorik, menghasilkan kurangnya kontrol dalam aktivitas otot sukarela yang penting.

Pengobatan jenis penyakit ini terdiri dari tindakan yang ditujukan untuk mengobati cacat pada transmisi neuromuskular pada sindrom miastenia tersebut.

Juga untuk mengurangi autoexcitability aksonal dan patogen, terutama imunosupresi .

Di antara penyakit-penyakit tersebut, beberapa dapat disebutkan, seperti:

Myasthenia gravis:

Orang yang mengidap penyakit ini menderita kelemahan otot yang progresif, di mana aktivitas yang sangat sedikit dapat menyebabkan kelelahan.

Penyakit ini disebabkan oleh kesalahan pembentukan autoantibodi terhadap reseptor kolinergik nikotinik yang ada di membran postsinaptik, yang tidak memungkinkan terjadinya neurotransmisi.

Dalam pengobatan, obat yang digunakan akan bekerja pada enzim penghambat asetilkolinesterase, menyebabkan peningkatan jumlah asetilkolin.

Miastenia gravis neonatus:

Miastenia gravis neonatus terjadi pada bayi baru lahir dari ibu dengan miastenia gravis.

Kondisi ini dihasilkan ketika antibodi yang menghalangi reseptor nikotinik ditransfer dari ibu ke janin melalui plasenta.

Sindrom Lambert-eaton:

Penyakit ini menyebabkan terbentuknya autoantibodi yang bekerja melawan saluran kalsium, sehingga tidak terjadi aliran ion kalsium, sehingga tidak terjadi neurotransmisi.

Neuromiotonia:

Neuromyotonia, juga dikenal sebagai sindrom Isaac-Mertens, adalah gangguan jenis neuromuskular yang sangat langka dan disebabkan oleh aktivasi terus menerus dan hipereksitabilitas akson saraf perifer, yang berfungsi untuk mengaktifkan serat otot.

Distrofi otot Duchenne:

Distrofi otot Duchenne adalah penyakit yang ditandai dengan adanya atrofi otot progresif dan kelemahan, sebagai akibat dari degenerasi otot rangka, otot polos dan jantung.

Penyakit genetik inilah yang menyebabkan otot secara bertahap kehilangan fungsinya.

Hilangnya fungsi otot ini menurunkan kualitas hidup pasien dan harapan hidup patologi ini tidak melebihi 30 tahun.

Penyakit ini disebabkan oleh mutasi pada gen yang bertanggung jawab untuk pengkodean distrofin, yang merupakan protein dasar untuk otot, tidak adanya protein menyebabkan sel-sel otot menjadi rusak.

Atrofi otot bulbospinal:

Atrofi otot bulbospinal atau penyakit Kennedy adalah penyakit yang menyebabkan atrofi otot akibat degenerasi neuron motorik.

Ini terkait dengan kromosom X.

Menurunkan kapasitas pengikatan androgen dan reseptor, menyebabkan paralisis progresif.

Related Posts

Tips hidup sehat dari wanita yang berumur 103 tahun

Evgenia Peterson, yang dikenal sebagai Indra Davy, adalah orang pertama yang mengungkap rahasia yoga di Eropa dan Amerika. Selama hidupnya yang panjang dia telah mengubah gaya hidupnya berkali-kali….

Cara Terlihat Lebih Muda Dengan Makeup

Apakah Anda ingin tahu cara terlihat lebih muda dengan riasan? Saya punya beberapa tip bermanfaat untuk Anda. Ada begitu banyak tips dan trik yang akan Anda lihat di…

Cara Mengatasi Rambut Berminyak Dengan Mudah

Ingin tahu cara mengatasi rambut berminyak dengan mudah? Kami memiliki beberapa tip yang menurut Anda berguna. rambut berminyak bisa menjadi masalah besar bagi sebagian orang. Dan mencuci setiap…

Jika Anda ingin hidup lebih lama, jadilah seorang vegan

Hidup yang sehat, berkualitas, dan abadi adalah prioritas bagi setiap orang yang berjalan di planet ini. Tetapi pertanyaan yang wajar adalah bagaimana seseorang mencapai itu? Jika Anda pernah…

Buah dan sayuran yang mengandung lebih banyak Vitamin C daripada jeruk

Ketika Anda mendengar “Vitamin C” mungkin hal pertama yang muncul di benak Anda adalah jeruk. Itu karena kita telah diajari bahwa jeruk adalah sumber Vitamin C terbesar. Artinya,…

Cara yang berguna dan sehat untuk menambah berat badan

Sekitar dua pertiga populasi Amerika kelebihan berat badan atau obesitas, tetapi ada juga sebagian populasi yang kekurangan berat badan dan itu juga menjadi masalah. Perubahan berat badan yang…