Fungsi Ginjal: Pentingnya Ginjal, Masalah Ginjal, Nilai, Jenis Tes, dan Pengobatan Penyakit Ginjal Dini

Fungsi Ginjal: Pentingnya Ginjal, Masalah Ginjal, Nilai, Jenis Tes, dan Pengobatan Penyakit Ginjal Dini

Ginjal Anda memainkan beberapa peran penting dalam menjaga kesehatan Anda. Salah satu pekerjaannya yang paling penting adalah menyaring bahan limbah dari darah dan mengeluarkannya dari tubuh dalam bentuk urin.

Anda memiliki dua ginjal di setiap sisi tulang belakang Anda yang seukuran kepalan tangan manusia. Mereka terletak di belakang perut Anda dan di bawah tulang rusuk Anda.

Ginjal juga membantu mengontrol kadar air dan beberapa mineral penting dalam tubuh. Selain itu, mereka penting untuk produksi:

Vitamin D.

Sel darah merah.

Hormon yang mengatur tekanan darah.

Jika dokter Anda berpikir ginjal Anda mungkin tidak bekerja dengan baik, Anda mungkin memerlukan tes fungsi ginjal. Ini adalah tes darah dan urin sederhana yang dapat mengidentifikasi masalah dengan ginjal Anda.

Anda mungkin juga memerlukan tes fungsi ginjal jika Anda memiliki kondisi lain yang dapat merusak ginjal, seperti diabetes atau tekanan darah tinggi . Mereka dapat membantu dokter mengelola kondisi ini.

Mereka melibatkan pengukuran berbagai zat dalam darah dan urin untuk memperkirakan efisiensi penyaringan ginjal.

Gejala gangguan ginjal

Gejala yang mungkin mengindikasikan masalah dengan ginjal meliputi:

Tekanan darah tinggi

Darah dalam urin. Sering ingin buang air kecil

Kesulitan mulai buang air kecil.

Sakit saat buang air kecil

Pembengkakan pada tangan dan kaki akibat penumpukan cairan di dalam tubuh.

Satu gejala mungkin tidak berarti sesuatu yang serius. Namun, ketika terjadi secara bersamaan, gejala-gejala ini menunjukkan bahwa ginjal Anda tidak bekerja dengan baik. Tes fungsi ginjal dapat membantu menentukan alasannya.

Faktor risiko penyakit ginjal kronis termasuk, tetapi tidak terbatas pada: usia yang lebih tua, jenis kelamin laki-laki, ras, hipertensi, diabetes mellitus, merokok, riwayat keluarga penyakit ginjal, proteinuria, paparan nefrotoksin, dan aterosklerosis.

Nilai fungsi ginjal

Pengukuran fungsi ginjal yang akurat sangat penting untuk setiap pasien dengan dugaan penyakit ginjal kronis (CKD). Lebih dari 20 juta orang dewasa di Amerika Serikat, atau lebih dari 10% populasi orang dewasa, memiliki penyakit ginjal kronis.

Fungsi ginjal biasanya dinilai dengan pengukuran nitrogen urea darah, tingkat kreatinin serum (SCr), dan bersihan kreatinin.

Tingkat kreatinin serum relatif tidak sensitif terhadap deteksi perubahan awal laju filtrasi glomerulus (GFR), dan tingkat absolutnya dipengaruhi oleh massa otot dan usia.

Laju filtrasi glomerulus dapat dianggap sebagai “volume plasma bersih dari zat ideal per unit waktu”, dinyatakan dalam ml / menit, standar untuk luas permukaan tubuh.

Laju filtrasi glomerulus 60-89 ml / ml / 1,73 m2 dianggap normal. Melebihi tingkat filtrasi glomerulus dapat menyebabkan toksisitas obat, dan meremehkan tingkat filtrasi glomerulus dapat menyebabkan tingkat obat subterapeutik.

Keputusan klinis yang berpotensi mengubah hidup, seperti kapan memulai dialisis, juga sebagian didasarkan pada pengukuran laju filtrasi glomerulus.

Pada penyakit ginjal awal, penurunan awal laju filtrasi glomerulus dapat menyebabkan sedikit peningkatan (0,2 mg / dL atau kurang) konsentrasi kreatinin serum karena peningkatan sekresi kreatinin tubulus proksimal.

Akibatnya, pasien dengan laju filtrasi glomerulus 60-80 mL / menit mungkin memiliki konsentrasi kreatinin serum sekitar 1,0 mg / dL.

Namun, begitu kadar kreatinin serum melebihi 1,5 hingga 2,0 mg/dL, perubahan kadar kreatinin serum berkorelasi baik dengan perubahan laju filtrasi glomerulus.

Beberapa pedoman merekomendasikan bahwa perencanaan untuk dialisis pasien di masa depan dimulai ketika perkiraan laju filtrasi glomerulus (eGFR) mereka <30 ml / menit / 1,73 m2 dan menurun.

Dialisis biasanya dimulai ketika pasien menjadi simtomatik dengan perkiraan laju filtrasi glomerulus <15 ml/menit/1,73 m2.

Laju filtrasi glomerulus yang dihitung dengan mengukur klirens inulin oleh ginjal dianggap “standar emas” karena inulin adalah zat inert fisiologis, yaitu, difiltrasi secara bebas oleh ginjal tanpa absorpsi atau sekresi oleh tubulus.

Dalam praktik klinis, pengukuran yang akurat dari laju filtrasi glomerulus dengan pembersihan inulin dimungkinkan, tetapi tidak praktis karena proses ini mahal, memakan waktu, dan tidak terampil.

Untuk alasan ini, telah ada upaya konstan untuk mengembangkan persamaan yang andal dapat memperkirakan laju filtrasi glomerulus dari penanda biokimia darah dan urin, seperti kreatinin.

Ini cepat dan menguntungkan. Namun, seiring bertambahnya usia, terjadi perubahan baik pada fisiologi ginjal maupun massa otot, yang dapat mempengaruhi perkiraan perhitungan laju filtrasi glomerulus.

Ini berarti bahwa perkiraan perkiraan laju filtrasi glomerulus mungkin kurang dapat diandalkan pada pasien yang lebih tua dan oleh karena itu dapat mempengaruhi perawatan klinis Anda.

Klirens kreatinin

Penilaian fungsi ginjal paling mudah dilakukan dengan mengukur klirens kreatinin dalam pengumpulan urin 24 jam; pengumpulan urin 24 jam yang diperlukan tidak praktis, dan kesalahan pengumpulan dapat menyebabkan perkiraan yang tidak dapat diandalkan.

Sementara sebelumnya digunakan untuk mengukur laju filtrasi glomerulus, klirens kreatinin kini tidak lagi disukai karena periode pengumpulan urin 24 jam yang diperlukan. Ini sangat menuntut sehingga volume koleksi yang tidak tepat adalah hasilnya. Pengukuran juga dapat bervariasi hingga 25%.

Meskipun sekresi kreatinin aktif menghasilkan kreatinin urin yang tinggi palsu, kesalahan ini stabil dan dapat diprediksi, memberikan gambaran yang akurat tentang laju filtrasi glomerulus.

Persamaan prediktif untuk memperkirakan laju filtrasi glomerulus menawarkan metode alternatif yang cepat untuk menilai fungsi ginjal berdasarkan konsentrasi kreatinin serum dan data antropometrik.

Untuk tujuan ini, persamaan Cockcroft-Gault dan modifikasi diet pada penyakit ginjal (MDRD) banyak digunakan dalam praktik klinis, meskipun keduanya kurang presisi ketika laju filtrasi glomerulus adalah 60 ml / menit / 1,73 m2 atau lebih.

Secara historis, kreatinin serum telah digunakan sebagai pengganti laju filtrasi glomerulus berdasarkan asumsi bahwa kreatinin diproduksi, disaring, dan disekresikan dalam keadaan stabil.

Persamaan Cockcroft-Gault dikembangkan untuk memperkirakan klirens kreatinin, dengan asumsi bahwa klirens kreatinin adalah ukuran langsung laju filtrasi glomerulus.

Cockcroft-Gault menggunakan kreatinin serum yang disesuaikan dengan usia, berat badan, kreatinin serum, dan jenis kelamin untuk mendapatkan klirens kreatinin. Cockcroft-Gault adalah indeks fungsi ginjal yang paling banyak digunakan sejak diperkenalkan pada tahun 1976 hingga pengembangan modifikasi diet dalam persamaan penyakit ginjal.

Cockcroft-Gault telah divalidasi terhadap laju filtrasi glomerulus yang diukur menggunakan I-ihalamate, yang menunjukkan bahwa persamaan Cockcroft-Gault melebih-lebihkan laju filtrasi glomerulus sebesar 16%.

Alasan untuk hal ini dan keterbatasan utama menggunakan klirens kreatinin dan kreatinin serum sebagai perkiraan laju filtrasi glomerulus adalah bahwa sebenarnya ada banyak faktor yang dapat mempengaruhi metabolisme kreatinin di otot dan laju sekresi kreatinin di tubulus.

Lebih jelas lagi, kreatinin dipengaruhi oleh massa otot, yang pada gilirannya berubah seiring bertambahnya usia, dan juga antara jenis kelamin dan kelompok etnis.

Faktor lain yang dapat mempengaruhi produksi dan sekresi kreatinin dan yang mungkin juga berbeda pada pasien yang lebih tua dan lebih muda termasuk asupan protein makanan, malnutrisi, dan obat yang diresepkan.

Penelitian juga menunjukkan bahwa klirens kreatinin melebih-lebihkan laju filtrasi glomerulus karena sekresi kreatinin dari tubulus pada individu normal.

Pada pasien dengan penyakit ginjal kronis, terjadi peningkatan klirens kreatinin ekstrarenal dan penurunan klirens kreatinin yang menyebabkan perkiraan laju filtrasi glomerulus serum kreatinin yang berlebihan.

Perubahan fungsi ginjal lebih penting daripada nilai absolut fungsi ginjal, dan perubahan konsentrasi kreatinin serum yang dapat direproduksi (meningkat dari 20% menjadi 30% atau lebih).

Atau laju filtrasi glomerulus (penurunan 10% atau lebih dari baseline) menjadi perhatian karena menunjukkan hilangnya fungsi ginjal yang signifikan.

Tingkat kreatinin serum yang terus meningkat (2,0mg / dL atau lebih) pada saat respons terhadap pengobatan imunosupresif dikaitkan dengan rasio kemungkinan positif 10,8 untuk perkembangan penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) selanjutnya dalam bahasa Inggris).

Sebaliknya, penurunan konsentrasi kreatinin serum (bahkan dalam kisaran nilai ‘normal’) pada 6 bulan setelah terapi induksi dikaitkan dengan kemungkinan hasil ginjal jangka panjang yang lebih tinggi (rasio odds, 14,9).

Fungsi ginjal harus dievaluasi pada semua pasien dengan penyakit ginjal yang diketahui, diabetes, disfungsi hati, dan mereka yang menderita ileus, yang diberi makan secara parenteral atau yang kemungkinan besar mendapat pemberian cairan intravena dan kehilangan cairan perioperatif.

Jenis bukti

Untuk menilai fungsi ginjal Anda, dokter Anda akan memesan serangkaian tes yang dapat memperkirakan laju filtrasi glomerulus Anda yang memberi tahu dokter Anda seberapa cepat ginjal Anda membersihkan limbah dari tubuh Anda.

Analisa urin

Urinalisis mendeteksi adanya protein dan darah dalam urin. Ada banyak kemungkinan penyebab protein dalam urin, dan tidak semuanya terkait dengan penyakit ini.

Infeksi meningkatkan protein dalam urin, tetapi begitu juga latihan fisik yang intensif. Dokter Anda mungkin ingin mengulangi tes ini setelah beberapa minggu untuk melihat apakah hasilnya serupa.

Dokter Anda mungkin juga meminta Anda untuk memberikan sampel pengumpulan urin 24 jam. Ini dapat membantu dokter melihat seberapa cepat produk limbah yang disebut kreatinin dibersihkan dari tubuh Anda. Kreatinin adalah produk pemecahan jaringan otot.

Tes kreatinin serum

Tes darah ini melihat apakah kreatinin menumpuk dalam darah. Ginjal umumnya sepenuhnya menyaring kreatinin dari darah. Tingkat kreatinin yang tinggi menunjukkan masalah ginjal.

Menurut National Kidney Foundation (NKF), kadar kreatinin lebih besar dari 1,2 miligram/desiliter (mg/dL) untuk wanita dan 1,4 mg/dL untuk pria merupakan tanda adanya masalah ginjal.

nitrogen urea darah

Tes nitrogen urea darah (BUN) juga memeriksa produk limbah dalam darah Anda. Tes nitrogen urea darah mengukur jumlah nitrogen dalam darah. Nitrogen urea adalah produk pemecahan protein.

Namun, tidak semua tes nitrogen urea darah yang meningkat disebabkan oleh kerusakan ginjal. Obat-obatan umum, termasuk aspirin dosis besar dan beberapa jenis antibiotik, juga dapat meningkatkan nitrogen urea darah.

Penting bagi Anda untuk memberi tahu dokter Anda tentang obat atau suplemen apa pun yang Anda konsumsi secara teratur. Anda mungkin perlu menghentikan obat-obatan tertentu selama beberapa hari sebelum tes.

Tingkat nitrogen urea darah yang normal adalah antara 7 dan 20 mg/dL. Nilai yang lebih tinggi dapat menunjukkan beberapa masalah kesehatan yang berbeda.

Perkiraan laju filtrasi glomerulus

Tes ini menghitung seberapa baik ginjal Anda menyaring limbah. Tes menentukan kecepatan dengan melihat faktor-faktor seperti:

Hasil tes, khususnya kadar kreatinin.

Usia.

Jenis kelamin.

Balapan.

Tinggi.

Berat.

Seperti disebutkan di atas setiap hasil kurang dari 60 mililiter / menit / 1,73m2 bisa menjadi tanda peringatan penyakit ginjal.

Pentingnya tes fungsi ginjal

Tes fungsi ginjal penting untuk:

Deteksi dini penyakit ginjal.

Kalibrasi dosis berbagai obat yang diekskresikan atau dimetabolisme di ginjal.

Menunjukkan waktu yang tepat untuk memulai dialisis.

Evaluasi status ginjal pada donor dan penerima transplantasi jantung dan ginjal.

Seseorang yang berisiko mengalami gagal ginjal disarankan untuk melakukan pemeriksaan berkala untuk mendeteksi adanya penurunan fungsi ginjal.

Bagaimana tes dilakukan?

Tes fungsi ginjal umumnya memerlukan sampel urin 24 jam dan tes darah.

sampel urin 24 jam

Disebutkan di atas sampel urin 24 jam adalah tes eliminasi kreatinin. Ini memberi dokter Anda gambaran tentang berapa banyak kreatinin yang dikeluarkan tubuh Anda dalam satu hari.

Pada hari tes dimulai, buang air kecil ke toilet seperti biasa ketika Anda bangun.

Selama sisa siang dan malam, buang air kecil ke dalam wadah khusus yang disediakan oleh dokter Anda. Jaga agar wadah tetap tertutup dan dinginkan selama proses pemanenan. Pastikan untuk memberi label dengan jelas pada wadah dan beri tahu anggota keluarga lainnya mengapa wadah itu ada di lemari es.

Pada pagi hari kedua, buang air kecil ke dalam wadah saat bangun tidur. Ini melengkapi proses pengumpulan 24 jam.

Ikuti instruksi dokter Anda tentang tempat untuk menjatuhkan sampel. Anda mungkin perlu mengembalikannya ke kantor dokter atau lab.

sampel darah

Tes nitrogen urea darah dan kreatinin serum memerlukan sampel darah yang diambil di laboratorium atau kantor dokter.

Teknisi yang mengambil darah pertama-tama mengikatkan karet gelang di sekitar lengan atas. Ini membuat pembuluh darah menonjol. Teknisi kemudian membersihkan area di atas vena. Jarum berongga dilewatkan melalui kulit Anda dan masuk ke dalam vena.

Darah akan mengalir kembali ke tabung reaksi yang akan dikirim untuk pengujian. Anda mungkin merasakan tusukan atau tusukan tajam saat jarum masuk ke lengan Anda.

Teknisi akan menempatkan bantalan kasa dan perban di atas tempat tusukan setelah tes. Area di sekitar tusukan mungkin memar dalam beberapa hari ke depan. Namun, Anda seharusnya tidak merasakan sakit yang parah atau berkepanjangan.

Pengobatan penyakit ginjal dini

Dokter Anda akan fokus pada perawatan kondisi yang mendasarinya jika tes menunjukkan penyakit ginjal dini. Dokter Anda akan meresepkan obat untuk mengontrol tekanan darah Anda jika tes menunjukkan hipertensi . Mereka juga akan menyarankan modifikasi gaya hidup dan diet.

Jika Anda menderita diabetes, dokter Anda mungkin ingin Anda menemui ahli endokrin. Jenis dokter ini berspesialisasi dalam penyakit metabolik dan dapat membantu memastikan bahwa Anda memiliki kendali glukosa darah sebaik mungkin.

Jika ada penyebab lain dari tes fungsi ginjal Anda yang tidak normal, seperti batu ginjal dan penggunaan obat pereda nyeri yang berlebihan, dokter Anda akan mengambil langkah yang tepat untuk mengendalikan gangguan tersebut.

Hasil tes yang tidak normal berarti Anda mungkin memerlukan tes fungsi ginjal secara teratur dalam beberapa bulan mendatang. Ini akan membantu dokter Anda memantau kondisi Anda.