Fungsi Usus Halus: Ciri, Fungsi dan Struktur Organ Ini

Fungsi Usus Halus: Ciri, Fungsi dan Struktur Organ Ini

Organ ini terletak di saluran pencernaan, antara lambung dan usus besar.

Panjangnya rata-rata 23 kaki dan terdiri dari tiga bagian struktural; yang duodenum , jejunum, dan ileum.

Secara fungsional, usus halus terutama terlibat dalam pencernaan dan penyerapan nutrisi. Ia menerima sekresi pankreas dan empedu melalui saluran hepatopankreatik yang membantu fungsinya.

Histologi

Struktur histologis usus halus mirip dengan organ lain dari saluran pencernaan. Ada empat lapisan utama:

Mukosa (lapisan terdalam): mengandung epitel, lamina propria dan muskularis mukosa.

Submukosa: lapisan jaringan ikat yang mengandung pembuluh darah, limfatik, dan pleksus submukosa.

Muscularis externa : terdiri dari dua lapisan otot polos; lapisan longitudinal luar dan lapisan sirkular dalam. Pleksus mienterikus ada di antara keduanya.

Adventitia (lapisan terluar): tersusun dari fibroblas dan kolagen yang tersusun bebas, dengan pembuluh darah dan saraf yang melintasinya. Sebagian besar adventitia usus halus ditutupi oleh mesothelium dan biasa disebut serosa.

Usus halus adalah situs utama penyerapan di saluran pencernaan dan karena itu memiliki beberapa modifikasi untuk membantu fungsinya.

Mukosa dan submukosa membentuk sejumlah besar lipatan (atau lipatan) yang tersusun melingkar di dalam lumen (karenanya disebut lipatan melingkar). Selain itu, batang mengandung mikrovili untuk lebih meningkatkan luas permukaan, yang meningkatkan penyerapan.

Sel epitel

Epitel usus halus melapisi permukaan luminal. Ada beberapa komponen epitel:

Enterosit: sel kolumnar tinggi, yang memiliki fungsi penyerapan. Mereka mengandung enzim brush-edge di permukaan yang memiliki fungsi pencernaan yang penting.

Sel goblet : kelenjar eksokrin yang mensekresi musin.

Ruang bawah tanah Lieberkuhn

Crypts of Lieberkuhn adalah kelenjar yang ditemukan di lapisan epitel.

Mereka mengandung banyak sel seperti sel induk untuk menghasilkan sel baru untuk menggantikan sel yang hilang karena abrasi, serta sel enteroendokrin untuk mensintesis dan mengeluarkan hormon.

Untuk melindungi dari patogen, ada sel Paneth yang mengeluarkan agen pelindung (seperti defensin dan lisosom) dan patch Peyer yang hanya ditemukan di ilium.

Patch Peyer mengandung jaringan limfatik terkait mukosa (MALT) yang menampung sel darah putih dan limfosit. Sel-sel ini dapat menghasilkan antibodi untuk lebih melindungi usus kecil dari infeksi.

Sel enteroendokrin

Sel enteroendokrin ditemukan di dalam kriptus Lieberkuhn. Mereka mengeluarkan hormon sebagai respons terhadap berbagai rangsangan. Ada empat kelas utama sel enteroendokrin, masing-masing dengan produk sekretorik yang berbeda. Ini adalah sel I, sel S, sel K, dan sel enterokromafin.

Sel-sel mengeluarkan kolesistokinin (CCK) sebagai respons terhadap adanya lemak di usus kecil. CCK merangsang kontraksi kandung empedu (yang mendorong empedu ke dalam duktus sistikus) dan pelepasan enzim pankreas.

Enzim empedu dan pankreas memainkan peran kunci dalam pencernaan lipid. Sel S mensekresi sekretin sebagai respons terhadap pH rendah kimus di usus kecil. Sekretin menginduksi HCO 3 – sekresi dari pankreas dan menghambat pengosongan lambung.

Sel K mensekresi peptida penghambat lambung (GIP), sebagai respons terhadap kimus yang memasuki usus kecil. GIP memiliki nama yang menyesatkan, karena sebenarnya merangsang pelepasan insulin, siap memasukkan karbohidrat yang baru dicerna ke dalam sel untuk disimpan.

Akhirnya, sel-sel enterokromafin secara mekanis dirangsang oleh adanya kimus di usus halus. Mereka melepaskan serotonin, yang bekerja pada sistem saraf enterik untuk mengaktifkan cystic fibrosis transmembran regulators (CFTRs).

Kanal ion ini mensekresi ion Cl – ke dalam lumen usus, diikuti ion Na + dan H 2 O. Na + diperlukan dalam cahaya untuk penyerapan sejumlah nutrisi.

Sekresi

Usus halus menerima produk sekretori dari visera abdomen lainnya. Di sini, kita akan melihat mekanisme yang tepat dari sekresi mereka dan bagaimana mereka membantu fungsi usus.

Ada tiga zat utama yang diterima usus kecil: empedu, enzim pankreas, dan jus basa (HCO 3 -). Empedu memainkan peran penting dalam pencernaan lipid dan disekresikan dari kantong empedu ke dalam saluran empedu sebagai respons terhadap CCK.

Enzim pankreas dan jus alkali disekresikan dari pankreas ke dalam saluran pankreas, sebagai respons terhadap CCK dan sekretin.

Saluran empedu umum dan saluran pankreas bergabung untuk membentuk ampula hepatopankreatik (juga dikenal sebagai ampula Vater). Ini membuka ke permukaan bagian dalam duodenum dan ditandai oleh papila duodenum yang lebih besar.

Papila duodenum yang lebih besar berfungsi sebagai penanda anatomi yang penting, karena di sanalah usus depan embrio menjadi usus tengah. Sekresi di usus kecil diatur oleh sfingter Oddi.

Enzim pankreas

Pankreas memainkan peran penting dalam pencernaan, karena menghasilkan banyak enzim yang diperlukan untuk pencernaan. Enzim ini datang dalam dua bentuk. Beberapa enzim sudah aktif, seperti lipase pankreas dan amilase pankreas, sementara yang lain disekresikan sebagai enzim tidak aktif seperti tripsinogen.

Enzim tidak aktif dilepaskan sebagai zimogen (prekursor bentuk aktif); Ini mencegah enzim mencerna pankreas. Tripsinogen diubah menjadi tripsin (bentuk aktif) di usus kecil ketika bersentuhan dengan enzim brush border enterokinase. Tripsin kemudian mengubah protease tidak aktif yang tersisa menjadi bentuk aktifnya.