Kesehatan

Glioma: Pengertian, Jenis, Penyebab, Gejala, Komplikasi, Diagnosis dan Cara Mengobati

Ini adalah jenis tumor otak ganas. Tumor ganas adalah kumpulan sel abnormal yang bersifat kanker.

Tumor dapat berkembang di mana saja di otak, saraf, dan jaringan penutup. Dua jenis utama tumor otak adalah primer dan sekunder.

tumor otak primer dimulai di otak. Tumor otak sekunder dimulai di bagian lain dari tubuh, kemudian menyebar ke otak.

Sebuah glioma adalah tumor otak primer, terhitung 45% dari kanker yang berasal dari sel-sel otak.

Jenis glioma

Tiga jenis sel glial dapat menyebabkan tumor glioma. Sel astrosit, yang mengatur impuls listrik di otak, dapat membentuk astrositoma.

Sel oligodendrosit, yang mengisolasi sel saraf untuk membantu mengirim sinyal saraf, menghasilkan oligodendroglioma. Sel ependymal, yang melapisi rongga otak, yang disebut ventrikel, membentuk ependymoma.

Astrositoma adalah bentuk glioma yang paling umum. Glioma dapat muncul di berbagai bagian otak dan sistem saraf, termasuk sumsum tulang belakang.

Ada empat “tingkat” glioma yang berbeda, yang diklasifikasikan sebagai tingkat rendah atau tingkat tinggi. Baru-baru ini, dokter telah menemukan bahwa setiap tingkat glioma ditandai dengan mutasi DNA spesifik pada tumor.

Glioma tingkat rendah

Glioma derajat rendah adalah tumor derajat I dan II. Glioma derajat I adalah tumor langka yang paling sering ditemukan pada anak-anak.

Tidak seperti glioma lainnya, mereka dapat disembuhkan dengan operasi. Ini berarti bahwa jika ahli bedah saraf yang berpengalaman berhasil mengangkat tumor, kemungkinan besar tumor itu tidak akan kembali lagi.

Contoh glioma grade I adalah astrocytoma pilocytic remaja. Sebagian besar glioma derajat I memiliki mutasi DNA pada gen yang disebut BRAF.

Astrocytomas dan oligodendroglioma adalah glioma tingkat II yang paling umum. Mereka paling sering terjadi pada anak-anak dan dewasa muda.

Sebagian besar glioma tingkat II bersifat infiltratif, yang berarti bahwa sel tumor tidak tetap terkonsentrasi di satu area dan umumnya tidak dapat disembuhkan dengan pembedahan.

Tumor ini tumbuh perlahan selama bertahun-tahun, tetapi seiring waktu sebagian besar berkembang menjadi glioma tingkat tinggi yang dapat mengancam jiwa.

Sebagian besar glioma derajat II memiliki mutasi DNA pada gen IDH1 atau IDH2. Glioma dengan mutasi IDH tumbuh lebih lambat daripada glioma tanpa mutasi.

Beberapa glioma grade II dengan mutasi IDH memiliki ketidakteraturan DNA tambahan yang disebut codelection 1p / 19q. Glioma ini dapat merespon dengan baik terhadap kemoterapi.

Glioma tingkat tinggi

Glioma derajat tinggi adalah tumor derajat III atau IV. Glioma derajat III termasuk astrositoma anaplastik dan oligodendroglioma anaplastik.

Glioma tingkat IV disebut glioblastoma. Glioma tingkat tinggi tumbuh dengan cepat dan dapat dengan mudah menyebar ke seluruh otak. Ini adalah jenis glioma yang paling agresif dan mengancam jiwa.

Kebanyakan glioma pada orang dewasa bermutu tinggi.

Baru-baru ini, dokter telah menemukan bahwa sebagian besar glioma derajat III memiliki mutasi DNA pada salah satu gen IDH. Glioma ini tumbuh lebih lambat daripada glioma derajat tinggi yang tidak memiliki mutasi IDH.

Namun, glioma ini bisa menjadi agresif seiring waktu. Seperti glioma tingkat rendah dengan mutasi IDH, beberapa glioma tingkat tinggi dengan mutasi ini memiliki ketidakteraturan tambahan dalam DNA mereka yang disebut codelection 1p / 19q.

Glioma ini dapat merespon dengan baik terhadap kemoterapi.

Glioblastoma, yang merupakan grade IV, umumnya tidak memiliki mutasi IDH dan merupakan glioma yang paling mengancam jiwa.

Baru-baru ini, dokter telah menemukan bahwa sekitar setengah dari glioblastoma memiliki ketidakteraturan DNA yang disebut metilasi MGMT. Glioblastoma ini cenderung merespon lebih baik terhadap kemoterapi daripada yang tanpa metilasi MGMT.

Penyebab glioma

Penyebab tumor otak primer tidak diketahui. Beberapa tumor cenderung diturunkan dalam keluarga, orang yang mewarisi gen spesifik ini mungkin lebih mungkin mengembangkan tumor otak.

Dalam kasus lain, gen seseorang dapat berubah seiring bertambahnya usia. Faktor lingkungan seperti diet, radiasi, atau bahan kimia dapat menyebabkan perubahan gen.

Tumor otak sekunder disebabkan oleh tumor di area tubuh lain yang menyebar ke otak.

Gejala dan komplikasi glioma

Seseorang dengan tumor otak dapat mengalami berbagai tanda dan gejala penyakit. Saat tumor tumbuh, ia memberi tekanan pada otak dan jaringannya.

Tekanan ini dapat mempengaruhi cara darah mengalir, serta merusak sel-sel otak atau menyebabkan radang otak.

Gejala yang paling umum dari tumor otak termasuk sakit kepala dan kejang. Tanda dan gejala lain, seperti kehilangan kemampuan bicara atau penglihatan, mungkin terjadi dan bergantung pada lokasi tumor.

Jika tumor ada di sumsum tulang belakang , gejalanya mungkin termasuk:

Nyeri dada karena tumor yang terletak di area dada. Rasa sakit dapat meningkat saat batuk, bersin, atau berbaring.

Disfungsi ereksi.

Ketidakpekaan terhadap perubahan suhu.

Kehilangan kontrol otot.

Kehilangan kendali pada sfingter.

Mati rasa atau kesemutan

Nyeri di lengan, leher, punggung, atau kaki.

Kelemahan pada ekstremitas tubuh.

Diagnosa

Dokter menggunakan sejumlah teknik atau prosedur untuk menentukan apakah seseorang memiliki tumor otak. Pertama, dokter melakukan pemeriksaan fisik dan meninjau riwayat kesehatan orang tersebut.

Jika dicurigai tumor otak, orang tersebut kemungkinan akan dirujuk ke ahli saraf. Tes lain mungkin termasuk:

Tes darah.

Rontgen dada

CT scan (jika ada tumor, lokasinya akan ditunjukkan).

Pencitraan resonansi magnetik (tidak selalu dilakukan).

Elektroensefalogram.

Sampel jaringan tumor.

pengobatan glioma

Obat-obatan

Mereka berguna dalam mengobati glioma. Sama seperti obat antiepilepsi membantu mengurangi risiko kejang, kemoterapi, yang menggunakan kombinasi obat kuat, membantu membunuh sel kanker.

Operasi

Disarankan dalam banyak kasus untuk mengangkat tumor. Ahli bedah dapat memutuskan untuk mengangkat sebagian atau seluruh tumor berdasarkan lokasinya.

Jika tumor berada di atau dekat pangkal otak, operasi menjadi lebih sulit.

Radioterapi

Ini menggunakan sinar-X untuk menghancurkan sel-sel kanker di tumor. Terapi radiasi dapat merusak jaringan sehat di sekitar tumor, tetapi dokter berusaha membatasi kerusakan ini sebanyak mungkin.

Related Posts

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari?

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari? Untuk memperkirakan berapa gram lemak ini, kalikan asupan kalori harian dengan . 20 atau dengan . 25 dan bagi…

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah?

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah? Hasil: Makan siang rata-rata yang dipilih memiliki 35,9% kalori dari lemak total dan 12,6% dari lemak jenuh, melebihi pedoman masing-masing 30%…