Kesehatan

Hipertensi Arteri Sistemik: Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Definisi:

Hipertensi arteri sistemik adalah peningkatan tekanan darah di pembuluh yang memasok darah beroksigen ke tubuh.

Umumnya dikenal hanya sebagai hipertensi, tekanan darah tinggi berdampak negatif pada fungsi kardiovaskular dan dapat membahayakan kesehatan jantung.

Orang yang didiagnosis dengan kondisi ini umumnya diresepkan obat dan dianjurkan untuk melakukan perubahan pola makan dan gaya hidup untuk menurunkan tekanan darah mereka.

Hipertensi berkembang ketika peredaran darah kardiovaskular terganggu oleh penyempitan arteri.

Aliran darah yang terbatas membutuhkan peningkatan tekanan di dalam jantung untuk mendorong darah melalui biliknya.

Hipertensi arteri sistemik dikaitkan dengan sistem kardiovaskular dan pembuluh yang mengantarkan darah beroksigen segar ke seluruh tubuh.

Tidak jarang hipertensi sistemik tidak terdiagnosis selama bertahun-tahun, karena banyak orang tetap tanpa gejala, artinya mereka tidak mengalami tanda-tanda bahwa ada sesuatu yang salah.

Sebagian besar diagnosis awal dibuat setelah pembacaan tekanan darah tinggi secara konsisten selama periode waktu tertentu.

Jika hipertensi sistemik dicurigai, tes diagnostik, termasuk elektrokardiogram, dapat diberikan untuk mengevaluasi lebih lanjut fungsi kardiovaskular dan mengkonfirmasi diagnosis.

Gejala

Gejala hipertensi sistemik umumnya sebanding dengan tingkat keparahan kondisi, karena tekanan darah meningkat, begitu juga pentingnya dan intensitas gejala.

Tanda-tanda awal hipertensi sistemik mungkin termasuk sakit kepala persisten, kebingungan, dan pusing episodik.

Ketika fungsi sistem lain terpengaruh, gejala tambahan dapat mencakup kelelahan yang nyata, masalah penglihatan, dan malaise umum.

Jika gejala diabaikan, kemungkinan komplikasi meningkat secara signifikan, termasuk stroke, kebutaan, dan gagal jantung.

Penyebab Hipertensi Arteri Sistemik

Selain kondisi kronis yang ada, seperti diabetes, beberapa faktor dapat mempengaruhi peluang seseorang terkena hipertensi sistemik jangka panjang.

Kurangnya aktivitas fisik yang berkepanjangan, sering disertai dengan obesitas, konsumsi makanan yang kekurangan vitamin dan mineral esensial, dan riwayat keluarga dengan tekanan darah tinggi sering dianggap sebagai faktor risiko untuk kondisi kronis ini.

Faktor lain yang berkontribusi adalah merokok dan konsumsi alkohol yang berlebihan.

Perlakuan

Pengobatan untuk hipertensi sistemik umumnya tergantung pada asal dari kondisi tersebut.

Kasus-kasus yang berasal dari kondisi sekunder pertama-tama memerlukan perawatan dari kondisi yang ada, setelah kondisi yang mendasarinya diobati, perubahan pola makan dan gaya hidup mungkin sudah cukup.

Kasus hipertensi yang persisten atau primer biasanya diobati dengan obat-obatan, tergantung pada tingkat keparahan kondisinya, berbagai obat dapat digunakan untuk menstabilkan tekanan darah.

Dalam kebanyakan kasus, beta dan calcium channel blocker diresepkan untuk menghilangkan stres pada otot jantung dan mengurangi penyempitan arteri.

Obat lain dapat digunakan untuk meminimalkan risiko penyempitan arteri lebih lanjut.

Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati Hipertensi Sistemik

Pasien dengan hipertensi primer umumnya diobati dengan obat yang mengurangi volume darah (yang mengurangi tekanan vena sentral dan curah jantung), juga mengurangi resistensi vaskular sistemik, dan mengurangi curah jantung dengan mengurangi denyut jantung dan volume sekuncup.

Pasien dengan hipertensi sekunder paling baik dikelola dengan mengendalikan atau menghilangkan penyakit atau patologi yang mendasarinya, meskipun mereka mungkin masih memerlukan obat antihipertensi.

Untuk sebagian besar pasien dengan hipertensi, kelas obat yang paling umum digunakan (‘terapi lini pertama’) adalah diuretik thiazide, penghambat enzim pengubah angiotensin atau penghambat reseptor angiotensin, dan penghambat saluran kalsium.

Komorbiditas (misalnya, stroke, gagal jantung, penyakit katup, penyakit ginjal) juga berperan dalam menentukan kelas obat apa yang digunakan untuk mengobati hipertensi.

Kelas obat yang digunakan:

Diuretik

  • Diuretik tiazid.
  • loop diuretik.
  • Diuretik hemat kalium.

Vasodilator

  • Antagonis alfa-adrenergik.
  • Inhibitor Enzim Pengubah Angiotensin.
  • Penghambat reseptor angiotensin.
  • Penghambat saluran kalsium.
  • Dilator arteri kerja langsung.
  • Agen penghambat ganglion.
  • Pembuka saluran kalium.
  • Inhibitor renin.

Obat penghambat

  • Beta-blocker.
  • Penghambat saluran kalsium.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…