Kesehatan

Hyperesthesia – Gangguan Sensitivitas: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Definisi:

Hyperesthesia dapat dikenal sebagai gangguan sensitivitas langka di mana orang yang terkena mengalami peningkatan sensasi semua indera.

Sensitivitas dapat terjadi pada penglihatan, penciuman, pendengaran, dan sentuhan. Hyperesthesia termasuk gangguan sensitivitas komprehensif yang mencakup sensitivitas sentuhan, sensitivitas pendengaran, sensitivitas visual, dan sensitivitas bau.

Hyperesthesia sembuh dalam beberapa jam dan pasien disarankan untuk beristirahat sepenuhnya di tempat yang tenang.

Stimulus eksternal mungkin atau mungkin tidak ada dalam beberapa kasus, tetapi pasien masih akan merasakan sensitivitas yang meningkat.

Saraf yang terlibat sangat dirangsang sehingga menyebabkan hipersensitivitas. Stimulasi terjadi di otak dan sumsum tulang belakang di daerah korteks dan sumsum tulang belakang.

Perawatan didasarkan pada penyebab yang mendasarinya. Pasien harus menghilangkan stres dan berlatih teknik yoga untuk mencegah episode hiperestesia berulang.

Obat anti kejang dan obat anti kecemasan dapat membantu mengatasi gejala.

Penyebab hiperestesia

  • Penyebab tidak dapat dikaitkan dengan hiperestesia. Kadang-kadang stimulus eksternal mungkin menjadi penyebab asli dan di lain waktu mungkin tidak.
  • Minum terlalu banyak alkohol atau kopi dapat menyebabkan stimulasi berlebihan pada sistem saraf.
  • Beberapa ahli berpendapat bahwa fenomena ini terjadi sebagai akibat dari stimulasi berlebihan pada daerah otak dan korteks sumsum tulang belakang.
  • Stimulasi otak dapat menyebabkan peningkatan sensitivitas untuk waktu yang singkat.
  • Sensitivitas taktil terkait dengan kondisi ruam kulit atau herpes zoster, yang merupakan infeksi virus. Bagi sebagian orang, kenaikan gula darah dapat menyebabkan neuropati perifer dan merusak saraf.
  • Saraf sebagian atau seluruhnya berubah pada pasien dengan radikulopati yang menyebabkan stimulasi sensorik.
  • Anak-anak dengan autisme dapat mengembangkan kepekaan taktil pada waktunya.

Gejala

  • Peningkatan sensitivitas adalah gejala umum dari hiperestesia. Ini bisa berupa kepekaan terhadap sentuhan, pendengaran atau penglihatan atau kepekaan terhadap penciuman tergantung pada kasusnya.
  • Tanda dan gejala bervariasi dari orang ke orang. Dengan cara yang sama, beberapa orang merespon dengan cara tertentu terhadap stimulus spesifik dalam peningkatan gairah indra.
  • Ini dapat menyebabkan rasa sakit yang parah ketika saraf diaktifkan dalam sensitivitas sentuhan. Suara keras terdengar yang meninggalkan dampak besar pada otak padahal kenyataannya tidak ada suara seperti itu.
  • Orang dengan kepekaan terhadap penciuman dapat mencium dan melaporkan jenis penciuman tanpa adanya rangsangan semacam itu.
  • Bagi sebagian orang, itu dapat mempengaruhi sistem saraf dan menyebabkan kejang dan radang saraf.

Diagnosa

Tidak ada tes konkret untuk mendiagnosis hiperestesia. Dokter Anda akan mendengarkan gejalanya dan memesan tes yang tepat untuk mengidentifikasi penyebab nyeri saraf.

Saya juga akan menanyakan apakah Anda minum alkohol secara teratur dan dalam volume berapa. Kultur darah harus dilakukan untuk menilai kadar gula darah dan vitamin.

Tes pencitraan seperti sinar-X, pemindaian MRI dilakukan untuk menganalisis akar penyebab masalah di otak. Tes konduksi saraf juga dapat dilakukan untuk memeriksa fungsi sistem saraf.

Perlakuan

  • Orang yang terkena mungkin tegang dan cemas karena kepekaan yang meningkat. Anda harus tenang dan membawanya ke ruangan terpisah dan memastikan semuanya akan baik-baik saja dalam beberapa jam.
  • Dianjurkan untuk berlatih latihan pernapasan khusus untuk menghilangkan kecemasan dan stres. Ini juga membantu mengembalikan kadar oksigen dalam tubuh.
  • Untuk nyeri sedang hingga berat akibat hiperestesia, terapi fisik dapat membantu.
  • Terapi perilaku kognitif sangat efektif dalam mengurangi respons yang merugikan yang disebabkan oleh stimulasi, dan teknik relaksasi akan membantu orang tersebut tetap tenang.
  • Masalah mendasar di otak dan sumsum tulang belakang harus dievaluasi dan pengobatan diberikan dengan tepat.
  • Obat anti-kejang diberikan untuk pasien epilepsi dan pil anti-kecemasan diresepkan untuk menghindari menghidupkan kembali rasa takut dan kecemasan.
  • Pasien harus mengambil diet seimbang dengan antioksidan yang kaya.

Tips untuk mencegah hiperestesia

  • Berhenti minum, jika ini tidak memungkinkan, kurangi konsumsi alkohol Anda secara signifikan.
  • Berlatih yoga dan meditasi secara teratur.

Related Posts

Mialgia – Nyeri Otot: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Definisi: Myalgia didefinisikan sebagai nyeri otot, itu adalah gejala yang sangat umum dan merupakan bagian dari banyak gangguan dan sindrom. Nyeri dapat terjadi di bagian tubuh mana pun,…

Hipertensi Arteri Sistemik: Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Definisi: Hipertensi arteri sistemik adalah peningkatan tekanan darah di pembuluh yang memasok darah beroksigen ke tubuh. Umumnya dikenal hanya sebagai hipertensi, tekanan darah tinggi berdampak negatif pada fungsi…

Pyodermatitis dan Pyoderma Gangrenosum: Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Apa itu Piodermatitis? Kulit memiliki bakteri yang menetap, yang hidup sebagai bakteri komensal dan bakteri sementara yang kadang-kadang dapat menjajah kulit. Piodermatitis didefinisikan sebagai infeksi kulit primer yang…

Gondongan: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, dan Pengobatannya

Definisi: Parotitis adalah nama yang diberikan untuk peradangan dan infeksi kelenjar ludah terbesar yang dikenal sebagai kelenjar parotis. Peradangan tersebut menyebabkan pembengkakan pada jaringan di sekitar kelenjar ludah,…

Gagal Hati: Penyebab, Gejala, Diagnosis dan Perawatan

Definisi: Gagal hati terjadi ketika sebagian besar hati menjadi rusak dan tidak dapat diperbaiki sehingga menyebabkan hati tidak berfungsi dengan baik. Gagal hati akut mengancam jiwa dan membutuhkan…

Asketisme: Asal Usul, Bentuk-Bentuk Asketisme Religius

Apa itu? Dari bahasa Yunani: “olahraga” atau “berlatih.” Ini adalah praktik menyangkal keinginan fisik atau psikologis untuk mencapai cita-cita atau tujuan spiritual. Asal usul asketisme Asal usul asketisme…