Mialgia – Nyeri Otot: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Mialgia – Nyeri Otot: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Definisi:

Myalgia didefinisikan sebagai nyeri otot, itu adalah gejala yang sangat umum dan merupakan bagian dari banyak gangguan dan sindrom. Nyeri dapat terjadi di bagian tubuh mana pun, karena otot ada di semua bagian tubuh.

Nyeri dapat berkembang di lengan, kaki, punggung, leher, dan bahu. Ini bervariasi dari nyeri tumpul (tanpa sangat intens, berbahaya atau terus-menerus) hingga parah dan tak tertahankan.

Sebagian besar rasa sakit ini hilang dalam beberapa hari, tetapi kadang-kadang bisa berlangsung beberapa bulan, terutama jika disertai dengan nyeri sendi. Mereka diberi nama dan diklasifikasikan menurut lokasi di mana mereka terjadi.

Nyeri otot terdiri dari dua jenis utama:

  • Nyeri sporadis dan cepat.
  • Rasa sakit yang konstan dan dalam.

Sebagian besar rasa sakit ini, terlepas dari jenisnya, cenderung hilang dengan sendirinya. Terkadang rasa sakit bisa berlangsung selama berbulan-bulan dan dikaitkan dengan nyeri sendi. Ini juga bisa menjadi penyebab kelelahan kronis pada orang tersebut.

Jenis-jenis mialgia

Otot hadir di semua bagian tubuh, sehingga mialgia dapat terjadi di mana saja di tubuh.

Ada jenis tertentu yang telah ditentukan berdasarkan bagian yang terkena, dan jumlah otot yang terlibat adalah:

Mialgia epidemik : Jenis mialgia ini disebut penyakit Bornholm. Ini mempengaruhi otot-otot perut bagian atas, agen penyebabnya adalah virus, rasa sakitnya selalu tiba-tiba dan bersifat spasmodik.

Ini meningkat dengan pernapasan saat otot-otot dinding dada bergerak dengan setiap napas.

Fibromyalgia: Fibromyalgia mempengaruhi sendi, otot, dan ligamen, dan lebih luas dalam hal rasa sakit. Rasa sakitnya adalah sakit tumpul dan bisa dirasakan di seluruh punggung.

Rasa sakit memiliki etiologi psikosomatik dan lebih sering terjadi pada wanita, dikaitkan dengan gejala seperti sindrom iritasi usus besar, insomnia, osteoartritis, lupus, dll.

Trapezius mialgia: Jenis mialgia ini mempengaruhi otot-otot leher dan mempengaruhi otot trapezius. Ini tahan lama dan rasa sakitnya meningkat dengan gerakan leher yang berulang dan stres.

Ini lebih sering terjadi pada wanita, dan orang-orang yang bekerja berjam-jam di depan komputer membuat leher mereka kaku dalam satu posisi.

Polymyalgia rheumatica: Polymyalgia rheumatica pada dasarnya adalah jenis mialgia yang melibatkan banyak otot. Ini adalah gangguan inflamasi yang mempengaruhi orang di atas usia 50 tahun.

Nyeri sering dikaitkan dengan kekakuan, ada juga peradangan pada otot leher, bahu, punggung atas, lengan, pinggul, dan bokong.

Penyebab Mialgia

Onset dan riwayat nyeri dapat membantu mengidentifikasi penyebab mialgia, alasan paling umum adalah peregangan otot yang berlebihan.

Ketegangan: Otot memiliki sifat peregangan dan relaksasi, sehingga bisa ada rasa sakit jika ada terlalu banyak ketegangan pada otot.

Aktivitas fisik yang berlebihan seperti berolahraga di gym dan angkat beban adalah penyebab umum. Pekerjaan fisik atau olahraga yang berat juga dapat menyebabkan kerusakan serat otot yang mengakibatkan timbulnya rasa sakit yang parah secara tiba-tiba.

Infeksi: Infeksi jaringan lunak di sekitar otot atau kondisi peradangan sendi dapat menyebabkan nyeri otot

Fibromyalgia: Ini adalah masalah yang sangat umum akhir-akhir ini dan diketahui memiliki asal psikosomatik.

Kurang tidur, stres, kelelahan, dan depresi adalah beberapa gejala yang menjadi ciri fibromyalgia. Hal ini terlihat lebih sering pada wanita daripada pria, sangat berkurang dengan terapi fisik dan metode relaksasi.

Sindrom nyeri myofascial : Ini adalah gangguan nyeri kronis di mana rasa sakit dirasakan di bagian tubuh tertentu tanpa patologi lain yang mendasarinya. Ini adalah jenis gangguan nyeri kronis, paling baik diobati dengan terapi fisik.

Lupus eritematosus sistemik : Ini adalah gangguan autoimun yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh dan menyerang banyak jaringan dan organ dalam tubuh. Pada penyakit ini, sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel di jaringan dan organ tubuh.

Sulit untuk didiagnosis dan tidak ada obat untuk itu. Obat-obatan diberikan untuk mengendalikan gejala dan meringankan pasien.

Polymyositis: Ini adalah penyakit peradangan yang melemahkan otot-otot tubuh. Ini melibatkan kesulitan dalam melakukan aktivitas sehari-hari, seperti menaiki tangga, bangun dari posisi duduk, memegang sesuatu dengan kedua tangan, mengangkat beban, dll.

Tidak ada obat untuk paresis otot (tidak adanya sebagian gerakan sukarela) dan rasa sakit yang disebabkan oleh polio, tetapi vaksinasi baru-baru ini telah membuat penyakit ini kurang umum.

Ini mendekati pemberantasan karena jadwal vaksinasi yang ketat dan wajib.

Infeksi virus : Flu dan polio juga memiliki efek pada otot dan menyebabkan nyeri otot.

Gangguan metabolisme: Hipotiroidisme atau hipertiroidisme adalah gangguan metabolisme di mana tubuh memproduksi terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon tiroid yang menghasilkan gejala sistemik seperti nyeri otot dan lain-lain. Perawatan utama adalah dengan menggunakan hormon sintetis.

Hipokalemia adalah kondisi rendahnya kalium dalam tubuh. Kalium adalah unsur yang sangat penting dalam tubuh untuk kontraksi otot yang baik.

Sangat penting untuk otot jantung dan sel saraf. Pasien dengan kalium kurang dari 2,5 milimol per liter memiliki nyeri otot yang khas bersama dengan gejala sistemik lainnya.

Dermatomiositis: Ini adalah gangguan inflamasi langka dengan gejala nyeri otot yang berhubungan dengan ruam kulit, diketahui mempengaruhi anak-anak dan orang dewasa. Ruam dapat membaik dengan pengobatan, tetapi tidak ada obat untuk penyakit ini.

Sindrom kelelahan kronis: Ini adalah gangguan rumit yang ditandai dengan kelelahan ekstrem yang bersifat kronis. Kelelahan cenderung memburuk dengan aktivitas fisik dan tidak berkurang dengan istirahat. Penyebab di balik ini belum diketahui.

Sindrom kompartemen kronis : Ini pada dasarnya adalah kondisi akibat olahraga yang memengaruhi otot dan saraf.

Ini menyebabkan rasa sakit, peradangan, dan kadang-kadang kecacatan pada otot yang terkena. Kondisi ini sering terlihat pada atlet.

Klaudikasio: Klaudikasio digambarkan sebagai nyeri otot yang terjadi karena terlalu sedikit suplai darah ke bagian tubuh saat berolahraga.

Kondisi ini mempengaruhi kaki dan kadang-kadang lengan juga. Nyeri muncul selama latihan dan jika kondisinya memburuk, mungkin ada bahkan saat istirahat.

Ini adalah gejala penyakit arteri perifer dan dapat diobati.

Dystonia: Dystonia adalah gangguan otot di mana kelompok otot yang terkena berkontraksi berulang kali dan tanpa sadar, menyebabkan gerakan tak disengaja yang tiba-tiba.

Kondisinya dapat berkisar dari ringan, sedang hingga parah. Tidak ada obat untuk distonia, tetapi obat-obatan dan pembedahan dapat digunakan untuk mengendalikan gejala.

Penyakit Lyme : Ini adalah penyakit yang disebabkan oleh empat spesies bakteri. . Gejalanya menyerupai flu dan berhubungan dengan ruam.

Rheumatoid arthritis : Ini adalah gangguan autoimun di mana sistem kekebalan menyerang jaringan dan organnya sendiri. Artritis ini mempengaruhi sendi dan menyebabkan peradangan.

Otot-otot di sekitarnya juga terpengaruh dan dapat menyebabkan erosi tulang atau deformitas sendi.

Gejala

Nyeri otot adalah gejala yang paling umum dan sifat khasnya adalah:

  • Rasa sakit yang tumpul atau menyiksa.
  • Terletak di area tertentu.
  • Ini berlangsung beberapa menit.
  • Dapat sembuh secara spontan dalam beberapa hari.
  • Intensitas ringan atau berat.
  • Kelelahan dan keletihan disertai penurunan keinginan untuk melakukan aktivitas sehari-hari.
  • Pembengkakan.
  • Kemerahan pada bagian yang terkena.
  • Nyeri sendi berhubungan dengan nyeri otot.
  • Kelembutan saat menekan otot yang terkena.
  • Demam disertai menggigil jika ada infeksi terkait.
  • Kelembutan pada otot.
  • Merasa tertekan jika rasa sakitnya bersifat kronis.

Diagnosa

Diagnosis nyeri otot sulit, karena merupakan bagian dari banyak gangguan dan sindrom.

Hal ini dicapai dengan mengambil sejarah yang tepat, dokter perlu mengetahui rincian berikut dari rasa sakit:

  • Rumah, kapan rasa sakit itu mulai?
  • Jenis nyeri yang tajam atau tumpul.
  • Intensitas umumnya diukur pada skala 1 sampai 10 untuk menilai keparahan.
  • Menyebar ke bagian tubuh lain: jika nyeri menjalar atau menyebar ke bagian tubuh lain.
  • Durasi dan frekuensi nyeri – Berapa lama episode nyeri berlangsung? Seberapa sering itu terjadi?
  • Pengaruh aktivitas terhadap nyeri: aktivitas apa yang menyebabkan nyeri?

Dalam kebanyakan kasus, sejarah memberikan gambaran yang baik tentang penyebab rasa sakit. Investigasi yang mungkin diperlukan untuk memastikan diagnosis dan secara akurat menentukan kondisi medis yang mendasarinya meliputi: X-ray, CT, dan MRI.

Tes darah tidak terlalu penting di sini. Sumber rasa sakit juga bisa berupa flu biasa atau efek samping kemoterapi.

Pengobatan Mialgia

Nyeri otot merespon dengan baik terhadap perawatan di rumah. Berikut adalah beberapa hal untuk membantu Anda:

Istirahat: Berikan istirahat yang cukup untuk daerah yang terkena. Jika sendi juga terkena, gunakan perban atau penyangga krep untuk memberikan stabilitas pada sendi dan otot di sekitarnya.

Obat-obatan: Pereda nyeri dan obat anti-inflamasi dapat digunakan untuk meredakan gejala.

Es dan panas: Kegunaan kompres es dan kompres air panas membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan lokal.

Peregangan otot: Dilakukan dengan lembut, ini memberikan pereda nyeri. Namun, berhati-hatilah untuk tidak menerapkan terlalu banyak tekanan karena dapat menyebabkan peregangan otot yang berlebihan.

Batasan: Hindari olahraga yang sangat berat dan aktivitas fisik yang berat sampai nyeri otot mereda.

Mengangkat sendi atau bagian yang sakit dan memberikan dukungan yang memadai juga membantu mengurangi rasa sakit karena pembengkakan cenderung berkurang. Akupunktur dan terapi alternatif seperti homeopati juga sangat efektif dalam mengobati nyeri otot.

Kurangi stres dengan yoga, meditasi, dan pijat. Mandi air panas atau air sedikit panas juga mengurangi rasa sakit. Jika rasa sakit tidak membaik setelah beberapa minggu, memiliki gejala yang menyertainya, dan sangat parah, maka Anda harus menemui dokter Anda.

Perawatan obat

Antibiotik: Jika nyeri otot Anda disebabkan oleh infeksi yang mendasarinya, penting bagi Anda untuk menyelesaikan pengobatan dan tidak menghentikannya di tengah.

Kortikosteroid : Mereka digunakan terutama untuk mengurangi peradangan.

Antidepresan : Untuk pasien dengan nyeri kronis atau penyakit psikosomatik seperti fibromyalgia.

Obat Nyeri: Memberikan bantuan gejala dengan memblokir reseptor nyeri di sistem saraf pusat. Ibuprofen dan Naproxen Sodium biasanya digunakan untuk meredakan nyeri otot.

Kapan ke dokter?

Nyeri otot atau mialgia biasanya hilang dengan sendirinya, tetapi jika rasa sakit terus berlanjut, mungkin ada masalah mendasar yang lebih besar. Jika Anda melihat gejala berikut bersama dengan nyeri otot, Anda harus segera menemui dokter:

  • Itu tidak mengurangi rasa sakit bahkan setelah mencoba langkah-langkah di atas.
  • Nyeri otot yang parah
  • Ruam disertai nyeri otot.
  • Demam dan menggigil disertai nyeri.
  • Mual dan muntah
  • Ketidakmampuan untuk menggerakkan bagian tubuh tertentu.
  • Kelemahan dan paresis salah satu ekstremitas.
  • Sulit bernafas.
  • Nyeri tiba-tiba setelah mengganti obat.

Tips untuk mencegah nyeri otot – Mialgia

Jika mialgia disebabkan oleh aktivitas fisik, Anda harus melakukan latihan peregangan sebelum mulai berolahraga, ini membantu mencegah ketegangan otot.

Minum banyak air. Jika Anda memiliki pekerjaan di mana Anda duduk selama berjam-jam, Anda harus melakukan peregangan setiap beberapa jam untuk menghindari nyeri otot.

Lakukan latihan Anda dalam jumlah sedang dan hindari mengangkat beban yang sangat berat.