Kesehatan

Hipomagnesemia: Definisi, Penyebab, Gejala, Tanda, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Ini adalah gangguan elektrolit di mana ada tingkat magnesium yang rendah dalam darah.

Penyebabnya termasuk asupan magnesium yang tidak memadai dan peningkatan penyerapan atau ekskresi karena hiperkalsemia yang dihasilkan oleh obat-obatan seperti furosemide.

Manifestasi klinis yang sering disebabkan oleh hipokalemia dan hipokalsemia antara lain: letargi, tremor, tetani, kejang, dan aritmia. Perawatan terdiri dari penggantian magnesium.

Konsentrasi magnesium serum, bahkan ketika diukur dengan ion magnesium bebas, dapat menjadi normal bahkan dengan penurunan simpanan magnesium intraseluler atau tulang.

Penipisan magnesium seringkali merupakan akibat dari asupan yang tidak memadai, ditambah gangguan penyerapan ginjal atau gastrointestinal. Ada banyak penyebab defisiensi yang signifikan secara klinis.

Prevalensi dan insiden hipomagnesemia

Secara umum, penelitian dibatasi oleh variasi teknik laboratorium dan perbedaan definisi batas bawah magnesium serum normal.

Perkiraan prevalensi hipomagnesemia pada populasi umum berkisar antara 2,5% hingga 15%. Sebuah penelitian terhadap 11.000 orang Amerika Kaukasia berusia 45-64 tahun (probability sampling) menemukan 2,5% dengan magnesium <0,7 mmol/L dan 5% dengan magnesium <0,75 mmol/L; tarif untuk 4.000 orang Afrika-Amerika dua kali lebih tinggi.

Beberapa penulis telah mengusulkan kisaran yang lebih tinggi untuk magnesium serum normal, yang menyatakan bahwa defisiensi magnesium diet adalah endemik di negara maju di mana hujan asam mengurangi kandungan magnesium tanaman dan pengolahan makanan menyebabkan pengurangan yang lebih besar dalam kandungan magnesium dari makanan.

Penyakit-penyakit tersebut berhubungan dengan hipomagnesemia dan kemungkinan besar akan mencemari penelitian-penelitian pada populasi “normal”.

Oleh karena itu, sebuah penelitian terhadap 16.000 subjek Jerman (termasuk donor darah, pasien rawat jalan, dan anak-anak) menemukan prevalensi hipomagnesemia sebesar 14,5% menggunakan batas bawah 0,76 mmol/L1; namun, menerapkan batas bawah yang lebih sering dikutip yaitu 0,70 mmol / L (1,7 mg / dL) pada data yang sama menghasilkan prevalensi 2%.

Sejumlah penelitian setuju bahwa prevalensi hipomagnesemia jauh lebih tinggi (10% -65%) pada subpopulasi yang ditentukan oleh tingkat keparahan penyakit (rawat inap, unit perawatan intensif [ICU] atau ICU anak), usia yang lebih tua (lansia / panti jompo), atau penyakit tertentu. .

Misalnya, dari 94 pasien berturut-turut yang dirawat di ICU, 65% mengalami hipomagnesemia. Demikian juga, untuk 127 pasien berturut-turut yang dirawat dengan diagnosis alkoholisme, prevalensinya adalah 30%4.

Karena keterbatasan yang disebutkan di atas, serta kurangnya kelompok kontrol, prevalensi relatif pada kelompok ini (dibandingkan dengan populasi umum) tidak pasti, tetapi penelitian mengidentifikasi populasi berisiko tinggi.

Sebuah studi tunggal, termasuk kelompok kontrol, menunjukkan 11% prevalensi hipomagnesemia di antara 621 pasien rawat inap yang dipilih secara acak dibandingkan dengan 2,5% di antara 341 karyawan rumah sakit.

Penyakit lain yang berhubungan dengan tingginya prevalensi hipomagnesemia termasuk penyakit kardiovaskular (hipertensi, jantung kongestif), gagal jantung koroner, diabetes, diare, diuretik, hipokalemia, hipokalsemia, dan malabsorpsi.

Penyebab hipomagnesemia

Di antara penyebab hipomagnesemia yang kita temukan:

Alkoholisme.

Asupan yang tidak memadai dan ekskresi ginjal yang berlebihan dengan kerugian gastrointestinal.

Diare kronis.

Steatorea.

Penyebab umum

Kita tidak menemukan penelitian berkualitas tinggi untuk menetapkan probabilitas relatif dari berbagai penyebab pada populasi umum atau subpopulasi mana pun.

Penyebab paling umum dari hipomagnesemia yang signifikan di negara maju dikatakan diabetes, alkoholisme, dan penggunaan diuretik.

Dalam kelompok 5.100 pasien berturut-turut (terutama rawat jalan, paruh baya, dan wanita) yang menghadiri laboratorium diagnostik, diagnosis paling umum yang terkait dengan hipomagnesemia adalah diabetes (20% kasus) dan penggunaan diuretik (14% kasus). ); namun, penyebab potensial lainnya, termasuk alkoholisme, tidak teridentifikasi.

Penyebab serius

Kadar magnesium serum yang kritis kurang dari 0,5 mmol/L dan berhubungan dengan kejang dan aritmia yang mengancam jiwa.

Tingkat magnesium yang sangat rendah biasanya terjadi ketika masalah akut tumpang tindih dengan kelelahan kronis. Misalnya, tingkat kritis dapat terjadi di antara pasien diabetes selama koreksi ketoasidosis atau pecandu alkohol yang mengalami muntah, diare, atau pankreatitis.

Magnesium dalam kisaran 0,5 hingga 0,7 mmol / L dapat mengancam jiwa dalam pengaturan penyakit tertentu, seperti infark miokard akut atau gagal jantung kongestif, di mana sudah ada risiko aritmia fatal.

Gejala dan tanda

Manifestasi klinisnya adalah: anoreksia, mual, muntah, lesu, lemah, perubahan kepribadian, tetani (misalnya: tanda Trousseau atau Chvostek positif, spasme karpopedal spontan, hiperrefleksia), tremor otot dan fasikulasi.

Tanda-tanda neurologis, terutama tetani, berkorelasi dengan perkembangan hipokalsemia, hipokalemia, atau keduanya, tetapi juga konsisten dengan hipokalsemia atau hipokalemia.

Hipomagnesemia berat dapat menyebabkan kejang tonik-klonik umum, terutama pada anak-anak.

Diagnosis hipomagnesemia

Dipertimbangkan pada pasien dengan faktor risiko tinggi dan hipokalsemia atau hipokalemia yang tidak dapat dijelaskan, hipomagnesemia didiagnosis dengan konsentrasi magnesium serum.

Hipomagnesemia berat biasanya menghasilkan tingkat hipokalsemia dan hipokalsiuria terkait yang umum terjadi.

Hipokalemia dapat meningkatkan ekskresi kalium urin, dan alkalosis metabolik dapat terjadi.

Defisiensi magnesium harus dicurigai bahkan ketika konsentrasi magnesium serum normal pada pasien dengan hipokalsemia atau hipokalemia.

kekurangan magnesium harus dicurigai pada pasien juga dengan gejala neurologis dijelaskan dan alkoholisme dengan diare kronis, atau setelah penggunaan siklosporin, cisplatin – berbasis kemoterapi, atau terapi berkepanjangan dengan amfoterisin B atau aminoglikosida.

Perlakuan

Pengobatan dengan garam magnesium diindikasikan bila defisiensi bersifat simtomatik atau persisten. Pasien dengan alkoholisme dirawat secara empiris.

Kira-kira dua kali jumlah defisit yang diperkirakan harus diberikan pada pasien dengan fungsi ginjal utuh, karena sekitar 50% magnesium yang diberikan diekskresikan dalam urin.

Garam magnesium oral (misalnya, Mg glukonat 500 hingga 1000 mg per oral tiga kali sehari) diberikan selama 3 hingga 4 hari. Pengobatan oral dibatasi oleh terjadinya diare.

Pemberian parenteral dicadangkan untuk pasien dengan hipomagnesemia simtomatik berat yang tidak dapat mentoleransi obat oral.

Kadang-kadang suntikan tunggal diberikan pada pasien alkoholik yang tidak mungkin mematuhi terapi oral yang sedang berlangsung.

Related Posts

Cara Mengatasi Rambut Berminyak Dengan Mudah

Ingin tahu cara mengatasi rambut berminyak dengan mudah? Kami memiliki beberapa tip yang menurut Anda berguna. rambut berminyak bisa menjadi masalah besar bagi sebagian orang. Dan mencuci setiap…

Jika Anda ingin hidup lebih lama, jadilah seorang vegan

Hidup yang sehat, berkualitas, dan abadi adalah prioritas bagi setiap orang yang berjalan di planet ini. Tetapi pertanyaan yang wajar adalah bagaimana seseorang mencapai itu? Jika Anda pernah…

Buah dan sayuran yang mengandung lebih banyak Vitamin C daripada jeruk

Ketika Anda mendengar “Vitamin C” mungkin hal pertama yang muncul di benak Anda adalah jeruk. Itu karena kita telah diajari bahwa jeruk adalah sumber Vitamin C terbesar. Artinya,…

Cara yang berguna dan sehat untuk menambah berat badan

Sekitar dua pertiga populasi Amerika kelebihan berat badan atau obesitas, tetapi ada juga sebagian populasi yang kekurangan berat badan dan itu juga menjadi masalah. Perubahan berat badan yang…

Hal yang harus diperhatikan saat mandi

Siapa sangka bahwa rutinitas sehari-hari yang sederhana dapat menyembunyikan beberapa hal yang harus kita waspadai? Pasti ada orang yang mandi bahkan dua kali sehari. Itu boleh saja, tetapi…

Tips Foundation Penting Yang Tidak Boleh Anda Lewati

Apakah Anda memerlukan beberapa tips alas bedak yang berguna untuk meningkatkan tata rias Anda? Menetapkan dasar yang tepat untuk tampilan riasan Anda adalah hal terpenting yang harus dilakukan….