Kesehatan

Hipotensi Ortostatik: Gejala, Penyebab, Pengobatan, Diagnosis, Faktor Risiko dan Komplikasi

Pusing ringan karena tekanan darah rendah

Juga disebut hipotensi postural – ini adalah bentuk tekanan darah rendah yang terjadi ketika seseorang berdiri setelah lama duduk atau berbaring.

Hipotensi ortostatik dapat membuat Anda merasa pusing atau pusing, dan bahkan mungkin pingsan. Biasanya ringan, berlangsung beberapa detik atau menit setelah berdiri (ortostatik = postur tubuh tegak, cegukan = kurang + ketegangan = tekanan).

Namun, hipotensi yang berlangsung lama bisa menjadi pertanda masalah yang lebih serius, jadi bicarakan dengan dokter Anda jika Anda sering merasa pusing saat berdiri. Bahkan lebih mendesak untuk menemui dokter jika kesadaran hilang, bahkan untuk sesaat.

Hipotensi ortostatik ringan seringkali tidak memerlukan pengobatan. Banyak orang merasa pusing atau pusing dari waktu ke waktu setelah bangun tidur, dan ini biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Perawatan untuk kasus hipotensi ortostatik yang paling parah tergantung pada penyebabnya.

Pasokan darah yang cukup ke organ tubuh tergantung pada tiga faktor:

  • Jantung yang cukup kuat untuk dipompa.
  • Arteri dan vena yang dapat menyempit atau tertekan.
  • Cukup darah dan cairan di dalam pembuluh.

Saat tubuh berubah posisi, terjadi berbagai tindakan yang melibatkan seluruh bagian sistem kardiovaskular, serta sistem saraf otonom yang membantu mengatur fungsinya.

Sistem saraf otonom dapat dianggap sebagai “berjalan di latar belakang” tubuh, mengatur proses tubuh yang kita anggap remeh.

Ada keseimbangan antara sistem simpatis (saraf adrenergik), yang mempercepat, dan sistem parasimpatis (saraf kolinergik), yang memperlambat segalanya. Nama-nama ini didasarkan pada jenis bahan kimia yang digunakan untuk mengirimkan sinyal di ujung saraf.

Adrenalin (dari sistem saraf simpatik) memungkinkan tubuh untuk merespon stres, bayangkan melihat beruang di hutan; jantungmu berdetak lebih cepat, telapak tanganmu berkeringat, matamu melebar, dan rambutmu berdiri.

Asetilkolin adalah bahan kimia untuk anti-adrenalin dan terlibat dalam sistem saraf parasimpatis.

Kedua sistem ini seimbang namun harus merespons perubahan rutin dalam tubuh yang terjadi sepanjang hari.

Ketika tubuh berdiri, pemantau tekanan yang terletak di arteri karotis dan aorta merasakan penurunan halus tekanan darah karena gravitasi, yang menyebabkan darah mengalir ke kaki.

Hampir seketika, sistem simpatis dirangsang, menyebabkan denyut jantung meningkat, otot jantung berkontraksi atau mengencang lebih kuat.

Semua tindakan ini berfungsi untuk meningkatkan tekanan darah sehingga jumlah darah yang cukup dapat dipompa ke otak dan organ lainnya.

Tanpa perubahan ini, gravitasi akan menyebabkan darah tetap rendah di tubuh dan menjauh dari otak, menyebabkan gejala pusing atau bahkan pingsan.

Hipotensi ortostatik bukanlah penyakit atau keluhan individu; itu adalah perubahan abnormal pada tekanan darah dan detak jantung yang berhubungan dengan penyakit.

Gejalanya

Salah satu gejala hipotensi yang paling umum adalah perasaan pusing atau pusing ketika Anda berdiri dari duduk atau berbaring. Sensasi ini, dan gejala lainnya, terjadi setelah berdiri dan biasanya berlangsung hanya beberapa detik.

Tanda dan gejala hipotensi ortostatik meliputi:

  • Merasa pusing atau pusing setelah bangun tidur.
  • Penglihatan kabur.
  • Bingung.
  • Tempat yang lembut.
  • Pingsan (sinkop).
  • Kebingungan.
  • Mual.

Gejala-gejala ini dapat hilang dengan cepat karena tubuh perlahan menyesuaikan diri dengan posisi berdiri, tetapi dalam beberapa kasus pasien harus duduk atau berbaring dengan cepat untuk menghindari pingsan atau jatuh.

Apa penyebab Anda?

Dehidrasi, demam, muntah, tidak cukup minum, diare parah, dan olahraga intens dengan keringat berlebih dapat menyebabkan dehidrasi.

Ketika Anda mengalami dehidrasi, tubuh Anda kehilangan volume darah. Dehidrasi juga dapat menyebabkan gejala hipotensi, seperti lemas, lelah, mual, dan pusing.

Masalah jantung. Penyakit jantung yang dapat menyebabkan tekanan darah di bawah kisaran normal termasuk detak jantung yang sangat rendah (bradikardia), masalah katup jantung, infark miokard, dan gagal jantung.

Situasi ini juga menyebabkan hipotensi ortostatik, karena mereka memperlambat tubuh Anda untuk dapat merespon cukup cepat untuk memompa darah yang diperlukan, yang sering terjadi saat berdiri.

Masalah endokrin. Gangguan tiroid, insufisiensi adrenal (penyakit Addison), gula darah rendah (hipoglikemia) dan, dalam beberapa kasus, diabetes dapat menyebabkan tekanan darah rendah. Diabetes juga dapat merusak saraf yang membantu mengirim sinyal yang mengatur tekanan darah.

Gangguan sistem saraf. Beberapa gangguan sistem saraf, seperti penyakit Parkinson, atrofi sistemik multipel, demensia Lewy, insufisiensi otonom murni, dan amiloidosis, dapat mengganggu sistem pengatur tekanan darah normal tubuh Anda.

Beberapa orang mengalami tekanan darah rendah setelah makan (hipotensi postprandial). Kondisi ini lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.

Kapan saya harus menghubungi dokter untuk hipotensi ortostatik?

Merasa lemah atau pusing tidak normal, meskipun episode langka yang dapat dijelaskan oleh keadaan seperti bekerja atau berolahraga dalam panas dapat diabaikan, kejadian yang paling sering harus diselidiki.

Jika seseorang pingsan dan tidak sadar, bahkan untuk waktu yang singkat, itu tidak pernah normal dan perhatian medis harus diakses.

Apa perawatan Anda?

Pengobatan untuk hipotensi ortostatik tergantung pada diagnosis yang mendasarinya. Jika penyebabnya adalah dehidrasi, penggantian cairan akan mengatasi gejalanya.

Perawatan meliputi:

Perubahan gaya hidup . Dokter Anda mungkin menyarankan beberapa perubahan gaya hidup, termasuk minum cukup cairan, seperti air; minum sedikit atau tanpa alkohol; menghindari berjalan dalam cuaca panas; angkat kepala tempat tidur Anda; dan berdiri perlahan. Dokter Anda mungkin juga menyarankan program latihan untuk memperkuat otot kaki Anda.

Jika Anda tidak memiliki tekanan darah tinggi, dokter Anda mungkin menyarankan untuk meningkatkan jumlah garam dalam makanan Anda. Jika tekanan darah Anda turun setelah makan, dokter Anda mungkin merekomendasikan makanan kecil dan rendah karbohidrat.

Stoking kompresi . Stoking kompresi dan pakaian perut atau ikat pinggang dapat membantu mengurangi pengumpulan darah di kaki dan mengurangi gejala hipotensi ortostatik.

Obat-obatan . Beberapa obat, baik digunakan sendiri atau bersama-sama, dapat digunakan untuk mengobati hipotensi. Misalnya, fludrokortison sering digunakan untuk membantu meningkatkan jumlah cairan dalam darah, yang meningkatkan tekanan darah.

Dokter sering menggunakan obat untuk meningkatkan tingkat tekanan darah. Ia bekerja dengan membatasi kemampuan pembuluh darah untuk berkembang, yang pada gilirannya meningkatkan tekanan darah.

Beberapa pasien mungkin menjadi kandidat untuk fludrocortisone untuk meningkatkan volume cairan dalam pembuluh darah. Fludrocortisone adalah obat adrenergik (yang mensimulasikan adrenalin) yang merangsang sistem saraf simpatik.

Obat ini memiliki efek samping yang signifikan, termasuk penurunan kadar magnesium dan kalium dalam darah, sakit kepala, kembung, dan penambahan berat badan.

Bagaimana hipotensi ortostatik didiagnosis?

Kunci diagnosis adalah anamnesis dan pemeriksaan fisik yang baik. Dokter akan ingin mengetahui keadaan yang berhubungan dengan gejala pusing atau pingsan, karena tidak mungkin pasien mengukur tekanan darahnya dan memeriksa denyut nadinya di tengah episode.

Gejala cenderung bersifat sementara dan sembuh dengan cepat. Jika ada kekhawatiran bahwa tanda-tanda vital akan berubah seiring dengan posisi, dokter akan mengukur tekanan darah baik dalam posisi berbaring maupun berdiri dan mencari perubahannya.

Dianjurkan untuk memompa manset terlebih dahulu, kemudian pasien berdiri, dan kemudian mulai melepaskan tekanan.

Menurut American Academy of Neurology, diagnosis formal hipotensi ortostatik membutuhkan penurunan tekanan darah sistolik 20 mm atau penurunan tekanan darah diastolik 10 mm dalam waktu tiga menit berdiri.

Sering ada peningkatan terkait denyut jantung, terutama jika penyebabnya adalah dehidrasi atau perdarahan (jika pasien menggunakan beta blocker, denyut jantung mungkin tidak dapat merespon dengan peningkatan).

Tes darah mungkin diperintahkan untuk mencari penyebab yang mendasarinya. Ini dapat mencakup jumlah sel darah merah untuk mengakses anemia atau perdarahan.

Elektrolit dapat dikontrol, terutama jika ada riwayat kehilangan cairan akibat muntah atau diare, karena kelainan natrium dan kalium dapat menjadi masalah. Fungsi ginjal dapat dievaluasi.

Jika pemeriksaan fisik mengungkapkan kekhawatiran tentang jantung, EKG dapat dilakukan untuk menilai konduksi listrik dan irama jantung.

Ekokardiogram atau ultrasound jantung mungkin diperintahkan untuk mengevaluasi katup jantung dan menilai fungsi otot jantung. Tes stres dapat dipertimbangkan jika ada kekhawatiran tentang penyakit arteri koroner.

Tes meja miring setinggi kepala dapat dipesan jika gejala hipotensi ortostatik terus terjadi, tetapi sulit untuk mendokumentasikan kelainan pada pembacaan tekanan darah.

Selama tes, pasien diikat ke meja dan, karena meja secara bertahap dimiringkan ke sudut 70 atau 80 derajat, pembacaan tekanan darah dan detak jantung terus menerus dilakukan.

Pasien dapat dibiarkan di atas meja selama lebih dari 10 menit untuk mengamati perubahan tertunda yang terlihat pada sindrom takikardia ortostatik postural.

Bagi banyak pasien, diagnosis dapat dibuat berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik, dan tidak diperlukan pemeriksaan lebih lanjut.

Faktor risiko

Hipotensi ortostatik lebih sering terjadi pada orang tua. “Pengerasan arteri” atau aterosklerosis yang berkembang seiring bertambahnya usia membuat pembuluh darah lebih sulit beradaptasi dengan cepat saat dibutuhkan.

Juga, banyak kondisi yang terkait dengan hipotensi ortostatik bersifat progresif, dengan gejala yang memburuk seiring bertambahnya usia.

Kehamilan dikaitkan dengan hipotensi ortostatik, seiring perkembangannya, volume sistem peredaran darah mengembang dan tekanan darah cenderung menurun.

Hal ini dapat menyebabkan pusing ketika berdiri dengan cepat. Tingkat tekanan darah kembali normal setelah melahirkan.

Keringat berlebihan karena aktivitas fisik dan paparan panas merupakan faktor risiko dan kemungkinan penyebab dehidrasi dan gejala hipotensi ortostatik.

Pasien yang memiliki faktor risiko lain untuk mengembangkan hipotensi ortostatik lebih mungkin untuk mengalami dehidrasi ringan.

Penggunaan alkohol kronis dan penyalahgunaan obat juga merupakan faktor risiko untuk mengembangkan gejala hipotensi ortostatik.

Komplikasi

Penurunan tekanan darah adalah komplikasi yang paling penting dari hipotensi ortostatik.

Paling sering, gejalanya bersifat sementara dan membatasi diri, memberikan pasien kesempatan untuk duduk, tetapi ketika penurunan tekanan darah menyebabkan sinkop (pingsan) atau hampir sinkop, itu adalah trauma yang bertahan pada musim gugur yang paling menyebabkan dari kerusakan

Pencegahan

Karena dehidrasi adalah penyebab paling umum dari hipotensi ortostatik, penting untuk meminimalkan risiko Anda dengan tetap terhidrasi secara memadai.

Ini sangat penting jika seseorang bekerja atau berolahraga di lingkungan yang panas. Cairan yang hilang akibat muntah, diare, dan penyakit lain yang berhubungan dengan demam harus diganti sebaik mungkin.

Pasien yang memakai obat baru yang dapat mempengaruhi sistem saraf otonom harus menyadari potensi hipotensi ortostatik dan melaporkan gejala apapun kepada dokter mereka.

Related Posts

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…