Insufisiensi Peredaran Darah: Pengertian, Jenis, Penyebab, Ciri Klinis, Diagnosis dan Pengobatan

Insufisiensi Peredaran Darah: Pengertian, Jenis, Penyebab, Ciri Klinis, Diagnosis dan Pengobatan

Fungsi yang paling penting dari sistem peredaran darah adalah untuk membawa oksigen dan nutrisi ke sel-sel tubuh, dan pembuangan limbah.

Jantung, darah, dan pembuluh darah bekerja sama untuk merawat sel-sel tubuh.

Menggunakan jaringan arteri, vena, dan kapiler, darah membawa karbon dioksida ke paru-paru (untuk pernafasan) dan mengambil oksigen. Dari usus kecil, darah mengumpulkan nutrisi makanan dan mengirimkannya ke setiap sel.

Darah

Darah terdiri dari:

Sel darah merah, bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen.

Sel darah putih, yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh.

Trombosit, yang diperlukan untuk pembekuan.

Plasma adalah cairan yang membawa sel darah, nutrisi, dan limbah.

Jantung

Jantung memompa darah ke seluruh tubuh. Terletak di dalam dada, di depan paru-paru dan sedikit ke samping kiri.

Jantung sebenarnya adalah pompa ganda yang terdiri dari empat ruang, dengan aliran darah mengalir ke satu arah karena adanya katup jantung.

Kontraksi bilik membuat suara detak jantung.

Jantung pada dasarnya adalah kantong otot yang kuat, yang secara bergantian berelaksasi dan berkontraksi, bertindak sebagai pompa. Setiap siklus relaksasi dan kontraksi membentuk detak jantung yang unik, yang kita sebut denyut nadi.

Darah yang beredar melalui tubuh dan kepala mencapai melalui vena besar (vena cava) ke sisi kanan jantung. Sisi kanan jantung dibagi menjadi ruang atas dan bawah (ruang) yang dipisahkan oleh katup satu arah.

Saat jantung meremas (berkontraksi), darah didorong melalui katup ini dan masuk ke paru-paru melalui pembuluh darah yang dikenal sebagai arteri pulmonalis.

Darah kemudian melewati paru-paru, di mana ia menyerap oksigen dari udara yang kita hirup setiap kali bernapas.

Darah, sekarang diisi dengan oksigen, kembali ke sisi kiri jantung melalui vena pulmonalis, pertama ke ruang atas dan kemudian ke ruang bawah. Akhirnya terjepit ke dalam aorta, yang merupakan arteri besar yang keluar dari sisi kiri jantung.

Darah kemudian melewati seluruh tubuh dan kepala, melepaskan beban oksigen yang berharga, sebelum kembali melalui vena cava untuk memulai seluruh proses lagi.

Sisi kanan jantung

Ruang kanan atas (atrium) menyerap darah terdeoksigenasi yang sarat dengan karbon dioksida. Darah diperas ke ruang kanan bawah (ventrikel) dan dibawa oleh arteri ke paru-paru, di mana karbon dioksida diganti dengan oksigen.

Sisi kiri hati

Darah beroksigen perjalanan kembali ke jantung, kali ini memasuki ruang kiri atas (atrium). Ini dipompa ke ruang kiri bawah (ventrikel) dan kemudian ke aorta (arteri). Darah memulai perjalanannya ke seluruh tubuh sekali lagi.

Pembuluh darah

Pembuluh darah memiliki berbagai ukuran dan struktur yang berbeda, tergantung pada perannya dalam tubuh.

Arteri

Arteri memiliki dinding otot yang relatif kuat yang sulit untuk diregangkan tetapi ideal untuk mempertahankan tekanan. Mereka mampu mengatasi fluktuasi tekanan, yang disebabkan oleh kontraksi dan relaksasi alternatif jantung.

Darah teroksigenasi dipompa dari jantung melalui arteri, yang berotot.

Arteri membelah seperti cabang pohon sampai tipis.

Arteri terbesar adalah aorta, yang menghubungkan ke jantung dan mengumpulkan darah beroksigen dari ventrikel kiri. Satu-satunya arteri yang mengumpulkan darah terdeoksigenasi adalah arteri pulmonalis, yang berjalan antara jantung dan paru-paru.

kapiler

Arteri akhirnya membelah menjadi pembuluh darah terkecil, kapiler. Kapiler sangat kecil sehingga sel darah hanya dapat bergerak melaluinya satu per satu.

Oksigen dan nutrisi dari makanan lewat dari kapiler ini ke sel. Kapiler juga terhubung ke vena, sehingga limbah dari sel dapat ditransfer ke dalam darah.

Pembuluh darah

Vena berdinding tipis dengan sedikit atau sedikit otot. Mereka tidak dapat mempertahankan tekanan dengan cara yang sama seperti arteri.

Dengan menghubungkan arteri dengan vena ada arteri kecil yang dikenal sebagai arteriol, yang menjadi kapiler yang lebih kecil, yang pada gilirannya bergabung untuk membentuk venula yang lebih besar, yang kemudian membentuk vena yang lebih besar.

Pada saat darah kembali ke vena, sebagian besar tekanan darah telah turun, membuat sistem vena rendah tekanannya.

Vena memiliki katup satu arah, bukan otot, untuk mencegah darah kembali ke arah yang salah. Secara umum, vena membawa darah terdeoksigenasi dari tubuh ke jantung, di mana ia dapat dikirim ke paru-paru.

Pengecualian adalah jaringan vena pulmonalis, yang membawa darah beroksigen dari paru-paru ke jantung.

Tekanan darah

Tekanan darah mengacu pada jumlah tekanan dalam sistem peredaran darah saat darah dipompa.

Arteri, karena kondisi dindingnya, sulit untuk diregangkan dan, oleh karena itu, menyebabkan peningkatan tekanan di dalamnya, yang kita ukur sebagai tekanan darah.

Insufisiensi peredaran

Alasan mengapa darah sangat penting adalah karena semua jaringan dan sel hidup membutuhkan oksigen untuk tumbuh, memperbaiki, dan bereproduksi.

Istilah “kegagalan peredaran darah” mencirikan setiap kondisi di mana tekanan darah dan, akibatnya, arus kapiler berkurang sedemikian rupa sehingga, jika dilanjutkan untuk waktu yang lama, fungsi organ normal terpengaruh dan fungsi organ yang sebelumnya terganggu. cacat.

Ini adalah sindrom rumit yang ditandai dengan kelainan aktivitas kontraktil miokard atau patologi vaskular yang mengakibatkan organ dan jaringan tidak menerima jumlah darah yang dibutuhkan sementara aliran vena tidak berubah atau meningkat.

Jenis kegagalan peredaran darah

Kegagalan peredaran umum

Kegagalan peredaran umum terjadi ketika aliran darah tidak diberikan secara memadai ke semua jaringan

Jantung: pada kasus gagal jantung, penurunan curah jantung.

Vaskular: penurunan RP

Hematik: bila volume darah sedikit karena perdarahan, dehidrasi atau disebabkan oleh beberapa penyakit.

Insufisiensi peredaran lokal

Iskemia arteri.

Insufisiensi vena.

Serangan jantung

Kegagalan peredaran dapat menyebabkan kolaps. Syok kardiogenik adalah sindrom klinis di mana masalah peredaran primer menyebabkan suplai oksigen yang buruk ke organ dan jaringan perifer.

Tanpa identifikasi segera, pemulihan suplai oksigen, dan pengobatan yang diarahkan pada penyebab yang mendasari, proses disfungsi multi-organ progresif dan kegagalan organ berurutan akan menyebabkan kematian.

Penyebab

Syok kardiogenik biasanya terjadi pada keadaan infark miokard besar atau komplikasi salah satunya, seperti regurgitasi mitral akut atau tamponade.

Kerusakan ventrikel menyebabkan penurunan volume sekuncup dan mengakibatkan penurunan curah jantung. Tekanan darah tergantung pada curah jantung dan resistensi perifer.

Karakteristik klinis dari kondisi

Kisaran luas dalam etiologi syok kardiogenik tercermin dalam keragaman gambaran klinis. Gangguan suplai oksigen pada akhirnya akan mempengaruhi semua sistem.

Penyebab pasien yang menderita syok kardiogenik seringkali dapat diidentifikasi dari riwayat dan temuan klinisnya.

Misalnya, seorang pria berusia 50 tahun dengan riwayat hipertensi dan diabetes yang mengalami nyeri dada bagian tengah yang parah dan dingin, lengket, dan hipotensi lebih mungkin mengalami syok kardiogenik akibat serangan jantung akut.

Namun, mungkin ada tumpang tindih yang cukup besar dalam sindrom klinis, terutama jika ada etiologi campuran atau presentasi penyakit selanjutnya.

Mekanisme kompensasi untuk mempertahankan tekanan darah sistemik melalui peningkatan resistensi termasuk tingkat tinggi katekolamin, aktivasi sistem RAA, dan pelepasan vasopresin.

Sayangnya, ini cenderung menyebabkan kompromi yang lebih besar dalam suplai oksigen melalui vasokonstriksi parah dan pembebanan berikutnya yang lebih besar.

Hipoperfusi arteri koroner karena hipotensi memperburuk masalah, dan dalam lingkaran setan itu bisa berputar sampai mati.

Manajemen darurat

Jika tidak segera diobati atau cukup agresif, syok dengan etiologi apa pun akan menyebabkan kematian.

Dengan pasien yang sakit kritis, Anda harus memulai dengan pendekatan berikut:

A (jalan napas).

B (bernafas).

C (peredaran).

Jika sewaktu-waktu pasien Anda tidak memiliki jalan napas yang paten, upaya pernapasan yang memadai, atau denyut nadi, mereka harus mengikuti algoritme pendukung kehidupan lanjutan yang telah dilatih dengan baik, yang mungkin mencakup manuver jalan napas, ventilasi bag-mask, intubasi trakea, CPR, obat-obatan vasoaktif. , dan defibrilasi.

Intubasi elektif dan ventilasi mekanis harus dipertimbangkan terlebih dahulu untuk setiap pasien dengan syok kardiogenik untuk memaksimalkan pengiriman oksigen dan mengurangi konsumsi oksigen pernapasan, serta menghilangkan karbon dioksida dan meningkatkan asidosis.

Ini harus diseimbangkan dengan potensi kolaps kardiovaskular lebih lanjut, yang dapat terjadi sebagai akibat dari berkurangnya dorongan simpatis dan berkurangnya aliran balik vena yang terjadi dengan sedasi dan tekanan intratoraks positif.

Diagnosa

Diagnosis banding pasien syok sangat luas. Menegakkan diagnosis spesifik bisa semudah menemukan pisau yang mencuat dari dada Anda. Namun, pasien mungkin tumpul, hipotensi, dan asidosis dengan petunjuk minimal untuk penyebabnya pada pemeriksaan fisik.

Pada keadaan akut, pengenalan pasien syok yang diikuti dengan resusitasi menurut pendekatan di atas lebih diutamakan daripada diagnosis spesifik, yang mungkin memerlukan panel pemeriksaan tambahan, riwayat kolateral, dan pemeriksaan komprehensif.

Namun, membuat diagnosis spesifik sangat penting, karena setiap penyebab syok kardiogenik memiliki pertimbangan khusus yang jika tidak ditangani dan diobati akan menyebabkan morbiditas dan mortalitas tambahan.

Untuk mencapai diagnosis spesifik, pendekatan berikut direkomendasikan:

Pada prinsipnya, pendekatan diagnostik syok sama seperti pada presentasi lainnya, yaitu menggabungkan anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan rutin dan khusus, dan pencitraan. Namun, karena keseriusan situasi, ini harus dilakukan dengan cepat dan bersamaan dengan tindakan resusitasi.

Upaya harus dilakukan untuk mencocokkan temuan riwayat, pemeriksaan, dan investigasi dengan tiga kategori syok yang dijelaskan di atas, mengingat bahwa karakteristik ketiganya dapat hidup berdampingan dan bahwa etiologi yang mendasari yang berbeda mungkin memiliki karakteristik klinis yang serupa tetapi manajemen yang berbeda.

Misalnya, tamponade, syok kardiogenik, dan emboli paru masif dapat muncul dengan dingin, perifer tertutup, takipnea, takikardia, hipotensi, dan peningkatan JVP, tetapi pengobatannya berbeda.

Sejarah

Semua aspek dari riwayat medis klasik dapat memberikan informasi penting untuk diagnosis, pengobatan yang disesuaikan, dan prognosis.

Selain gejala dan keadaan yang memicu presentasi, pastikan riwayat penyakit penyerta yang akurat, kerentanan terhadap penyakit (kecenderungan jantung / imunosupresif / perdarahan), obat-obatan dan alergi, dan status fungsional fisik.

Informasi tentang tembakau, alkohol, dan penggunaan obat-obatan terlarang harus dicari.

Riwayat jaminan dari kerabat atau dokter keluarga mungkin diperlukan.

Pemeriksaan fisik

Pemeriksaan fisik harus komprehensif dan mencapai:

Pengukuran yang akurat dari tanda-tanda vital (denyut jantung, tekanan darah postural, laju pernapasan, saturasi oksigen, suhu, glukosa darah kapiler).

Penilaian jalan napas, termasuk kompromi karena penurunan kesadaran (GCS <8).

Pemeriksaan dada lengkap dan kecukupan upaya pernapasan dan oksigenasi.

Pemeriksaan kardiovaskular, dengan perhatian khusus pada (a) apakah pasien hangat dan mengalami vasodilatasi atau dingin, lembab dan vasokonstriksi; dan (b) derajat hipotensi jika ada (manuver postural dapat memicunya).

Pemeriksaan abdomen: nyeri tekan, distensi, organomegali, perubahan bising usus harus dicari dengan cermat.

Pemeriksaan neurologis: evaluasi GCS, refleks pupil, meningisme dan tanda lokalisasi.

Tes diagnostik

Tes diagnostik tidak boleh menunda pengobatan esensial. Tes penting adalah:

Biokimia.

Hematologi.

Analisa urin.

Gas darah arteri.

Elektrokardiogram.

Rontgen dada.

Tes gambar.

Perlakuan

Komponen kunci dari keberhasilan manajemen syok kardiogenik adalah:

Pengenalan dini dan tindakan segera.

Pastikan tim yang cocok, termasuk dokter berpengalaman, bekerja sama.

Manajemen pasien di lingkungan yang sesuai seperti ruang resusitasi, unit perawatan koroner.

Ikuti pendekatan ABC logis (jalan napas, pernapasan, peredaran).

Atasi komponen syok yang dapat diobati: Kontrol kecepatan dan klasifikasi, optimalisasi beban awal, beban akhir, dan kontraktilitas.

Tetapkan pemantauan yang memadai: monitor jantung, oksimeter nadi, kanula arteri, kateter vena sentral, kateter urin, pemantauan hemodinamik (curah jantung).

Tes diagnostik, anamnesis, pemeriksaan klinis, pemasangan alat pemantauan, dan perawatan khusus yang bergantung pada etiologi dan harus dilakukan secara paralel dengan resusitasi.

Kondisi klinis dan respons terhadap pengobatan dan dukungan harus terus-menerus dinilai ulang.