Kesehatan

Kandung Empedu yang meradang: Apa itu? Penyebab, Gejala, Diagnosis, Komplikasi dan Pengobatan

Ini adalah peradangan yang biasanya terjadi karena akumulasi batu (Kholelitiasis) di dalam kantong empedu.

Batu-batu ini tersangkut di lubang kantong empedu. Ini dapat menyebabkan demam, nyeri, mual, dan komplikasi serius.

Jika tidak diobati, dapat menyebabkan perforasi kandung empedu, kematian jaringan dan gangren, fibrosis dan penyusutan kantong empedu, atau infeksi bakteri sekunder.

Batu empedu ( Cholelithiasis ) terlibat dalam 95 persen kasus kolesistitis . Ini dapat dibentuk dari kolesterol, pigmen yang dikenal sebagai bilirubin, atau campuran keduanya.

Ini juga dapat disebabkan oleh lumpur empedu ketika empedu menumpuk di saluran empedu.

Penyebab lainnya termasuk trauma, penyakit kritis, imunodefisiensi, atau obat-obatan tertentu. Beberapa kondisi medis kronis, seperti gagal ginjal , penyakit jantung koroner, atau jenis kanker tertentu juga meningkatkan risiko kolesistitis.

Kolesistitis akut dimulai secara tiba-tiba. Kolesistitis kronis berkembang perlahan seiring waktu.

Penyebab

Kantung empedu adalah organ kecil berbentuk buah pir yang terhubung ke hati, di sisi kanan perut. Ini menyimpan empedu dan melepaskannya ke usus kecil untuk membantu pencernaan lemak.

Kantung empedu mengandung empedu, cairan yang dikeluarkan setelah makan, terutama setelah makan tinggi lemak, dan empedu ini membantu pencernaan. Empedu berjalan dari kantong empedu melalui duktus sistikus, sebuah tabung kecil yang mengarah ke duktus biliaris komunis, dan dari sana ke usus kecil.

Penyebab utama kolesistitis adalah batu empedu atau lumpur empedu terperangkap di lubang kantong empedu. Ini kadang-kadang disebut pseudolit atau “batu palsu”.

Penyebab lainnya termasuk:

Cedera pada perut akibat luka bakar, sepsis atau trauma, atau karena pembedahan.

Defisiensi imun.

Puasa berkepanjangan

Vaskulitis .

Infeksi pada empedu dapat menyebabkan peradangan pada kantong empedu.

Tumor dapat mencegah empedu meninggalkan kantong empedu dengan benar, mengakibatkan penumpukan empedu. Hal ini dapat menyebabkan kolesistitis.

Gejala

Tanda dan gejala kolesistitis termasuk nyeri kuadran kanan atas, demam, dan jumlah sel darah putih yang tinggi.

Rasa sakit biasanya terjadi di sekitar kantong empedu, di kuadran kanan atas perut.

Dalam kasus kolesistitis akut, rasa sakit mulai tiba-tiba, tidak hilang, dan parah. Jika tidak diobati, biasanya akan bertambah buruk, dan menarik napas dalam-dalam akan membuatnya terasa lebih intens. Rasa sakit bisa menyebar dari perut ke bahu kanan atau punggung.

Gejala lain dapat mencakup:

Distensi perut.

Nyeri tekan di sisi kanan atas perut.

Sedikit atau tidak ada nafsu makan.

Mual.

muntah

Keringat.

Sedikit demam dan menggigil dapat terjadi pada kolesistitis akut.

Setelah makan, terutama yang tinggi lemak, gejalanya akan semakin parah. Tes darah dapat mengungkapkan jumlah sel darah putih yang tinggi.

Diagnosa

Seorang dokter biasanya akan menanyakan apakah pasien memiliki riwayat kolesistitis karena sering kambuh. Pemeriksaan fisik akan mengungkapkan seberapa sensitif kandung empedu.

Tes berikut juga dapat dipesan:

Ultrasound : Ini dapat menyorot setiap batu empedu dan dapat menunjukkan kondisi kantong empedu.

Tes darah : Jumlah sel darah putih yang tinggi dapat mengindikasikan infeksi. Kadar bilirubin yang tinggi, alkaline phosphatase, dan serum aminotransferase juga dapat membantu dokter membuat diagnosis.

Computed tomography (CT) scan atau ultrasound : Gambar kandung empedu dapat mengungkapkan tanda-tanda kolesistitis.

Pemindaian Hepatobiliary iminodiacetic acid (HIDA) : Juga dikenal sebagai cholescintigraphy, pemindaian hepatobiliary, atau pemindaian hepatobiliary, pemindaian ini membuat gambar hati, kantong empedu, saluran empedu, dan usus kecil.

Hal ini memungkinkan dokter untuk melacak produksi dan aliran empedu dari hati ke usus kecil dan menentukan apakah ada penyumbatan dan di mana penyumbatan itu.

Faktor risiko

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko mengembangkan batu empedu:

Riwayat keluarga batu empedu di pihak ibu dari keluarga.

penyakit Crohn .

Diabetes.

Penyakit arteri koroner

Penyakit ginjal stadium akhir.

Hiperlipidemia .

Menurunkan berat badan dengan cepat

Kegemukan.

Usia lanjut.

kehamilan.

Persalinan yang lama selama persalinan dapat merusak kantong empedu, meningkatkan risiko kolesistitis selama beberapa minggu ke depan.

Komplikasi

Kolesistitis akut yang tidak diobati dapat menyebabkan:

Fistula, semacam tabung atau saluran, dapat berkembang jika batu besar mengikis dinding kantong empedu. Ini bisa menghubungkan kantong empedu dan duodenum, dan batu bisa lewat.

Distensi kandung empedu : Jika kandung empedu meradang karena akumulasi empedu, dapat meregang dan membengkak, menyebabkan rasa sakit. Maka ada risiko perforasi atau robekan kandung empedu yang jauh lebih besar, serta infeksi dan kematian jaringan.

Kematian jaringan – Jaringan kandung empedu bisa mati dan gangren berkembang yang dapat menyebabkan perforasi atau ledakan kandung kemih. Tanpa pengobatan, 10 persen pasien kolesistitis akut akan mengalami perforasi lokal, dan 1 persen akan mengalami perforasi bebas dan peritonitis .

Jika batu empedu terpengaruh di duktus sistikus, hal itu dapat menekan dan menyumbat saluran empedu, dan ini dapat menyebabkan kolestasis. Ini jarang terjadi.

Batu empedu terkadang dapat berpindah dari kantong empedu ke saluran empedu, yang menyebabkan penyumbatan saluran pankreas. Hal ini dapat menyebabkan pankreatitis .

Dalam 3 persen hingga 19 persen kasus, kolesistitis akut dapat menyebabkan abses perikolesistik. Gejalanya meliputi mual, muntah, dan sakit perut.

Perlakuan

Seorang pasien dengan kolesistitis akan dirawat di rumah sakit, dan mungkin tidak akan diizinkan untuk mengkonsumsi makanan padat atau cair untuk sementara waktu.

Mereka akan diberikan cairan melalui infus selama puasa. Obat nyeri dan antibiotik juga dapat diberikan.

Pembedahan dianjurkan untuk kolesistitis akut karena ada tingkat kekambuhan yang tinggi dari peradangan terkait batu empedu. Namun, jika risiko komplikasinya rendah, operasi dapat dilakukan sebagai prosedur rawat jalan.

Jika ada komplikasi, seperti gangren atau perforasi kandung empedu, pasien akan membutuhkan pembedahan segera untuk mengangkat kantong empedu. Jika pasien mengalami infeksi, tabung dapat dimasukkan melalui kulit ke dalam kantong empedu untuk mengalirkan infeksi.

Pengangkatan kandung empedu, atau kolesistektomi , dapat dilakukan dengan eksisi perut terbuka atau laparoskopi.

Kolesistektomi laparoskopi terdiri dari beberapa sayatan kecil di kulit. Sebuah kamera dimasukkan ke dalam satu sayatan untuk membantu ahli bedah melihat bagian dalam perut, dan alat untuk mengangkat kantong empedu dimasukkan melalui sayatan lainnya.

Manfaat laparoskopi adalah sayatannya kecil, sehingga pasien umumnya memiliki lebih sedikit rasa sakit setelah prosedur dan lebih sedikit jaringan parut.

Setelah kantong empedu diangkat melalui pembedahan, empedu akan mengalir langsung ke usus kecil dari hati. Ini biasanya tidak mempengaruhi kesehatan umum dan sistem pencernaan pasien. Beberapa pasien mungkin mengalami episode diare yang lebih sering.

Diet

Saat pulih dari kondisi tersebut, penting untuk melakukan penyesuaian pola makan untuk membantu mengembalikan produksi empedu menjadi normal.

Pastikan Anda makan dalam porsi kecil lebih sering dan hindari porsi atau porsi besar. Ini dapat mengganggu sistem dan menyebabkan spasme kandung empedu atau saluran empedu.

Hindari makanan tinggi lemak dan gorengan, termasuk produk susu utuh, dan tetap berpegang pada protein tanpa lemak.

Hidup tanpa kantong empedu

Karena kantong empedu bukanlah organ penting, seseorang dapat menjalani kehidupan normal tanpanya. Empedu masih akan mencapai usus kecil melalui saluran lain di hati alih-alih disimpan di kantong empedu.

Pencegahan

Beberapa tindakan dapat mengurangi risiko mengembangkan batu empedu, dan ini dapat mengurangi kemungkinan mengembangkan kolesistitis:

Menghindari lemak jenuh.

Pertahankan jadwal sarapan, makan siang, dan makan malam secara teratur dan jangan melewatkan waktu makan.

Berolahragalah 5 hari seminggu selama setidaknya 30 menit setiap kali.

Menurunkan berat badan, karena obesitas meningkatkan risiko batu empedu.

Menghindari penurunan berat badan yang cepat karena ini meningkatkan risiko pengembangan batu empedu.

Penurunan berat badan yang sehat umumnya sekitar 1 hingga 2 pon, atau 0,5 hingga 1 kilogram, dari berat badan per minggu.

Semakin dekat seseorang dengan berat badan idealnya, semakin rendah risiko terkena batu empedu. Batu empedu lebih banyak terjadi pada orang dengan obesitas, dibandingkan dengan mereka yang memiliki berat badan yang sesuai untuk usia, tinggi, dan bentuk tubuh mereka.

Siapapun dengan tanda-tanda atau gejala batu empedu sesekali harus berbicara dengan dokter mereka. Jika gejalanya persisten atau parah, mereka harus mengunjungi ruang gawat darurat setempat untuk evaluasi dan perawatan yang lebih mendesak.

Siapapun dengan nyeri kandung empedu membutuhkan perhatian medis segera untuk membatasi komplikasi.

Related Posts

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari?

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari? Untuk memperkirakan berapa gram lemak ini, kalikan asupan kalori harian dengan . 20 atau dengan . 25 dan bagi…

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah?

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah? Hasil: Makan siang rata-rata yang dipilih memiliki 35,9% kalori dari lemak total dan 12,6% dari lemak jenuh, melebihi pedoman masing-masing 30%…