Kelesuan: Pengertian, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahan

Kelesuan: Pengertian, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahan

Kata ini berasal dari kata lethargy, yang berarti “lupa”.

Keadaan lesu atau tidak aktif berkepanjangan adalah inersia tubuh atau pikiran. Kelesuan didefinisikan sebagai keadaan lamban, tidak aktif dan apatis.

Kata lain yang juga terkait dengan kelesuan adalah ketidakpedulian, kelelahan, kekurangan energi, kantuk terus menerus, dan lain-lain.

Kita semua memiliki perasaan itu dari waktu ke waktu, dan kehilangan energi terjadi secara alami setelah seseorang sibuk secara fisik.

Kelesuan juga dapat terjadi setelah jangka waktu yang lama, berhari-hari atau berminggu-minggu, ketika tubuh membuang dirinya sendiri secara fisik atau intelektual.

Waktu yang umum untuk merasa lesu adalah setelah ujian akhir.

Siswa dapat menghabiskan waktu berhari-hari dan mungkin berminggu-minggu bekerja keras untuk menyelesaikan tugas guru mereka, dan pada akhir semester, ketika mereka dapat beristirahat, mereka kelelahan secara mental dan fisik. Ini juga akan dianggap kelesuan.

Letargi adalah keadaan lesu, apatis, kurang tenaga atau kelelahan. Kelesuan terutama disertai dengan depresi dan penurunan motivasi. Orang dengan gejala ini digambarkan sebagai lesu.

Kita semua pernah mengalami kelesuan beberapa kali dalam hidup kita setelah melalui tekanan emosional dan fisik.

Kelesuan juga dapat dikaitkan dengan kondisi fisik atau mental yang mendasarinya.

Kelesuan juga dapat disebabkan oleh penggunaan obat-obatan atau penyakit sistemik yang mendasari seperti anemia, diabetes, penyakit paru obstruktif kronik, dan lain-lain.

Kelesuan yang terjadi karena stres emosional atau fisik teratasi segera setelah gaya hidup diubah, sedangkan penyakit yang menyebabkan kelesuan harus diobati untuk mengatasi kelesuan.

Penyebab kelesuan

Kelesuan biasanya merupakan gejala dari beberapa penyakit lain, dan memiliki berbagai tingkat keseriusan medis.

Bekerja terlalu keras untuk waktu yang lama adalah penyebab umum kelesuan, tetapi ini bukan satu-satunya penyebab.

Penyebab kelesuan lainnya dapat dibagi menjadi beberapa jenis.

Jenis ini termasuk karena penyebab fisik dan psikososial, karena jantung dan jaringan pembuluh darah, dan juga terkait dengan penyakit.

Banyak jenis penyakit akut dapat membuat seseorang merasa lesu.

Ini termasuk apa saja mulai dari flu atau virus perut hingga penyakit lain yang lebih serius.

Kondisi fisik atau medis lainnya juga dapat menyebabkan kelesuan, seperti:

  • Keracunan karbon monoksida.
  • Dehidrasi
  • Demam.
  • Hidrosefalus, pembengkakan otak, atau cedera otak traumatis.
  • Sebuah gagal ginjal .
  • Gagal hati akut
  • Penyakit Lyme.
  • Meningitis.
  • Kelainan endokrin seperti hipotiroidisme dan hipertiroidisme.
  • Penyakit hipofisis, seperti kanker kelenjar pituitari.
  • Nutrisi yang buruk menyebabkan anemia atau gangguan makan.
  • apnea tidur
  • Kanker.
  • Penyakit paru obstruktif kronis.
  • Sindrom kelelahan kronis.
  • Penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung dan kardiomiopati.
  • Penyakit neurologis seperti fibromyalgia, meningitis, dan penyakit Parkinson.

Kelesuan juga bisa menjadi akibat dari kondisi kesehatan mental.

Beberapa kondisi medis seperti kecemasan, depresi berat, depresi pascamelahirkan, dan sindrom pascamenopause dikaitkan dengan kelesuan.

Kelesuan juga bisa menjadi efek samping dari minum obat tertentu.

Misalnya, mengonsumsi obat-obatan seperti narkotika, penggunaan obat-obatan seperti antihistamin dan sirup obat batuk, juga dapat menyebabkan kelesuan.

Faktor gaya hidup menjadi penyebab paling umum.

Di dunia kita yang sibuk, stres dan terlalu banyak pekerjaan adalah sumber umum kelesuan.

Setelah bekerja dalam tekanan tinggi, posisi permintaan tinggi, stres mudah menghabiskan cadangan fisik dan mental yang dimiliki seseorang, membuat mereka melihat ke bawah dan lelah.

Di lain waktu, kelesuan dapat disebabkan oleh kurang olahraga atau aktivitas fisik yang berlebihan, penggunaan alkohol yang berlebihan, dan penyalahgunaan narkoba.

Dalam kasus ini, semakin sedikit yang dilakukan, pasien akan semakin lesu, dan ini bisa menjadi lingkaran setan yang sulit diatasi.

Hal ini dapat menyebabkan gangguan, seperti depresi atau kecemasan, yang juga terkait dengan kelesuan.

Pada titik ini, cari bantuan medis.

Beberapa penelitian menunjukkan fakta bahwa kelesuan adalah perasaan yang berasal dari sistem aktivasi retikuler yang terletak di bagian bawah otak.

Sistem aktivasi retikuler terletak adalah area otak yang mengatur keadaan gairah, termasuk proses tidur dan bangun, karenanya hubungan mereka.

Gejala kelesuan

Kelesuan dapat menyebabkan beberapa atau semua gejala berikut:

  • Perubahan suasana hati
  • Penurunan kewaspadaan atau penurunan kemampuan berpikir.
  • Kelelahan.
  • Energi rendah.
  • Kelambatan.

Orang dengan kelesuan dapat bertindak seolah-olah mereka terpana. Mereka bisa bergerak lebih lambat dari biasanya.

Gejala kelesuan mungkin memerlukan perhatian medis darurat, terutama jika muncul tiba-tiba.

Jika kelesuan dialami bersama dengan gejala berikut, perhatian medis harus dicari sesegera mungkin:

  • Rasa sakit di dada yang tidak hilang dengan pengobatan.
  • Kurangnya respons atau respons minimal.
  • Ketidakmampuan untuk menggerakkan anggota tubuh di satu sisi tubuh.
  • Tingkat disorientasi, seperti tidak mengetahui nama Anda, tanggal saat ini, atau lokasi Anda.
  • Memiliki detak jantung yang cepat.
  • Kelumpuhan wajah pada satu atau kedua sisi wajah.
  • Perdarahan rektal saat ini.
  • Sakit kepala parah.
  • Sulit bernafas.
  • Muntah darah saat ini.
  • Kesulitan untuk tidur.
  • Kesulitan menoleransi suhu panas atau dingin.
  • Iritasi mata.
  • Kelelahan yang berlangsung lebih dari dua minggu.
  • Perasaan sedih atau kosong yang sering muncul.
  • Sifat lekas marah.
  • Kelenjar leher bengkak.
  • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.
  • Pikiran bunuh diri atau pikiran untuk menyakiti diri sendiri.
  • Kekhawatiran tentang merugikan orang-orang di sekitar Anda.
  • Nyeri perut dan nyeri panggul.
  • Merasa lemah
  • Menghadirkan penglihatan kabur.
  • Menunjukkan karakteristik syok, seperti tekanan darah rendah, takikardia (peningkatan denyut jantung), kulit lembab, dan penurunan produksi urin.
  • Menyajikan kehilangan kesadaran atau tingkat kesadaran yang berubah.
  • Setiap perubahan perilaku yang ditandai dengan kelesuan sering menimbulkan kekhawatiran.

Perhatian medis segera harus dicari jika pikiran bunuh diri atau pikiran melukai diri sendiri dialami bersamaan dengan kelesuan.

Kelesuan dapat menyebabkan penurunan fungsi kognitif, menghadirkan kekurangan seperti tingkat konsentrasi dan memori.

Dan menjadi sangat sulit untuk mengambil informasi pembelajaran.

Berpikir menjadi jauh lebih lambat dan tugas mental apa pun, tidak peduli betapa sederhananya kelihatannya, menjadi sangat sulit dan bahkan tidak mungkin dilakukan.

Jenis kekurangan ini menyebabkan penurunan kemampuan individu untuk memecahkan masalah dan membuat keputusan.

Kelesuan pada bayi atau anak kecil

Bayi atau anak kecil juga bisa mengalami kelesuan.

Gejala pada bayi yang mungkin memerlukan perhatian medis segera meliputi:

  • Kesulitan bayi bangun.
  • Demam saat ini lebih besar dari 38,9 ° C.
  • Muncul gejala dehidrasi, yang dimanifestasikan dalam tangisan tanpa air mata, mulut kering atau sedikit popok basah.
  • Mengalami muntah, terutama selama lebih dari 12 jam.

Diagnosis kelesuan

Kelesuan adalah gejala non-spesifik yang dapat terjadi karena banyak penyakit yang mendasari tubuh.

Diagnosis dan pengobatan klinis tidak selalu diperlukan.

Tetapi selalu disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter jika kelesuan berkepanjangan dan tidak hilang dalam sehari.

Dokter biasanya akan mengambil riwayat medis lengkap dan melakukan pemeriksaan fisik untuk mendiagnosis kelesuan.

Pemeriksaan medis mungkin termasuk mendengarkan detak jantung dan memeriksa kondisi apa pun di paru-paru, memeriksa suara di usus dan adanya rasa sakit di bagian tubuh mana pun, dan akhirnya melakukan penilaian kesadaran mental.

Tes diagnostik umumnya tergantung pada apa yang dicurigai dokter sebagai penyebab yang mendasarinya.

Misalnya, jika dokter Anda mencurigai adanya gangguan tiroid, mereka mungkin memesan tes darah untuk menentukan apakah hormon tiroid Anda tinggi atau rendah.

Dokter Anda mungkin memesan studi pencitraan jika penyebab neurologis kelesuan dicurigai, seperti cedera kepala, stroke, atau meningitis.

Studi pencitraan mungkin termasuk CT scan atau MRI untuk menentukan apakah ada kelainan di otak.

Terkadang perlu diproses dengan pemeriksaan seperti tes darah, rontgen dada, USG seluruh perut, urinalisis, dan lain-lain.

Pengobatan kelesuan

Kelesuan umumnya disebabkan oleh stres fisik dan emosional.

Kasus-kasus ini tidak memerlukan perawatan medis dan diselesaikan dengan tidur yang cukup, asupan air yang banyak, meditasi, kebiasaan makan yang sehat, mengurangi tingkat stres, latihan fisik ringan, antara lain.

Namun, dalam beberapa kasus kelesuan, perawatan medis sangat penting dan terkadang menyelamatkan nyawa. Pengobatan kelesuan adalah pengobatan penyebab kelelahan yang mendasarinya.

Pengobatan kelesuan yang disebabkan oleh dehidrasi dapat ditingkatkan dengan cairan infus, antibiotik.

Pada pasien dengan hipotiroidisme, konsumsi levothyroxine sangat penting untuk menghindari kelesuan.

Pasien hipotiroid dapat diobati dengan obat antitiroid, yodium radioaktif, atau pembedahan.

Pasien dengan karakteristik syok membutuhkan perawatan dan kebutuhan darurat, pemeliharaan jalan napas, pernapasan dan peredaran, yang dapat dicapai dengan intubasi endotrakeal, pemberian cairan intravena, transfusi darah (syok akibat perdarahan).

Orang dengan kelesuan yang terkait dengan pikiran untuk bunuh diri, atau pikiran untuk melukai diri sendiri atau orang-orang yang tinggal di sekitar mereka, dapat diobati dengan antidepresan, antipsikotik, ansiolitik, dan konseling perilaku.

Jadi, Anda harus selalu waspada dengan tanda-tanda bahaya yang terkait dengan kelesuan.

Ini dapat membantu membuat diagnosis dan menerima perawatan medis sebelum terlambat.

Pencegahan Kelesuan

  • Kerja malam dan insomnia adalah salah satu penyebab utama kelesuan. Tidur yang cukup, yaitu tidur selama 6 sampai 7 jam sehari membantu mencegah kelesuan. Siklus tidur harus dijaga secara teratur.
  • Mengkonsumsi banyak air, menjaga pola makan dengan makanan sehat yang mengandung banyak sayuran dan buah-buahan.
  • Latihan fisik secara teratur tidak hanya membantu mengurangi berat badan, tetapi juga membantu menghilangkan stres dan membuat Anda aktif secara mental dan fisik.
  • Meditasi, yoga dianjurkan untuk menghilangkan stres dan menjaga pikiran dan tubuh tetap aktif.
  • Pekerjaan yang mempengaruhi tubuh, jika mungkin, harus diubah. Ketika tidak memungkinkan untuk berganti pekerjaan, Anda dapat mengambil istirahat atau pergi berlibur. Mengubah pekerjaan atau istirahat dapat membantu menghilangkan stres dan juga menyediakan waktu untuk bersantai.
  • Mengkonsumsi multivitamin juga dapat membantu mencegah kelesuan.
  • Pengobatan kondisi patologis yang mendasari dan tindak lanjut yang teratur.