Kesehatan

Klorosis: Definisi, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Ini pertama kali dijelaskan pada abad ke-16 sebagai anemia yang sering ditemukan pada remaja dan wanita muda.

Klorosis juga dikenal sebagai penyakit hijau .

Meskipun rekomendasi dari spesialis di abad ke-17 bahwa kondisi tersebut diobati dengan suplemen zat besi, klorosis diklasifikasikan di antara penyakit histeris.

Pada akhir abad ke-19, kejadian klorosis tampaknya meningkat. Ini menjadi topik penting dalam literatur medis, tetapi sifat sebenarnya dari penyakit ini tetap tidak diketahui.

Banyak dokter percaya bahwa itu adalah akibat dari gangguan saraf yang mempengaruhi berbagai sistem organ, termasuk organ pembentuk darah.

Obat besi menjadi populer karena nilai terapeutiknya, tetapi cara kerjanya kontroversial.

Stockman pada tahun 1895 mengusulkan bahwa klorosis adalah akibat dari kekurangan nutrisi zat besi, tetapi pendapatnya diabaikan selama beberapa dekade.

Setelah Perang Dunia I, kejadian klorosis menurun dan penyakit ini tidak dilaporkan pada tahun 1930-an.

Seabad yang lalu, pakaian wanita, kesempatan kerja, dan kondisi hidup secara kolektif memiliki dampak yang kuat pada kesehatannya.

Minimnya pemahaman akan kebutuhan medis perempuan yang sebenarnya adalah karena kurangnya informasi dan penelitian, hidup dalam kekosongan medis ini, perempuan menderita.

Tidak adanya dokter yang merawat wanita pada akhir abad terakhir memperparah kesalahan informasi yang serius dan kurangnya data.

Dalam pengaturan ini, diagnosis yang populer dan meremehkan yang sering diproyeksikan pada wanita ditandai dengan istilah-istilah seperti “histeria” dan “saraf” yang berada di bawah payung neurasthenia.

Klorosis tersebar luas di kalangan wanita muda, mempengaruhi yang halus daripada yang kuat.

Pada dekade pertama abad terakhir, ditemukan bahwa klorosis tidak hanya mempengaruhi mereka yang berada di “lapisan tertinggi masyarakat” dan mengamati bahwa pelayan wanita, yang pada umumnya, tetap kebal terhadapnya.

Namun, penjahit dan gadis yang bekerja di pabrik, terutama mereka yang harus tinggal di ruangan yang berventilasi buruk dan yang, karena pekerjaan mereka, dipaksa untuk tetap dalam posisi yang tidak wajar, juga menderita penyakit ini.

Penyebab klorosis

Penyebab klorosis bermacam-macam, tetapi faktor besar adalah dorongan untuk mencapai angka jam pasir yang terkenal buruk dan kemudian harus menanggung konsekuensi dari metode peningkatan angka.

Pinggang kecil yang dipangkas sama didambakan oleh wanita saat ini seperti seabad yang lalu.

Saat wanita mengamati bahwa timbangan bergerak dan melihat peningkatan pengukuran di tubuh mereka, sebuah proses dimulai di mana tidak masalah kelaparan, menghitung kalori, diet, olahraga atau apa pun untuk kembali ke sosok pinggang kecil feminin.

Seabad yang lalu, korset cukup efektif dalam mencapai tujuan ini, korset dirancang untuk membuat sosok jam pasir, tetapi dengan melakukan itu juga memberi tekanan pada organ vital, mencegah pernapasan, menyebabkan masalah perut, kanker atau tumor di payudara.

Ini menyebabkan peredaran yang buruk, kesehatan yang buruk, dan cedera pada janin. Tidak heran wanita mengalami kejang, sujud gugup, kejang.

Bentuk alami tubuh tidak dapat diperbaiki dengan penggunaan korset yang merusak kesehatan, dan yang merusak tubuh hingga hilang bentuk aslinya.

Klorosis dan neurasthenia saat itu, penggunaan korset oleh wanita memicu banyak diskusi dalam profesi naturopati.

Penggunaan korset untuk mengencangkan pinggang, kerja diafragma terbatas, sehingga paru-paru bagian bawah tidak mengembang sempurna.

Lambung dan hati kekurangan ruang yang cukup untuk menjalankan fungsinya karena mereka membutuhkan ruang untuk bergerak, dan seperti halnya pencernaan dan pernapasan, mereka terhambat.

Pakaian dan tali yang ketat menghalangi kembalinya getah bening dan darah vena ke area dada di bawah dada.

Tidak mengherankan bahwa banyak wanita di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 menderita banyak penyakit yang ditandai dengan histeris.

Tidak hanya para wanita yang menderita akibat memakai pakaian yang biadab dan tidak manusiawi ini, tetapi anak-anak mereka juga menderita masalah kesehatan.

Kemacetan panggul, serta tekanan pada organ-organ ini, membantu dengan kuat untuk mempengaruhi dan benar-benar menyebabkan penyakit pada organ-organ ini tidak hanya untuk individu itu sendiri, tetapi juga untuk generasi mendatang mereka.

Ini adalah masalah kesehatan yang juga diamati pada kehamilan wanita yang sangat muda, yang anak-anaknya, karena kondisi rongga dada dan panggul yang kecil, dapat melahirkan dan anak-anak dengan kelainan bentuk.

Gejala klorosis

Gejala klorosis yang dialami oleh wanita muda mirip dengan anemia karena merupakan penyakit anemia langka yang ditandai dengan semburat kehijauan pada kulit.

Gejala pertama klorosis adalah pucat, warna gusi dan kelopak mata bagian dalam hampir seperti lilin, riasan fisik lesu, berjalan berat, mengantuk, malaise, dan keengganan untuk bekerja.

Kelemahan yang dirasakan remaja putri ini juga dapat disertai dengan jantung berdebar-debar dengan aktivitas yang kurang, dada terasa sesak dan lesu.

Kualitas darah sangat penting untuk memahami gambaran lengkap klorosis.

Klorosis mempengaruhi menstruasi, perdarahan berwarna merah pucat dan menghasilkan dismenore atau amenore, dan perdarahan lebih tidak teratur, yang sangat melemahkan pasien.

Seringkali klorosis disertai dengan kejang, pasien dengan klorosis juga mengalami kejang epilepsi.

Pencernaan yang tidak sempurna bersama dengan aktivitas kulit dan paru-paru yang tidak mencukupi juga merupakan gejala penyakit ini.

Diagnosis dan pengobatan klorosis

Pasien klorosis didiagnosis memiliki kulit pucat dan tipis, dengan nada kehijauan dan kekurangan panas vital.

Ini didiagnosis sebagai kekurangan darah dan ‘tujuan pertama adalah untuk merangsang nafsu makan dan peredaran, udara segar yang cukup direkomendasikan dan berada di luar ruangan sebanyak mungkin dan jika mereka berada di dalam ruangan, itu harus berventilasi dan memungkinkan akses ke sinar matahari. matahari dan jika tidak, tinggal waktu yang cararat.

Perawatan klorosis, bagaimanapun juga, mengikuti prinsip-prinsip penyembuhan alami yang sehat, dan lebih khusus lagi, mereka membahas penyebab dan gejalanya akan hilang dengan sendirinya.

Mereka merekomendasikan banyak olahraga dan menghindari hidup menetap sebagai hal yang penting untuk mengatasi klorosis.

Mereka menasihati bahwa semua gadis, tanpa kecuali, dari putri sampai gadis dari kelas terendah masyarakat, harus membantu pembantu rumah tangga dalam semua pekerjaan yang dilakukan oleh pelayan.

Kita tentu dapat menerima saran ini, karena generasi kita saat ini khawatir tentang kekurangan vitamin D, namun mereka menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan untuk melakukan pekerjaan yang tidak banyak bergerak.

Obat lain untuk klorosis terdiri dari mandi air dingin yang memperbaiki pencernaan yang buruk dan mengatur peredaran darah.

Durasi mandi sitz dingin adalah satu sampai dua menit dan waktu untuk mengambilnya di malam hari yang membantu pasien untuk tidur.

Bagi mereka yang sangat lemah dan memiliki sedikit panas vital, pemandian air harus lembut pada awalnya; dalam beberapa kasus, di mana kaki dingin adalah salah satu gejalanya.

Mandi kaki hangat dengan garam dan abu kayu juga dianjurkan, dan wanita dengan anemia didorong untuk berjalan tanpa alas kaki di dalam dan di luar ruangan selama musim panas dan gugur.

Perawatan lainnya adalah kompres panas. Hal pertama adalah menghasilkan keringat.

Kain tebal, dilipat beberapa kali, dicelupkan ke dalam air panas dan dikeringkan dengan baik, diletakkan di perut sepanas mungkin dan ditutup dengan baik.

Dalam dua puluh menit berikutnya keringat umumnya akan terjadi. Kemudian, kain direndam lagi dalam air panas dan dioleskan seperti sebelumnya untuk meningkatkan keringat. Dan ketika seluruh tubuh berkeringat, kejang berhenti dan pasien merasa lebih baik.

Darah yang baik dan cukup adalah syarat kesehatan yang pertama. Haid sehat yang berlangsung tidak lebih dari empat atau lima hari, jika berlangsung lebih dari empat hari, mandi sitz harus dilakukan pada hari kelima, pada suhu 79 ° F, selama sepuluh menit.

Selama waktu ini, tubuh harus dipijat atau didinginkan dengan mandi.

Jika kehilangan darah berlebihan, alih-alih mandi sitz dingin, mandi sitz hangat pada 96 hingga 104 ° F harus dilakukan.

Untuk pengobatan dismenore, sitz bath direkomendasikan. Awalnya, dengan air pada suhu sekitar 80 ° F, secara bertahap menggunakan air yang lebih dingin sampai pasien merasa nyaman pada suhu 60 ° F ”.

Besi digunakan dalam berbagai bentuk, atau kina untuk mengobati klorosis.

Naturopaths pertama mengutuk penggunaan persiapan buatan untuk ‘memberi makan’ pasien dan membela diet non-stimulasi sayuran segar, terutama bayam dan kacang polong, kaya garam bergizi yang memperkuat tulang dan saraf, selada disiapkan dengan lemon di tempat cuka .

Untuk meningkatkan darah, bubuk kapur atau tepung tulang dianjurkan untuk diminum dengan cuka dan air dua kali sehari, pagi dan sore.

Sarapan yang terdiri dari gandum giling direkomendasikan, pilihan alternatif termasuk secangkir coklat atau susu asam.

Makan siang akan mencakup sayuran, daging, dan buah dengan segelas anggur yang diminum setengah jam sebelum makan siang.

Camilan terdiri dari coklat atau susu dan makan malam terdiri dari bubur, selada dan buah.

Saat ini, anemia dan kelemahannya terkait dengan masalah fungsi sumsum tulang, kehilangan darah, kekurangan gizi dan kekurangan zat besi, vitamin B 12 atau asam folat, antara lain.

Perawatan sekarang terdiri dari mengendalikan penyakit yang mendasari dan mengonsumsi suplemen zat besi, vitamin, atau obat-obatan yang menyebabkan tubuh membuat lebih banyak sel darah merah.

Related Posts

Aplasia Meduler: Definisi, Penyebab, Gejala, Evolusi, Diagnosis, Pengobatan dan Konsekuensi

Ini adalah penyakit yang mempengaruhi tempat produksi sel darah. Ada berbagai jenis sel darah: sel darah merah, sel darah putih atau leukosit, dan trombosit atau trombosit. Ini ketika…

Eritema Nodus: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Prognosis dan Komplikasi

Ini adalah jenis panniculitis yang paling umum (radang lapisan lemak pada kulit). Ini mengarah pada pembentukan nodul merah yang menonjol yang biasanya terlihat di area tulang kering, pergelangan…

Iridodonesis: Definisi, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Kita berbicara tentang gejala yang menghasilkan getaran pada iris mata. Dalam kasus tertentu, mereka cukup menonjol dan mengikuti dislokasi lensa, luka dan memar pada mata , atau pelunakan…

Tirosinemia: Pengertian, Penyebab, Jenis, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Ini adalah bentuk kesalahan metabolisme yang bersifat bawaan yang terkait dengan disfungsi hati akut selama masa kanak-kanak. Metabolisme adalah proses di mana tubuh kita memecah zat saat kita…

Sertal: Komposisi, Administrasi, Efek Samping, Kontraindikasi dan Rekomendasi

Ini adalah obat yang digunakan untuk meredakan kejang yang menyakitkan pada saluran pencernaan, saluran genitourinari, dan saluran empedu. Sertal adalah obat yang terbuat dari propinoks. Ini adalah obat…

Depigmentasi Kulit: Apa itu? Penggunaan Topikal Umum dan Alternatif, Perawatan

Ada berbagai macam chemical peeling yang tersedia di pasaran saat ini. Hampir semua jenis kulit dan etnis dapat menemukan perawatan kimia yang dirancang untuk mengembalikan penampilan awet muda….