Kesehatan

Koma Diabetik: Penyebab, Faktor Risiko, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahan

Pada penderita diabetes, itu terjadi ketika kadar gula darah yang parah tidak terkontrol.

Jika ditangani dengan cepat, seseorang akan segera pulih dari koma diabetik. Namun, koma diabetes bisa berakibat fatal atau menyebabkan kerusakan otak .

Penting bagi penderita diabetes untuk memantau gula darah mereka dan mengetahui apa yang harus dilakukan ketika kadar gula darah mereka tidak dalam kisaran normal.

Gejala parah dari gula darah yang tidak terkontrol yang dapat terjadi sebelum koma diabetes termasuk muntah, sesak napas, kebingungan, kelemahan, dan pusing.

Koma diabetes terjadi ketika seseorang dengan diabetes kehilangan kesadaran.

Sel-sel tubuh membutuhkan glukosa untuk berfungsi. Gula darah tinggi atau hiperglikemia dapat membuat seseorang merasa pusing dan kehilangan kesadaran.

Gula darah rendah atau hipoglikemia dapat menyebabkan dehidrasi hingga Anda bisa kehilangan kesadaran.

Umumnya, hiperglikemia atau hipoglikemia dapat dicegah agar tidak berkembang menjadi koma diabetik.

Jika koma diabetes terjadi, dokter kemungkinan akan dapat menyeimbangkan kadar glukosa darah Anda dan memulihkan kesadaran dan kesehatan Anda dengan cepat jika mereka dapat merespons kondisi Anda tepat waktu.

Anda juga bisa mengalami koma diabetes jika Anda mengalami ketoasidosis diabetik.

Ketoasidosis diabetik adalah penumpukan bahan kimia yang disebut keton dalam darah.

Penyebab koma diabetes

Koma diabetes lebih mungkin terjadi pada orang yang memiliki kadar gula darah rendah atau tinggi dalam waktu lama.

Orang dengan tingkat diabetes yang berfluktuasi secara teratur mungkin menghadapi koma diabetes.

Setoasidosis diabetik

Ketoasidosis diabetik mungkin menjadi penyebab koma diabetik. Lemak yang tersimpan dalam sel tubuh mulai terurai saat sel otot kehabisan energi.

Keton diproduksi selama proses ini. Ketoasidosis diabetik menyebabkan koma diabetik jika tidak diobati.

Orang dengan diabetes tipe 1 lebih mungkin terkena ketoasidosis diabetikum.

Namun, orang yang menderita diabetes gestasional atau diabetes tipe 2 juga dapat menderita ketoasidosis diabetikum.

Sindrom hiperosmolar diabetes

Sindrom hiperosmolar diabetik dapat menyebabkan koma diabetik. Sindrom diabetes hiperosmolar ditentukan pada seseorang jika kadar gula darahnya lebih dari enam ratus mg per desiliter (mg per dL).

Darah menjadi kental dengan kandungan gula yang lebih tinggi. Sejumlah besar pasokan air diperlukan dalam tubuh karena gula darah memasuki urin melalui proses penyaringan.

Sindrom diabetes hiperosmolar bisa berakibat fatal jika tidak ditangani tepat waktu. Ini juga bisa berubah menjadi koma diabetes dalam beberapa kasus.

Sindrom hiperosmolar diabetes lebih sering terjadi pada pasien paruh baya dan lebih tua.

Orang yang memiliki kedua jenis diabetes lebih mungkin terkena sindrom hiperosmolar diabetik.

Hipoglikemia

Hipoglikemia dapat menjadi penyebab koma diabetik. Orang dengan kadar gula darah rendah lebih mungkin untuk pingsan.

Asupan insulin yang lebih tinggi atau kekurangan dalam diet yang tepat dapat menyebabkan hipoglikemia.

Terlalu banyak konsumsi alkohol atau aktivitas fisik yang berat juga dapat menyebabkan hipoglikemia .

Indikasi untuk hipoglikemia bervariasi sesuai dengan intensitas sindrom.

Keringat berlebihan, lapar atau gugup bisa menjadi tanda hipoglikemia pada orang yang terkena kadar gula darah rendah.

Bagi penderita diabetes jangka panjang, tanda-tandanya mungkin tidak mengkhawatirkan.

Ini didefinisikan sebagai ketidaktahuan hipoglikemia.

Faktor risiko koma diabetes

Sementara siapa pun dengan diabetes berisiko mengalami koma diabetes, penyebabnya tergantung pada jenis diabetes:

Orang dengan diabetes tipe 1 lebih mungkin mengalami koma diabetes akibat ketoasidosis diabetik atau hipoglikemia. Hal ini dikarenakan penderita diabetes tipe 1 selalu menggunakan insulin dan memiliki rentang kadar glukosa darah yang lebih luas dibandingkan dengan penderita diabetes tipe 2.

Orang dengan diabetes tipe 2 lebih mungkin mengalami koma diabetik akibat sindrom diabetes hiperosmolar dibandingkan dengan ketoasidosis diabetik atau hipoglikemia.

Risiko lain yang dapat menyebabkan koma diabetes pada siapa saja dengan diabetes meliputi:

Operasi.

Trauma.

Penyakit.

Masalah suplai insulin.

Manajemen diabetes yang buruk.

Minum alkohol.

Melewatkan dosis insulin.

Menggunakan zat ilegal.

Gejala

Hipoglikemia

Gejala hipoglikemia dapat meliputi:

Sakit kepala.

Kelelahan.

Pusing.

Kebingungan.

Palpitasi jantung

Ketidakstabilan.

Hiperglikemia

Jika Anda memiliki hiperglikemia, Anda mungkin mengalami peningkatan rasa haus yang nyata dan mungkin buang air kecil lebih sering.

Tes darah juga akan mengungkapkan kadar glukosa yang lebih tinggi dalam aliran darah.

Tes urin juga dapat menunjukkan bahwa kadar glukosa Anda terlalu tinggi.

Gejalanya juga termasuk rasa haus yang meningkat dan sering ingin buang air kecil.

Gejala lain dari peningkatan kadar keton meliputi:

Rasa lelah.

Sakit perut

Memiliki kulit merah atau kering.

Jika Anda memiliki gejala koma diabetes yang lebih parah, seperti:

muntah

Sulit bernafas.

Kebingungan.

kelemahan.

Pusing.

Anda harus segera menemui dokter, koma diabetes adalah keadaan darurat medis, yang dapat menyebabkan kerusakan otak atau kematian jika tidak ditangani.

Diagnosa

Koma diabetes telah berkembang jika:

Anda menderita diabetes dan gula darah Anda 300 mg/dL untuk alasan yang tidak diketahui.

Anda memiliki gula darah rendah (kurang dari 70 mg/dL).

Jika seseorang dengan diabetes tampak bingung, mereka mungkin mengalami episode gula darah rendah.

Perlakuan

Pengobatan hiperglikemia membutuhkan cairan intravena untuk meningkatkan kadar cairan di seluruh tubuh.

Anda mungkin juga menerima insulin untuk membantu sel Anda menyerap glukosa ekstra yang berperedaran.

Jika kadar natrium, kalium, atau fosfat Anda rendah, Anda mungkin memerlukan suplemen untuk membantu mereka mencapai tingkat yang sehat.

Suntikan glukagon akan membantu meningkatkan kadar gula darah Anda jika Anda mengalami hipoglikemia.

Pemulihan

Setelah kadar glukosa darah Anda berada dalam kisaran yang sehat, Anda harus segera mulai membaik.

Jika ia tidak sadarkan diri, pasien harus segera pulih setelah pengobatan dimulai.

Seharusnya tidak ada efek yang bertahan lama jika pasien menerima pengobatan segera setelah gejala muncul.

Jika gejala terjadi untuk beberapa waktu sebelum pengobatan atau jika Anda berada dalam koma diabetes selama beberapa jam atau lebih, Anda bisa mengalami beberapa kerusakan otak.

Koma diabetes yang tidak diobati juga dapat menyebabkan kematian.

Orang yang menerima perawatan darurat untuk koma diabetes biasanya sembuh total.

Dokter mungkin menyarankan pasien memakai gelang identifikasi medis yang menjelaskan sifat diabetes mereka dan masalah kesehatan lainnya.

Ini dapat membantu memastikan bahwa Anda mendapatkan perawatan yang tepat untuk masalah di masa depan dengan cepat.

Jika Anda mengalami koma diabetes tanpa mengetahui bahwa Anda menderita diabetes, dokter akan bekerja dengan pasien untuk mengembangkan rencana perawatan diabetes.

Ini akan mencakup obat-obatan, serta rekomendasi untuk diet dan olahraga.

Pencegahan koma diabetes

Jika Anda menderita diabetes, penting untuk memperhatikan kadar glukosa darah dan pola makan Anda setiap hari.

Kunci untuk mencegah koma diabetes adalah manajemen glukosa darah yang tepat.

Ini berarti mengambil insulin Anda dan menguji glukosa darah dan keton Anda, seperti yang direkomendasikan dokter Anda.

Konsumsi karbohidrat juga harus Anda perhatikan.

Pasien diabetes harus tahu apa yang harus dilakukan jika dia melewatkan dosis insulin atau obat diabetes lainnya, serta bagaimana bereaksi atau apa yang harus dilakukan jika dia mulai merasakan gejala hiperglikemia atau hipoglikemia.

Diabetes dapat mempengaruhi kesehatan Anda dengan cara lain. Diabetes yang tidak terkontrol dapat membahayakan kesehatan jantung khususnya.

Seiring bertambahnya usia, kimia tubuh Anda berubah, itulah sebabnya Anda harus siap untuk mengubah dosis obat atau menyesuaikan diet Anda jika terjadi variasi kritis dalam kadar glukosa.

Related Posts

Hal yang harus diperhatikan saat mandi

Siapa sangka bahwa rutinitas sehari-hari yang sederhana dapat menyembunyikan beberapa hal yang harus kita waspadai? Pasti ada orang yang mandi bahkan dua kali sehari. Itu boleh saja, tetapi…

Tips Foundation Penting Yang Tidak Boleh Anda Lewati

Apakah Anda memerlukan beberapa tips alas bedak yang berguna untuk meningkatkan tata rias Anda? Menetapkan dasar yang tepat untuk tampilan riasan Anda adalah hal terpenting yang harus dilakukan….

Tanda Teratas Bahwa Anda Harus Mengubah Rutinitas Perawatan Kulit Anda

Merasa rutinitas perawatan kulit Anda saat ini tidak cocok dengan kulit Anda? Kami mengungkapkan Tanda Teratas Bahwa Anda Harus Mengubah Rutinitas Perawatan Kulit Anda. Begitu Anda melewatinya, Anda…

Sindrom cermin terdistorsi

Orang-orang saat ini, terutama yang muda, cenderung mengecek nilai mereka melalui media sosial. Pertama, mereka mulai dari penampilan fisik dan seberapa “disukai” mereka. Mereka tidak setuju dengan kecantikan…

Hal-hal yang tidak Anda ketahui tentang pernikahan yang sukses

Saat Anda melihat pasangan, Anda dapat dengan mudah mengenali apakah mereka memang bahagia bersama atau berpura-pura. Hal ini dapat dilihat tidak hanya di media sosial tetapi juga dalam…

Barang-barang yang tidak boleh Anda simpan, bahkan jika Anda kekurangan uang

Sejumlah besar artikel mengajarkan Anda cara menghemat uang dengan hanya membeli barang-barang yang penting. Lain merekomendasikan Anda untuk fokus pada opsi termurah. Namun, setiap saran memiliki kelebihan dan…