Kesehatan

Laparoskopi: Risiko, Prosedur, Pemulihan, dan Bantuan Robot

Definisi:

Ini adalah prosedur diagnostik bedah yang digunakan untuk memeriksa organ-organ di dalam perut. Ini adalah invasif minimal dan risiko rendah hanya membutuhkan sayatan kecil.

Menggunakan alat yang disebut laparoskop, organ perut dapat dilihat. Laparoskop adalah tabung tipis panjang dengan cahaya berintensitas tinggi dan kamera beresolusi tinggi di bagian depan.

Instrumen dimasukkan melalui sayatan di dinding perut. Saat Anda pergi, kamera mengirimkan gambar ke monitor video.

Laparoskopi memungkinkan dokter Anda untuk melihat ke dalam tubuh Anda secara real time, tanpa operasi terbuka. Dokter Anda mungkin juga mendapatkan sampel biopsi selama prosedur ini.

Mengapa laparoskopi dilakukan?

Laparoskopi sering digunakan untuk mengidentifikasi dan mendiagnosis sumber nyeri panggul atau perut. Biasanya dilakukan ketika metode non-invasif tidak dapat membantu diagnosis.

Dalam banyak kasus, masalah perut juga dapat didiagnosis dengan teknik pencitraan seperti:

  • Ultrasound, yang menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi untuk membuat gambar tubuh.
  • CT scan, yang merupakan serangkaian sinar-x khusus yang mengambil gambar penampang tubuh.
  • Pemindaian MRI, yang menggunakan magnet dan gelombang radio untuk menghasilkan gambar tubuh.
  • Laparoskopi dilakukan ketika tes ini tidak memberikan informasi yang cukup untuk diagnosis. Prosedur ini juga dapat digunakan untuk mengambil biopsi atau sampel jaringan dari organ tertentu di perut.

Dokter Anda mungkin merekomendasikan laparoskopi untuk memeriksa organ-organ berikut:

  • Lampiran.
  • Kantong empedu.
  • Hati.
  • Pankreas.
  • Usus halus dan usus besar (kolon).
  • Limpa.
  • Perut.
  • Organ panggul atau reproduksi.

Dengan melihat area ini dengan laparoskop, dokter Anda dapat mendeteksi:

  • Massa perut atau tumor.
  • Cairan di rongga perut.
  • Penyakit hati
  • Efektivitas perawatan tertentu.
  • Sejauh mana kanker tertentu telah berkembang.

Juga, dokter Anda mungkin dapat melakukan intervensi untuk mengobati kondisi Anda segera setelah diagnosis.

Apa risiko dari prosedur ini?

Risiko paling umum yang terkait dengan laparoskopi adalah pendarahan, infeksi, dan kerusakan organ di perut Anda. Namun, mereka jarang.

Setelah prosedur, penting untuk memperhatikan tanda-tanda infeksi. Hubungi dokter Anda jika Anda mengalami:

  • Demam atau kedinginan
  • Sakit perut yang menjadi lebih parah dari waktu ke waktu.
  • Kemerahan, pembengkakan, pendarahan, atau drainase di tempat sayatan.
  • Mual atau muntah yang berkelanjutan
  • Batuk terus menerus
  • Sulit bernafas.
  • Ketidakmampuan untuk buang air kecil
  • Bingung.

Ada risiko kecil kerusakan pada organ yang diperiksa selama laparoskopi. Darah dan cairan lain bisa bocor ke tubuh Anda jika ada organ yang tertusuk. Dalam hal ini, Anda akan memerlukan operasi lain untuk memperbaiki kerusakan.

Risiko yang kurang umum meliputi:

  • Komplikasi anestesi umum.
  • Peradangan pada dinding perut.
  • Bekuan darah, yang bisa berjalan ke panggul, kaki, atau paru-paru.

Dalam beberapa keadaan, ahli bedah Anda mungkin percaya bahwa risiko laparoskopi diagnostik terlalu tinggi untuk membenarkan manfaat menggunakan teknik invasif minimal.

Situasi ini sering terjadi pada mereka yang telah menjalani operasi perut sebelumnya, meningkatkan risiko pembentukan perlengketan antara struktur di perut.

Melakukan laparoskopi dengan adanya perlengketan akan memakan waktu lebih lama dan meningkatkan risiko kerusakan organ.

Bagaimana saya mempersiapkan diri untuk laparoskopi?

Anda harus memberi tahu dokter Anda tentang resep atau obat bebas yang Anda pakai. Dokter Anda akan memberi tahu Anda bagaimana mereka harus digunakan sebelum dan sesudah prosedur.

Dokter Anda dapat mengubah dosis obat apa pun yang dapat memengaruhi hasil laparoskopi Anda. Obat-obatan ini termasuk:

  • Antikoagulan
  • Obat antiinflamasi nonsteroid, termasuk aspirin atau ibuprofen.
  • Suplemen herbal atau makanan.
  • vitamin K

Anda juga harus memberi tahu dokter Anda jika Anda hamil atau berpikir Anda mungkin hamil. Ini akan mengurangi risiko bahaya pada bayi Anda yang sedang berkembang.

Sebelum laparoskopi, dokter Anda mungkin memesan tes darah, urinalisis, elektrokardiogram (EKG atau EKG), dan rontgen dada. Dokter Anda mungkin juga melakukan tes pencitraan tertentu, seperti ultrasound, CT scan, atau MRI.

Tes-tes ini dapat membantu dokter Anda lebih memahami kelainan yang diperiksa selama laparoskopi. Hasilnya juga memberi dokter Anda panduan visual ke bagian dalam perut Anda. Ini dapat meningkatkan efektivitas laparoskopi.

Anda mungkin perlu menghindari makan dan minum setidaknya delapan jam sebelum laparoskopi.

Anda juga harus mengatur agar anggota keluarga atau teman mengantar Anda pulang setelah prosedur. Laparoskopi sering dilakukan dengan anestesi umum, yang dapat menyebabkan kantuk dan ketidakmampuan mengemudi selama beberapa jam setelah operasi.

Bagaimana hal itu dilakukan?

Laparoskopi biasanya dilakukan sebagai prosedur rawat jalan. Ini berarti bahwa Anda akan dapat pulang pada hari yang sama dengan operasi Anda. Ini dapat dilakukan di rumah sakit atau pusat bedah rawat jalan.

Anda mungkin akan diberikan anestesi umum untuk jenis operasi ini. Ini berarti Anda akan tidur selama prosedur dan tidak akan merasakan sakit. Untuk mencapai anestesi umum, jalur IV dimasukkan ke salah satu pembuluh darah Anda.

Melalui infus, ahli anestesi Anda dapat memberi Anda obat khusus dan juga memberikan hidrasi cairan.

Dalam beberapa kasus, anestesi lokal digunakan sebagai gantinya. Anestesi lokal membuat area tersebut mati rasa, jadi meskipun Anda terjaga selama operasi, Anda tidak akan merasakan sakit apa pun.

Selama laparoskopi, ahli bedah membuat sayatan di bawah pusar Anda dan kemudian memasukkan tabung kecil yang disebut kanula. Kanula digunakan untuk menggembungkan perut Anda dengan gas karbon dioksida. Gas ini memungkinkan dokter untuk melihat organ perut Anda lebih jelas.

Setelah perut Anda mengembang, ahli bedah memasukkan laparoskop melalui sayatan. Kamera yang terpasang pada laparoskop menampilkan gambar di layar, memungkinkan organ Anda dilihat secara real time.

Jumlah dan ukuran sayatan tergantung pada kondisi spesifik yang coba dikonfirmasi atau dikesampingkan oleh ahli bedah.

Umumnya, Anda mendapatkan satu hingga empat sayatan dengan panjang 1 hingga 2 sentimeter.

Sayatan ini memungkinkan penyisipan instrumen lain. Misalnya, ahli bedah Anda mungkin perlu menggunakan alat bedah lain untuk melakukan biopsi. Selama biopsi, mereka mengambil sampel kecil jaringan dari organ untuk dievaluasi.

Setelah prosedur selesai, instrumen dilepas. Sayatan Anda ditutup dengan jahitan atau pita bedah. Perban dapat ditempatkan di atas sayatan.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pulih dari laparoskopi?

Ketika operasi selesai, Anda akan diawasi selama beberapa jam sebelum Anda meninggalkan rumah sakit. Tanda-tanda vital Anda, seperti pernapasan dan detak jantung Anda, akan dipantau secara ketat.

Staf rumah sakit juga akan memeriksa reaksi merugikan terhadap anestesi atau prosedur, serta pendarahan yang berkepanjangan.

Waktu peluncurannya akan bervariasi dan akan bergantung pada:

  • Kondisi fisik Anda secara umum.
  • Jenis anestesi yang digunakan.
  • Reaksi tubuh Anda terhadap operasi.
  • Dalam beberapa kasus, Anda mungkin harus menginap di rumah sakit semalaman.

Seorang anggota keluarga atau teman harus membawa Anda pulang jika Anda menerima anestesi umum. Efek anestesi umum biasanya membutuhkan waktu beberapa jam untuk hilang, jadi mungkin tidak aman untuk mengemudi setelah prosedur.

Pada hari-hari setelah laparoskopi, Anda mungkin merasakan nyeri sedang dan berdenyut di area tempat sayatan dibuat. Setiap rasa sakit atau ketidaknyamanan akan membaik dalam beberapa hari. Dokter Anda dapat meresepkan obat untuk menghilangkan rasa sakit.

Nyeri bahu setelah prosedur juga umum terjadi. Rasa sakit biasanya akibat dari gas karbon dioksida yang digunakan untuk menggembungkan perut Anda dan menciptakan ruang kerja untuk instrumen bedah.

Gas dapat mengiritasi diafragma Anda, yang berbagi saraf dengan bahu Anda. Ini juga dapat menyebabkan beberapa pembengkakan. Ketidaknyamanan akan hilang dalam beberapa hari.

Anda biasanya dapat melanjutkan semua aktivitas normal dalam seminggu. Anda perlu menghadiri janji temu lanjutan dengan dokter Anda sekitar dua minggu setelah laparoskopi Anda.

Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk memastikan pemulihan yang lebih lancar:

  • Mulailah aktivitas ringan sesegera mungkin untuk mengurangi risiko pembekuan darah.
  • Tidur lebih banyak dari biasanya.
  • Gunakan pelega tenggorokan untuk meredakan sakit tenggorokan.
  • Kenakan pakaian yang longgar.

Hasil

Jika biopsi diambil, ahli patologi akan memeriksanya. Seorang ahli patologi adalah seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam menganalisis jaringan. Sebuah laporan rinci dari hasil akan dikirim ke dokter Anda.

Hasil laparoskopi normal menunjukkan tidak adanya perdarahan abdomen, hernia, dan obstruksi usus. Ini juga berarti bahwa semua organ Anda sehat.

Hasil laparoskopi yang tidak normal menunjukkan kondisi tertentu, termasuk:

  • Adhesi atau bekas luka bedah.
  • hernia
  • Apendisitis, radang usus.
  • Fibroid atau pertumbuhan abnormal di dalam rahim.
  • Kista atau tumor
  • Kanker.
  • Kolesistitis, radang kandung empedu.
  • Endometriosis, kelainan di mana jaringan yang membentuk lapisan rahim tumbuh di luar rahim.
  • Cedera atau trauma pada organ tertentu.
  • Penyakit radang panggul, infeksi pada organ reproduksi.

Dokter Anda akan membuat janji dengan Anda untuk meninjau hasilnya. Jika ditemukan kondisi medis yang serius, dokter Anda akan mendiskusikan pilihan pengobatan yang tepat dengan Anda dan bekerja sama dengan Anda untuk mengembangkan rencana untuk mengobati kondisi tersebut.

Laparoskopi dengan bantuan robot

Perkembangan yang relatif baru dalam laparoskopi adalah penggunaan robot untuk membantu prosedur. Ini dikenal sebagai “laparoskopi berbantuan robot.”

Selama laparoskopi dengan bantuan robot, ahli bedah Anda menggunakan konsol yang terletak di ruang operasi untuk melakukan prosedur dengan mengontrol lengan robot. Lengan robot memegang kamera khusus dan peralatan bedah.

Sistem robot memberikan tampilan 3D yang diperbesar dan rentang gerak yang lebih luas untuk instrumen yang bekerja di dalam tubuh.

Laparoskopi dengan bantuan robot memungkinkan ahli bedah untuk melakukan prosedur kompleks dengan presisi yang lebih tinggi dan sayatan yang lebih kecil.

Jumlah laparoskopi berbantuan robot yang digunakan di Inggris telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir. Secara khusus, operasi dengan bantuan robot untuk kanker prostat.

Ada bukti yang menunjukkan bahwa laparoskopi dengan bantuan robot mungkin memiliki risiko komplikasi yang lebih rendah daripada laparoskopi biasa atau operasi terbuka, serta waktu pemulihan yang lebih singkat.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…