Levofloxacin: Kegunaan, Efek Samping, Dosis dan Interaksi Antibiotik Ini

Levofloxacin: Kegunaan, Efek Samping, Dosis dan Interaksi Antibiotik Ini

Ini adalah antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi bakteri.

Banyak infeksi umum pada manusia disebabkan oleh bakteri.

Bakteri dapat tumbuh dan berkembang biak, menginfeksi berbagai bagian tubuh. Obat yang mengendalikan dan membasmi bakteri ini disebut antibiotik .

Levofloxacin adalah antibiotik yang menghentikan bakteri berkembang biak dengan mencegah reproduksi dan perbaikan materi genetik mereka, DNA. Itu ada dalam kelas antibiotik yang disebut fluoroquinolones, kelas yang meliputi:

  • Ciprofloxacin (Cipro).
  • Norfloksasin (noroksin).
  • Ofloksasin (Floksin).
  • Trovafloksasin (Trovan).
  • Lomefloxacin (Maxaquin).

FDA menyetujui levofloxacin pada Desember 1996.

Apa kegunaan dari levofloxacin?

  • Levofloxacin digunakan untuk mengobati infeksi pada sinus, kulit, paru-paru, telinga, saluran udara, tulang, dan persendian yang disebabkan oleh bakteri yang rentan.
  • Hal ini juga sering digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih, termasuk yang resisten terhadap antibiotik lain, serta prostatitis (infeksi prostat).
  • Ini efektif dalam mengobati diare menular yang disebabkan oleh E. coli, Campylobacter jejuni, dan bakteri Shigella.
  • Levofloxacin dapat digunakan untuk mengobati berbagai infeksi kebidanan, termasuk mastitis (infeksi pada sinus).
  • Paparan antraks inhalasi juga diobati dengan levofloxacin.
  • Ini digunakan untuk mencegah dan mengobati wabah yang disebabkan oleh Yersinia pestis.

Apa efek samping dari levofloxacin?

Efek samping dan peringatan yang serius meliputi:

  • Levofloxacin dan antibiotik lain dalam kelas antibiotik fluoroquinolone telah dikaitkan dengan tendonitis dan bahkan ruptur tendon, terutama tendon Achilles.
  • Fluoroquinolones memiliki aktivitas penghambatan neuromuskular dan dapat memperburuk kelemahan otot pada individu dengan miastenia gravis.

Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah:

  • Mual atau muntah
  • Diare .
  • Sakit kepala.
  • Sembelit.

Efek samping yang kurang umum meliputi:

  • Kesulitan untuk tidur.
  • Pusing.
  • Sakit perut.
  • Letusan.
  • Gatal.

Reaksi alergi langka yang telah dijelaskan adalah:

  • gatal-gatal .
  • Anafilaksis (syok).

Apa efek samping (efek samping) yang paling serius?

Kemungkinan efek samping serius dari levofloxacin meliputi:

  • Neuropati perifer.
  • Efek sistem saraf pusat.
  • Hipoglikemia .
  • Hiperglikemia
  • Diare yang berhubungan dengan Clostridium difficile.
  • Detak jantung tidak normal
  • Disfungsi hati
  • Kepekaan terhadap matahari

Efek samping serius lainnya dan efek samping levofloxacin meliputi:

  • Obat ini harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan penyakit pada sistem saraf pusat, karena kejang yang jarang telah dilaporkan pada pasien yang menerima senyawa ini.
  • Levofloxacin harus dihindari pada anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun, karena penggunaan yang aman pada pasien ini belum ditetapkan.
  • Banyak antibiotik, termasuk levofloxacin, dapat mengganggu bakteri normal di usus besar dan merangsang pertumbuhan berlebih dari bakteri yang bertanggung jawab untuk mengembangkan peradangan usus besar (C. difficile atau kolitis pseudomembran).
  • Pasien yang memakai levofloxacin dapat mengembangkan kepekaan kulit terhadap sinar matahari langsung (fotosensitifitas) dan harus menghindari paparan sinar matahari atau menggunakan tabir surya.
  • Fluoroquinolones memperburuk kadar glukosa darah rendah bila dikombinasikan dengan sulfonilurea (misalnya, glyburide [Micronase, Diabeta, Glynase, Prestab]).
  • Karena efek samping serius yang terkait dengan fluoroquinolones, mereka tidak boleh digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih tanpa komplikasi, eksaserbasi bakteri akut bronkitis kronis, atau sinusitis bakteri akut kecuali tidak ada alternatif lain.

Berapa dosis levofloksasin? Bagaimana cara pengambilannya?

  • Dosis biasa adalah 250-750 mg diberikan sekali sehari selama 3-14 hari tergantung pada jenis infeksi.
  • Antraks diobati dengan 500 mg setiap hari selama 60 hari.
  • Penting untuk mengambil formulasi oral setidaknya 2 jam sebelum atau setelah suplemen antasida atau mineral yang mengandung zat besi, kalsium, seng, atau magnesium, karena ini mengikat senyawa obat dan mencegah penyerapannya ke dalam tubuh.

Obat atau suplemen apa yang berinteraksi dengan levofloxacin?

  • Besi, kalsium, seng atau magnesium dapat mengikat dengan levofloxacin dan fluoroquinolones lainnya dan mencegah penyerapannya dari usus ke dalam darah. Oleh karena itu, produk (misalnya antasida) yang mengandung zat besi, kalsium, seng, atau magnesium harus diminum setidaknya 2 jam sebelum atau 2 jam setelah levofloxacin.
  • Obat lain yang mengandung mineral ini dan juga dapat berinteraksi dengan levofloxacin termasuk sucralfate (Carafate) dan didanosine (Videx, Videx EC).
  • Mengambil obat anti-inflamasi non-steroid ( NSAID) dengan levofloxacin dapat meningkatkan risiko stimulasi sistem saraf pusat, yang mengakibatkan eksitasi berlebihan.
  • Fluoroquinolones dapat meningkatkan efek warfarin (Coumadin, Jantoven).

Apakah aman minum obat ini jika saya sedang hamil atau menyusui?

  • Levofloxacin tidak dianjurkan untuk digunakan pada wanita hamil karena menyebabkan kelainan bentuk sendi dan tulang pada hewan remaja dari berbagai spesies.
  • Obat ini diekskresikan dalam air susu manusia. Ibu harus memutuskan apakah akan berhenti menyusui atau berhenti menyusui.

Apa lagi yang harus saya ketahui tentang levofloxacin?

  • Levofloxacin tersedia dalam bentuk generik, Anda memerlukan resep dari dokter atau apoteker untuk mendapatkan antibiotik ini. Merek levofloxacin, Leviquin, telah dihentikan.

Persiapan untuk levofloxacin adalah:

  • Tablet: 250, 500 dan 750 mg.
  • Larutan oral: 25 mg / ml.
  • Injeksi: 500 mg/20 ml dan 750 mg/30 ml.
  • Premiks injeksi siap pakai: 250 mg / 50 ml, 500 mg / 100 ml dan 750 mg / 150 ml.

Levofloxacin harus disimpan antara 15 ° C hingga 30 ° C (59 ° F hingga 86 ° F).

Ringkasan

Levofloxacin adalah antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri pada sinus, kulit, paru-paru, telinga, tulang, saluran udara, dan persendian.

Hal ini sering digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih, prostatitis, diare yang disebabkan oleh E. coli, Campylobacter jejuni atau Shigella, mastitis, sinusitis bakteri akut, eksaserbasi bakteri akut bronkitis kronis, prostatitis, inhalasi antraks, wabah dan infeksi kulit yang rumit. dan struktur kulit seperti selulit, impetigo,

Serta untuk infeksi luka karena Staphylococcus aureus atau Streptococcus pyogenes yang sensitif terhadap methicillin.

Efek samping yang umum adalah ruam, gas usus, gatal atau keputihan pada vagina, sakit kepala, mual, muntah, dan diare.

Zat besi, kalsium, seng, obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), dan warfarin (Coumadin, Jantoven) berinteraksi dengan obat.

Ini juga telah dikaitkan dengan tendonitis dan ruptur tendon; detak jantung abnormal dan disfungsi hati. levofloxacin tersedia sebagai larutan oral 25 mg / ml, cahaya kuning kehijauan.

Bicaralah dengan dokter, apoteker, atau profesional kesehatan lainnya jika Anda memiliki pertanyaan tentang obat ini.