Kesehatan

Mebendazol: Apa itu? Penggunaan Obat, Dosis, Interaksi, Efek Samping dan Investigasi

Juga dikenal sebagai MBZ, biasanya digunakan untuk mengobati cacing pita atau cacing pita (parasit).

Seperti benzimidazole lainnya , Mebendazole menyebabkan kematian parasit dengan mengganggu fungsi tubulin (tubulin memberi makan parasit dan juga penting untuk pembelahan sel; itu adalah target kanker umum untuk obat kemoterapi yang banyak digunakan, seperti paclitaxel, colchicine dan vincristine).

MBZ, seperti Benzimidazole lainnya, mengikat ke domain colchicine-pengikatan tubulin dan mencegah glukosa serapan.

Kedua sifat ini menjadikan Mebendazole sebagai obat yang penting untuk dipertimbangkan untuk pengobatan kanker.

Tetapi ada juga fakta bahwa Mebendazole termasuk dalam golongan obat benzimidazol, yang saat ini digunakan untuk menargetkan reseptor androgen (AR +) (mereka ada pada 50-70% pasien kanker payudara HER2 + ).

Seperti yang dikatakan salah satu laporan, “Ada kemungkinan juga bahwa aktivitas antikanker MBZ dimediasi oleh target molekuler tambahan yang belum dijelaskan.”

Tidak ada banyak bukti tentang Mebendazole seperti Metformin , tentang potensinya melawan kanker, tetapi beberapa penelitian (dirujuk di bawah) menunjukkan bahwa tingkat kelangsungan hidup mereka yang memakainya meningkat lebih dari 60%.

Masalah utama dengan Mebendazole adalah bahwa semua penelitian tampaknya merujuk pada perubahan hati setelah orang meminumnya.

Ada dua uji klinis Mebendazole saat ini yang sedang berlangsung, keduanya untuk tumor otak:

Uji P hase I di John Hopkins (penelitian akan diselesaikan pada November 2014) untuk melihat berapa dosis Mebendazole yang harus diberikan.

Sebuah percobaan di Cohen Children’s Medical Center di New York untuk melihat apakah dosis standar 100 mg Mebendazole dua kali sehari dapat ditoleransi dengan baik.

Dosis Mebendazol yang Direkomendasikan

Dosis yang direkomendasikan untuk parasit termasuk 100 mg dua kali sehari selama 3 hari untuk kurap atau cacing pita, dan 100 mg sebagai dosis tunggal untuk mengobati cacing gelang.

Menurut dokumen paten yang berasal dari tahun 1998, dan tampaknya berasal dari Procter and Gamble, dalam penggunaan benzimidazol untuk mengobati kanker, dosis antara 2 mg per kg berat badan dan sekitar 4000 mg kg berat badan.

Pria 40 tahun dengan karsinoma adrenokortikal yang dirujuk dalam penyelidikan berikut diberikan dosis 100 mg dua kali sehari.

Di situs web Inspire, ia berbicara tentang orang-orang yang menerima dosis 2500mg lebih tinggi di pagi hari dan 3000mg di sore dan malam hari.

Dalam uji klinis saat ini untuk kanker otak, pasien dirawat dengan siklus 28 hari tablet 500 mg tiga kali sehari.

Interaksi dan efek samping Mebendazole

Toksisitas hati diamati untuk pengobatan kombinasi dengan Mebendazole + manumycin A.

Faktanya, toksisitas hati tampaknya terlihat pada semua perawatan Mebendazole, termasuk studi disertasi PHD ini, yang berfokus pada bagaimana MDZ secara khusus memengaruhi kanker HER2 +.

Efek samping lainnya:

Sakit perut.

Diare.

Pusing

Kantuk.

Sakit kepala.

muntah

Menggigil.

Gatal.

Kemerahan

Cegukan.

Berdenging di telinga

Tekanan darah rendah.

urin berdarah

Penurunan sel darah.

Riset

Tidak banyak penelitian tentang mebendazol.

Laporan ini hanya menjelaskan 2 kasus efektivitas individu pada pasien kanker (tidak ada yang menderita kanker payudara); keduanya mengalami remisi.

Satu (seorang pria 40 tahun dengan karsinoma adrenokortikal), yang semua pilihan lain telah habis, melakukannya dengan sangat baik selama 19 bulan dan kemudian berkembang.

Yang lain mengalami remisi dalam 6 minggu dan kemudian mengurangi separuh dosis dan kemudian berhenti minum mebendazole sepenuhnya. Setelah sebulan, metastasis otak muncul dan mereka memilih untuk tidak melanjutkan pengobatan dengan mebendazole.

Artikel yang sama menunjukkan 2 uji klinis yang saat ini sedang berlangsung (tidak ada yang terkait dengan kanker payudara), tetapi keduanya berada di fase 1.

Sebagian besar informasi tentang obat tersebut berfokus pada janji penggunaannya melawan kanker paru-paru dan otak, misalnya, dalam sebuah penelitian oleh John Hopkins pada tahun 2010, Mebendazole ditunjukkan untuk memperpanjang kelangsungan hidup rata-rata hingga 63 persen pada tikus yang mendapatkan jenis kanker otak.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Italia pada tahun 2007, pada tikus yang menerima tumor kelenjar adrenal (karsinoma adrenokortikal), Mebendazole terbukti membuat apoptosis.

Mebendazole menghambat invasi dan migrasi sel kanker in vitro dan pembentukan metastasis in vivo

Ada catatan dalam artikel penelitian yang diterbitkan pada tahun 2002 yang mengatakan bahwa Mebendazole juga menunjukkan efektivitas terhadap sel kanker payudara – efek penghambatan pertumbuhan tidak terbatas pada sel kanker paru-paru.

Ini disebabkan oleh fakta bahwa MBZ juga sangat menghambat pertumbuhan karsinoma payudara, ovarium dan usus besar dan osteosarkoma, yang menghasilkan IC 50 detik yang berkisar antara 0,1 hingga 0,8 M (data tidak ditampilkan).

Benzimidazole menunjukkan janji untuk HER2 + pasien dalam Maret 2015 studi: Tidak menggunakan Mebendazol, tapi salah satu saudara nya, bernama 5a.

“Hasil ini menunjukkan bahwa amplifikasi gen EGFR dan HER2 dan ekspresi berlebih protein konsisten dengan peningkatan sensitivitas terhadap 5a in vitro dalam berbagai garis sel yang diuji.

Sesuai dengan hasil ini, kita mengusulkan bahwa aktivitas antitumor 5a dalam sel kanker payudara dapat dihasilkan dari penghambatan aktivitas EGFR dan HER2.

Dalam studi tabung-uji 2013 lainnya tentang benzidazole yang melihat sel kanker payudara yang resisten terhadap kemoterapi, berbagai benzimidazol (termasuk MBZ dan albendazole) diuji.

Dari tes ini mereka ditemukan menyebabkan penghentian pertumbuhan dan apoptosis yang signifikan, dengan flubendazole dan MBZ menunjukkan tingkat aktivitas sitotoksik tertinggi. MBZ mengurangi kelangsungan hidup sel sebesar 63,1% pada dosis 0,5 M.

Related Posts

Colistin: Penggunaan, Administrasi, Toksisitas, Mekanisme Aksi, Efek Samping dan Interaksi

Ini adalah antibiotik polimiksin yang diproduksi oleh strain tertentu dari bakteri Paenibacillus polymyxa var colistinus. Colistin (juga dikenal sebagai polymyxin E) telah dipasarkan sebagai prodrug colistin methanesulfonate (CMS)…

Tonus Otot: Definisi, Kontraksi Abnormal, Manfaat Peregangan dan Kontrol Ketegangan Otot

Ini adalah ukuran resistensi otot terhadap peregangan dalam keadaan istirahat pasif. Tonus otot dikendalikan oleh impuls saraf dan dipengaruhi oleh reseptor yang ditemukan di otot dan tendon. Pengatur…

Tablet Arang: Kegunaan, Manfaat, Kapan Digunakan, Dosis dan Kontraindikasi

Ini adalah zat yang berasal dari tumbuhan yang memiliki sifat menyerap bahan kimia, gas, logam berat, protein, limbah dan racun. Karbon aktif saat ini sedang booming. Tetapi penggunaannya…

Limpa Bengkak: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Perawatan, Komplikasi, Pencegahan dan Rekomendasi

Juga disebut hipersplenisme atau splenomegali, itu terjadi ketika ukuran limpa meningkat karena infeksi atau kondisi medis lainnya, termasuk kelainan darah. Ini adalah organ sistem limfatik dan fungsinya biasanya…

Isoleusin: Definisi, Struktur, Fungsi, Manfaat, Kekurangan, Suplemen dan Toksisitas

Ini adalah asam amino yang ditemukan di sebagian besar protein dan sangat penting dalam makanan manusia. Seiring dengan treonin, isoleusin adalah salah satu dari dua asam amino umum…

Parasit pada Anak: Penyebab, Jenis, Gejala, Pengobatan, Komplikasi dan Pencegahannya

Penyakit parasit termasuk infeksi oleh protozoa (organisme bersel tunggal seperti malaria), cacing (cacing), dan artropoda (seperti kudis). Parasit adalah organisme, atau hewan kecil, yang hidup di dalam atau…