Kesehatan

Neoplasia Intraepitel Serviks: Klasifikasi, Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Pencegahan

Apa itu Neoplasia Intraepitel Serviks?

NIC adalah kondisi prakanker di mana sel-sel abnormal tumbuh di permukaan serviks, yang merupakan pembukaan antara vagina dan rahim pada wanita.

“Intraepitel” berarti ada sel abnormal di permukaan (jaringan epitel) serviks. Kata “neoplasia” mengacu pada pertumbuhan sel-sel baru. Nama lain untuk CIN adalah displasia serviks.

Penting untuk diingat bahwa kebanyakan orang dengan CIN tidak terkena kanker. Jika kanker benar-benar terbentuk, dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang. Waktu yang dibutuhkan bagi dokter untuk menemukan dan menghilangkan area masalah.

Klasifikasi

Neoplasia intraepitel serviks dapat diklasifikasikan menurut jumlah jaringan epitel yang terkena:

  • Neoplasia tingkat rendah (CIN 1) mengacu pada displasia yang melibatkan sekitar sepertiga dari ketebalan epitel.
  • CIN 2 mengacu pada perubahan abnormal pada sekitar sepertiga hingga dua pertiga lapisan epitel.
  • CIN 3 (bentuk paling parah) menggambarkan suatu kondisi yang mempengaruhi lebih dari dua pertiga epitel.

Apa saja gejala Neoplasia Intraepitel Serviks?

Neoplasia Intraepitel Serviks biasanya tidak menimbulkan gejala apapun. Sel abnormal hanya ditemukan setelah tes Pap rutin.

Seberapa umumkah NIC?

Sekitar 250.000 hingga 1 juta wanita di Amerika Serikat didiagnosis dengan CIN setiap tahun.

Kondisi ini paling sering ditemukan pada wanita usia subur, terutama pada wanita berusia 25 hingga 35 tahun.

Apa Penyebab NIC?

Neoplasia Intraepitel Serviks umumnya terjadi setelah seorang wanita terinfeksi human papillomavirus (HPV). Ini adalah virus yang ditularkan melalui kontak seksual.

Dalam banyak kasus, sistem kekebalan tubuh akan melepaskan diri dari virus. Ada lebih dari 100 jenis HPV. Beberapa jenis, seperti HPV-16 dan HPV-18, lebih mungkin menginfeksi saluran reproduksi pada wanita dan menyebabkan CIN.

Lebih dari 75% wanita yang aktif secara seksual diyakini atau telah terinfeksi HPV di beberapa titik.

Sekitar 50% infeksi HPV terjadi pada wanita berusia antara 15 dan 25 tahun. Sebagian besar waktu, infeksi hilang menyebabkan masalah permanen.

Kita tidak tahu persis mengapa beberapa wanita mengembangkan CIN setelah terinfeksi HPV. Beberapa jenis HPV risiko tinggi dan durasi infeksi mungkin berperan.

Faktor risiko lainnya termasuk:

  • Usia seorang wanita
  • Untuk merokok
  • Penggunaan obat imunosupresif
  • Faktor-faktor yang membuat sistem kekebalan tubuh lebih lemah dan meningkatkan risiko infeksi HPV antara lain:
  • Berhubungan seks dengan banyak pasangan
  • Aktif secara seksual sebelum usia 18 tahun
  • Infeksi dengan human immunodeficiency virus (HIV)

Bagaimana CIN didiagnosis?

Karena CIN biasanya tidak menimbulkan gejala apa pun, tes Pap diperlukan untuk menemukan sel-sel abnormal.

Jika tes Pap tidak jelas atau ditemukan kelainan, langkah selanjutnya bisa menjadi kolposkopi untuk memeriksa serviks dan struktur di sekitarnya di bawah mikroskop.

Prosedur ini dapat dilakukan di kantor dokter, di mana satu set teropong dengan cahaya (kolposkop) difokuskan pada serviks.

Dokter akan melihat melalui lensa berwarna untuk melihat apakah ada sel-sel abnormal pada leher rahim atau dinding vagina.

Biopsi dapat dilakukan untuk mengambil sampel jaringan untuk pemeriksaan di laboratorium. Tes DNA mungkin diperintahkan untuk melihat apakah ada bentuk HPV yang berisiko tinggi.

Perlakuan

Perawatan akan tergantung pada beberapa faktor, termasuk tingkat keparahan CIN, usia pasien dan kondisi medis umum, dan preferensi pasien dan dokter mereka.

Prosedur untuk merawat leher rahim dapat mempengaruhi kemampuan untuk memiliki anak, jadi wanita harus mendiskusikan berbagai pilihan dengan penyedia layanan kesehatan mereka.

Dalam kasus Neoplasia Intraepitel Serviks derajat rendah, pengobatan biasanya tidak diperlukan. Dalam sebagian besar kasus ini, kondisi teratasi.

Hanya sekitar 1% dari kasus CIN tingkat rendah berkembang menjadi kanker serviks.

Penyedia layanan kesehatan dapat memilih pendekatan konservatif yang memerlukan tes Pap berkala untuk memantau setiap perubahan pada sel abnormal.

Untuk CIN sedang dan berat, pengobatan berfokus pada membunuh sel-sel abnormal yang bisa menjadi kanker.

Prosedur pengangkatan (reseksi) meliputi:

  • Prosedur eksisi bedah listrik loop: Teknik ini menggunakan loop kecil dari kawat bermuatan listrik untuk menghilangkan jaringan.

Tidak seperti prosedur ablasi, metode ini dapat menghilangkan sampel jaringan untuk analisis selanjutnya. Ini dapat digunakan untuk mengobati CIN yang parah.

Sekitar 1% hingga 2% pasien mungkin mengalami komplikasi setelah prosedur, seperti pendarahan yang tertunda atau penyempitan serviks (stenosis).

  • Biopsi kerucut pisau dingin (konisasi) -Ini adalah prosedur pembedahan di mana potongan berbentuk kerucut yang mengandung lesi diangkat.

Ini digunakan untuk menjadi metode yang disukai untuk mengobati neoplasia intraepitel serviks, tetapi sekarang dicadangkan untuk bentuk penyakit yang lebih parah.

  • Konisasi dapat memberikan sampel jaringan untuk pengujian lebih lanjut. Anda berada pada risiko sedikit lebih tinggi dari komplikasi, termasuk stenosis serviks dan perdarahan pasca operasi.
  • Histerektomi: Pengangkatan rahim dapat menjadi pilihan dalam kasus di mana CIN tetap ada atau tidak membaik setelah prosedur lain digunakan.

Sebagian besar waktu, kasus CIN dapat diobati dengan sukses. Ablasi dan reseksi efektif pada sekitar 90% dari semua kasus, dengan kemungkinan 10% kekambuhan setelah perawatan. Jarang berkembang menjadi kanker, dan ketika berkembang, ia melakukannya dengan sangat lambat.

Risiko kekambuhan tertinggi selama 2 tahun pertama setelah pengobatan. Prosedur ablasi dan reseksi dapat mengurangi risiko kanker serviks hingga 95% pada wanita dengan displasia derajat tinggi dalam 8 tahun pertama setelah perawatan.

Pasien disarankan untuk melakukan tes Pap setiap 3 sampai 6 bulan selama 1 sampai 2 tahun setelah pengobatan. Setelah itu, mereka dapat melanjutkan tes Pap tahunan.

Pencegahan

Human papillomavirus, yang merupakan penyebab utama neoplasia intraepitel serviks, dapat ditularkan melalui kontak seksual, termasuk kontak tangan-ke-genital atau oral-ke-genital, serta kontak genital langsung.

Satu-satunya cara untuk mencegah infeksi HPV secara efektif adalah dengan tidak melakukan hubungan seks. Menggunakan kondom dapat mengurangi risiko infeksi HPV, tetapi tidak sepenuhnya efektif.

Vaksin HPV: Food and Drug Administration telah menyetujui vaksin yang disebut Gardasil yang efektif melawan empat jenis HPV yang paling terkait erat dengan CIN.

Related Posts

Cara yang berguna dan sehat untuk menambah berat badan

Sekitar dua pertiga populasi Amerika kelebihan berat badan atau obesitas, tetapi ada juga sebagian populasi yang kekurangan berat badan dan itu juga menjadi masalah. Perubahan berat badan yang…

Hal yang harus diperhatikan saat mandi

Siapa sangka bahwa rutinitas sehari-hari yang sederhana dapat menyembunyikan beberapa hal yang harus kita waspadai? Pasti ada orang yang mandi bahkan dua kali sehari. Itu boleh saja, tetapi…

Tips Foundation Penting Yang Tidak Boleh Anda Lewati

Apakah Anda memerlukan beberapa tips alas bedak yang berguna untuk meningkatkan tata rias Anda? Menetapkan dasar yang tepat untuk tampilan riasan Anda adalah hal terpenting yang harus dilakukan….

Tanda Teratas Bahwa Anda Harus Mengubah Rutinitas Perawatan Kulit Anda

Merasa rutinitas perawatan kulit Anda saat ini tidak cocok dengan kulit Anda? Kami mengungkapkan Tanda Teratas Bahwa Anda Harus Mengubah Rutinitas Perawatan Kulit Anda. Begitu Anda melewatinya, Anda…

Sindrom cermin terdistorsi

Orang-orang saat ini, terutama yang muda, cenderung mengecek nilai mereka melalui media sosial. Pertama, mereka mulai dari penampilan fisik dan seberapa “disukai” mereka. Mereka tidak setuju dengan kecantikan…

Hal-hal yang tidak Anda ketahui tentang pernikahan yang sukses

Saat Anda melihat pasangan, Anda dapat dengan mudah mengenali apakah mereka memang bahagia bersama atau berpura-pura. Hal ini dapat dilihat tidak hanya di media sosial tetapi juga dalam…