Roth’s Spot dan Hubungannya Dengan Endokarditis: Sejarah dan Kasus Medis

Roth’s Spot dan Hubungannya Dengan Endokarditis: Sejarah dan Kasus Medis

Pratinjau Roth Spot

Sering kali gejala-gejala tertentu yang muncul dalam tubuh atau organisme kita dapat diabaikan karena tampaknya tidak berbahaya dan tidak berbahaya dan kita memutuskan untuk tidak pergi ke dokter, seperti flek, flek, dll.

Namun, hal terburuknya bukanlah ini, tetapi ketika kita beralih dari ketidakpedulian suatu gejala ke pengobatan sendiri, itu menghasilkan kejahatan yang lebih buruk daripada penyakit itu sendiri.

Untuk alasan ini, kita akan memberi Anda contoh kecil di antara banyak yang ada, tentang bagaimana gejala kecil dapat menyembunyikan sesuatu yang lebih buruk.

Bintik atau noda Roth

Seorang wanita 42 tahun datang ke Rumah Sakit Stanford dengan demam, menggigil, dan kebingungan ringan. Pemeriksaan menyeluruh dilakukan. Yang mana diagnosisnya? Ini adalah bintik atau noda Roth.

Bintik atau bintik Roth, paling sering terlihat pada endokarditis bakterial akut, adalah bintik merah (disebabkan oleh perdarahan) dengan karakteristik pusat putih pucat. Pusat putih ini biasanya mewakili sumbat trombosit fibrin.

Apakah itu bintik Roth atau bintik unik pada endokarditis bakterial?

No Ini merupakan kesalahan umum. titik A Roth dapat dilihat pada leukemia, diabetes, perdarahan intrakranial, retinopati hipertensi, subakut endokarditis bakteri, dan retinopati HIV.

Bagaimana sejarah nama “Roth Spot atau Spot”?

” Roth Spot” atau Roth’s Spot berasal dari Moritz Roth, seorang ahli patologi Swiss yang menggambarkan bintik putih retina dan bintik merah pada retina pada tahun 1872. Dalam catatannya, ia pernah menggambarkan adanya bintik merah pada retina yang digabungkan dengan pusat. titik putih. Itu sebenarnya dijelaskan oleh Mortiz Litten, 6 tahun kemudian yang menciptakan istilah “Roth Point” yang masih kita gunakan sampai sekarang.

Oleh karena itu, beberapa orang lebih suka menyebut temuan ini sebagai titik Litten atau sinyal Litten. Mortiz Litten adalah seorang dokter Jerman yang dikenal karena menggambarkan perdarahan vitreous yang terlihat pada perdarahan subarachnoid.

Selain itu, ia adalah menantu Ludwig Traube, yang dikenal dengan ruang Traube dan tanda Traube (suara sistolik pistol yang ditembakkan ke arteri femoralis pada regurgitasi aorta).

Apa itu noda Koplik dan mengapa disebutkan terkait dengan noda Roth?

Bintik koplik terlihat pada campak, biasanya 1-2 hari sebelum ruam muncul menyebar dari kepala hingga kaki.

Bintik koplik terlihat pada mukosa mulut. Seperti bintik atau noda Roth, bintik Koplik sering digambarkan dengan pusat putih pucat dengan latar belakang merah.

Karena itu, kita terkadang menyebut bintik Roth sebagai bintik Koplik pada mata (walaupun penyebab dan patogenesis setiap lesi berbeda). Namun titik Koplik umumnya banyak jumlahnya dan tidak semua lesi berlatar belakang merah.

Apa yang terjadi pada pasien?

Dia menerima Nafcillin secara intravena di Rumah Sakit Stanford dan akhirnya pulih. Hanya sehari setelah mengamati noda Roth, noda itu memudar dan akhirnya hilang dalam beberapa hari. Dia sepenuhnya pulih dari endokarditis setelah antibiotik yang lama.

Teknik pemeriksaan funduskopi: Semua dokter harus percaya diri dalam memvisualisasikan retina. Pemeriksaan funduskopi adalah satu-satunya saat Anda dapat melihat arteri dan merupakan kesempatan untuk membantu dalam banyak diagnosis tubuh.

Apa hubungannya dengan Endokarditis Infektif?

Untuk lebih menjelaskan hal ini, mari kita tinjau anekdot medis berikut yang mencontohkan pertanyaan yang dibuat lebih baik daripada penjelasan apa pun. Ayo lihat…

Seorang pria 34 tahun datang ke unit gawat darurat mata dengan penurunan penglihatan di mata kanannya yang telah berkembang pagi itu. Saya baik-baik saja selain pusing dan dispnea setelah berolahraga selama 4 bulan sebelumnya.

Episode ini telah dimulai seminggu setelah pasien menjalani perawatan gigi.

Penelitian ekstensif sebelumnya tidak meyakinkan. Penampilan dan gejala retinanya menyebabkan rujukan ke tim kardiologi, yang menerimanya hari itu.

Dia cukup demam tetapi masih memiliki gumaman pan-Kristen dan pendarahan tunggal dari ibu jari kanannya.

Kemudian, ditemukan bahwa ekokardiografi mengungkapkan regurgitasi mitral sedang hingga berat, dengan penebalan dan tanda-tanda vegetasi. Fraksi ejeksi adalah 65%. Nilai lainnya normal.

Selain itu, empat rangkaian kultur darah ditemukan untuk menghasilkan Streptococcus viridans, dan antibiotik intravena segera dimulai. Gejalanya membaik, dan ketajaman visualnya meningkat secara bertahap dari 20/200 saat presentasi menjadi 20/20 8 bulan setelah presentasi.

Dengan kata lain, bintik-bintik Roth (perdarahan retina yang berpusat di area putih) secara klasik digambarkan sebagai emboli septik yang bersarang di retina pasien dengan endokarditis bakterial subakut.

Mereka juga dianggap tidak spesifik dan dapat ditemukan pada banyak penyakit lain. Dan untuk menyadari persilangan ini dengan kondisi lain, dokter yang merawat harus mempertimbangkan untuk melakukan tinjauan histologi dan patogenesis perdarahan putih ini, bersama dengan diagnosis banding.