Kesehatan

Neuropati Diabetik: Penyebab, Jenis, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Komplikasi

Ini mengacu pada kerusakan yang mempengaruhi saraf tubuh pada orang yang menderita diabetes.

Ini adalah penyakit progresif dan gejalanya memburuk selama beberapa tahun.

Orang yang tidak mengontrol kadar gula darah dan mereka yang memiliki tekanan darah tinggi , kolesterol tinggi atau kelebihan berat badan lebih rentan daripada yang lain.

Neuropati dapat memengaruhi saraf mana pun di tubuh, tetapi terutama saraf yang terletak di ganglia, bagian luar tengkorak, dan sumsum tulang belakang .

Penyakit ini juga berpengaruh pada fungsi organ utama, seperti jantung, kandung kemih, usus dan perut.

Masalah dapat terjadi pada saraf yang mengontrol perifer, atau di luar tubuh, seperti kaki dan tangan, yang mengontrol fungsi otomatis tubuh, seperti detak jantung dan pencernaan, atau hanya satu atau sekelompok kecil saraf.

Penting untuk dicatat bahwa saraf yang berbeda dipengaruhi dengan cara yang berbeda.

Sekitar 60 hingga 70 persen penderita diabetes mengalami neuropati diabetik, tetapi gejalanya bisa memakan waktu 10 hingga 20 tahun untuk muncul. Tingkat tertinggi neuropati ditemukan pada pasien yang telah didiagnosis dengan diabetes selama 25 tahun atau lebih.

Apa Penyebab Neuropati Diabetik?

Neuropati diabetik disebabkan oleh kadar gula darah tinggi yang berkelanjutan dalam jangka waktu yang lama. Faktor lain yang dapat menyebabkan kerusakan saraf, seperti:

  • Kerusakan pembuluh darah akibat kadar kolesterol tinggi.
  • Cedera mekanis, seperti yang disebabkan oleh carpal tunnel syndrome.
  • Faktor gaya hidup, seperti merokok atau mengonsumsi alkohol.

Kadar vitamin B-12 yang rendah juga dapat menyebabkan neuropati. Jadi, metformin (Glucophage), obat yang umum digunakan untuk mengontrol gejala diabetes, dapat menyebabkan penurunan kadar vitamin B-12.

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda khawatir tentang kekurangan vitamin. Tes darah sederhana dapat mengidentifikasi kekurangan vitamin yang ada.

Jenis

Ada empat jenis utama neuropati, dan mereka adalah:

  • Neuropati perifer, yang mempengaruhi kaki dan tangan, adalah bentuk paling umum dari neuropati diabetik.
  • Neuropati otonom yang memengaruhi saraf yang mengontrol fungsi tubuh yang tidak disengaja, seperti pencernaan
  • Neuropati proksimal, yang mempengaruhi kaki
  • Neuropati fokal, di mana kerusakan dapat terjadi pada saraf atau kelompok saraf mana pun.

Gejala neuropati tergantung pada saraf yang terkena. Berbagai masalah terkait dengan neuropati diabetik.

Ini termasuk masalah kardiovaskular, masalah usus seperti diare terus menerus , mual dan muntah; juga kelemahan, nyeri otot, dan mungkin kelumpuhan.

Gejala neuropati diabetik

Tanda dan gejala neuropati diabetik bergantung, seperti yang telah disebutkan di atas, pada saraf mana yang terpengaruh dan umumnya membutuhkan waktu beberapa tahun untuk muncul.

Tanda dan gejala neuropati perifer meliputi:

  • Mati rasa, nyeri, kesemutan, dan (atau) sensasi terbakar yang dimulai di ekstremitas dan berlanjut ke kaki atau lengan.
  • Tidak bisa merasakan panas, dingin, atau cedera apa pun.
  • Kehilangan keseimbangan
  • Sendi Charcot, di mana sendi patah karena masalah dengan saraf. Ini sering mempengaruhi kaki.

Tanda dan gejala neuropati otonom meliputi:

  • Mulas dan kembung
  • Mual, sembelit, diare.
  • Tidak merasakan kadar gula darah rendah (ketidaktahuan hipoglikemia).
  • Kesulitan berbicara atau menelan yang signifikan.
  • Merasa kenyang saat makan makanan dalam jumlah sedikit.
  • Sering muntah beberapa jam setelah makan.
  • Hipotensi ortostatik , atau merasa pusing dan pusing saat berdiri.
  • Lebih cepat dari detak jantung normal.
  • Berkeringat berlebihan, bahkan ketika suhu sesuai atau individu sedang istirahat.
  • Masalah kandung kemih, misalnya, kesulitan mengosongkan kandung kemih sepenuhnya saat buang air kecil, yang menyebabkan inkontinensia.
  • Disfungsi seksual pada pria.
  • Masalah seksual pada wanita dengan kekeringan vagina dan ketidakmampuan untuk mengalami orgasme.
  • Dysesthesia, ketika indera peraba pasien terdistorsi.
  • Penurunan signifikan pada wajah dan kelopak mata.
  • Kontraksi dan kelemahan otot.

Neuropati proksimal dapat menyebabkan nyeri pada tubuh bagian bawah, seringkali pada satu sisi, dan kelemahan pada kaki.

Gejala neuropati fokal sangat bervariasi, tergantung pada saraf yang terkena.

Sangat diharapkan bahwa orang dengan neuropati diabetik biasanya tidak menyadari bahwa mereka terpengaruh sampai gejalanya lebih parah dan kemudian berkonsultasi dengan spesialis.

Diagnosa

Seorang dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan melakukan pemeriksaan kaki untuk memeriksa:

  • Refleks pergelangan kaki.
  • Hilangnya sensasi.
  • Perubahan tekstur kulit.
  • Perubahan warna kulit

Tes lain mungkin termasuk USG organ yang terkena atau pemantauan tekanan darah atau variabilitas detak jantung.

Jika dokter mencurigai neuropati diabetik, pasien mungkin menjalani beberapa tes diagnostik, seperti elektromiogram (EMG), yang merekam aktivitas listrik di otot.

Pilihan lain adalah tes kecepatan konduksi saraf (NCV), yang mencatat kecepatan sinyal yang diinduksi melewati saraf.

Pengobatan neuropati diabetik

Neuropati diabetik selalu memburuk dari waktu ke waktu. Langkah pertama dalam mengobati neuropati adalah mengendalikan kadar gula darah, serta mengendalikan tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol.

Jika diabetes terkontrol dengan baik dan kadar glukosa tetap dalam kisaran yang sehat sepanjang hari, risiko neuropati diabetik dapat diminimalkan.

Bagian yang sangat penting dari pengobatan berfokus pada pengurangan rasa sakit dan mengendalikan beberapa gejala.

Beberapa obat dan terapi fisik, serta penggunaan perawatan lain, dapat membantu mengendalikan rasa sakit yang disebabkan oleh neuropati diabetik.

Narkoba

Kelas obat yang dapat membantu mengontrol rasa sakit biasanya termasuk opioid dan obat mirip opioid, obat antikonvulsan dan antidepresan trisiklik juga banyak digunakan.

Jenis antidepresan lain, seperti inhibitor serotonin-norepinefrin, biasanya digunakan untuk menyerang gejala nyeri neuropati diabetik, dan dapat membantu pasien depresi.

Terapi fisik

Terapi fisik, yang digunakan dalam kombinasi dengan obat-obatan, dapat membantu menghilangkan rasa sakit dan mengurangi risiko ketergantungan obat.

Beberapa terapi fisik biasanya dapat meredakan rasa sakit, terbakar, dan kesemutan pada tungkai dan kaki.

Terapi fisik dapat membantu pasien dengan kram otot, kelemahan otot, dan disfungsi seksual.

Stimulasi saraf listrik tidak menimbulkan rasa sakit, dan dapat membantu meringankan perasaan kaku dan meningkatkan penyembuhan ulkus kaki.

Dalam hal pelatihan gaya berjalan, itu berarti mempelajari kembali cara berjalan. Membantu mencegah dan menstabilkan komplikasi kaki seperti borok.

Jenis pelatihan ini sangat penting bagi orang yang menggunakan prostesis karena mereka telah kehilangan anggota badan karena neuropati diabetik.

Terapis fisik yang baik akan memastikan bahwa latihan untuk pasien neuropati diabetik tidak membahayakan kaki mereka, yang biasanya sensitif.

Terapi lain termasuk perangkat yang dapat digunakan untuk mencegah anggota badan yang sakit menyentuh tempat tidur atau kursi. Lotion topikal dan beberapa suplemen juga dapat meredakannya.

Seorang chiropractor, terapis pijat, atau ahli osteopati dapat melakukan pijatan biasa atau terapi manual untuk meregangkan otot. Pijat dapat menghambat kontraktur otot, kejang, dan atrofi karena suplai darah yang buruk.

Latihan khusus seperti berenang atau aerobik dapat membangun dan mempertahankan kekuatan otot dan mengurangi pengecilan otot.

Ultrasound terapeutik menggunakan gelombang suara frekuensi sangat tinggi untuk merangsang jaringan di bawah permukaan kulit. Ini dapat membantu beberapa pasien mendapatkan kembali perasaan di kaki mereka.

Komplikasi

Ada sejumlah komplikasi yang berhubungan dengan neuropati diabetik, dan pasien harus waspada terhadap risiko mengembangkannya.

Kemungkinan komplikasi termasuk:

  • Kurangnya sensasi pada kaki dan konsekuensi risiko tidak merasakan luka atau luka, yang dapat terinfeksi, yang dapat menyebabkan amputasi.
  • Infeksi kandung kemih dan ginjal
  • Kerusakan otot atau hilangnya massa otot.
  • Sering mual dan muntah akan menurunkan kontrol gula darah.

Untuk mencegah komplikasi yang timbul dari neuropati perifer diabetik, diperlukan perawatan kaki yang baik. Orang dengan kondisi ini harus memeriksa kaki mereka setiap hari untuk cedera atau luka.

Merokok jelas meningkatkan risiko masalah kaki. Seorang dokter anak dapat membantu dengan perawatan kaki, dan penyedia layanan kesehatan dapat menyarankan Anda untuk berhenti merokok .

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…