Oroxadin: Indikasi, Tindakan Farmakologis, Dosis, Kontraindikasi, Peringatan dan Interaksi

Ini menginduksi pengurangan kolesterol plasma dan trigliserida.

Indikasi

Ini diindikasikan untuk pengobatan hiperlipidemia primer yang resisten terhadap tindakan diet yang tepat, termasuk hiperkolesterolemia , hipertrigliseridemia dan hiperlipidemia gabungan (tipe IIa, IIb, III dan IV dari klasifikasi Frederickson).

Tindakan Farmakologis Oroxadin

Ciprofibrate adalah modulator lipid spektrum luas. Suplemen yang efektif untuk diet dalam mengontrol peningkatan konsentrasi kolesterol HDL dan VLDL adalah suplemen yang efektif untuk diet dalam mengontrol peningkatan konsentrasi kolesterol dan trigliserida HDL dan VLDL.

Ciprofibrate meningkatkan kadar kolesterol HDL. Penyerapan ciprofibrate pada spesies manusia berlangsung cepat dan hampir sempurna.

Konsentrasi plasma maksimum dicapai dalam waktu sekitar 1 jam pada pasien puasa atau dengan penundaan 2 sampai 3 jam pada pasien yang diberi makan, waktu paruh terminal, ditentukan pada sukarelawan dengan penelitian dengan isotop C14, adalah 88,6 ± 11,5 jam.

Eliminasi dapat secara signifikan lebih lambat pada gagal ginjal yang parah.

Dosis

Dewasa: Dosis yang dianjurkan adalah 1 tablet OROXADIN (100 mg) per hari.

Lansia: Dosis yang sama untuk orang dewasa, tetapi hati-hati mengamati peringatan dan tindakan pencegahan.

Anak-anak: Penggunaan ciprofibrate tidak dianjurkan, karena kemanjuran dan tolerabilitas belum ditetapkan pada kelompok usia ini.

Insufisiensi ginjal: Pada pasien dengan insufisiensi ginjal sedang, setengah dosis mungkin cukup, dengan memberikan 1 tablet (100 mg) setiap hari. Jangan gunakan OROXADIN dalam kasus gagal ginjal yang parah.

Kontraindikasi Oroxadin

Oroxadin dikontraindikasikan pada gagal hati atau ginjal yang parah, pada kehamilan dan menyusui, dan pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap ciprofibrate.

Peringatan dan Tindakan Pencegahan Oroxadin

Umum: Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan gangguan fungsi hati. Tes fungsi hati secara teratur, termasuk alanine aminotransferase (ALT atau SGPT), direkomendasikan. Pengobatan ciprofibrate harus dihentikan jika terjadi perubahan persisten pada enzim hati.

Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal. Jika konsentrasi lipid serum tidak terkontrol dengan baik setelah beberapa bulan pengobatan, tindakan terapeutik tambahan atau alternatif harus dipertimbangkan.

Kehamilan dan menyusui: Tidak ada bukti bahwa ciprofibrate bersifat teratogenik, tetapi tanda-tanda toksisitas telah diamati pada dosis tinggi dalam uji teratogenisitas pada hewan.

Ciprofibrate diekskresikan dalam susu tikus. Mengingat bahwa tidak ada data tentang penggunaannya selama kehamilan dan menyusui pada manusia, ciprofibrate dikontraindikasikan pada kehamilan dan selama menyusui.

Interaksi oroxadin

Karena ikatannya yang tinggi dengan protein plasma, ciprofibrate dapat menggantikan zat lain dari ikatan proteinnya.

Ciprofibrate dapat mempotensiasi efek warfarin , dan oleh karena itu pengobatan bersamaan dengan antikoagulan oral harus dilakukan dalam dosis yang dikurangi, di bawah kendali waktu protrombin.

Ada potensi interaksi dengan agen hipoglikemik oral, tetapi data yang tersedia tidak menunjukkan munculnya masalah klinis yang signifikan.

Adapun fibrat lainnya, risiko rhabdomyolysis dan mioglobinuria dapat meningkat ketika ciprofibrate dikaitkan dengan inhibitor HMG-CoA reduktase atau fibrat lainnya.

Seperti fibrat lainnya, kerja ciprofibrate dapat dihambat oleh kontrasepsi oral, meskipun sampai saat ini tidak ada data mengenai hal ini.

Efek samping Oroxadin

Kadang-kadang kasus sakit kepala, vertigo, reaksi kulit dan gejala gastrointestinal (mual, muntah, diare, dispepsia ) telah dilaporkan. Reaksi tersebut biasanya ringan atau sedang, terjadi pada awal pengobatan, dan menjadi lebih jarang dengan kelanjutan terapi.

Seperti produk obat lain dari jenis yang sama, kasus mialgia dan miopati , termasuk miositis dan kasus rhabdomyolysis terisolasi , telah dilaporkan .

Keterlibatan miopati tampaknya terkait dengan dosis dan oleh karena itu dosis yang direkomendasikan 100 mg setiap hari tidak boleh dilampaui. Pasien harus diinstruksikan untuk segera memberi tahu dokter tentang terjadinya mialgia, nyeri tekan, atau kelemahan otot.

Pada pasien dengan gejala ini, kadar serum creatine kinase (CPK) harus segera diperiksa, menghentikan pengobatan jika miopati didiagnosis atau jika kadar CPK sangat tinggi. Dalam kebanyakan kasus, toksisitas otot bersifat reversibel dengan penghentian pengobatan.

Adapun obat lain dari kelas yang sama, insiden impotensi dan alopecia yang rendah dilaporkan. Perubahan dalam tes fungsi hati telah dilaporkan. Mengencangkan, mengantuk, dan kelelahan jarang disebutkan.

Scroll to Top