Penyebab Insomnia: Jenis, Diagnosis, Pengobatan dan Rekomendasi

Ini adalah gangguan tidur yang umum. Anda mungkin tetap terjaga untuk waktu yang lama dan mengalami kesulitan tidur atau merasa seperti Anda belum tidur sama sekali.

Insomnia cenderung meningkat seiring bertambahnya usia wanita dan pria. Insomnia adalah gangguan tidur yang umum. Jika Anda mengalami insomnia, Anda dapat:

Tetap terjaga untuk waktu yang lama dan sulit tidur.

Bangun berkali-kali dan sulit untuk tidur kembali.

Bangun terlalu pagi.

Anda merasa seperti Anda belum tidur sama sekali.

Kurang tidur atau kualitas tidur yang buruk menyebabkan gejala lain yang dapat mempengaruhi fungsi siang hari. Anda mungkin merasa sangat mengantuk dan kekurangan energi di siang hari. Anda mungkin mengalami kesulitan berpikir jernih atau tetap fokus. Atau, Anda mungkin merasa tertekan atau mudah tersinggung.

Insomnia didefinisikan sebagai tidur pendek dan berkualitas buruk yang memengaruhi fungsi Anda di siang hari. Meskipun jumlah tidur yang dibutuhkan seseorang berbeda-beda, kebanyakan orang membutuhkan 7-8 jam tidur per malam untuk merasa segar.

Insomnia bisa ringan hingga berat dan bervariasi dalam seberapa sering terjadi dan berapa lama berlangsung. Insomnia akut adalah masalah tidur jangka pendek yang biasanya terkait dengan peristiwa kehidupan yang penuh stres atau traumatis dan berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa minggu.

Insomnia akut dapat terjadi dari waktu ke waktu. Dengan insomnia kronis, masalah tidur terjadi setidaknya 3 malam seminggu selama lebih dari sebulan.

Apa Jenis Insomnia yang Berbeda dan Apa Penyebabnya?

Tidak selalu jelas apa yang menyebabkan insomnia, tetapi stres dan kecemasan adalah pemicu umum. Lingkungan tidur yang buruk, seperti tempat tidur yang tidak nyaman atau kamar tidur yang bising, juga bisa menjadi penyebabnya.

Jika tidak, faktor gaya hidup seperti jet lag, kerja shift, atau alkohol sebelum tidur dapat membuat Anda tidak bisa tidur nyenyak.

Dan, bagi sebagian lainnya, kondisi kesehatan fisik dan mental menjadi penyebab mereka kurang tidur.

Ada 2 jenis insomnia:

Insomnia primer : Ini bukan merupakan gejala atau efek samping dari kondisi medis lain. Ini adalah kekacauannya sendiri. Ini dapat berlangsung seumur hidup atau dipicu oleh perjalanan, kerja shift, peristiwa kehidupan yang penuh tekanan, atau faktor lain yang mengganggu rutinitas tidur Anda.

Insomnia primer dapat berakhir setelah masalah teratasi atau dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Beberapa orang cenderung rentan terhadap insomnia primer.

Insomnia sekunder : memiliki penyebab yang mendasarinya, sehingga merupakan gejala atau efek samping dari sesuatu yang lain. Ini adalah jenis yang paling umum. Insomnia sekunder dapat memiliki penyebab medis, seperti:

Depresi atau kecemasan

Nyeri kronis seperti fibromyalgia , migrain, atau radang sendi.

Masalah gastrointestinal seperti mulas.

Gangguan tidur, seperti sleep apnea atau sindrom kaki gelisah.

penyakit alzheimer.

Mati haid.

Insomnia sekunder juga dapat disebabkan oleh:

Beberapa obat, seperti untuk mengobati asma , masalah jantung, alergi, dan pilek.

Kafein, tembakau dan alkohol.

Lingkungan tidur yang buruk (seperti terlalu banyak cahaya atau kebisingan, atau pasangan tidur yang mendengkur).

Insomnia sekunder sering hilang setelah penyebab yang mendasarinya diobati, tetapi dapat berkembang menjadi insomnia primer.

Beberapa orang dengan insomnia primer atau sekunder membentuk kebiasaan untuk mengatasi kurang tidur, seperti khawatir tentang tidur atau tidur terlalu dini. Kebiasaan ini dapat memperburuk insomnia atau bertahan lebih lama.

Penyebab lainnya

Insomnia dapat merupakan akibat atau gejala dari masalah lain, depresi, kecemasan, gangguan stres pasca trauma, gangguan sakit kepala, gangguan tidur seperti sindrom kaki gelisah, atau gejala menopause seperti hot flashes.

Obat-obatan tertentu, seperti asma dan obat flu, dapat menyebabkan insomnia. Zat yang biasa digunakan seperti kafein, tembakau, dan alkohol juga dapat menyebabkan insomnia.

Penelitian juga menunjukkan bahwa paparan cahaya di malam hari, seperti layar komputer atau smartphone, dapat menyebabkan insomnia.

Dalam beberapa kasus, insomnia bukanlah efek samping dari masalah lain, tetapi perubahan besar dalam hidup, stres berkepanjangan, dan perjalanan dapat memicu insomnia primer.

Insomnia bisa disebabkan oleh faktor fisik dan psikis. Kadang-kadang ada kondisi medis yang mendasari yang menyebabkan insomnia kronis, sedangkan insomnia sementara dapat disebabkan oleh peristiwa atau kejadian baru-baru ini. Penyebab paling umum adalah:

Stres, kecemasan, atau depresi.

Kebisingan.

Sebuah ruangan yang sangat panas atau dingin.

Tempat tidur yang tidak nyaman.

Alkohol, kafein, atau nikotin.

Narkoba seperti kokain atau ekstasi.

Penat terbang.

Kerja shift.

Insomnia biasanya disebabkan oleh:

Gangguan ritme sirkadian : gangguan tidur zona multi-waktu, perubahan shift kerja, ketinggian, kebisingan sekitar, panas atau dingin yang ekstrem.

Masalah psikologis : gangguan bipolar, depresi , gangguan kecemasan atau gangguan psikotik.

Kondisi medis : sakit kronis, sindrom kelelahan kronis, gagal jantung kongestif, angina, penyakit asam lambung , penyakit paru obstruktif kronik, asma, sleep apnea, penyakit Parkinson dan Alzheimer, hipertiroidisme , radang sendi, cedera otak, tumor, stroke.

Hormon : estrogen, perubahan hormonal saat menstruasi.

Faktor lain : tidur di sebelah pasangan yang mendengkur, parasit, kondisi genetik, pikiran yang terlalu aktif, kehamilan.

Apakah ada lebih banyak wanita daripada pria dengan insomnia?

Wanita lebih mungkin mengalami insomnia daripada pria. Salah satu alasannya adalah perubahan hormonal selama siklus menstruasi dan menopause dapat mempengaruhi tidur.

Selama perimenopause, wanita mungkin mengalami kesulitan tidur dan tetap tertidur. Hot flashes dan keringat malam sering kali dapat mengganggu tidur.

Selama kehamilan, perubahan hormonal, fisik dan emosional dapat mengganggu tidur. Wanita hamil, terutama pada trimester ketiga, mungkin sering terbangun karena ketidaknyamanan, kram kaki, atau kebutuhan untuk menggunakan kamar mandi.

Beberapa kondisi medis yang dapat menyebabkan insomnia sekunder juga lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Ini termasuk depresi, kecemasan, fibromyalgia, dan beberapa gangguan tidur, seperti sindrom kaki gelisah.

Bagaimana Insomnia Didiagnosis?

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda mengalami kesulitan jatuh atau tertidur, terutama jika kurang tidur mempengaruhi aktivitas sehari-hari Anda. Buat buku harian tidur selama 2 minggu sebelum menemui dokter Anda.

Perhitungkan waktu Anda tertidur dan bangun, perubahan dalam rutinitas tidur harian Anda, rutinitas waktu tidur Anda, dan bagaimana perasaan Anda di siang hari.

Dokter Anda dapat melakukan pemeriksaan fisik dan mengambil riwayat medis dan tidur. Dia mungkin juga ingin berbicara dengan pasangan tidur Anda tentang seberapa banyak dan seberapa baik Anda tidur.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin dirujuk ke spesialis atau pusat tidur untuk tes khusus.

Bagaimana Insomnia Diobati?

Jika insomnia Anda disebabkan oleh perubahan jangka pendek dalam jadwal tidur / bangun Anda, seperti halnya jet lag, jadwal tidur Anda dapat kembali normal dengan sendirinya. Membuat perubahan gaya hidup untuk membantu Anda tidur lebih nyenyak juga dapat membantu. Jika insomnia Anda membuat Anda sulit untuk berfungsi di siang hari, bicarakan dengan dokter Anda.

Perawatan untuk insomnia kronis dimulai dengan:

Temukan dan atasi masalah kesehatan medis atau mental apa pun.

Hentikan atau kurangi perilaku yang dapat menyebabkan insomnia atau memperburuknya, seperti minum alkohol dalam jumlah sedang hingga banyak di malam hari.

Perawatan lainnya adalah:

Terapi perilaku kognitif .

Pengobatan.

Terapi perilaku kognitif

Penelitian menunjukkan bahwa terapi perilaku kognitif adalah pengobatan yang efektif dan tahan lama untuk insomnia. Terapi perilaku kognitif membantu Anda mengubah pikiran dan tindakan yang menghalangi tidur. Jenis terapi ini juga digunakan untuk mengobati kondisi seperti depresi, kecemasan, dan gangguan makan.

Terapi perilaku kognitif terdiri dari satu atau lebih pendekatan. Ini adalah:

Kontrol kognitif dan psikoterapi : mengontrol atau menghentikan pikiran negatif dan kekhawatiran yang membuat Anda tetap terjaga.

Kebersihan tidur : Mengambil langkah-langkah untuk membuat kualitas tidur lebih mungkin, seperti tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari, tidak merokok, menghindari minum kopi atau alkohol terlalu banyak di penghujung hari, dan berolahraga secara teratur.

Pembatasan tidur : mencocokkan waktu yang Anda habiskan di tempat tidur dengan jumlah tidur yang Anda butuhkan. Ini dicapai dengan membatasi jumlah waktu yang Anda habiskan di tempat tidur tanpa tidur. Anda pergi tidur lebih lambat dan bangun lebih awal dari biasanya, lalu perlahan-lahan tingkatkan waktu Anda di tempat tidur sampai Anda bisa tidur sepanjang malam.

Kontrol stimulus : mengkondisikan respons positif untuk naik ke tempat tidur. Misalnya, menggunakan tempat tidur hanya untuk tidur dan berhubungan seks.

Latihan relaksasi : mengurangi stres dan ketegangan tubuh. Ini dapat mencakup meditasi, hipnosis, atau relaksasi otot.

Biofeedback : mengukur tindakan tubuh, seperti ketegangan otot dan frekuensi gelombang otak, untuk membantu Anda mengontrolnya.

Tetap terjaga secara pasif – Cobalah untuk tidak tertidur, sehingga menghentikan kekhawatiran yang mungkin Anda miliki tentang tertidur dengan mudah.

Pengobatan

Dalam beberapa kasus, insomnia diobati dengan obat-obatan:

Resep Obat Tidur : Resep obat tidur dapat membantu beberapa orang mendapatkan istirahat yang sangat dibutuhkan.

Sebagian besar obat tidur digunakan untuk pengobatan jangka pendek, meskipun beberapa orang dengan insomnia kronis yang parah dapat mengambil manfaat dari pengobatan yang lebih lama.

Penting untuk memahami risikonya sebelum menggunakan obat tidur. Dalam beberapa kasus, obat tidur dapat:

Menjadi kebiasaan.

Menutupi masalah medis yang mungkin menyebabkan insomnia dan menunda pengobatan.

Ini berinteraksi dengan obat lain yang Anda gunakan dan menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Menyebabkan kantuk atau insomnia rebound, di mana masalah tidur menjadi lebih buruk.

Efek samping yang tidak umum dari obat tidur meliputi:

Reaksi alergi parah atau pembengkakan wajah.

Tekanan darah tinggi , pusing, lemas, mual, kebingungan, atau kehilangan ingatan jangka pendek.

Perilaku kompleks yang berhubungan dengan tidur, seperti makan berlebihan atau mengemudi saat tidur.

Alat bantu tidur yang dijual bebas: Alat bantu tidur yang dijual bebas dapat membantu mengatasi malam tanpa tidur, tetapi tidak untuk penggunaan reguler atau jangka panjang. Sebagian besar obat tidur yang dijual bebas mengandung antihistamin .

Antihistamin tidak aman bagi sebagian orang untuk digunakan. Obat tidur yang dijual bebas juga dapat memiliki beberapa efek samping yang tidak menyenangkan, seperti mulut kering, pusing, dan kantuk yang berkepanjangan.

Beberapa suplemen makanan mengklaim dapat membantu orang tidur. Beberapa adalah produk “alami” seperti melatonin . Lainnya adalah suplemen makanan, seperti teh atau ekstrak valerian (herbal). Tidak jelas apakah produk ini aman atau benar-benar berfungsi.

Bicaralah dengan dokter Anda tentang masalah tidur sebelum menggunakan alat bantu tidur. Anda mungkin memiliki masalah medis yang perlu diobati. Juga, insomnia dapat lebih baik diobati dengan cara lain.

Jika Anda memutuskan untuk menggunakan obat tidur, para ahli menyarankan Anda untuk:

Baca panduan pengobatan terlebih dahulu.

Gunakan obat pada waktu yang ditentukan oleh dokter Anda.

Jangan mengemudi atau berpartisipasi dalam aktivitas yang mengharuskan Anda untuk waspada.

Selalu gunakan dosis yang ditentukan oleh dokter Anda.

Beri tahu dokter Anda tentang obat lain yang Anda gunakan.

Hubungi dokter Anda segera jika Anda memiliki masalah saat menggunakan obat.

Hindari minum alkohol dan menggunakan obat-obatan.

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda ingin berhenti menggunakan obat tidur. Beberapa obat perlu dihentikan secara bertahap.

Apa yang bisa saya lakukan untuk tidur lebih nyenyak?

Cobalah untuk tidur pada waktu yang sama setiap malam dan bangun pada waktu yang sama setiap pagi. Jangan tidur siang setelah jam 3 sore

Hindari kafein, nikotin, dan alkohol di siang atau malam hari.

Dapatkan aktivitas fisik secara teratur. Namun olahraga atau aktivitas fisik yang terlalu dekat dengan waktu tidur dapat membuat Anda sulit untuk tertidur. Pastikan Anda makan malam setidaknya 2 hingga 3 jam sebelum tidur.

Jaga agar kamar tidur Anda tetap gelap, tenang, dan sejuk. Jika cahaya menjadi masalah, cobalah masker tidur. Jika kebisingan menjadi masalah, coba penyumbat telinga, kipas angin, atau mesin “white noise” untuk memblokir suara.

Ikuti rutinitas untuk membantu Anda beristirahat dan bersantai sebelum tidur, seperti membaca buku, mendengarkan musik, atau mandi.

Jika Anda tidak dapat tertidur dalam 20 menit atau tidak merasa mengantuk, bangun dari tempat tidur dan duduk di kamar Anda atau kamar lain. Membaca atau melakukan aktivitas yang tenang sampai Anda merasa mengantuk. Kemudian cobalah untuk kembali ke tempat tidur.

Jika Anda tetap terjaga karena mengkhawatirkan banyak hal, cobalah membuat daftar tugas sebelum tidur sehingga Anda tidak perlu khawatir tentang waktu yang Anda habiskan di tempat tidur.

Gunakan tempat tidur Anda hanya untuk tidur dan berhubungan seks.

Temui dokter atau spesialis tidur Anda jika Anda merasa menderita insomnia atau masalah tidur lainnya.

Scroll to Top