Pendarahan Internal: Apa itu? Gejala, Penyebab, Diagnosis dan Pengobatan

Pendarahan internal tidak mudah untuk dilihat atau didiagnosis. Ini sering merupakan akibat dari trauma atau cedera.

Pendarahan internal adalah pendarahan yang terjadi di dalam tubuh Anda. Cedera yang merusak bagian luar tubuh Anda mudah terlihat. Luka atau robekan pada kulit Anda biasanya berdarah, Anda dapat melihat apa yang sakit, dan mungkin mudah untuk menentukan penyebabnya.

Di sisi lain, pada pendarahan internal penyebab yang kurang jelas juga dapat menyebabkan pendarahan internal. Ini termasuk gastritis, kerusakan organ, atau gangguan pendarahan .

Ketika pendarahan internal terjadi, Anda memerlukan perhatian medis. Dalam beberapa kasus, pendarahan bisa menjadi tanda kondisi yang mengancam jiwa dan Anda harus segera mencari pertolongan medis.

Tanda dan gejala pendarahan dalam

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal tiba-tiba mengalami gejala berikut, segera dapatkan bantuan medis:

Pusing.

Kelemahan parah

Pingsan.

Tekanan darah rendah .

Masalah penglihatan akut.

mati rasa.

Kelemahan pada satu sisi tubuh.

Sakit kepala yang hebat.

Sakit perut yang parah

Ini bisa menjadi gejala pendarahan internal.

Anda juga bisa memiliki gejala berikut:

Sulit bernafas.

Sakit dada.

Mual.

muntah

Diare.

Juga, Anda mungkin melihat muntah atau tinja berdarah atau gelap. Kadang-kadang, jika pendarahan berada di belakang organ dalam di perut. Anda mungkin mengalami memar di sekitar pusar atau di sisi perut.

Kasus perdarahan internal lainnya mungkin tidak terlalu serius, tetapi tetap penting untuk menemui dokter Anda segera setelah Anda melihat tanda dan gejalanya.

Pendarahan internal adalah gejala cedera, kondisi, atau penyakit. Anda tidak akan mulai mengalami pendarahan internal tanpa alasan yang mendasarinya.

Mengenali tanda dan gejala pendarahan internal dapat membantu Anda dan dokter memahami apa itu pendarahan, mengapa pendarahan, dan kondisi apa yang dapat menyebabkan masalah tersebut.

Pendarahan internal di kepala Anda:

Ini dapat menyebabkan:

Kelemahan, biasanya di satu sisi tubuh Anda.

Mati rasa, biasanya di satu sisi tubuh Anda.

Kesemutan, terutama di tangan dan kaki.

Tiba-tiba, sakit kepala parah.

Kesulitan menelan atau mengunyah.

Perubahan penglihatan atau pendengaran.

Kehilangan keseimbangan, koordinasi dan fokus mata.

Kesulitan berbicara atau memahami pembicaraan.

Kesulitan menulis.

Perubahan kewaspadaan umum, termasuk peningkatan rasa kantuk, lesu, atau pingsan.

Hilang kesadaran.

Pendarahan internal di dada atau perut Anda:

Ini dapat menyebabkan:

Sakit perut.

Sulit bernafas.

Sakit dada.

Pusing, terutama saat berdiri

Memar di sekitar pusar atau di sisi perut.

Mual.

muntah

Darah dalam urin.

Kotoran hitam dan lembek.

Pendarahan dari rongga lain, termasuk telinga, hidung, mulut, atau anus.

Pendarahan internal pada otot atau persendian Anda:

Ini dapat menyebabkan:

Nyeri pada persendian

Pembengkakan pada persendian

Rentang gerak berkurang.

Gejala lainnya

Syok mungkin terjadi dalam beberapa kasus pendarahan internal, terutama di tempat-tempat di mana sejumlah besar darah bisa hilang, seperti dada, perut, atau paha.

Syok terjadi ketika tidak ada cukup darah untuk memasok seluruh tubuh Anda.

Gejala syok meliputi:

Detak jantung cepat

Tekanan darah rendah.

Kulit berkeringat

Perubahan kewaspadaan umum, termasuk peningkatan rasa kantuk, lesu, atau pingsan.

Kelemahan umum

Kehadiran kondisi mendasar lainnya dapat membantu dokter mengenali bahwa Anda kehilangan darah di suatu tempat.

Misalnya, anemia umumnya dikaitkan dengan perdarahan internal yang lambat dan kronis. Ini dapat menyebabkan kelelahan, kelemahan, dan sesak napas.

Beberapa orang dengan pendarahan internal juga mengalami tekanan darah rendah karena kehilangan darah yang konstan. Ini dikenal sebagai hipotensi ortostatik .

Gejala umum termasuk merasa pusing atau pusing saat berdiri.

Penyebab pendarahan dalam

Terkadang mengidentifikasi apa yang menyebabkan pendarahan internal itu mudah. Jika Anda terlibat dalam kecelakaan atau mengalami cedera baru-baru ini, kemungkinan besar pendarahan adalah akibat dari peristiwa itu.

Demikian pula, mendiagnosis penyebabnya dapat menjadi mudah jika Anda telah didiagnosis dengan kondisi yang dapat menyebabkan perdarahan internal, seperti gastroenteritis .

Namun, tidak semua kasus pendarahan internal begitu jelas. Menemukan sumber pendarahan internal dapat memakan waktu dan pemeriksaan menyeluruh.

Penyebab non-trauma

Ini mungkin termasuk:

Kerusakan pada pembuluh darah: Air mata kecil dapat terjadi dengan cedera.

Tidak ada cukup faktor pembekuan – tubuh Anda membuat protein untuk menghentikan pendarahan jika Anda memotong atau melukai diri sendiri. Jika tubuh Anda tidak memiliki cukup faktor pembekuan, Anda bisa berdarah dengan bebas.

Obat-obatan Tertentu: Obat-obatan tertentu, seperti pengencer darah, dapat mencegah pembekuan dan menyebabkan pendarahan serius jika Anda terluka atau mengalami kecelakaan.

Obat-obatan tertentu yang dijual bebas, termasuk aspirin, juga dapat merusak lapisan lambung.

Tekanan darah tinggi kronis : Tekanan darah tinggi melemahkan dinding pembuluh darah. Dinding yang lemah dapat membentuk aneurisma yang dapat pecah dan berdarah.

Gangguan pendarahan herediter: Hemofilia adalah kondisi genetik yang mencegah darah dari pembekuan dengan benar. Cedera ringan bisa mengeluarkan banyak darah jika tidak ditangani dengan benar.

Penyebab Gastrointestinal (GI): Pendarahan di perut atau perut dapat disebabkan oleh salah satu dari beberapa kondisi GI. Ini termasuk polip usus besar, radang usus besar , penyakit Crohn , gastroenteritis, esofagitis , tukak lambung, dan banyak lagi.

Faktor Gaya Hidup: Alkohol, tembakau, dan obat-obatan terlarang dapat mengiritasi lapisan lambung.

Penyebab yang mengancam jiwa

Ini mungkin termasuk:

Trauma: Kecelakaan mobil, jatuh, penyerangan fisik, dan melempar benda berat ke arah Anda adalah contoh cara Anda dapat merusak organ tubuh, pembuluh darah, dan tulang.

Anda mungkin mengalami pendarahan internal tanpa memotong kulit Anda.

Aneurisma: Dinding pembuluh darah yang lemah dapat menonjol keluar dan membentuk kantong darah. Banyak aneurisma tidak menimbulkan gejala apa pun, tetapi aneurisma yang pecah dapat mengancam jiwa.

Patah tulang: Sebagian besar patah tulang tidak perlu dikhawatirkan, tetapi patah tulang terbesar di tubuh Anda, seperti tulang paha, dapat menyebabkan pendarahan internal yang signifikan.

Kehamilan ektopik: Kehamilan di luar rahim dapat menyebabkan pendarahan internal saat janin tumbuh. Kondisinya bisa mengancam jiwa.

Pembedahan: Sebelum ahli bedah menyelesaikan operasi, mereka memastikan bahwa semua pendarahan telah berhenti. Jika mereka kehilangan sesuatu, pendarahan dapat berlanjut bahkan setelah sayatan ditutup.

Dalam beberapa kasus, pendarahan ini bisa parah.

Apa pun penyebabnya, penting bagi Anda untuk mendapatkan perhatian medis. Pendarahan internal ringan dapat dengan cepat menjadi serius jika penyebabnya tidak diidentifikasi dan diobati dengan cepat.

Diagnosis perdarahan internal

Mendiagnosis pendarahan internal biasanya memerlukan pemeriksaan medis, pemeriksaan fisik, dan tinjauan menyeluruh terhadap riwayat kesehatan Anda.

Dokter Anda dapat menggunakan berbagai tes laboratorium dan alat pencitraan untuk mengidentifikasi penyebab pendarahan internal Anda dan mengukur tingkat keparahannya.

Untuk cedera traumatis, tes pencitraan mungkin diperlukan. Tes untuk memesan juga bisa jelas.

Jika Anda mengalami kecelakaan dan melukai kaki kanan Anda, dokter Anda akan memesan tes yang melihat kaki kanan Anda. X-ray dapat menunjukkan tulang.

CT scan adalah sinar-X canggih yang dapat melihat tulang, jaringan, dan pembuluh darah. Angiografi adalah tes pencitraan yang dapat dengan cermat memeriksa pembuluh darah individu.

Jika penyebab perdarahan tidak begitu jelas, dokter Anda mungkin memesan berbagai tes medis untuk membantu mengidentifikasi apa yang berdarah dan mengapa.

Tes medis ini mungkin termasuk tes tinja dan berbagai tes darah. Berdasarkan tanda dan gejala Anda, dokter Anda mungkin juga memesan berbagai jenis tes pencitraan.

Perlakuan

Pilihan pengobatan

Tujuan pertama pengobatan adalah menemukan sumber pendarahan dan menghentikannya. Beberapa pendarahan kecil dan mungkin berhenti dengan sendirinya.

Kasus lain yang lebih serius dan mungkin memerlukan tindakan yang lebih invasif, termasuk pembedahan.

Ketika dokter Anda mempertimbangkan pengobatan untuk pendarahan internal, mereka cenderung mempertimbangkan tiga faktor:

Tingkat keparahan penyebabnya.

Organ atau pembuluh darah yang terluka.

Kesehatan umum Anda.

Dalam kasus perdarahan internal ringan, pengobatan biasanya melibatkan istirahat dan pengendalian gejala. Istirahat memberi tubuh Anda waktu untuk sembuh sementara menyerap kembali darah dan peradangan mereda.

Beberapa teknik pengobatan lain mungkin diperlukan untuk perdarahan lambat setelah penyebabnya diidentifikasi dan diobati.

Namun, beberapa penyebab pendarahan internal memerlukan perawatan lebih lanjut. Pembedahan mungkin diperlukan untuk menghentikan pendarahan dan membersihkan darah yang terkumpul. Jenis operasi yang Anda butuhkan tergantung pada seberapa parah pendarahannya, di mana letak pendarahannya, dan kesehatan Anda secara umum.

Setelah pendarahan berhenti, perawatan akan fokus pada perbaikan kerusakan yang disebabkan oleh pendarahan dan menstabilkan tubuh Anda.

Scroll to Top