Peritonitis: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Komplikasi, Pencegahan dan Pandangan

Peritonitis: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Komplikasi, Pencegahan dan Pandangan

Ini adalah peradangan pada peritoneum, lapisan tipis jaringan yang menutupi bagian dalam perut Anda dan sebagian besar organ Anda.

Peradangan biasanya akibat infeksi jamur atau bakteri. Ini dapat disebabkan oleh cedera perut, kondisi medis yang mendasarinya, atau perangkat perawatan, seperti kateter dialisis atau selang makanan.

Peritonitis adalah penyakit serius yang membutuhkan perhatian medis segera. Antibiotik intravena (IV) diperlukan untuk mengobati infeksi.

Pembedahan terkadang diperlukan untuk mengangkat jaringan yang terinfeksi. Infeksi dapat menyebar dan mengancam jiwa jika tidak segera diobati.

Fakta Singkat Peritonitis

Peritonitis adalah infeksi pada lapisan lambung.

Ini dapat menyebabkan kembung dan sakit perut yang parah. Peritonitis dianggap sebagai keadaan darurat medis.

Kondisi ini dapat didiagnosis dengan CT scan, ultrasound, dan tes darah.

Peritonitis dapat disebabkan oleh cedera atau infeksi.

Ini diobati dengan antibiotik IV atau pembedahan, tergantung pada penyebabnya.

Apa itu Peritoneum?

Rongga perut berisi bagian-bagian utama usus, seperti lambung dan usus. Ini juga mengandung organ lain seperti hati dan ginjal.

Peritoneum melapisi dinding perut tetapi juga membentuk lipatan ke dalam. Dengan melipat, peritoneum menjalin dirinya di antara organ-organ perut, menyediakan membran yang melindungi dan menstabilkan organ-organ di perut.

Lipatan peritoneum juga mengandung suplai darah dan saraf. Pembuluh darah ini dapat terlihat berjalan melalui membran yang mengamankan usus.

Apa Penyebab Peritonitis?

Ada dua jenis peritonitis. Peritonitis bakterial spontan (SBP) atau peritonitis spontan primer, infeksi yang berkembang di peritoneum, adalah hasil dari infeksi cairan di rongga. Gagal ginjal atau hati dapat menyebabkan kondisi ini.

Orang yang menjalani dialisis peritoneal untuk gagal ginjal juga berisiko lebih tinggi mengalami peritonitis bakteri spontan. Peritonitis sekunder biasanya disebabkan oleh infeksi yang menyebar dari saluran pencernaan.

Kedua jenis peritonitis ini mengancam nyawa. Tingkat kematian akibat peritonitis tergantung pada banyak faktor, tetapi dapat mencapai 40% pada mereka yang juga menderita sirosis . Hingga 10% dapat meninggal karena peritonitis sekunder.

Faktor risiko yang paling umum untuk peritonitis spontan primer meliputi:

Penyakit hati dengan sirosis . Penyakit ini sering menyebabkan penumpukan cairan perut ( asites ) yang bisa terinfeksi.

Gagal ginjal pada dialisis peritoneal : Teknik ini, yang melibatkan implantasi kateter ke dalam peritoneum, digunakan untuk membuang produk limbah dari darah orang dengan gagal ginjal.

Hal ini terkait dengan peningkatan risiko peritonitis karena kontaminasi peritoneum yang tidak disengaja melalui kateter.

Kondisi dan penyebab umum berikut dapat menyebabkan peritonitis:

Luka atau cedera perut.

Apendiks yang pecah.

Sakit maag

Sebuah usus berlubang.

Divertikulitis .

Pankreatitis atau radang pankreas.

Sirosis hati atau jenis penyakit hati lainnya.

Infeksi kandung empedu, usus, atau aliran darah.

Penyakit radang panggul (PID).

penyakit Crohn .

Prosedur medis invasif, termasuk pengobatan untuk gagal ginjal, pembedahan, atau penggunaan selang makanan.

Penyebab non-infeksi peritonitis termasuk iritasi seperti empedu , darah, atau zat asing di perut, seperti barium.

Gejala Peritonitis

Gejala peritonitis serius. Mereka membutuhkan perhatian medis mendesak di ruang gawat darurat terdekat atau panggilan ambulans. Orang yang mengalami peritonitis saat berada di rumah sakit membutuhkan perawatan segera.

Gejala utamanya adalah sakit perut yang tiba-tiba dan parah yang semakin parah. Beberapa efek peritonitis terkait dengan efek serius pada tubuh, seperti dehidrasi dan syok.

Gejala akan bervariasi tergantung pada penyebab infeksi Anda. Gejala umum peritonitis meliputi:

Nyeri perut atau nyeri tekan pada titik perut Anda.

Nyeri di perut Anda yang menjadi lebih parah dengan gerakan atau sentuhan.

Distensi perut.

Mual dan muntah

Diare.

Sembelit atau ketidakmampuan untuk mengeluarkan gas.

Produksi urin minimal.

Anoreksia atau kehilangan nafsu makan.

Rasa haus yang berlebihan.

Kelelahan.

Demam dan kedinginan

Jika Anda menjalani dialisis peritoneal, cairan dialisis Anda mungkin tampak keruh atau memiliki bintik atau gumpalan putih. Anda mungkin juga melihat kemerahan atau nyeri di sekitar kateter.

Penting untuk mendapatkan bantuan medis untuk gejala-gejala ini, apakah itu terkait dengan peritonitis atau tidak. Dokter akan ingin menyingkirkan peritonitis atau mengobati kondisi lain yang mengancam jiwa.

Perut bengkak

Perut yang bengkak juga merupakan gejala peritonitis. Ketika pecah menyebabkan peritonitis, cairan mengisi rongga perut dan usus, mengakibatkan kehilangan cairan dari seluruh tubuh. Hal ini menyebabkan efek dehidrasi terburuk dari peritonitis.

Ketika penyakit hati adalah penyebab peritonitis, perut yang bengkak dapat terjadi karena alasan yang berbeda. Ini biasanya terjadi tanpa perforasi yang terlihat pada jenis peritonitis lainnya. Ini dikenal sebagai peritonitis bakteri spontan.

Bentuk peritonitis ini memiliki gejala yang berbeda. Ketidaknyamanan adalah gejala utama peritonitis bakteri spontan karena tekanan cairan yang meningkat.

Untuk orang dengan penyakit hati yang perutnya bengkak terinfeksi, rasa sakitnya ringan sampai sedang, tidak parah.

Mendiagnosis Peritonitis

Jika Anda memiliki gejala peritonitis, segera cari pertolongan medis.Mencari perhatian medis segera sangat penting untuk pasien dialisis peritoneal yang memiliki kombinasi nyeri perut dan kekeruhan cairan peritoneum.

Kombinasi ini disebabkan oleh penumpukan sel darah putih yang melawan infeksi.

Menunda perawatan Anda bisa mengancam jiwa, karena peritonitis dapat dengan cepat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa.

Komplikasi seperti sepsis dan syok septik , yang menyebabkan penurunan besar dalam tekanan darah, kegagalan organ dan kematian, sangat penting untuk menerima diagnosis yang cepat diikuti dengan pengobatan yang tepat.

Dokter Anda akan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan Anda, dan melakukan pemeriksaan fisik lengkap. Ini termasuk menyentuh atau menekan perut Anda, yang kemungkinan akan menyebabkan ketidaknyamanan.

Beberapa tes lain dapat membantu dokter Anda mendiagnosis peritonitis:

Tes darah, yang disebut hitung darah lengkap (CBC), dapat mengukur jumlah sel darah putih Anda (WBC). Jumlah sel darah putih yang tinggi biasanya menunjukkan peradangan atau infeksi. Sebuah kultur darah dapat membantu mengidentifikasi bakteri yang menyebabkan infeksi atau peradangan.

Jika Anda memiliki penumpukan cairan di perut Anda, dokter Anda mungkin menggunakan jarum untuk mengeluarkan sebagian dan mengirimkannya ke laboratorium untuk analisis cairan. Kultur cairan juga dapat membantu mengidentifikasi bakteri.

Operasi eksplorasi, dokter Anda mungkin juga melakukan paracentesis, prosedur di mana cairan dikeluarkan dari rongga perut melalui jarum tipis dan diperiksa untuk infeksi.

Parasentesis berguna untuk mengidentifikasi peritonitis spontan primer dan peritonitis sekunder yang disebabkan oleh pankreatitis, ini melibatkan pengambilan cairan dari perut untuk memeriksa langsung adanya infeksi. Jarum tipis dimasukkan melalui dinding perut dengan anestesi lokal.

Cairan kemudian diuji untuk tanda-tanda peradangan dan infeksi.

Kelebihan cairan di perut dapat mengisi rongga perut di antara organ-organ. Dokter menyebut kondisi ini asites, dan cairan tersebut dikenal sebagai cairan asites.

Tes termasuk mengirimkan sampel cairan untuk menguji jumlah sel darah putih dan bahan kimia. Laboratorium juga dapat mencari bakteri dan mikroba lain di bawah mikroskop, atau dengan menggunakan pewarna dan kultur. Tidak semua kasus peritonitis memerlukan parasentesis.

Memiliki cairan di perut mungkin menjadi alasan kunjungan rumah sakit di tempat pertama. Cairan ekstra ini lebih sering terjadi pada orang yang memiliki penyakit hati.

Peritonitis bakterial spontan ditemukan pada sekitar 20 persen orang yang dirawat di rumah sakit dengan asites karena sirosis hati.

Tes pencitraan, seperti CT scan dan sinar-X, dapat menunjukkan adanya perforasi atau lubang di peritoneum.

Jika Anda menjalani dialisis, dokter Anda dapat mendiagnosis peritonitis berdasarkan penampakan cairan dialisis yang keruh.

Bagaimana Peritonitis Diobati

Langkah pertama dalam mengobati peritonitis adalah menentukan penyebab yang mendasarinya. Perawatan biasanya termasuk antibiotik untuk melawan infeksi dan obat pereda nyeri.

Jika Anda memiliki usus yang terinfeksi, abses, atau usus buntu yang meradang, Anda mungkin memerlukan pembedahan untuk mengangkat jaringan yang terinfeksi, Anda akan dirawat di rumah sakit, biasanya Anda akan segera mulai menerima antibiotik intravena atau obat antijamur untuk mengobati infeksi.

Perawatan suportif tambahan akan diperlukan jika kegagalan organ akibat sepsis berkembang sebagai komplikasi infeksi. Perawatan ini mungkin termasuk cairan IV, obat-obatan untuk menjaga tekanan darah, dan dukungan nutrisi.

Jika Anda menjalani dialisis ginjal dan mengalami peritonitis, Anda mungkin perlu menunggu sampai infeksi sembuh untuk dialisis lebih lanjut. Jika infeksi berlanjut, Anda mungkin perlu beralih ke jenis dialisis lain, seperti hemodialisis.

Anda mungkin menerima obat yang disuntikkan langsung ke jaringan peritoneum, sebuah strategi yang menurut beberapa penelitian lebih efektif daripada obat melalui pembuluh darah.

Perawatan Anda harus segera dimulai untuk menghindari komplikasi serius dan mengancam jiwa.

Dalam banyak kasus, pembedahan darurat diperlukan, terutama jika peritonitis disebabkan oleh kondisi seperti radang usus buntu, tukak lambung berlubang, atau divertikulitis.

Jaringan yang terinfeksi, seperti usus buntu yang pecah atau abses, akan diangkat melalui pembedahan. Begitu juga dengan bagian jaringan peritoneum yang rusak parah akibat infeksi.

Selama rawat inap Anda, Anda akan dipantau secara ketat untuk tanda-tanda sepsis dan syok septik , yang umumnya memerlukan transfer segera ke unit perawatan intensif.

Komplikasi Peritonitis

Jika tidak segera diobati, infeksi dapat masuk ke aliran darah dan menyebabkan syok serta kerusakan pada organ lain. Ini bisa berakibat fatal. Kemungkinan komplikasi peritonitis spontan meliputi:

Ensefalopati hepatik: Ini adalah hilangnya fungsi otak yang terjadi ketika hati tidak dapat lagi mengeluarkan zat beracun dari darah Anda.

Sindrom hepatorenal: itu adalah gagal ginjal progresif.

Sepsis: yang merupakan reaksi serius yang terjadi ketika aliran darah kewalahan oleh bakteri.

Komplikasi peritonitis sekunder meliputi:

Abses intra-abdomen.

Gangren usus, yaitu jaringan usus yang mati.

Adhesi intraperitoneal, yaitu pita jaringan fibrosa yang menempel pada organ perut dan dapat menyebabkan penyumbatan usus.

Syok septik, ditandai dengan tekanan darah rendah yang berbahaya.

Cara Mencegah Peritonitis

Jika Anda menjalani dialisis, cuci tangan dan kuku Anda sebelum menyentuh kateter. Bersihkan kulit di sekitar kateter setiap hari. Ikuti instruksi dokter Anda mengenai perawatan dan penyimpanan persediaan medis Anda.

Meskipun peritonitis dapat menjadi komplikasi dari dialisis peritoneal, peritonitis jauh lebih jarang daripada sebelumnya karena peningkatan teknologi dan teknik perawatan diri yang diajarkan selama pelatihan awal.

Beri tahu perawat dialisis peritoneal Anda segera tentang kemungkinan kontaminasi cairan atau kateter dialisis Anda. Dalam banyak kasus, satu dosis antibiotik dapat mencegah kontaminasi berubah menjadi infeksi.

Jika Anda mengalami sakit perut yang parah atau cedera perut, seperti luka pisau, lakukan salah satu hal berikut:

Temui dokter Anda.

Pergi ke ruang gawat darurat.

Hubungi layanan darurat lokal Anda.

Prospek Jangka Panjang untuk Peritonitis

Prospek peritonitis tergantung pada penyebab infeksi Anda dan seberapa jauh perkembangannya sebelum perawatan dimulai. Obat-obatan dan pembedahan biasanya dapat mengendalikan infeksi.

Jika pengobatan tidak dimulai sejak dini, infeksi dapat menyebar. Jika organ lain rusak, pemulihan Anda akan tergantung pada kesehatan umum Anda dan kerusakan yang Anda derita.

Tanpa pengobatan segera, peritonitis dapat menyebabkan kondisi yang lebih berbahaya, seperti sepsis dan syok septik. Akibatnya, kondisi ini dapat dengan cepat menjadi mengancam jiwa.