Penyakit Von Willebrand: Penyebab, Faktor Risiko, Gejala, Pengobatan dan Prognosis

Penyakit Von Willebrand: Penyebab, Faktor Risiko, Gejala, Pengobatan dan Prognosis

Ini adalah yang paling umum dari gangguan pendarahan.

Penyakit von Willebrand ditandai dengan pendarahan yang berkepanjangan dan disebabkan oleh kekurangan atau kelainan pada protein yang disebut faktor von Willebrand.

Dokter Finlandia Erik von Willebrand pada tahun 1926, memperhatikan bahwa banyak pria dan wanita anggota keluarga yang sama mengalami peningkatan memar dan pendarahan berkepanjangan.

Tingkat keparahan perdarahan berkisar dari ringan sampai berat dan mempengaruhi mulut, hidung, saluran kelamin dan saluran kemih, dan kadang-kadang saluran usus.

Beberapa wanita dalam keluarga juga mengalami perdarahan menstruasi yang berlebihan, yang tampaknya tidak terkait dengan perdarahan otot dan sendi dan mempengaruhi wanita dan pria, bukan hanya pria.

Dr von Willebrand menyebut kelainan ini sebagai pseudohemophilia herediter.

Hal ini diperlukan untuk menyembuhkan cedera pada pembuluh darah, sehingga terjadi pembekuan darah.

Ketika pembuluh darah terluka, faktor von Willebrand memungkinkan trombosit untuk mematuhi daerah luka dan membentuk sebuah plug untuk sementara menutup lubang dan menghentikan pendarahan.

Faktor Von Willebrand disekresikan oleh trombosit dan sel endotel yang melapisi dinding bagian dalam pembuluh darah untuk membentuk bekuan permanen.

Faktor Von Willebrand mengikat dan menstabilkan faktor VIII, salah satu faktor yang terlibat dalam pembentukan bekuan permanen.

Kekurangan atau kelainan pada faktor tersebut mengganggu pembentukan sumbat trombosit sementara dan mempengaruhi fungsi normal faktor VIII, untuk produksi bekuan permanen.

Oleh karena itu, mereka kesulitan membentuk gumpalan darah, dan akibatnya, mereka bisa berdarah lebih lama.

Penyebab penyakit Von Willebrand

Orang dengan penyakit von Willebrand memiliki faktor von Willebrand yang terbatas atau tidak ada sama sekali dalam darah mereka.

Penyakit Von Willebrand ditularkan melalui gen abnormal yang dapat diturunkan dari ibu atau ayah (atau keduanya, dalam beberapa kasus).

Genetika kompleks penyakit von Willebrand melibatkan gen yang ditemukan pada kromosom 12.

Berbagai jenis perubahan pada gen faktor von Willebrand dapat mempengaruhi produksinya.

Beberapa perubahan menyebabkan gen faktor von Willebrand menghasilkan jumlah faktor von Willebrand normal yang berkurang, sementara perubahan lain menyebabkan gen menghasilkan faktor von Willebrand yang abnormal.

Sebagian besar perubahan pada gen faktor von Willebrand cukup signifikan sehingga perubahan hanya pada satu gen faktor von Willebrand sudah cukup untuk menyebabkan penyakit von Willebrand.

Namun, beberapa jenis perubahan genetik hanya menyebabkan penyakit von Willebrand jika kedua gen diubah, seringkali menyebabkan gejala yang lebih parah.

Penyakit von Willebrand tipe 1 disebut kondisi autosomal dominan karena disebabkan oleh perubahan gen faktor von Willebrand tunggal.

Sebagian besar kasus penyakit von Willebrand tipe 2 bersifat autosomal dominan, karena perubahan hanya pada satu gen faktor von Willebrand menghasilkan produksi bentuk faktor von Willebrand yang abnormal.

Bentuk dominan autosomal penyakit von Willebrand dapat diwariskan dari salah satu orangtua, atau dapat terjadi sebagai mutasi spontan (perubahan) dari gen pada embrio yang terbentuk ketika sel-sel telur dan sperma bersatu selama pembuahan..

Beberapa kasus penyakit von Willebrand tipe 2 dan semua kasus penyakit von Willebrand tipe 3 bersifat resesif autosomal, karena hanya disebabkan oleh perubahan pada kedua gen faktor von Willebrand.

Banyak pembawa bentuk resesif autosomal penyakit von Willebrand tipe 2 dan penyakit von Willebrand tipe 3 tidak memiliki gejala apapun.

Setiap anak yang lahir dari orang tua yang memiliki gen yang dimodifikasi memiliki peluang 25 persen untuk menderita penyakit von Willebrand, peluang 50 persen untuk menjadi pembawa, dan peluang 25 persen untuk tidak dan tidak menderita penyakit von Willebrand.penyakit von Willebrand.

Faktor risiko penyakit Von Willebrand

Karena penyakit von Willebrand diturunkan (diwariskan dari orang tua ke anak), biasanya ada riwayat keluarga dengan masalah pendarahan.

Gejala penyakit von Willebrand dapat sangat bervariasi dalam satu keluarga, jadi ada kalanya hal ini tidak jelas.

Seperti kebanyakan kelainan genetik, ada kejadian langka ketika penyakit von Willebrand dapat terjadi bahkan ketika tidak ada riwayat keluarga dari kelainan tersebut karena perubahan spontan pada gen von Willebrand sebelum bayi lahir.

Penyakit Von Willebrand mirip dengan hemofilia, tetapi orang yang memilikinya cenderung berdarah lebih banyak secara eksternal daripada internal.

Tidak seperti hemofilia, penyakit von Willebrand tidak spesifik gender dan mempengaruhi pria dan wanita secara setara.

Gejala

Ada variabilitas besar dalam tingkat keparahan gejala, yang dapat berkisar dari tidak signifikan secara klinis hingga mengancam jiwa.

Bahkan anak-anak dalam keluarga yang sama yang terkena jenis penyakit von Willebrand yang sama dapat memiliki gejala yang berbeda.

Seorang anak dengan penyakit von Willebrand mungkin menunjukkan berbagai gejala sepanjang hidupnya dan mungkin mengalami perbaikan gejala seiring bertambahnya usia.

Tipe 1

Tipe 1, bentuk paling ringan dari penyakit von Willebrand, umumnya dikaitkan dengan mudah memar, mimisan berulang, trauma yang signifikan, periode menstruasi yang berat, dan perdarahan berkepanjangan setelah pekerjaan invasif dan operasi.

Jumlah faktor von Willebrand yang dibuat oleh tubuh meningkat selama kehamilan, sehingga perdarahan berkepanjangan saat melahirkan jarang terjadi pada orang dengan penyakit von Willebrand tipe 1.

Tipe 2

Anak-anak dengan penyakit von Willebrand tipe 2 biasanya memiliki gejala sejak masa kanak-kanak, bahkan mungkin sudah ada sejak lahir.

Anak-anak ini umumnya mengalami pendarahan berkepanjangan akibat luka sayat, mudah memar, mimisan, kulit lebam, dan pendarahan gusi yang berkepanjangan setelah pencabutan gigi dan trauma ringan.

Pendarahan gastrointestinal dan periode menstruasi yang berat mungkin memerlukan transfusi darah dan dapat mengancam jiwa.

Beberapa wanita dengan penyakit von Willebrand tipe 2 mengalami pendarahan berkepanjangan saat melahirkan.

Tipe 3

Jenis penyakit von Willebrand ini dapat dikaitkan dengan memar dan pendarahan di mulut, hidung, dan di saluran usus, genital, dan saluran kemih.

Jenis ini juga berhubungan dengan perdarahan spontan pada otot dan persendian.

Beberapa wanita dengan penyakit von Willebrand tipe 3 mengalami pendarahan berkepanjangan saat melahirkan.

Diagnosis penyakit von Willebrand

Jika dicurigai penyakit von Willebrand, spesialis (hematologi) dapat melakukan tes untuk menentukan berapa lama Anda mengalami pendarahan sebelum pembekuan darah.

Dokter juga akan mempertimbangkan riwayat kesehatan pribadi dan keluarga Anda.

Diagnosis kadang-kadang dapat memakan waktu lama karena beberapa orang dengan penyakit von Willebrand memiliki tingkat faktor pembekuan dalam darah yang mendekati normal.

Selain itu, stres dapat meningkatkan hasil negatif palsu, karena diketahui meningkatkan kadar faktor von Willebrand dalam darah.

Banyak gejala ringan yang dapat disalahartikan sebagai gangguan perdarahan lainnya, sehingga sulit bagi dokter untuk mendiagnosis penyakit von Willebrand berdasarkan gejala klinis saja.

Penyakit von Willebrand harus dicurigai pada pasien dengan jumlah trombosit normal dalam darah dan perdarahan dari selaput lendir, hidung, gusi, dan saluran pencernaan.

Tes ketika penyakit von Willebrand dicurigai sering kali meliputi:

Waktu pembekuan.

Jumlah faktor von Willebrand (pengukuran antigen faktor von Willebrand).

Aktivitas co-faktor ristocetin.

Jumlah faktor VIII (ukuran antigen faktor VIII) aktivitas faktor VIII
.

Anak-anak dengan penyakit von Willebrand tipe 1 umumnya mengalami penurunan jumlah faktor von Willebrand dan penurunan aktivitas faktor von Willebrand, dan biasanya memiliki tingkat dan aktivitas faktor VIII yang sedikit lebih rendah.

Anak-anak dengan penyakit von Willebrand tipe 2 memiliki waktu perdarahan yang lama dan penurunan aktivitas faktor von Willebrand, mereka mungkin juga mengalami penurunan jumlah faktor von Willebrand dan faktor VIII dan penurunan aktivitas faktor VIII.

Anak-anak tipe 3 memiliki jumlah faktor von Willebrand yang tidak terdeteksi, aktivitas faktor von Willebrand yang dapat diabaikan, tingkat faktor VIII kurang dari 5 hingga 10 persen, dan aktivitas faktor VIII yang berkurang secara signifikan.

Aktivitas faktor von Willebrand berkurang untuk semua jenis penyakit von Willebrand, menjadikannya cara paling sensitif untuk mengidentifikasi ketiga jenis tersebut.

Setelah seseorang didiagnosis dengan penyakit von Willebrand, tes tambahan seperti analisis multimerik untuk faktor von Willebrand dan agregasi trombosit yang diinduksi ristocetin harus dilakukan untuk menentukan subtipe.

Analisis multimer mengevaluasi struktur faktor von Willebrand, dan agregasi trombosit yang diinduksi ristocetin mengukur jumlah ristocetin yang diperlukan untuk menyebabkan akumulasi trombosit dalam sampel darah.

Analisis faktor von Willebrand multimerik dapat membedakan anak-anak dengan faktor von Willebrand (Tipe 1) yang secara struktural normal dari anak-anak dengan faktor von Willebrand yang secara struktural tidak normal (Tipe 2) dan seringkali dapat mengidentifikasi subtipe pasien dengan penyakit von Willebrand tipe 2.

Anak-anak dengan penyakit von Willebrand tipe 1 umumnya memiliki tingkat agregasi trombosit yang diinduksi ristocetin normal atau menurun.

Tergantung pada subtipenya, pasien dengan VWD tipe 2 mengalami peningkatan atau penurunan agregasi platelet yang diinduksi ristocetin.

Umumnya, agregasi trombosit yang diinduksi ristocetin tidak ada dan analisis multimer menunjukkan faktor von Willebrand yang tidak terdeteksi pada anak-anak dengan penyakit von Willebrand tipe 3.

Deteksi perubahan genetik dalam tes DNA dapat mengkonfirmasi diagnosis dan menentukan jenis dan subtipe penyakit von Willebrand, dan merupakan tambahan yang berharga untuk tes biokimia dan memfasilitasi pengujian prenatal.

Sayangnya, banyak orang dengan penyakit von Willebrand memiliki perubahan DNA yang tidak terdeteksi oleh tes DNA.

Jika kerabat dengan penyakit von Willebrand memiliki perubahan genetik yang dapat dideteksi, maka tes DNA harus dipertimbangkan.

Perlakuan

Bagi mereka yang membutuhkan pengobatan ada beberapa pilihan, tergantung pada keadaan individu dan tingkat keparahan gangguan.

Pendarahan kecil dapat dikontrol dengan metode PRICE: perlindungan, istirahat, es, kompresi, dan elevasi.

Perawatan meliputi:

Pengobatan desmopresin

Penyakit von Willebrand paling sering diobati dengan penggantian faktor von Willebrand dengan pemberian produk darah yang mengandung faktor von Willebrand atau dengan pengobatan dengan desmopresin (desmopresin, 1-deamino-8-D-arginin vasopresin).

Desmopresin bekerja dengan meningkatkan jumlah faktor VIII dan faktor von Willebrand dalam darah yang berperedaran.

Perawatan dengan produk darah atau desmopresin dapat diberikan sebelum prosedur bedah atau perawatan gigi.

Jenis pengobatan yang dipilih tergantung pada jenis penyakit von Willebrand dan respon pasien terhadap percobaan pengobatan awal.

Sekitar 80 persen orang dengan penyakit von Willebrand tipe 1 merespons terapi desmopresin.

Pengobatan desmopresin juga dapat digunakan untuk mengobati beberapa orang dengan penyakit von Willebrand tipe 2.

Pasien dengan penyakit von Willebrand tipe 2B tidak boleh diobati dengan obat ini, karena desmopresin dapat menyebabkan penggumpalan trombosit yang berbahaya.

Penyakit von Willebrand tipe 3 tidak boleh diobati dengan desmopresin, karena obat ini tidak meningkatkan kadar faktor von Willebrand pada pasien tipe 3.

Digunakan untuk mengobati pendarahan kecil dan selama prosedur bedah kecil, itu disuntikkan ke dalam vena dan meningkatkan tingkat faktor von Willebrand dalam darah.

Perawatan dengan produk darah

Pasien yang tidak merespon pengobatan obat diobati dengan faktor VIII terkonsentrasi yang diperoleh dari produk darah.

Tidak semua konsentrat faktor VIII dapat digunakan, karena beberapa tidak mengandung faktor von Willebrand yang cukup.

Faktor von Willebrand terkonsentrasi digunakan untuk mengobati bentuk gangguan yang parah. Faktor yang hilang disuntikkan dan diganti dalam darah sehingga pembekuan terjadi pada tingkat yang normal.

Pengobatan hormonal

Estrogen, seperti yang ditemukan dalam kontrasepsi oral (pil KB), meningkatkan sintesis faktor von Willebrand dan kadang-kadang dapat digunakan dalam pengobatan jangka panjang wanita dengan penyakit von Willebrand ringan hingga sedang.

Estrogen juga terkadang digunakan sebelum operasi pada wanita dengan penyakit von Willebrand tipe 1.

Perhatian

Agen antifibrinolitik bisa sangat efektif dalam mengobati menstruasi yang berat.

Asam traneksamat sering digunakan untuk mengobati pendarahan kecil tapi persisten (seperti mimisan).

Obat ini diminum dan bekerja dengan memperlambat pemecahan gumpalan.

Obat-obatan yang disebut inhibitor fibrinolitik dapat membantu mengendalikan pendarahan usus, mulut, dan hidung.

Aspirin tidak boleh diberikan pada pasien dengan penyakit von Willebrand karena dapat meningkatkan kerentanan terhadap perdarahan.

Pasien dengan bentuk penyakit von Willebrand yang parah harus menghindari aktivitas yang meningkatkan risiko cedera.

Ramalan cuaca

Prognosis untuk penyakit von Willebrand umumnya baik, dan sebagian besar individu memiliki umur yang normal dan akan bergantung pada diagnosis yang akurat dan pengobatan yang tepat.