Polip Hidung: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Komplikasi, Pencegahan dan Pengobatannya

Polip Hidung: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Komplikasi, Pencegahan dan Pengobatannya

Sebuah lembut, tanpa rasa sakit, pertumbuhan non-kanker pada lapisan bagian hidung atau sinus.

Mereka menggantung seperti air mata atau anggur. Mereka adalah hasil dari peradangan kronis yang disebabkan oleh asma , infeksi berulang, alergi, sensitivitas obat, atau gangguan kekebalan tertentu.

Kondisi ini dapat menyerang siapa saja, tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa. Obat-obatan seringkali dapat mengecilkan atau menghilangkan polip hidung, tetapi pembedahan terkadang diperlukan untuk menghilangkannya. Bahkan setelah pengobatan berhasil, polip hidung sering kembali.

Gejala

Polip hidung berhubungan dengan peradangan pada lapisan saluran hidung dan sinus yang berlangsung selama lebih dari 12 minggu ( rinosinusitis kronis, juga dikenal sebagai sinusitis kronis). Namun, ada kemungkinan, dan bahkan lebih mungkin, untuk menderita sinusitis kronis tanpa polip hidung.

Polip hidung kecil mungkin tidak menimbulkan gejala, lunak, dan kurang sensitif. Pertumbuhan yang lebih besar atau gumpalan polip hidung dapat menyumbat saluran hidung atau menyebabkan masalah pernapasan, kehilangan penciuman, dan infeksi yang sering terjadi.

Tanda dan gejala umum sinusitis kronis dengan polip hidung meliputi:

Pilek

Kemacetan terus-menerus.

Tetes postnasal.

Indera penciuman berkurang atau tidak ada.

Kehilangan indera perasa.

Sakit wajah atau sakit kepala

Sakit pada gigi atas.

Perasaan tertekan di dahi dan wajah Anda.

Keruh.

Kapan harus ke dokter?

Temui dokter Anda jika gejala Anda bertahan lebih dari 10 hari. Gejala sinusitis kronis dan polip hidung mirip dengan banyak kondisi lain, termasuk flu biasa.

Cari pertolongan medis segera jika Anda memiliki gejala berikut:

Kesulitan bernapas yang parah

Perburukan gejala Anda secara tiba-tiba.

Penglihatan ganda, penglihatan berkurang, atau kemampuan terbatas untuk menggerakkan mata.

Pembengkakan parah di sekitar mata Anda.

Sakit kepala yang meningkat disertai demam tinggi atau ketidakmampuan untuk memiringkan kepala ke depan.

Penyebab

Para ilmuwan masih belum sepenuhnya memahami apa yang menyebabkan polip hidung. Tidak jelas mengapa beberapa orang mengalami peradangan kronis atau mengapa peradangan yang berkelanjutan memicu polip pada beberapa orang dan tidak pada orang lain.

Peradangan terjadi pada lapisan penghasil cairan (selaput lendir) hidung dan sinus.

Ada beberapa bukti bahwa orang yang mengembangkan polip memiliki respons sistem kekebalan yang berbeda dan penanda kimia yang berbeda pada selaput lendir mereka daripada mereka yang tidak mengembangkan polip.

Polip hidung dapat terbentuk di mana saja di sinus atau saluran hidung Anda, tetapi polip paling sering muncul di daerah di mana sinus di dekat mata, hidung, dan tulang pipi mengalir melalui saluran yang berliku ke dalam hidung (ostiomeatal kompleks).

Faktor risiko

Setiap kondisi yang memicu peradangan kronis di saluran hidung atau sinus, seperti infeksi atau alergi, dapat meningkatkan risiko mengembangkan polip hidung. Kondisi yang sering dikaitkan dengan polip hidung meliputi:

Asma , penyakit yang menyebabkan peradangan dan penyempitan saluran udara pada umumnya.

Sensitivitas aspirin dapat membuat beberapa orang lebih mungkin mengembangkan polip hidung.

Sinusitis jamur alergi , alergi terhadap jamur di udara

Fibrosis kistik, kelainan genetik yang menghasilkan produksi dan sekresi cairan kental dan lengket yang tidak normal, termasuk lendir kental dari sinus dan selaput hidung.

Sindrom Churg-Strauss, penyakit langka yang menyebabkan peradangan pada pembuluh darah.

Sejarah keluarga Anda juga dapat berperan. Ada beberapa bukti bahwa variasi genetik tertentu yang terkait dengan fungsi sistem kekebalan membuat Anda lebih rentan terkena polip hidung.

Komplikasi

Polip hidung dapat menyebabkan komplikasi karena menghalangi aliran udara normal dan drainase cairan, dan juga karena peradangan kronis yang mendasari perkembangannya. Kemungkinan komplikasi termasuk:

Tidur obstruktif apnea : Dalam kondisi yang berpotensi serius ini, berhenti dan mulai sering bernapas selama tidur.

Serangan asma: Rinosinusitis kronis dapat memperburuk asma.

Infeksi sinus: Polip hidung dapat membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi sinus yang sering kambuh atau menjadi kronis.

Pencegahan

Anda dapat membantu mengurangi kemungkinan terkena polip hidung atau polip hidung muncul kembali setelah perawatan dengan strategi berikut:

Kelola alergi dan asma: Ikuti rekomendasi perawatan dokter Anda untuk mengontrol asma dan alergi. Jika gejala Anda tidak terkontrol dengan baik, bicarakan dengan dokter Anda tentang mengubah rencana perawatan Anda.

Hindari iritasi hidung: Sebisa mungkin, hindari menghirup zat di udara yang dapat menyebabkan peradangan atau iritasi pada hidung dan sinus, seperti alergen , asap tembakau, asap kimia, dan debu, serta residu halus.

Praktek kebersihan yang baik: Cuci tangan Anda secara teratur dan menyeluruh. Ini adalah salah satu cara terbaik untuk melindungi dari infeksi bakteri dan virus yang dapat menyebabkan peradangan pada saluran hidung dan sinus.

Melembabkan rumah Anda: Gunakan pelembab udara jika udara di rumah Anda cenderung kering. Ini dapat membantu melembabkan saluran udara, meningkatkan aliran lendir dari sinus, dan membantu mencegah penyumbatan dan peradangan.

Gunakan pembilas hidung atau pencuci hidung: Gunakan semprotan air asin (saline) atau pencuci hidung untuk membilas lubang hidung Anda. Ini dapat meningkatkan aliran lendir dan menghilangkan alergen dan iritasi lainnya.

Anda dapat membeli semprotan saline yang dijual bebas atau peralatan pencuci hidung dengan perangkat, seperti Neti pot, untuk memberikan pembilasan.

Jika Anda melakukan pembilasan sendiri, gunakan air suling, steril, pra-rebus dan dinginkan, atau saring menggunakan filter dengan ukuran pori absolut 1 mikron atau lebih kecil untuk membentuk larutan irigasi.

Juga pastikan untuk membilas perangkat irigasi setelah setiap kali digunakan dengan air suling, steril, yang sebelumnya direbus dan didinginkan atau disaring dan biarkan mengering.

Diagnosa

Dokter Anda biasanya dapat membuat diagnosis berdasarkan jawaban Anda atas pertanyaan tentang gejala Anda, pemeriksaan fisik umum, dan pemeriksaan hidung Anda. Polip dapat terlihat dengan bantuan instrumen sederhana yang menyala.

Tes diagnostik lainnya meliputi:

Endoskopi hidung: Sebuah tabung sempit dengan lensa pembesar yang menyala atau kamera kecil (endoskopi hidung) memungkinkan dokter Anda untuk melakukan pemeriksaan rinci di dalam hidung dan sinus.

Studi pencitraan: Gambar Computed tomography (CT) dapat membantu dokter Anda mengidentifikasi ukuran dan lokasi polip di area sinus yang lebih dalam dan menilai tingkat peradangan.

Studi-studi ini juga dapat membantu dokter Anda mengesampingkan kemungkinan adanya penghalang lain di rongga hidung, seperti kelainan struktural atau jenis pertumbuhan kanker atau non-kanker lainnya.

Tes alergi : Dokter Anda mungkin menyarankan tes kulit untuk menentukan apakah alergi berkontribusi terhadap peradangan kronis.

Dengan tes tusuk kulit, tetesan kecil alergen ditusukkan ke kulit lengan bawah atau punggung atas Anda. Jika tes kulit tidak dapat dilakukan, dokter Anda mungkin memesan tes darah yang mencari antibodi spesifik terhadap berbagai alergen.

Tes cystic fibrosis: Jika Anda memiliki anak yang didiagnosis dengan polip hidung, dokter Anda mungkin menyarankan tes untuk cystic fibrosis, suatu kondisi bawaan yang mempengaruhi kelenjar yang menghasilkan lendir, air mata, keringat, air liur, dan cairan pencernaan.

Tes diagnostik standar untuk cystic fibrosis adalah tes keringat non-invasif, yang menentukan apakah keringat anak Anda lebih asin daripada keringat kebanyakan orang.

Perlakuan

Perawatan untuk polip hidung biasanya dimulai dengan obat-obatan, yang bahkan bisa membuat polip yang besar mengecil atau menghilang.

Sinusitis kronis, dengan atau tanpa polip, adalah kondisi yang sulit untuk diatasi sepenuhnya. Anda akan bekerja dengan tim perawatan kesehatan Anda untuk mengembangkan rencana perawatan jangka panjang terbaik untuk mengendalikan gejala Anda dan mengobati faktor-faktor, seperti alergi, yang dapat berkontribusi pada peradangan kronis.

Perawatan untuk polip hidung ditujukan untuk mengurangi ukurannya atau menghilangkannya.

Pembedahan: Anda mungkin memerlukan pembedahan endoskopi untuk menghilangkan polip dan memperbaiki masalah pada sinus yang membuatnya rentan terhadap peradangan dan perkembangan polip.

Dalam operasi endoskopi, ahli bedah memasukkan tabung kecil dengan lensa pembesar atau kamera kecil (endoskop) ke dalam lubang hidung Anda dan mengarahkannya ke rongga sinus Anda.

Dokter bedah Anda juga dapat memperbesar bukaan yang membentang dari sinus ke saluran hidung. Operasi endoskopi umumnya dilakukan sebagai prosedur rawat jalan. Setelah operasi, Anda kemungkinan akan menggunakan semprotan hidung kortikosteroid untuk membantu mencegah terulangnya polip hidung.

Dokter Anda mungkin juga merekomendasikan penggunaan air garam (garam) bilas untuk mempercepat penyembuhan setelah operasi.

Obat

Obat-obatan seringkali merupakan pendekatan pertama. Pembedahan terkadang diperlukan, tetapi mungkin tidak memberikan solusi permanen karena polip cenderung muncul kembali.

Perawatan obat dapat mencakup:

Kortikosteroid hidung : Dokter Anda kemungkinan akan meresepkan semprotan hidung kortikosteroid untuk mengurangi peradangan. Perawatan ini dapat mengecilkan polip atau menghilangkannya sepenuhnya.

Kortikosteroid hidung termasuk fluticasone (Flonase, Veramyst), budesonide (Rhinocort), flunisolide, mometasone (Nasonex), triamcinolone (Alergi Nasacort 24HR), beclomethasone (Beconase AQ), dan ciclesonide (Omnaris).

Kortikosteroid oral dan suntik : Jika kortikosteroid hidung tidak efektif, dokter Anda mungkin meresepkan kortikosteroid oral, seperti prednison , baik sendiri atau dalam kombinasi dengan semprotan hidung. Suntikan dapat digunakan jika polip hidung parah.

Karena kortikosteroid oral dapat menyebabkan efek samping yang serius, Anda biasanya meminumnya hanya untuk waktu yang terbatas.

Dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk mengobati kondisi yang berkontribusi terhadap peradangan kronis pada sinus Anda.

Ini dapat mencakup antihistamin untuk mengobati alergi dan antibiotik untuk mengobati infeksi kronis atau berulang. Desensitisasi dan pengobatan aspirin dapat bermanfaat bagi beberapa pasien dengan polip hidung dan sensitivitas aspirin.

Bersiaplah untuk kencanmu

Jika Anda memiliki tanda atau gejala polip hidung, kemungkinan Anda akan mulai dengan menemui dokter perawatan primer Anda. Namun, dokter Anda mungkin merujuk Anda ke spesialis THT atau ahli alergi untuk tes diagnostik atau pengobatan.

Karena janji temu bisa singkat dan seringkali ada banyak hal yang harus diselesaikan, ada baiknya untuk mempersiapkan terlebih dahulu. Berikut adalah beberapa saran untuk membantu Anda mempersiapkan janji temu dan memahami apa yang diharapkan dari dokter Anda:

Harap perhatikan batasan pra-janji. Saat Anda membuat janji, tanyakan apakah Anda perlu berpuasa untuk tes darah atau jika Anda perlu melakukan sesuatu yang lain untuk mempersiapkan tes diagnostik.

Tuliskan semua gejala Anda, meskipun tampaknya tidak berhubungan dengan hidung atau sinus Anda. Dokter Anda akan ingin mengetahui detail tentang kapan gejala Anda mulai dan jika ada sesuatu yang membuatnya lebih baik atau lebih buruk.

Bawa anggota keluarga atau teman, jika memungkinkan. Memiliki seseorang di sisi Anda dapat membantu Anda mengingat semua informasi yang diberikan selama janji temu Anda.

Buatlah daftar kondisi medis Anda yang lain. Dokter Anda akan ingin tahu apakah Anda sedang dirawat karena alergi, asma, atau kondisi kesehatan lainnya.

Buat daftar semua obat Anda, termasuk obat bebas dan vitamin atau suplemen.

Pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter Anda

Karena waktu dengan dokter Anda terbatas, menulis daftar pertanyaan akan membantu Anda memanfaatkan janji temu sebaik mungkin. Buat daftar pertanyaan untuk dokter Anda dari yang paling penting hingga yang paling tidak penting jika waktunya habis.

Apa yang mungkin menyebabkan masalah saya dengan pernapasan, indera penciuman saya, dan masalah lain yang berhubungan dengan hidung saya?

Jenis ujian apa yang saya butuhkan?

Apa mekanisme aksi terbaik?

Haruskah saya menemui spesialis?

Berapa biayanya?

Apakah asuransi saya akan menanggungnya?

Jenis pemeriksaan atau perawatan lanjutan apa yang saya perlukan?

Jika saya menderita polip hidung, dapatkah kita mengobati penyebab peradangan yang mendasarinya secara efektif?

Apa yang harus Anda harapkan terjadi dalam jangka panjang?

Apakah gejala baru saya akan memengaruhi cara saya mengelola kondisi kesehatan saya yang lain?

Apakah saya harus mengikuti batasan apa pun?

Apakah ada alternatif generik untuk obat yang Anda resepkan?

Situs web apa yang Anda rekomendasikan?

Selain pertanyaan yang telah Anda siapkan untuk didiskusikan dengan dokter Anda, jangan ragu untuk mengajukan pertanyaan selama janji temu Anda.

Apa yang diharapkan dari dokter Anda?

Dokter Anda kemungkinan akan menanyakan sejumlah pertanyaan kepada Anda. Bersiap untuk merespons dapat membebaskan waktu untuk membahas setiap titik di mana Anda ingin menghabiskan lebih banyak waktu. Dokter Anda mungkin bertanya:

Kapan Anda mulai mengalami gejala?

Kapan terakhir kali Anda menderita pilek atau infeksi sinus?

Seberapa sering Anda terkena pilek atau infeksi sinus?

Anda memiliki alergi? Apakah Anda tahu apa yang Anda alergi?

Apakah Anda memiliki asma? Seberapa baik Anda bisa mengatasinya?

Apakah Anda sering mengonsumsi aspirin atau obat pereda nyeri lain yang dijual bebas?

Apakah Anda merokok atau terpapar asap rokok?

Dalam pekerjaan Anda atau hobi, apakah Anda terkena asap kimia atau kontaminan udara lain seperti debu atau kotoran dari blower daun?

Apakah Anda pernah menjalani operasi hidung?