Kesehatan

Polipeptida: Definisi, Struktur, dan Fungsi Molekul Ini Yang Membuat Protein

Mereka adalah rantai asam amino yang memiliki berbagai panjang.

Sebuah peptida mengandung dua atau lebih asam amino, dan polipeptida, di sisi lain, mengandung sepuluh atau lebih asam amino.

Ikatan peptida menyatukan peptida dan polipeptida. Sel T dalam tubuh mengenali peptida dan polipeptida sebagai protein yang sangat kecil.

Dalam beberapa obat-obatan, peptida dan polipeptida digunakan dalam vaksin untuk merangsang produksi antibodi.

Ahli biokimia umumnya menggunakan istilah polipeptida untuk menggambarkan rantai peptida berukuran sedang yang terdiri dari 10 atau lebih asam amino.

Dalam biokimia, istilah protein tidak spesifik, karena mencakup rantai asam amino dengan panjang berapa pun.

Namun, polipeptida mengacu pada protein dengan ukuran tertentu. Ketika mengacu pada istilah “polipeptida” itu dijelaskan ke ukuran umum rantai peptida.

Misalnya, hormon insulin pankreas adalah contoh polipeptida. Tugas insulin adalah membantu tubuh menggunakan dan menyimpan gula.

Struktur

Polipeptida berfungsi sebagai unsur struktural tubuh. Beberapa di antaranya adalah komponen vital otot dan tulang.

Misalnya, peptida aktin dan miosin adalah komponen struktural penting dari otot.

Polipeptida juga berkontribusi pada bentuk dan kekuatan tulang. Tulang dan otot tidak hanya memberikan struktur pada tubuh, tetapi juga berpartisipasi dalam gerakan dan memberikan perlindungan pada organ dalam.

Polipeptida berfungsi sebagai unsur struktural tubuh. Beberapa di antaranya adalah komponen vital otot dan tulang.

Peptida dan polipeptida adalah rantai asam amino dan sistem endokrin mengeluarkan peptida dan polipeptida.

Setelah disekresi, darah bertanggung jawab untuk mendistribusikan peptida dan polipeptida ke organ akhir seperti jantung, ginjal, dan hati.

Organ endokrin yang terlibat dalam proses sekresi ini meliputi kelenjar tiroid, hipotalamus, kelenjar pituitari, kelenjar adrenal, pankreas endokrin, jaringan adiposa, dan ovarium.

Urutan dan susunan asam amino tersebut dalam suatu rantai polipeptida akan menghasilkan struktur kimia yang berbeda.

Struktur protein sangat penting untuk fungsinya. Oleh karena itu, beberapa asam amino dapat bergabung untuk membentuk rantai polipeptida tertentu dengan fungsi tertentu.

Demikian pula, huruf-huruf alfabet dapat disusun kembali untuk membentuk kata-kata yang berbeda, masing-masing dengan maknanya sendiri.

Dalam gambar representasi sederhana dari rantai polipeptida yang terdiri dari beberapa asam amino yang berbeda, setiap pola mewakili asam amino yang berbeda.

Dengan demikian kita dapat mengatakan bahwa rantai polipeptida terdiri dari sekelompok asam amino yang berbeda yang dihubungkan bersama.

Rantai asam amino dihubungkan oleh ikatan peptida. Setiap ujung polipeptida disebut terminal amino atau terminal N, yang memiliki gugus amino bebas.

Ujung lain dari polipeptida memiliki gugus karboksil bebas yang disebut terminal-C atau terminal-karboksil. Polipeptida memainkan peran yang sangat penting dalam protein dalam sel.

Protein terdiri dari satu atau lebih molekul polipeptida. Protein penting karena membantu sel dalam beberapa cara. Faktanya, setengah massa sel terdiri dari protein.

Ini juga kompatibel dengan struktur sel dan menyimpan zat penting, juga mengontrol fungsi metabolisme dan meningkatkan respons imun sel.

Polipeptida membuat protein dengan menghubungkan berbagai asam amino bersama-sama. Dua atau lebih polipeptida bergabung dan dilipat dengan cara tertentu untuk membentuk protein tertentu.

Nama lain untuk polipeptida adalah polimer asam amino. Mereka adalah rantai monomer dan subunit yang dihubungkan oleh ikatan kimia.

Rantai tunggal polipeptida disebut protein tunggal, dua contoh polipeptida adalah insulin dan hormon pertumbuhan.

Tingkat struktur polipeptida

Polipeptida memiliki empat tingkat struktur dan adalah sebagai berikut:

Struktur utama

Tingkat utama struktur dalam protein adalah urutan asam amino yang paling linier, yang dibentuk oleh reaksi kondensasi (dan karena itu ekstraksi air) dalam sintesis protein.

Setiap residu asam amino dihubungkan melalui ikatan peptida. Ikatan kovalen lainnya juga termasuk dalam struktur primer, seperti ikatan disulfida.

Ikatan peptida memiliki karakter ikatan rangkap parsial, dan oleh karena itu semua atom dalam ikatan peptida terletak pada bidang kaku yang sama, yang disebut bidang amida.

Pembatasan ini penting untuk menentukan pelipatan protein dalam tiga dimensi.

Satu-satunya rotasi yang mungkin dari rantai utama adalah melalui ikatan karbon-karbon alfa (ditunjukkan dengan huruf Yunani psi), dan ikatan karbon-nitrogen alfa (ditunjukkan dengan huruf Yunani phi).

Oleh karena itu, bidang amida menentukan tulang punggung polipeptida.

Struktur sekunder

Tingkat sekunder struktur dalam protein adalah lipatan teratur daerah rantai polipeptida. Dua jenis yang paling umum adalah heliks alfa dan lembaran lipit beta.

-helix : Ini adalah spiral kanan di mana setiap ikatan peptida berada dalam konformasi trans.

-lipatan sheet : Ini memiliki rantai polipeptida diperpanjang dengan rantai terdekat yang berjalan antiparalel satu sama lain. Setiap lembar terlipat adalah trans dan datar. Ikatan hidrogen dapat terjadi antara rantai polipeptida terdekat.

Ini mengacu pada susunan asam amino yang teratur di lokasi polipeptida yang terlokalisasi. Pola lipatan distabilkan dengan bantuan ikatan hidrogen.

Baik mioglobin dan hemoglobin terutama terdiri dari heliks alfa.

Dalam batang seperti alfa-heliks, asam amino disusun dalam konformasi heliks yang teratur.

Oksigen karbonil dalam setiap ikatan peptida adalah hidrogen yang terikat pada hidrogen pada gugus amino dari asam amino keempat dengan ikatan hidrogen yang berjalan hampir sejajar dengan sumbu heliks.

Dalam heliks alfa ada 3,6 asam amino per putaran heliks yang mencakup jarak 0,54 nm, dan setiap residu asam amino mewakili kemajuan 0,15 nm di sepanjang sumbu heliks.

Rantai samping asam amino semuanya diatur di sepanjang sisi heliks silinder.

Struktur tersier

Struktur tersier mengacu pada pengaturan spasial asam amino yang terpisah secara luas dalam urutan linier, serta residu yang berdekatan.

Sekali lagi, urutan asam amino yang menentukan struktur tiga dimensi.

Dalam protein globular yang larut dalam air, seperti mioglobin, kekuatan pendorong utama di balik pelipatan rantai polipeptida adalah kebutuhan energik untuk mengubur asam amino nonpolar di interior hidrofobik jauh dari media berair sekitarnya.

Setelah dilipat, molekul tiga dimensi yang aktif secara biologis (asli) dipertahankan tidak hanya oleh interaksi hidrofobik, tetapi juga oleh gaya elektrostatik, ikatan hidrogen, dan, jika ada, ikatan disulfida.

Struktur Kuarter

Ini adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan protein dan terdiri dari beberapa molekul polipeptida. Setiap molekul polipeptida disebut monomer.

Protein yang mengandung lebih dari satu rantai polipeptida, seperti hemoglobin, menunjukkan struktur protein tingkat keempat yang disebut struktur kuartener.

Tingkat struktur ini mengacu pada pengaturan spasial subunit polipeptida dan sifat interaksi di antara mereka.

Dalam kasus hemoglobin, keempat subunit disatukan oleh gaya van der waals yang lemah.

Hemoglobin memiliki empat monomer, yaitu dua rantai yang masing-masing mengandung 141 asam amino dan dua rantai yang masing-masing mengandung 146 asam amino.

Fungsi polipeptida

Polipeptida memiliki beberapa fungsi penting, dan fungsinya tergantung pada ukuran dan urutan asam aminonya.

Ada 20 asam amino alami, dan masing-masing sedikit berbeda satu sama lain. Semua asam amino memiliki struktur dasar yang sama, namun sesuatu yang disebut gugus R membedakan satu asam amino dari asam amino lainnya.

Peptida ditemukan di semua sel dan jaringan dalam tubuh dan merupakan bagian integral dari sebagian besar proses biologis. Penting untuk mempertahankan tingkat konsentrasi dan aktivitas peptida yang memadai untuk mencapai homeostasis dan menjaga kesehatan yang sehat.

Peptida adalah molekul yang lebih dikenal sebagai protein. Semua peptida terdiri dari asam amino yang terkait secara kimia.

Ukuran peptida berkisar dari dua asam amino, dipeptida, hingga ribuan asam amino atau polipeptida. Fungsi peptida ditentukan oleh ukuran dan urutan asam aminonya.

Polipeptida dapat berfungsi sebagai:

operator

Semua sel memiliki membran pelindung yang mencegah sebagian besar zat memasuki sel dengan mudah.

Beberapa polipeptida bertindak sebagai pengangkut yang secara selektif memungkinkan zat tertentu melewati membran sel yang permeabel ke dalam sel.

Misalnya, pengangkut glukosa diperlukan agar glukosa dapat berpindah dari darah ke sel lain.

Glukosa perjalanan ke otot atau sel lain sehingga dapat digunakan untuk energi. Demikian pula, produk limbah sel juga dapat keluar dari sel melalui transporter peptida tertentu.

Enzim

Enzim adalah katalis biologis yang mempercepat reaksi metabolisme tubuh.

Sebagian besar enzim adalah polipeptida. Ratusan enzim didistribusikan ke seluruh tubuh untuk mempercepat reaksi yang terlibat dalam banyak proses.

Proses ini termasuk pencernaan makanan, produksi energi, dan sintesis komponen seluler.

Hormon

Hormon bertindak sebagai pembawa pesan biologis yang membawa informasi dari jaringan dan bergerak melalui darah ke jaringan yang jauh.

Dua kelas umum hormon adalah hormon peptida dan steroid. Contoh hormon peptida termasuk yang terlibat dalam pengaturan glukosa darah, seperti insulin dan glukagon, dan yang mengatur nafsu makan, seperti ghrelin dan leptin.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari?

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari? Untuk memperkirakan berapa gram lemak ini, kalikan asupan kalori harian dengan . 20 atau dengan . 25 dan bagi…

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah?

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah? Hasil: Makan siang rata-rata yang dipilih memiliki 35,9% kalori dari lemak total dan 12,6% dari lemak jenuh, melebihi pedoman masing-masing 30%…