Tripeptide: Definisi, Klasifikasi, Fungsi, Struktur, Contoh dan Rantai

Tripeptide: Definisi, Klasifikasi, Fungsi, Struktur, Contoh dan Rantai

Peptida adalah nama yang diberikan untuk polimer pendek asam amino.

Mereka diklasifikasikan berdasarkan jumlah unit asam amino dalam rantai, yang disebut residu asam amino .

Tripeptida memiliki tiga residu asam amino, sedangkan tetrapeptida memiliki empat.

Sebuah polipeptida terbentuk ketika rantai residu asam amino melebihi beberapa lusin panjangnya. Protein adalah molekul yang terdiri dari satu atau lebih rantai polipeptida.

Protein adalah polimer asam amino tidak bercabang yang melekat dari kepala ke ekor dari gugus karboksil ke gugus amino, melalui pembentukan ikatan peptida kovalen. Tulang punggung peptida protein terdiri dari urutan berulang.

Dalam rantai polipeptida -N-Ca-C, di mana N mewakili nitrogen amida, Ca mewakili atom karbon a dari asam amino dalam rantai polimer, dan C terakhir adalah karbon karbonil dari asam amino.

Karbon ini pada gilirannya terkait dengan amida N dari asam amino berikutnya, dan seterusnya. Rantai polipeptida yang tidak bercabang memiliki dua ujung, ujung amino-terminal atau N-terminal dan ujung carboxyl-terminal atau C-terminal.

Klasifikasi tripeptida

Tripeptida telah diklasifikasikan menjadi tiga kategori: kaku, tidak kaku, dan menengah, berdasarkan kekakuan struktural relatif antara atom C dan C dalam tripeptida.

Banyak tripeptida kaku terbuat dari residu hidrofobik, namun ada tripeptida dengan rantai samping polar yang membentuk struktur kaku.

Sebagian besar tripeptida termasuk dalam kelas menengah, sementara jumlah yang sangat kecil termasuk dalam kelas tidak kaku.

Secara struktural, semua tripeptida kaku pada dasarnya membentuk dua kelas struktural, sedangkan tripeptida intermediet dan non-kaku jatuh ke dalam satu kelas struktural.

Gagasan kekakuan dan non-kekakuan ini dirancang untuk menangkap interaksi rantai samping tetapi bukan struktur sekunder.

Peran peptida dalam kosmetik

Peptida umumnya digunakan dalam produk kosmetik anti-penuaan. Tergantung pada perannya, peptida dapat berupa:

Peptida penghambat neurotransmiter: mereka bertindak sebagai pesaing biologis dan mengendurkan otot dan mengurangi kerutan wajah yang disebabkan oleh gerakan otot yang terus menerus. Sinyal: peptida ini menghasilkan asam hialuronat yang merangsang produksi serat kolagen, elastin dan keratin dan meningkatkan tingkat hidrasi kulit.

Transporter: ketika proses metabolisme dilakukan, peptida bertanggung jawab untuk menangkap dan mengangkut logam yang diperlukan dalam sintesis enzimatik dari proses ini. Contoh praktisnya adalah peran tembaga dalam pengembangan dan perbaikan serat kolagen di kulit.

Tripeptida cenderung meningkatkan produksi serat kolagen yang menurun seiring bertambahnya usia dengan bertindak sebagai agen perbaikan.

Tripeptida merangsang sintesis kolagen, faktor pertumbuhan epidermal, dan memiliki efek anti-inflamasi.

Contoh tripeptida

Beberapa contoh tripeptida adalah:

Eisenin dengan aktivitas imunologis. Eisenia bicyclisse lebih dikenal sebagai Arame.

GHK-Cu adalah peptida dengan aktivitas imunologi yang penting untuk penyembuhan luka dan aktivitas regenerasi kulit, digunakan dalam kosmetik anti-penuaan dan lebih dikenal sebagai peptida tembaga.

Glutathione antioksidan penting.

Isoleusin-prolin-prolin yang ditemukan dalam produk susu merupakan penghambat enzim pengubah angiotensin.

Leupeptin adalah protease inhibitor dan juga bertindak sebagai calpain inhibitor.

Melanostatin adalah hormon peptida yang diproduksi di hipotalamus yang menghambat pelepasan hormon perangsang dari melanosit.

Asam oftalmik adalah analog glutathione yang diisolasi dari lensa.

Asam norophthalmic adalah analog glutathione lainnya.

Hormon pelepas tirotropin merangsang pelepasan hormon perangsang tiroid dan prolaktin di hipofisis anterior.

L-sisteinil-D-valin adalah prekursor kunci dalam biosintesis penisilin dan sefalosporin.

Struktur tripptida

Tripeptida adalah peptida yang terdiri dari tiga asam amino yang dihubungkan oleh ikatan peptida.

Peptida adalah nama yang diberikan untuk polimer pendek asam amino. Mereka diklasifikasikan berdasarkan jumlah unit asam amino dalam rantai, yang disebut residu asam amino.

Tripeptida memiliki tiga residu asam amino, sedangkan tetrapeptida memiliki empat.

Sebuah polipeptida terbentuk ketika rantai residu asam amino melebihi beberapa lusin panjangnya. Protein adalah molekul yang terdiri dari satu atau lebih rantai polipeptida.

Rantai peptida

Dua puluh asam amino membentuk blok bangunan untuk protein.

Asam amino secara kimiawi terikat untuk membentuk ikatan peptida. Anda dapat menyebut rantai dua atau lebih asam amino sebagai peptida. Oleh karena itu, polipeptida adalah jenis peptida.

Selanjutnya, dipeptida, tripeptida dan tetrapeptida masing-masing mengandung dua, tiga dan empat asam amino.

Oligopeptida adalah istilah umum untuk peptida yang mengandung 12 hingga 20 asam amino. Peptida juga jarang mengandung rantai lebih dari 30 asam amino.

Peptida dan polipeptida adalah protein, tetapi ahli biokimia umumnya tidak menjelaskan peptida dan polipeptida menggunakan istilah umum protein.

Juga, ahli biokimia biasanya hanya menggunakan kata protein ketika mengacu pada molekul peptida besar.

Mereka bisa mengandung satu rantai panjang asam amino atau terdiri dari beberapa rantai asam amino yang dihubungkan bersama.

Contoh protein besar adalah hemoglobin. Sel darah merah mengandung hemoglobin, dan protein ini mengandung empat rantai asam amino.