Rinoskopi: Tujuan, Metodologi, Persiapan, Komplikasi dan Temuan

Rinoskopi: Tujuan, Metodologi, Persiapan, Komplikasi dan Temuan

Juga disebut endoskopi hidung, ini melibatkan evaluasi saluran hidung dan sinus melalui penglihatan langsung menggunakan tampilan yang diperbesar berkualitas tinggi.

Saat ini merupakan teknik invasif minimal yang memungkinkan visualisasi langsung dari beberapa organ internal dan struktur hidung lainnya.

Teknik ini dilakukan dengan menggunakan endoskop, yang bisa kaku atau fleksibel, yang dihubungkan ke kabel lampu serat optik.

objektif

Ini adalah prosedur yang digunakan sebagai alat diagnostik dalam evaluasi mukosa hidung, anatomi sinonasal dan patologi hidung lainnya.

Tujuan utama dari rinoskopi adalah:

Periksa secara visual saluran hidung, sinus, septum atau dinding jaringan yang membagi rongga hidung, pita suara dengan pemeriksaan laring dan struktur di dekatnya untuk kelainan seperti: cacat struktural, polip hidung, penyumbatan atau cedera laring.

Mendiagnosis infeksi sinus berulang dan resisten, dalam kasus sinusitis .

Pengeringan sinus, pemberian antibiotik, menghilangkan polip di hidung dan tenggorokan.

Tentukan penyebab keluarnya cairan dari hidung termasuk mimisan, bersin, mendengkur, atau suara-suara saat bernafas atau mengi.

Pemeriksaan langsung rongga hidung melalui rinoskopi atau endoskopi hidung terbukti sangat efisien.

Teknik ini digunakan untuk diagnosis banding penyakit infeksi, inflamasi dan neoplastik pada hidung.

Metodologi

Persyaratan minimum untuk rinoskopi hidung dasar meliputi:

Penggunaan endoskop, lampu mikroskopis sebagai sumber cahaya berkualitas tinggi yang dipasang pada kabel lampu, alat penghisap untuk mengekstrak sekret yang ada, instrumen sinus seperti elevator Freer, forsep Blakesley, dan instrumen penampang untuk mendapatkan sampel biopsi.

Persiapan pasien

Persiapan pasien termasuk anestesi lokal.

Sebelum melakukan endoskopi hidung, rongga hidung sering disemprot dengan dekongestan hidung, seperti oxymetazoline. Tetapi kadang-kadang perlu dilakukan endoskopi tanpa dekongestan, terutama pada pasien yang diduga hipertrofi turbinate.

Juga ketika kultur diindikasikan, penggunaan anestesi harus dihindari untuk memberikan sampel yang lebih baik dengan kemungkinan pertumbuhan bakteri yang lebih besar dalam medium.

Anestesi biasanya digunakan dengan botol semprot atau langsung dengan bantuan kapas.

Sebelum aplikasi, Anda harus memiliki informasi dari pasien tentang alergi yang dia berikan pada obat-obatan.

Anestesi topikal harus diterapkan pada permukaan inferolateral dari turbinat tengah, ke permukaan turbinat bawah, dan ke tempat lain di mana tekanan dapat diberikan dengan memasukkan endoskop.

Penggunaan anestesi dilakukan dalam kasus pasien yang akan menjalani prosedur pembedahan.

Dalam kasus ini, anestesi lokal seperti lidokain 4% digunakan, yang merupakan anestesi topikal yang umum digunakan.

Selama pemeriksaan endoskopi dilakukan, pasien harus duduk tegak di kursi pemeriksaan.

Dokter akan memanipulasi kepala pasien seperlunya untuk memvisualisasikan nasofaring dengan lebih baik.

Setelah mengoleskan dekongestan hidung atau anestesi lokal ke rongga hidung, sesuai kasusnya, endoskopi dimasukkan.

Biasanya, endoskopi 3mm atau 4mm 0º atau 30º dipilih, di mana larutan anti-kabut diterapkan sebelum memasukkannya ke dalam rongga hidung.

Kemudian diperiksa dalam 3 lintasan terpisah dari endoskopi melalui setiap rongga hidung.

Pada setiap lintasan, penampilan mukosa hidung dan struktur yang ada di rongga hidung diperiksa.

Warna mukosa hidung, adanya mukosa yang meradang atau hipertrofik, adanya polip hidung atau purulen, sekresi kental atau tipis harus diperhatikan.

Kelainan anatomi lain yang terlihat seperti deviasi septum atau adanya taji.

Komplikasi prosedur

Secara umum, prosedur yang dilakukan rinoskopi berisiko rendah, sangat aman, dan sangat minim invasif.

Kemungkinan komplikasi yang mungkin terkait dengan prosedur ini termasuk reaksi yang merugikan terhadap dekongestan topikal atau anestesi.

Itulah mengapa sangat penting bahwa sebelum memberikan obat topikal, alergi pasien harus diperiksa.

Setelah rinoskopi Anda mungkin mengalami rasa sakit atau ketidaknyamanan, epistaksis (mimisan atau pendarahan), dan episode vasovagal (kehilangan kesadaran selama beberapa detik).

Pada pasien dengan peningkatan risiko perdarahan, seperti mereka yang memiliki keluarga atau riwayat pribadi gangguan perdarahan dan mereka yang sedang menerima antikoagulan, harus sangat berhati-hati.

Karena mimisan dapat terjadi sekunder akibat trauma pada mukosa selama perawatan.

Selain fakta bahwa biopsi hidung yang diperoleh pada pasien ini dapat menyebabkan perdarahan yang signifikan.

Temuan

Selama prosedur, temuan berikut harus diperhitungkan:

Adanya deformitas pada struktur hidung, seperti deviasi septum: jika terjadi, lokasi di mana deformitas diamati harus ditentukan dan keberadaan polip juga harus dicatat.

Jumlah dan keadaan cairan pada permukaan hidung dan tentukan apakah cairan itu encer, mukoid atau purulen. Temuan ini dapat berguna dalam membuat diagnosis banding patologi infeksi dari kondisi lain.

Kondisi selaput lendir yang diamati: warna, tekstur dan tanda-tanda bekas luka dan luka.

Ini harus dievaluasi secara khusus; misalnya kondisi alergi dapat diungkapkan dengan pewarnaan kebiruan tradisional.

Obstruksi hidung unilateral dapat terlihat yang mungkin disebabkan oleh benda asing.