Sertal: Komposisi, Administrasi, Efek Samping, Kontraindikasi dan Rekomendasi

Sertal: Komposisi, Administrasi, Efek Samping, Kontraindikasi dan Rekomendasi

Ini adalah obat yang digunakan untuk meredakan kejang yang menyakitkan pada saluran pencernaan, saluran genitourinari, dan saluran empedu.

Sertal adalah obat yang terbuat dari propinoks.

Ini adalah obat antispasmodik yang sering digunakan dalam pengobatan gangguan saluran pencernaan, rahim, dan kantong empedu, tetapi sedikit yang diketahui tentang aktivitas relaksasinya di jaringan kandung empedu.

Tentang apa kejang perut?

Kejang perut memiliki ciri kram yang tidak disengaja, nyeri dan tidak terkendali di daerah perut. Kontraksi ini disebabkan oleh proses peradangan pada lapisan lambung.

Seringkali penyebabnya adalah:

Perkembangan bakteri.

Akumulasi gas atau aerophagia.

Pencernaan yang buruk

Dosis sertal (tetes)

dewasa

Dosis 20 tetes 3 sampai 5 kali sehari secara teratur dianjurkan.

Namun, disarankan untuk mengikuti indikasi terapi dari spesialis kesehatan, karena ada faktor-faktor seperti kondisi kesehatan, usia, tinggi dan berat pasien yang mungkin menyiratkan hasil yang diharapkan.

Anak-anak

Sertal dapat digunakan pada anak-anak mengikuti indikasi ketat dari dokter anak.

Efek samping sertal

Dalam kasus dosis tinggi efek samping dapat:

Mulut kering

Sembelit.

Fokus visual menurun.

Percepatan detak jantung.

Bila dosisnya lebih rendah dari yang dibutuhkan oleh pasien, dapat menimbulkan efek seperti:

kelelahan.

Ketegangan mata.

Masalah memori.

Retensi urin.

Kontraindikasi

Obat ini dikontraindikasikan dalam kasus-kasus berikut:

Hipersensitivitas terhadap propinoks.

Hipertiroidisme: Peningkatan hormon tiroid.

Kehamilan dan menyusui.

Gagal jantung.

Hipertensi arteri.

Penyakit jantung iskemik.

Penyempitan katup mitral.

Refluks gastroesofageal.

rekomendasi

Baca brosur paket dan indikasi obatnya.

Jangan mengambil dosis selain yang ditentukan oleh dokter Anda.

Jika Anda melihat efek lain yang tidak tercantum dalam materi informasi ini, pergilah ke pusat kesehatan terdekat.

Komposisi dan presentasi sertal

Tablet salut : masing-masing mengandung 10 mg propinoks hidroklorida.

Suntikan : setiap ampul 1ml mengandung 10mg propinoks hidroklorida.

Larutan tetes : setiap 100 ml mengandung 1 g propinoks hidroklorida.

Kondisi penyimpanan

Selalu periksa tanggal kedaluwarsa obat.

Simpan pada suhu 25 ° C.

Hindari paparan cahaya.

Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

Informasi umum dan studi tentang sertal

Aktivitas antispasmodik propinoks, (-) skopolamin-n-butil bromida, atropin dan verapamil ditentukan dalam kantong empedu manusia untuk mengurangi risiko variabilitas antarspesies.

Aktivitas penghambatan (ED50) dari kontraksi yang diinduksi oleh karbachol adalah: atropin 5,03 x 10 (-8) M> propinoks 1,25 x 10 (-7) M> verapamil 6,63 x 10 (-6) M> (-) skopolamin-n -butil bromida 5,4 x 10 (-5) M. pD ‘2 untuk propinoks adalah 6,94, menunjukkan penghambatan non-kompetitif aksi karbachol.

Studi pengikatan radioligand dilakukan untuk menentukan apakah aksi antispasmodik obat melibatkan pengikatan pada reseptor muskarinik atau tempat antagonis kalsium.

Konstanta penghambatan (Ki) propinoks untuk reseptor muskarinik otot polos ileum marmut, yang mengandung populasi campuran reseptor M2-M3, adalah 1,6 x 10 (-6) M. Ki untuk reseptor muskarinik otak (M1) adalah 1,0 x 10 (-4) M.

Begitu juga untuk reseptor jantung (M2) 1,2 x 10 (-6) M dan untuk reseptor kelenjar ludah (M3) 1,5 x 10 (-6) M.

Untuk mengikat situs pengikatan antagonis kalsium dihidropiridin, Ki adalah: 4,9 x 10 (-5) M untuk propinoks dan 2,2 x 10 (-7) M untuk verapamil. Untuk situs pengikatan fenilalkilamin, Ki adalah: 5,0 x 10 (-6) M untuk propinoks dan 3,5 x 10 (-8) M untuk verapamil. Untuk situs pengikatan benzotiazepin, Ki untuk propinoks adalah 5,2 x 10 (-6) M.

Kesimpulan dari studi tentang sertal

Berikut ini dapat disimpulkan:

Aktivitas antispasmodik propinoks pada kandung empedu manusia yang terisolasi relatif kurang kuat dibandingkan dengan atropin dan lebih kuat daripada verapamil dan (-) skopolamin-n-butil bromida.

Propinox menunjukkan pengikatan pada reseptor muskarinik dan kalsium yang mungkin terkait dengan aktivitas antispasmodiknya; Yang menunjukkan bahwa obat tersebut adalah antispasmodik dengan aktivitas antikolinergik dan muskulotropik.

Mekanisme aksi ganda, antikolinergik dan penghambat kalsium, akan menginduksi sinergi efek farmakodinamik dan meminimalkan efek samping obat antimuskarinik murni atau antagonis kalsium.

Catatan : Materi ini hanya untuk penggunaan informasi dan sama sekali tidak menggantikan perawatan dan informasi dari dokter Anda. Pergi untuk menerima perawatan khusus untuk proses pencernaan yang menyakitkan.