Syok Obstruktif: Pengertian, Penyebab, Tanda, Gejala, Penatalaksanaan dan Dasar-dasar Penatalaksanaan Syok

Syok Obstruktif: Pengertian, Penyebab, Tanda, Gejala, Penatalaksanaan dan Dasar-dasar Penatalaksanaan Syok

Ini terjadi ketika pasokan oksigen dan nutrisi yang memadai ke organ dan jaringan tubuh terganggu.

Ini terjadi sebagai akibat langsung dari penyumbatan aliran darah masuk atau keluar dari jantung.

Jika aliran darah ke jantung terhambat, menyebabkan penurunan curah jantung karena gangguan pengisian diastolik.

Jika darah yang mengalir keluar dari jantung terhambat, hal itu menyebabkan penurunan curah jantung karena kelebihan beban.

Penyebab

Penyebab paling umum dari syok obstruktif pada anak-anak adalah:

Ketegangan pneumotoraks.

emboli paru .

Tamponade jantung.

Ada juga beberapa cacat lahir yang dapat menyebabkan syok obstruktif. Contohnya meliputi:

Stenosis aorta kritis.

Koarktasio aorta.

Baik tanda dan gejala syok obstruktif serta pengobatan dan pengobatan syok obstruktif tergantung pada penyebabnya.

Ketegangan pneumotoraks

Tension pneumothorax adalah akumulasi udara di dalam rongga pleura.

Penyebab

Penyebab tension pneumotoraks pada anak antara lain:

Trauma.

Asma.

Cystic fibrosis.

Radang paru-paru.

Tekanan positif yang berlebihan selama ventilasi manual atau mekanis.

Setelah tension pneumothorax terjadi, udara dapat terus terkumpul di dalam rongga pleura tetapi tidak dapat keluar. Penumpukan udara yang terus-menerus ini meningkatkan tekanan dan akhirnya menghalangi kembalinya darah vena ke jantung.

Obstruksi menyebabkan penurunan pengisian diastolik.

Tanda dan gejala

Daftar berikut memberikan tanda dan gejala lain dari tension pneumotoraks menggunakan caral penilaian primer (ABCDE).

Airway: deviasi trakea ke sisi kontralateral.

Pernapasan: peningkatan kerja pernapasan, peningkatan frekuensi pernapasan, sesak napas, dan penurunan suara paru pada sisi yang terkena.

Sirkulasi: distensi vena leher, hipotensi cepat dan berat, takikardia dengan cepat berubah menjadi bradikardia dan PEA.

Disabilitas: penurunan tingkat kesadaran.

Paparan: ekstremitas pucat dan dingin.

Penatalaksanaan tension pneumotoraks

Pengobatan definitif untuk syok obstruktif yang disebabkan oleh tension pneumotoraks adalah dekompresi jarum dan penempatan selang dada di daerah yang terkena.

Tamponade jantung

Tamponade jantung adalah akumulasi cairan atau darah di dalam kantung perikardial.

Saat cairan terakumulasi, peningkatan tekanan menurunkan aliran balik vena ke jantung dan menghasilkan kompresi ventrikel kanan, yang mengakibatkan penurunan progresif volume diastolik akhir ventrikel kanan. Penurunan volume diastolik akhir mengganggu curah jantung, menyebabkan gejala syok.

Tanda dan gejala

Daftar berikut memberikan tanda dan gejala lain dari tamponade jantung menggunakan caral penilaian primer (ABCDE).

Jalan napas: mungkin telah mengganggu jalan napas jika tingkat kesadaran menurun.

Pernapasan : peningkatan kerja pernapasan dan frekuensi pernapasan; gangguan pernapasan

Sirkulasi: takikardia, penurunan nadi perifer, distensi vena jugularis, pengisian kapiler yang buruk, suara jantung yang redup, tekanan nadi yang sempit.

Disabilitas : penurunan tingkat kesadaran.

Paparan: ekstremitas dingin.

Penatalaksanaan tamponade jantung

Perawatan utama untuk tamponade jantung adalah pericardiocentesis. Jika tamponade jantung dicurigai dan pasien tidak dalam keadaan henti jantung, konsultasi ahli harus dilakukan.

Jika henti jantung sedang berlangsung atau akan segera terjadi dan tamponade jantung dicurigai, perikardiosentesis darurat dapat dilakukan.

Emboli paru

Emboli paru terjadi ketika arteri pulmonalis atau cabang-cabangnya tersumbat sebagian atau seluruhnya. Penyebab umum emboli paru termasuk pembekuan darah (paling umum), udara, dan lemak.

Anak-anak yang memiliki faktor risiko yang ada berada pada peningkatan risiko emboli paru. Beberapa faktor risiko termasuk pemasangan kateter vena sentral, penyakit sel sabit, dan gangguan perdarahan.

Tanda dan gejala

Daftar berikut memberikan tanda dan gejala emboli paru menggunakan caral penilaian primer (ABCDE).

Airway : mungkin ada gangguan jalan nafas jika tingkat kesadaran menurun

Pernapasan: peningkatan kerja pernapasan dan laju pernapasan; gangguan pernapasan

Sirkulasi : takikardia, sianosis, nyeri dada, dan hipotensi. Kongesti vena: sisi kanan (hepatomegali, asites, nyeri perut, efusi pleura, edema, distensi vena jugularis)

Disabilitas : penurunan tingkat kesadaran.

Paparan: ekstremitas dingin.

Penatalaksanaan emboli paru

Emboli paru harus dikonfirmasi dengan computed tomography, ekokardiografi, atau angiografi dengan kontras yang ditingkatkan.

Pengobatan utama untuk emboli paru adalah terapi antikoagulan, tetapi karena terapi antikoagulan tidak segera bekerja, terapi fibrinolitik harus dipertimbangkan untuk kasus emboli paru yang parah.

Dasar-dasar Manajemen Kecelakaan

Seperti semua bentuk syok, manajemen syok obstruktif harus fokus pada komponen penting dari manajemen syok.

Hal-hal berikut harus dipertimbangkan: posisi, jalan napas dan pernapasan, akses vaskular, resusitasi cairan, pemantauan, penilaian ulang yang sering, studi laboratorium, terapi obat, dan konsultasi ahli.