Kesehatan

Syok Pirogen: Pengertian, Tanda, Gejala, Pengaruh Pirogen dan Tes Deteksi

Hal ini ditandai dengan reaksi demam karena adanya pirogen (agen yang meningkatkan suhu tubuh).

Hal ini dapat disebabkan oleh kontaminasi larutan dan bahan yang digunakan dalam prosedur yang memiliki kontak intravena (tusukan).

Tanda dan gejala

Tanda dan gejalanya adalah:

Hipotensi .

Kulit umumnya pucat, berkeringat, dan mungkin mengalami sianosis perifer.

Hipotermia .

Denyut nadi cepat dan tipis.

Perubahan emosional, yang dapat menimbulkan agitasi, kebingungan mental, atau apatis.

Takipnea dan superfisial.

Oliguri

Apa itu pirogen?

Pirogen adalah zat yang dapat menyebabkan demam . Pirogen yang paling umum adalah endotoksin, yaitu lipopolisakarida (LPS) yang diproduksi oleh bakteri Gram negatif seperti E. coli. koli.

Tes amoebocyte lysate (LAL) digunakan untuk mendeteksi endotoksin. Uji lain yang mendeteksi endotoksin adalah uji faktor C rekombinan.

Keuntungan dari yang terakhir adalah kurangnya tes positif untuk zat yang mengandung glukan, masalah yang kadang-kadang terlihat pada pasca-pemrosesan ketika jejak karbohidrat dilepaskan dari resin kromatografi.

Pirogen yang paling banyak dipelajari adalah lipopolisakarida (LPS, juga dikenal sebagai endotoksin), yang ditemukan dalam membran bakteri. Pelepasan LPS dari bakteri terjadi setelah lisis sel dan dapat terjadi sebagai akibat dari sterilisasi.

Contoh bakteri gram negatif penghasil pirogen yang baik adalah:

Escherichia coli (E.Coli).

Proteus.

pseudomonas

Enterobakter.

Klebsiella.

Selama sepsis gram negatif, endotoksin merangsang makrofag inang untuk melepaskan sitokin inflamasi, dan inflamasi yang berlebihan menyebabkan kegagalan organ multipel dan kematian.

Oleh karena itu, endotoksin adalah molekul patogen di mana-mana yang merugikan industri farmasi dan komunitas perangkat medis.

Endotoksin dihasilkan dari tingkat bioburden bakteri gram negatif yang tinggi. Sulit untuk menghilangkan endotoksin dari produk begitu ada.

Prosedur depirogenasi yang paling umum untuk komponen fisik meliputi pembakaran dan penghilangan dengan pencucian (juga disebut pengenceran), yang tidak praktis setelah sterilisasi terminal.

Tes pirogen

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, pirogen termasuk endotoksin (toksin yang berasal dari bakteri gram negatif) dan pirogen non-endotoksik (zat yang berasal dari mikroorganisme selain bakteri gram negatif, atau dari bahan kimia).

Iryokiki-Shinsa menyebutkan uji pirogen, yang menggunakan kelinci, yang dapat mendeteksi endotoksin dan zat pirogenik non-endotoksik, dan uji endotoksin in vitro, banyak digunakan sebagai metode untuk mendeteksi kontaminasi mikroba (endotoksin).

Uji pirogen dengan kelinci melibatkan pemberian ekstrak garam fisiologis dari zat uji secara intravena dan menentukan keberadaan pirogen dengan peningkatan suhu tubuh setelah pemberian.

secara in vitro

Uji endotoksin meliputi metode gelasi, yang mengindeks pembentukan gel yang terjadi melalui endotoksin yang berasal dari bakteri gram negatif yang bekerja pada larutan uji lisat yang dibuat dari limulus amebosit lisat, dan metode turbidimetri dan kolorimetri yaitu indeks perubahan optik.

Metode pengujian yang dipilih berbeda tergantung pada tujuan pengujian (uji batas untuk memverifikasi nilai default di bawah, uji kuantitatif untuk memverifikasi konten) dan karakteristik (warna, adanya faktor interferensi reaksi) dari ekstrak yang disiapkan. .

Endotoksin dan pirogen non-endotoksik menunjukkan mekanisme peningkatan suhu tubuh dan perilaku yang kompleks dan tidak jelas dan perlu untuk memilih kondisi ekstraksi sesuai dengan sifat bahan dan tujuan penggunaan produk.

Metode pengujian yang diberikan dalam Iryokiki-Shinsa No.36 pada dasarnya merupakan kriteria penentuan yang setara dengan metode uji pirogen yang termasuk dalam metode pengujian umum yang tercantum dalam Farmakope Jepang.

Ini sedikit berbeda dari standar penentuan United States Pharmacopoeia (USP) atau European Pharmacopoeia (EP). Bagaimanapun, pengujian dilakukan dengan mempertimbangkan berbagai syarat dan ketentuan, seperti kandungan, karakteristik, aplikasi, dll., dari bahan baku alat kesehatan.

Zat uji atau ekstraknya dimasukkan ke dalam vena atrium kelinci, suhu tubuh (suhu rektal) diukur terus menerus selama 3 jam, dan setiap perbedaan dari suhu tubuh referensi dicari.

Ketika suhu tubuh (suhu rektal) setidaknya 2 dari 3 hewan naik 0,6 ° C atau lebih dalam waktu 3 jam setelah pemberian, hasilnya dianggap positif untuk pirogen.

Meskipun tidak dapat dianggap sebagai hasil positif itu sendiri, jika seekor hewan menunjukkan peningkatan suhu tubuh 0,6 ° C atau jumlah suhu maksimum tiga hewan melebihi 1,4 ° C, tes kedua harus dilakukan.

Lima hewan digunakan untuk pengujian kedua ini dan jika dua atau lebih hewan menunjukkan peningkatan suhu tubuh 0,6 ° C atau lebih, hasilnya dianggap positif. h setelah pemberian, hasilnya dianggap positif untuk pirogen.

Meskipun tidak dapat dianggap sebagai hasil positif itu sendiri, jika seekor hewan menunjukkan peningkatan suhu tubuh 0,6 ° C atau jumlah suhu maksimum tiga hewan melebihi 1,4 ° C, tes kedua harus dilakukan.

Lima hewan digunakan untuk pengujian kedua ini dan jika dua atau lebih hewan menunjukkan peningkatan suhu tubuh 0,6 ° C atau lebih, hasilnya dianggap positif.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…