Terapi insulin: Apa itu? Insulin, Jenis, Regimen, Perawatan dan Terapi yang Digunakan Saat Ini

Terapi insulin: Apa itu? Insulin, Jenis, Regimen, Perawatan dan Terapi yang Digunakan Saat Ini

Insulin suntik digunakan sebagai pengobatan untuk diabetes pada penderita diabetes tipe 1 yang bergantung pada insulin dan penderita diabetes tipe 2.

Ini disebut terapi insulin . Ini juga dapat diresepkan, dalam beberapa kasus dan sementara, untuk wanita dengan diabetes gestasional.

Pemantauan glukosa darah sendiri telah disebarluaskan selama dua puluh tahun terakhir, dan sekarang dianggap wajib untuk pengobatan terapi insulin.

Pasien diabetes tipe 1 dianjurkan untuk melakukan lebih dari 4 penentuan glukosa kapiler per hari, idealnya 4-6.

Agar efisien dalam menggunakan hasil ini, diperlukan beberapa parameter: target glikemik harus didefinisikan dengan jelas.

Regimen (3 atau 4 suntikan per hari atau terapi pompa insulin) harus diusulkan dan pasien harus diajari bagaimana memodifikasi dosis insulin mereka.

Praktik swa-monitor glukosa darah dan penggunaannya untuk penyesuaian insulin memerlukan pendidikan berkelanjutan, untuk menerjemahkan swa-monitor glukosa darah menjadi self-monitoring diabetes yang sebenarnya.

Prasyarat ini wajib untuk perbaikan berkelanjutan dalam kontrol metabolisme.

Terapi penggantian insulin telah menyaksikan beberapa perkembangan penting sejak dimulai pada abad ke-20, memungkinkan pendekatan pengobatan yang berusaha meniru fisiologi insulin normal dan mencapai kontrol glikemik yang ketat .

Pasien dapat mengelola rejimen insulin fisiologis ini menggunakan beberapa suntikan insulin harian atau infus insulin subkutan terus menerus.

Kedua teknologi telah berevolusi dengan pengembangan sediaan insulin dan analog dengan karakteristik farmakodinamik yang menguntungkan dan pompa insulin canggih dengan profil keamanan dan kegunaan yang lebih baik.

Pengertian insulin

Insulin adalah hormon yang disekresikan oleh sel-sel pulau-pulau pankreas, yang disebut pulau-pulau Langerhans.

Pada orang non-diabetes, insulin terus disekresikan dan mengatur, misalnya, tingkat glukosa dalam darah.

Saat Anda mengonsumsi karbohidrat, kadar gula darah Anda meningkat, yang biasanya menyebabkan tubuh Anda mengeluarkan insulin.

Untuk orang non-diabetes, kadar gula darah mungkin naik sedikit, kemudian turun ke tingkat normal, dan glukosa diubah menjadi cadangan dan energi.

Sistem ini tidak bekerja dengan baik pada orang yang mengidap diabetes.

Jika Anda memiliki diabetes tipe 1, Anda harus mengambil suntikan insulin segera setelah diabetes didiagnosis.

Jika Anda menderita diabetes tipe 2, insulin menjadi penting setelah perjalanan penyakit tertentu, ketika insulin tidak lagi diproduksi dalam jumlah yang cukup oleh pankreas (insulinopenia) meskipun perawatan oral dan perubahan gaya hidup .

Jenis insulin

Insulin yang berbeda dibedakan menurut durasi dan kecepatan kerjanya dan dapat diklasifikasikan menjadi 3 kategori:

insulin kerja cepat.

Insulin tindakan menengah.

insulin kerja panjang.

Asupan insulin dilakukan baik dengan injeksi (menggunakan jarum suntik atau pena) atau dengan pompa insulin dan perangkat portabel untuk pengiriman insulin terus menerus.

Multiplisitas insulin dan merek memungkinkan adaptasi pengobatan yang lebih baik menurut setiap pasien: status klinis, usia, berat badan, tinggi badan, gaya hidup.

Regimen insulin

Apa pun skema insulin dan profil Anda, tujuannya tetap sama: batasi perubahan gula darah.

Dokter dapat meresepkan rejimen yang berbeda, tergantung pada jenis diabetes, kebutuhan dan gaya hidup pasien.

Dalam kasus rejimen bolus basal, insulin basal sesuai dengan satu atau dua suntikan insulin lambat.

Insulin untuk makan (mealtime insulin) diberikan secara bolus, yaitu injeksi insulin yang cepat pada waktu makan, tergantung pada jumlah karbohidrat yang dimakan.

Koreksi insulin memungkinkan, berkat injeksi insulin yang cepat, untuk mengoreksi glukosa Anda jika terlalu tinggi.

Terapi insulin fungsional sangat membantu jika Anda menderita diabetes tipe 1 atau diabetes tipe 2 yang membutuhkan insulin.

Dalam terapi jenis ini, pengobatan harus disesuaikan dengan gaya hidup dan bukan sebaliknya.

Ini tentang mencoba bereproduksi, berkat suntikan insulin, sekresi insulin dari pankreas.

Mengobati diabetes dengan insulin

Insulin memainkan peran kunci dalam metabolisme: hormon ini sebenarnya penting untuk pengangkutan glukosa dalam jumlah yang cukup dari darah ke dalam sel-sel tubuh dan transformasinya menjadi energi.

Pada penderita diabetes tipe 1, pankreas tidak lagi memproduksi insulin dan ini harus diberikan sebagai bagian dari terapi insulin.

Pada diabetes tipe 2, terapi insulin mungkin juga diperlukan.

Untuk mencapai pengobatan dengan terapi insulin, penting untuk mempertimbangkan poin-poin berikut:

Untuk menjaga semua fungsi tubuh, tubuh membutuhkan insulin secara terus menerus (24 jam sehari).

Saat makan, suplemen insulin diperlukan, tergantung pada jumlah karbohidrat yang dicerna.

Terapi insulin untuk penderita diabetes tipe 1

Dua bentuk terapi insulin yang paling umum untuk penderita diabetes tipe 1 adalah:

Terapi konvensional intensif dengan pena insulin

Insulin kerja panjang disuntikkan ke jaringan lemak sekali atau dua kali sehari dan insulin kerja pendek disuntikkan ke jaringan lemak sesuai permintaan beberapa kali sehari, tergantung pada makanannya.

Terapi Pompa Insulin Infus Insulin Subkutan Berkelanjutan

Dalam perawatan ini, pompa insulin menyediakan tubuh dengan kebutuhan insulin dasar terus menerus (24 jam sehari).

Saat makan, suplemen insulin yang diperlukan dikirimkan dengan satu sentuhan tombol.

Insulin disampaikan oleh pompa insulin melalui kanula yang ditempatkan di jaringan lemak.

Pemantauan glukosa darah sendiri dengan alat pengukur glukosa darah dilakukan beberapa kali sehari.

Nilai-nilai ini digunakan sebagai dasar untuk menghitung insulin waktu makan dan kemungkinan koreksi insulin.

Terapi insulin untuk penderita diabetes tipe 2.

Pada orang dengan diabetes tipe 2, salah satu terapi berikut sering dipilih untuk memulai terapi insulin, dengan insulin disuntikkan ke jaringan adiposa dengan pena insulin:

Terapi insulin basal oral termasuk insulin dan tablet kerja panjang.

Terapi insulin tambahan termasuk insulin dan tablet short-acting.

Pengobatan konvensional dengan campuran insulin short-acting dan long-acting.