Bacaan Niat Shalat Witir, Doa Shalat Witir dan Cara Mengerjakannya

Salat Witir  adalah salat sunah yang dikerjakan pada waktu malam hari antara setelah waktu isya dan sebelum waktu salat subuh, dengan rakaat ganjil. Salat ini dilakukan setelah salat lainnya, sepertti tarawih dan tahajjud), hal ini didasarkan pada sebuah hadits. Salat ini dimaksudkan sebagai pemungkas waktu malam untuk “mengganjili” salat-salat yang genap, karena itu, dianjurkan untuk menjadikannya akhir salat malam.

Shalat witir itu hukumnya sunah, dan sunahnya itu sangat diutamakan. Dalam hadist dinyatakan : “Hai para pecita-cita Al quran, kerjakanlah shalat witir, sebab Tuhan itu Tunggal (Esa). Dia suka kepada bilangan witir (ganjil)”.

Waktu salat witir adalah setelah selesai shalat isya sampai terbitnya fajar, biasanya shalat witir itu dirangkaikan dengan shalat tarawih. Jumlah atau bilangan rakaatnya satu, tiga, lima, tujuh, sembilan dan sebelas. Apabila shalat witir itu banyak, boleh dikerjakan dua rakaat satu salam, kemudian yang terakhir satu rakaat dengan satu salam.

Salat Witir

Jumlah sebelas itu sudah cukup, dan inilah yang dikerjakan oleh Rasulullah Muhammad saw, sebagaimana dinyatakan oleh ‘Aisyah ra: “Tidaklah Nabi saw melebihi shalat malam (witir) melebihi dari sebelas rakaat.”

Apabila di bulan ramadhan, setelah tanggal 15, pada rakaat terakhir dari shalat witir, sesudah I;tidal pada rakaat terakhir, disunahkan membaca qunut.

Niat shalat witir dua rakaat :

اُصَلِّ سُنَّتَ الْوِتْرِرَكْعَتَيْنِ لِلّٰهِ تَعَالٰى اَللّٰهُ اَكْبَرْ

Ushalli sunnatal witri rak’ataini lillaahi ta’aalaa, Allaahu Akbar. (Saya niat shalat sunah witir dua rakaat karena Allah ta’ala. Allahu akbar)

Niat shalat witir 1 rakaat

اُصَلِّ سُنَّتَ الْوِتْرِرَكْعَةً لِلّٰهِ تَعَالٰى اَللّٰهُ اَكْبَرْ

Ushalli sunnatal witri rak’atal lillaahi ta’aalaa, Allaahu Akbar. (saya niat shalat sunah witir satu rakaat karena Allah ta’ala. Allahu akbar)

Doa Sesudah Shalat Witir

اَللهُمَّ إِنَّا نَسْـأَلُكَ اِيْمَانًا دَائِمًا، وَنَسْأَلُكَ قَلْبًا خَاشِعًا، وَنَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَنَسْأَلُكَ يَقِيْنًا صَادِقًا، وَنَسْأَلُكَ عَمَلاً صَالِحًا، وَنَسْأَلُكَ دِيْنًاقَيِّمًا، وَنَسْأَلُكَ خَيْرًا كَثِيْرًا، وَنَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ، وَنَسْأَلُكَ تَمَامَ الْعَافِيَةِ، وَنَسْأَلُكَ الشُّكْرَ عَلَى الْعَافِيَةِ، وَنَسْأَلُكَ الْغِنَاءَ عَنِ النَّاسِ، اَللهُمَّ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاَتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَتَخُشُّعَنَا وَتَضَرُّعَنَا وَتَعَبُّدَنَا وَتَمِّمْ تَقْصِيْرَنَا يَا اَللهُ يَااَللهُ يَااَللهُ يَااَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى خَيْرِ خَلْقِهِ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

“Wahai Allah. Sesungguhnya kami memohon kepada-Mu iman yang tetap, kami memohon kepada-Mu hati yang khusyu’, kami memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, kami memohon kepada-Mu keyakinan yang benar, kami memohon kepada-Mu amal yang shaleh, kami memohon kepada-Mu agama yang lurus, kami memohon kepada-Mu kebaikan yang banyak, kami memohon kepada-Mu ampunan dan afiat, kami memohon kepada-Mu kesehatan yang sempurna, kami memohon kepada-Mu syukur atas kesehatan, dan kami memohon kepada-Mu terkaya dari semua manusia. Ya Allah, Tuhan kami. Terimalah dari kami shalat kami, puasa kami, shalat malam kami, kekhusyu’an kami, kerendahan hati kami, ibadah kami. Sempurnakanlah kelalaian atau kekurangan kami, Wahai Allah Wahai Allah Wahai Allah Wahai Dzat yang Paling Penyayang diantara para penyayang. Semoga rahmat Allah tercurahkan kepada sebaik-baiknya makhluk-Nya, Muhammad, keluarga dan sahabatnya semua, dan segala puji milik Allah, Tuhan semesta alam.”

Related posts

Leave a Comment