Apa yang dilakukan Asisten Gigi?

Apa yang dilakukan Asisten Gigi?

Seorang asisten gigi harus terbiasa dengan berbagai peralatan dan peralatan gigi.

Pekerjaan utama seorang asisten gigi adalah menyiapkan kantor gigi untuk kunjungan pasien, meskipun ia juga dapat melakukan pekerjaan kecil seperti mengatur arsip, membaca dan mengembangkan rontgen, dan menyiapkan cetakan gigi dan cetakan gigi. Melakukan tugas-tugas ini memungkinkan dokter gigi dan ahli kesehatan untuk lebih fokus secara eksklusif pada perawatan pasien. Asisten jarang memiliki pelatihan gigi formal tetapi biasanya menjadi cukup berpengetahuan tentang prosedur dan praktik umum saat bekerja. Saat dibutuhkan, mereka dapat memainkan peran yang lebih aktif dalam perawatan pasien — meskipun sebagian besar pekerjaan mereka biasanya dilakukan “di belakang layar”.

Tugas Pembersihan dan Pengaturan

Asisten gigi sering bekerja melakukan rontgen gigi.

Salah satu tugas asisten yang paling umum adalah menyiapkan ruang ujian dengan menyiapkan instrumen dan memastikan kebersihan umum. Asisten akan memeriksa untuk memastikan bahwa semua alat ada dan berfungsi, misalnya, dan akan memastikan bahwa persediaan seperti pasta gigi, bilas fluoride, dan sarung tangan plastik tersedia.

Setelah ujian, asisten biasanya adalah orang yang bertanggung jawab untuk membersihkan dan mengatur ulang ruangan. Ini biasanya melibatkan mensterilkan semua peralatan yang digunakan serta membersihkan debu secara umum, menyapu, dan terkadang mengepel. Di penghujung hari, asisten biasanya mematikan semua peralatan dan menutup kantor.

Interaksi dengan Pasien

Seorang asisten gigi biasanya akan mengembangkan dan membaca rontgen pada awal pemeriksaan gigi.

Asisten gigi biasanya tidak memberikan perawatan pasien secara langsung, tetapi ini tidak berarti bahwa mereka tidak dapat berinteraksi dengan orang lain. Banyak yang bergantung pada praktiknya, tetapi asisten sering kali bertanggung jawab untuk mengantar pasien ke ruang pemeriksaan dan mempersiapkan mereka — seringkali dengan menyediakan celemek pelindung atau menawarkan obat kumur untuk pembilasan pra-pembersihan.

Pasien yang membutuhkan cetakan gigi mereka juga cenderung menemui asisten gigi. Mempersiapkan dan mengisi cetakan umumnya sangat sederhana, tetapi harus dilakukan dengan cara tertentu untuk memastikan hasil yang baik. Asisten biasanya yang bertugas mengambil cetakan dan mengisi cetakan, yang keduanya kemudian diserahkan ke dokter gigi yang bertanggung jawab untuk studi lebih lanjut.

Pekerjaan Teknis

Asisten membantu dengan tugas-tugas termasuk mempersiapkan x-ray, cetakan gigi dan cetakan gigi.

Kebanyakan asisten gigi juga dilatih dalam mengelola dan mengembangkan rontgen gigi. Sinar-X sering diselesaikan pada awal pemeriksaan — karena dokter gigi atau ahli kesehatan bekerja dengan pasien, asisten biasanya sibuk di belakang mengembangkan dan memproses film. Dengan cara ini, jika ada masalah, bidikan baru dapat diambil. Slide yang sudah selesai juga siap untuk ditinjau oleh ahli saat pasien masih di kantor, dan diagnosis dapat dibuat tanpa gangguan lama dalam perawatan.

Perbedaan Utama Antara Ahli Higiene dan Asisten

Pencetakan gigi biasanya dilakukan oleh asisten gigi.

Kadang-kadang mudah untuk membingungkan asisten gigi dan ahli kesehatan gigi – mereka sering melakukan beberapa tugas yang sama dalam hal pengaturan dan perawatan pasien dasar, tetapi pelatihan dan tanggung jawab pekerjaan mereka sangat berbeda. Ahli kesehatan adalah profesional yang telah menerima pelatihan khusus dalam praktik kedokteran gigi. Mereka biasanya bukan dokter, yang berarti bahwa mereka tidak dapat membuat diagnosis atau mengobati kondisi utama — mereka biasanya mengenalinya, dan dapat membuat rekomendasi kepada dokter gigi yang bertanggung jawab. Ahli kebersihan sering bertanggung jawab untuk melakukan pembersihan pasien, dan juga akan membantu selama prosedur yang lebih kompleks seperti penambalan rongga dan saluran akar.

Asisten gigi biasanya dilatih dalam memberikan rontgen gigi.

Seorang asisten gigi biasanya tidak memenuhi syarat untuk memberikan perawatan pasien secara langsung, dan hal ini sering melanggar undang-undang lokal atau nasional. Sebagian besar negara mengatur perawatan gigi, seringkali dengan menyelenggarakan ujian kualifikasi atau membutuhkan gelar khusus. Sementara ahli kebersihan biasanya harus disertifikasi, asisten sering kali dapat bekerja dengan sedikit atau tanpa kualifikasi.

Persyaratan Pelatihan dan Pendidikan

Biasanya tidak ada persyaratan pelatihan formal untuk asisten gigi seperti halnya untuk ahli kesehatan atau dokter gigi, dan dalam kebanyakan kasus, keputusan perekrutan tergantung pada kebijaksanaan manajer praktik individu. Ijazah sekolah menengah biasanya diperlukan, dan beberapa bentuk pendidikan lanjutan biasanya juga merupakan aset. Beberapa community college dan sekolah perdagangan menawarkan program asisten gigi atau asisten medis, yang sebagian besar berujung pada gelar associate. Pelatihan semacam ini seringkali sangat membantu baik dalam hal memenuhi kualifikasi pekerjaan dan dalam hal mencari posisi terbuka di tempat pertama — banyak sekolah memiliki kantor karir yang akan mengatur wawancara untuk mengidentifikasi pilihan bagi siswa yang memenuhi syarat.