Seberapa Pentingkah Vaksin Polio?

Seberapa Pentingkah Vaksin Polio?

Vaksin polio oral.

Polio atau Kelumpuhan Infantil dulunya merupakan penyakit yang sangat serius dan lazim di semua bagian dunia. Sementara banyak kasus polio ringan menyerupai virus kecil, polio paralitik dapat memiliki efek jangka panjang pada anggota badan, menghambat gerakan atau menyebabkan kelumpuhan total. Kita hanya perlu melihat pemain biola tercinta Itzhak Perlman berusaha keras untuk berjalan ke tempat duduk untuk melihat potensi kehancuran polio lumpuh.

Vaksin polio biasanya diberikan sebagai suntikan intramuskular.

Pada awal 1900-an Jonas Salk menemukan vaksin polio. Vaksin ini adalah pemberian virus polio mati, yang memungkinkan orang untuk membangun kekebalan terhadap penyakit dan dengan demikian tidak tertular polio. Albert Sabin mengembangkan vaksin virus polio hidup pada 1960-an.

Pada awal 1980-an, polio dianggap telah sepenuhnya diberantas di AS, dan di negara lain dengan layanan vaksinasi lengkap untuk anak-anak. Namun, vaksin polio oral menyebabkan beberapa masalah, yang dicatat pada akhir tahun 80-an. Anak-anak yang menerima vaksin oral terlebih dahulu, dalam kasus yang sangat jarang, dapat mengembangkan polio, atau menularkan polio ke pengasuh dengan sistem kekebalan yang lemah .

Vaksin Salk masih digunakan untuk mencegah penyebaran polio hingga saat ini.

Pedoman saat ini menyarankan vaksin polio pertama dari jenis virus mati, diikuti dengan vaksinasi beberapa bulan kemudian dengan vaksin oral. Meskipun anak-anak yang menerima vaksin oral masih dapat menularkan penyakit kepada mereka yang memiliki sistem kekebalan yang sangat lemah, kemungkinan menularkan penyakit kepada orang lain sangat kecil. Biasanya seseorang harus bersentuhan dengan kotoran anak yang divaksinasi untuk terpapar. Perhatian selama toileting dan popok biasanya menghilangkan risiko ini.

Vaksin polio sebagian besar telah memberantas penyakit di AS dan banyak negara lain.

Kadang-kadang ada beberapa kasus polio, biasanya tipe kelumpuhan parah, yang berkembang melalui paparan virus hidup dalam vaksin polio. Namun, ini sangat jarang. Itu membuat beberapa orang tua takut anak mereka menerima vaksin. Namun, mereka dapat memilih beberapa dosis virus mati, yang tidak dapat menularkan polio kepada siapa pun.

Banyak anak yang menderita polio harus hidup dalam perangkat paru-paru besi untuk bernapas.

Mengingat keamanan relatif dari kedua bentuk vaksin polio, masuk akal untuk memvaksinasi. Meskipun polio jarang terjadi, penyakit ini dapat menghancurkan, mengubah jalan hidup anak selamanya. Selain itu, pendukung vaksinasi pada umumnya akan berpendapat, bahwa memvaksinasi anak-anak adalah tanggung jawab sosial, karena kasus polio ringan pada anak-anak pun dapat menyebabkan kematian atau kecacatan pada mereka yang karena alasan tertentu tidak dapat divaksinasi, atau yang mengalami imunosupresi.

Pemberantasan polio lengkap mungkin tidak menjadi kenyataan. Beberapa kasus terjadi setiap tahun di sebagian besar negara yang stabil di mana hampir semua anak divaksinasi. Negara berkembang seringkali tidak memvaksinasi semua anak, sehingga terjadi wabah polio. Beberapa wabah dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi di Nigeria , Kongo, dan Sudan. Bepergian ke daerah di mana polio masih terjadi pasti memerlukan vaksinasi.

Imigrasi, legal atau lainnya, atau bepergian dengan orang-orang dari daerah dengan anak-anak yang tidak divaksinasi ke daerah-daerah di mana polio jarang terjadi, dapat berarti mengekspos mereka yang tidak divaksinasi. Meskipun polio jarang terjadi, secara teknis masih memungkinkan untuk tertular. Polio tidak dapat dianggap sepenuhnya diberantas sampai semua orang di dunia divaksinasi. Meskipun memberikan vaksin polio kepada semua orang adalah tujuan yang terpuji, masih ada pertanyaan apakah itu tujuan yang layak. Sementara itu, menerima vaksin polio dapat membantu mengurangi penyebaran penyakit serius.