Bagaimana PTSD Diobati?

Bagaimana PTSD Diobati?

Terapi bicara mungkin merupakan salah satu aspek pengobatan PTSD.

Perawatan untuk Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) sangat banyak. Tergantung pada penyebab PTSD, kadang-kadang orang memiliki intervensi darurat atau sesi tanya jawab segera setelah trauma terjadi. Orang dengan PTSD kemudian dapat mengambil manfaat dari berpartisipasi dalam psikoterapi , kelompok pendukung dan dalam perawatan khusus yang disebut desensitisasi dan pemrosesan ulang gerakan mata (EMDR). Manifestasi gejala parah seperti serangan panik atau depresi juga dapat diobati dengan obat psikiatri.

Stres tingkat tinggi yang berulang dapat menyebabkan PTSD.

Jika seseorang baru saja mengalami peristiwa traumatis, seseorang mungkin memiliki apa yang disebut sesi tanya jawab insiden kritis dengan konselor berlisensi . Pembekalan juga terjadi ketika seseorang meninggalkan militer, atau dalam suasana kelompok ketika siswa mengalami kehilangan, seperti kematian teman sekelas. Tanya jawab setelah pemerkosaan atau serangan kekerasan lainnya pada seseorang, atau setelah menyaksikan serangan kekerasan juga cukup membantu. Polisi dan pemadam kebakaran sering melakukan sesi tanya jawab setelah menyaksikan trauma yang mengerikan.

Psikolog militer membantu pasien melalui berbagai situasi emosional yang unik bagi mereka yang bertugas di angkatan bersenjata.

Biasanya intervensi pertama ini melibatkan diskusi tentang acara tersebut. Ini memberi seseorang kesempatan untuk mendiskusikan perasaannya tentang apa yang terjadi. Konselor pembekalan kemudian dapat memberikan informasi tentang sumber daya untuk dukungan tambahan dan mendiskusikan strategi koping. Konselor juga dapat memberikan rujukan khusus kepada terapis yang ahli dalam PTSD, atau ke kelompok pendukung yang dirancang untuk mereka yang pernah mengalami jenis trauma serupa.

Tujuan dari sesi ini adalah untuk membantu orang mengatasi PTSD dengan cepat dan mulai menilai apakah perawatan lanjutan akan diperlukan. Sementara semua orang mengalami gejolak mental setelah trauma, PTSD lebih terasa. Orang dengan PTSD mungkin mengalami serangan kecemasan, ingatan mendadak tentang trauma, kilas balik, dan stres umum lama setelah peristiwa traumatis berulang. Kondisinya bisa menjadi sangat serius sehingga orang tidak bisa lagi bekerja atau berfungsi sebagaimana mestinya di masyarakat. Debriefing membantu memulai proses segera menangani trauma, yang lebih mungkin membantu orang menghindari efek PTSD yang lebih serius.

Sayangnya, tidak semua orang yang mengalami trauma memiliki akses untuk pembekalan. Mereka yang telah mengalami peristiwa traumatis yang berkepanjangan, seperti melihat orang yang dicintai perlahan-lahan meninggal karena penyakit, tidak dapat ditanyai seefektif mereka yang mengalami satu peristiwa. Jika peristiwa itu masih terjadi, orang mungkin menunjukkan PTSD, dan stres akibat trauma saat ini.

Baik bagi mereka yang dibantu dengan pembekalan awal maupun bagi mereka yang tidak, psikoterapi dan kelompok pendukung memainkan peran yang sangat penting. Mereka memberi orang itu dukungan berkelanjutan PTSD untuk jenis gejala yang mungkin mereka alami. Mereka juga menyediakan tempat di mana seseorang dapat terus mendiskusikan suatu peristiwa yang mungkin telah terjadi sejak lama. Sayangnya, kebanyakan orang cenderung membatasi berapa lama mereka bersedia mendengarkan seseorang mengulangi trauma. Terapis berlisensi, bagaimanapun, tidak menempatkan batas ini. Menelusuri peristiwa, atau bagian dari trauma yang dialami, sebanyak yang diperlukan memungkinkan orang tersebut untuk secara bertahap menangani trauma tersebut.

Beberapa terapis juga melakukan EMDR. Pasien diarahkan untuk melihat cahaya yang bergerak, jari yang bergerak atau metronom, yang menginduksi gerakan mata seperti REM. Mereka membahas unsur traumatis atau pikiran panas tentang trauma yang dapat membantu mereka mengatasi trauma dengan cara bawah sadar. Biasanya EMDR digunakan bersamaan dengan terapi bicara , dan bagian dari EMDR adalah meninjau pengalaman melalui diskusi. Beberapa orang merasa lega dari EMDR untuk PTSD setelah beberapa sesi. Bagi orang lain, prosesnya mungkin tidak berhasil.

Orang dengan PTSD juga dapat diobati dengan obat psikiatri. Ada beberapa indikasi bahwa peristiwa traumatis yang terjadi pada seseorang yang mungkin sudah mendekati memiliki kondisi kejiwaan, mungkin mendorong orang tersebut untuk mengembangkan kondisi tersebut setelah trauma. Misalnya, seseorang yang cylothymic mungkin menjadi bipolar akibat PTSD. Dalam kasus lain, depresi atau kecemasan yang terkait dengan insiden tersebut diobati dengan penggunaan obat-obatan jangka pendek. Ini dapat mencakup pengobatan dengan antidepresan atau agen anti-kecemasan.

Mereka yang telah hidup selama bertahun-tahun dengan PTSD yang tidak diobati dapat bermanifestasi psikosis penuh . Oleh karena itu, mereka mungkin memerlukan obat anti-psikotik untuk mengobati perilaku yang sangat kejam atau melukai diri sendiri. Mengobati PTSD dengan obat-obatan pada awalnya mungkin tidak selalu terbukti berhasil. Mengubah suasana hati dan persepsi bahkan sedikit melalui pengobatan dapat memperburuk alih-alih meningkatkan persepsi dan suasana hati seseorang yang berubah yang disebabkan oleh trauma.